Rosmalinda Nurhubaini's. Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter // Tumblr

August 30, 2014

teruntuk wisudawan/wati #1

permohonan maaf yang sebesar-besarnya untuk sahabat-sahabat derCG UI dan juga Obe yang wisuda kemarin karena gak bisa datang. tanggal 27 Agustus itu wisuda Obe (Unpad). tapi sayangnya meskipun udah niat pergi untuk datang ke Dipati Ukur eh pagi itu flu, meler gak berhenti, mampet dan cuma bisa selimutan aja di kasur. saat itu kepikiran untuk datang siangnya aja, gak apa-apa gak dateng foto juga yang penting bisa ketemu Obe dan ngasih selamat. bayangkan anak-anak UI yang mau wisuda hari Jumat aja ngebelain dateng, Rizal yang udah gawe, Fauzi yang masih kuliah, Hafdzi yang harusnya nyiapin ujian pada dateng masa ini aku yang cuma di Cicalengka aja gak dateng. tapi ternyata niat siang datang urung lagi karena ternyata orang tua sedang dalam perjalanan ke Bandung untuk pindahan kosan ade. jadilah karena bingung atur waktu jadi di cancel ke acara wisuda Obe (nyesel sih sebenernya karena ternyata sebenernya mama ngizinin aja meskipun aku lebih milih ke wisuda Obe). terus besoknya akhirnya aku ikut pulang ke Rangkasbitung bareng mama karena pertama untuk penelitian dan mama gak temen pulang karena ternyata bapak gak ikut pulang dan harus diklat di Bandung sampai hari minggu. jadi rencana datang ke wisuda UI bareng rombongan CG Bandung pun di cancel. meski Alif bilang dateng aja pake kereta dari Rangkasbitung tapi mama gak izinin kalau harus pulang pergi sendiri dengan rute yang belum pernah dicoba sebelumnya. dan akhirnya 2 wisuda teman-teman hebat resmi tidak didatangi.

PART 1 (Obe)
kenal nih orang dari kelas 4 SD saat kita disatukan di kelas unggulan SDN Komplek Kejaksaan (gabungan dari anak-anak pinter ranking 1-7 dimasing-masing kelas A, B, C, D pas kelas 1,2,3-nya). pas SD enggak deket sama sekali sama Obe. gak ada satupun kejadian yang diinget, ada sih yang diinget dulu pas Obe berantem sama salah satu cowok di kelas dan doi kabur ke rumahnya yang emang deket dari SD lalu balik lagi ke kelas dianter Pak Ebes hahaha (inget gak lu, Be?) sisanya? lupaaaaaa tapi pas SMP kita masuk SMP yang sama, SMP 4 Rangkasbitung plus kelas yang sama, kelas 1 A (kelas unggulan juga, bangganyaa hahaha) di kelas itu masih enggak ada memory sama Obe, ingetnya sih pertama kalinya Obe dapet ranking ngalahin Rahmi dan dapet beasiswa di sekolah karena masuk juara umum. pas kelas 2 kita satu kelas lagi, kelas 2 A (masih kelas unggulan), di kelas ini mulai banyak banget memory asyik masa SMP sama Obe, pertama kalinya deket sama Obe, sering ngobrol sama Obe, dari mulai ngobrol kumpulan anak-anak peraih ranking 10 besar di kelas yang terkenal rajin-rajin dan pinter bareng Vivi (temen sebangku aku), alm.Chandra, Kiki Lukman, Erdy. saat itu masih inget banget bisa deket sama mereka gara-gara aku dan Vivi duduk di bangku paling depan sedangkan semua bangku di belakang kita berisi para cowok haha jadi setiap Obe dan cowo-cowo itu ke bangkunya masing-masing pasti ngelewatin bangku aku dan Vivi dan sesering itu pula mereka mampir untuk ngobrol-ngobrol iseng. tau banyak lah tentang Obe mah, dari mulai doi yang pdkt sama Didit, sering nyuruh-nyuruh aku dengerin radio untuk sekadar dengerin titipan salaman dan lagu dari dia untuk Didit, yang sering godain Vivi juga, yang sering jalan-jalan naik motor bareng alm.Chandra, yang sering ngedate sama Didit di bawah Telkom Tower depan SMP, dan yang sama-sama denganku gak masuk OSIS SMP haha pas kelas 3 akhirnya kita beda kelas. Obe masuk kelas 3A dan aku 3H (sama-sama kelas unggulan), dari situ agak sedikit gak bergaul dengan Obe. cuma kalau ketemu di jalan masih aja suka manggil-manggil genit bareng Alm.Chandra. tapi pas diujung kelas 3 akhirnya trio kwek-kwek Obe, Chandra, Faizal ngajakin aku dan Rahmi masuk CMBBS. dari sejak itu berjuang bareng-bareng untuk masuk CMBBS dan akhirnya kita berlima masuk CMBBS.

di SMA CMBBS kita beda kelas, gak pernah satu kelas selama 3 tahun, meskipun sebenernya harusnya kelas XI dan XII kita bisa sekelas karena Obe masuk IPA 2 sama denganku tapi karena di kelas itu ada mantannya (Ayu) akhirnya dia minta pindah kelas ke IPA 1 (dan akhirnya dia sekelas dengan Alif, Angga, dan Faizal si F4 derCG tea). selama SMA gak begitu deket juga sih sama Obe karena gak pernah satu kelas, satu divisi kepanitiaan, ikut lomba yang sama, dan satu sekbid OSIS, afeksinya sih karena temen satu konsulat, dan temen dari SD aja. gak pernah ngobrol heart to heart sama Obe, paling saling sapa aja, yaa meskipun pas SMA siapa sih yang enggak kenal Obe. anak F4 yang gak dipahami lagi sama kita-kita hebatnya anak-anak F4 itu. Obe pun membanggakan juga, beberapa kali juga ngasih prestasi untuk sekolah, jadi ketua sekbid public speaking, pernah jadi penari tarkom (which is pemain tarkom = orang kece versi CMBBS), pernah punya kasus pacaran sama temen seangkatan, dan sekarang pacaran sama sahabatnya si mantannya itu (well level Obe satu tingkat lebih majulah dalam urusan cinta xoxo).

inget banget pas masa-masa akhir kelas 3 baru kerasa bareng-barengnya berjuang sama Obe pengen kuliah di Bandung, barengan sama Alif. kalau aja dulu Obe gak ikut bimbel GO duluan di Serang mungkin bakal ikut bimbel di Bandung barengan aku dan Alif. saat itu kita sama-sama pengen kuliah di UNPAD, aku pengen FKG dan Obe pengen statistik. yaaa namanya juga pengen kali bukan butuh, ternyata kita gagal. padahal pas lagi acara angkatan untuk maaf-maafan sebelum UN, Obe sempet bilang gini, "Ca ana mau banget lho nanti tahun depan kita sama-sama promosiin UNPAD untuk adek kelas kita. semangat ya Ca!" tapi ternyata Obe bisa tetep masuk UNPAD lewat SMUP meskipun bukan statistik tapi komunikasi dan aku ternyata malah masuk UPI.

pas sama-sama kuliah di Bandung (ya UNPAD Sumedang digeser dikit lah ke Bandung) which is pacarnya Obe juga anak UPI jadi gak jarang Obe main ke Bandung, kita jadi deket lagi, sering hangout bareng lagi bareng anak-anak CG Bandung lainnya. inget banget dulu pas aku punya rencana ikutan SNMPTN di tahun 2011 demi mengejar FKG UNPAD, Obe temen satu-satunya yang ngelarang. "Kata Obe sih ya Ca, udah lah di UPI aja gak usah ikut-ikut SNMPTN lagi toh udah betah kan. nanti orangtua keluar uang lagi, mending kalau lulus kalau enggak malah bikin sakit hati lagi. udah cocok lah perempuan mah kuliah di UPI, nanti jadi guru kaya mama Obe hehe." Dan akhirnya emang aku gak ikut SNMPTN lagi karena telat daftar. di tingkat akhir kuliah kita jadi makin sering main melepas penat skripsi dan kerja praktik tapi hebatnya diantara CG Bandung yang hobi main, Obe yang duluan lulus S1. keprooooook! super cool ini anak Pak Ebes dan Bu Evi :)

teruntuk Obe, temen sejak 13 tahun yang lalu, temen paling sederhana meskipun sebenernya paling bisa gaya-gayaan bawa mobil, flirting-flirting ke cewek-cewek, bisa kerja dimanapun tapi doi lebih milih jalur PNS dengan prinsipnya, "Bahagia gak perlu banyak uang". cukup bawa motor ke kampus, rela-relain gak ngekos di tingkat akhir padahal Cijerah-Jatinangor gak deket, care dan tanggung jawab banget sama temen (inget cerita dia nemenin aku dan Adhin naik angkot selesai nonton The Raid 2 yang malem banget itu, terus nganterin kita satu-satu pas pulang bukber CG di Cilegon), Obe dengan semua keeksisannya (si tukang nyampah love, like, sticker line xoxo!), Obe yang bangga sebagai protokoler UNPAD, dan Obe yang bisa banggain orangtuanya dengan lulus S1 cumlaude. super cool, Be! tetep jadi Obe yang sederhana dan loyal sama keluarga dan teman-teman ya. Obe yang adorable, Obe yang down to earth, Obe yang dewasa padahal anak bungsu, Obe yang jago nulis tapi sekarang jarang nulis lagi, dan Obe yang bisa banget sebenernya jadi artis tapi lebih milih jadi PNS (hahaha it's your choice sih apapun yang diambil aku cuma bisa support).

maaf sekali ya Be gak dateng wisudamu. alhamdulillah dulu ada waktu untuk datang pas kamu sidang meskipun telat hehe cuma numpang makan-makannya aja. selamat datang di kehidupan sengit (katanya) yang gak seseru dunia kuliah dulu! barakallah untuk S.I.Kom-nya...sukses selalu...

Rosmalinda Nurhubaini, S.Pd, September ini aamiin

August 16, 2014

hal hal masih dianggap tabu dalam media sosial

1. Kak...folback ya! nah ini nih, biasanya di twitter sama instagram. mending kalau misalnya kenal ya langsung di follow back. kalau enggak? ya maaf maaf aja gak akan di follow back. begitu tau gak di follow back eh si doi langsung unfollow. yaudah sih gak rugi juga di unfollow daripada harus follow akun orang yang enggak kenal, atau yang kerjaannya cuma retweet orang dan spam, atau yang postingannya gak update. padahal sih ya kalau masalah follower-following ini bebas aja. gak ada tuh peraturan ketika seseorang memfollow akun medsos kita lalu kita harus follow back. ya tapi untuk beberapa orang mungkin beda kali ya, jadi minta-minta follow back orang. aku sih pernah minta follow back abis keterlaluan udah mentionan eh pas butuh ngirim DM gak bisa karena belum saling follow akhirnya aku minta follow back. itupun gak pernah sampe 5 orang. sisanya aku follow dengan kemauan aku sendiri dan mereka langsung follow back. terus pernah temen adek juga minta follow back, "Teh follow back ya!" tapi aku gak follow karena ya menurutku gak penting aja. kenal juga enggak sih hahaha

2. We're free to unfollow. ini nih ya ini juga bebas-bebas aja juga. kalo emang postingannya malesin atau spam tweet kemana-mana sah-sah aja sih unfollow meskipun kita kenal sama orangnya juga. be wise aja sih kalo di medsos soalnya bakal ngeliatin banget jati diri kita yang sebenernya soalnya. oke some friends tell me kalo medsos bebas aja, bebas sebebas bebasnya kita untuk meluapkan apa yang kita ingin katakan. tapi kan kalo sekali upload ke instagram langsung 15 foto padahal masih dalam event yang sama ngeselin juga. akhirnya di unfollow kan. atau enggak kerjaannya ceramah mulu sampe path loading untuk scrooling downnya, atau tweet dengan tipe-tipe so-proud-of-his/her-life kerjaannya pamer atau keluh kesah. lagian toh kita ngefollow suatu akun untuk berbagi informasi kan. kalau emang ternyata yang kita follow udah mulai kemana-mana postingannya. free to unfollow koo! (paling kalo ketauan nge-unfollo doi langsung unfollow back hh

3. Tagging for like/love. biasanya ada beberapa temen yang ngetag banyak orang untuk dapat love/like juga. aku pun sering pakai tagging both untuk posting di path atau instagram kalau misalnya saat itu momentnya lagi sama temen dan mereka emang punya akun. ketika mereka di tag foto atau moment oleh kita gak ada peraturannya juga mereka harus ngasih love/like. bebas aja. toh kita tagging bukan untuk ngemis like/love tapi untuk ngasih tau orang kalau kita sedang dengan mereka. begitupun kita kan kalau ditag sesuatu ya feel free aja untuk ngasih love/like. cuma kalau aku sih tipe orang pasti akan ngasih love/like kalau seseorang tagging aku. bukannya apa-apa sebagai apresiasi aja sih, ikut senang dengan moment itu.

4. Repath harus bilang dulu. untuk pengguna path pasti sering dong postingannya di repath dan sering juga gak dikomen, "Repath yaaa!" haha padahal sih menurutku gak usah minta izin segala dipersilakan untuk repath. toh emang media sosial itu diciptakan supaya saling bisa share. terus kalau kita repath pun akan ada nama previous orang yang mempostingnya jadi ya itu kinda credit nya lah. kalau mau repath ya repath aja, insya Allah orang yang direpath pun gak akan marah hihi

peace love and gawl! sorry masih aja nulis-nulis geje di blogspot di tengah-tengah hectic pengumpulan draft skripsi :)))

August 07, 2014

hidup itu memang mengajarkan untuk siap menerima pahit, manis, asam, bahkan hambar. tapi jangan takut karena mereka akan hadir bergantian agar kita tahu semua rasa itu, agak kita bisa belajar dari itu semua.
semuanya terjadi bergantian. tidak ada yang statis. begitu dunia mengajarkan. bumi berputar, siang malam berganti, air laut pasang dan surut.
begitu pun dengan kehidupan kita.

pernah suatu hari ponsel kita sepi tidak ada satu pun chat masuk bahkan semua grup pun sepi,
tapi kemudian beberapa hari kemudian chat banyak, line, whatsapp, bahkan sms pun minta dibalas. kelabakan.

suatu hari kita senang karena gigi geraham sembuh dari sakit beberapa jam kemudian ada kabar kosan dibobol maling.

begitulah, semuanya datang silih berganti. itu hukum Allah.

so, don't feel too happy yet too miserable. begitu kata Regina. nikmati semuanya. toh semuanya gak akan statis. semuanya cepat atau lambat akan berubah.

August 04, 2014

teruntuk pemilik omalif.blogspot.com yang udah bulukan-karena-jarang-nulis-lagi

postingan ini ditulis khusus untuk teman saya yang lusa akan sidang skripsi.

namanya Muhammad Alifa Farhan. biasa dipanggil Alif. teman satu SMA, asal Tangerang (beda daerah sama saya), sama-sama kuliah di Bandung, saya di UPI, Alif di ITB jurusan Manajemen Rekayasa Industri. hmmm dulu mungkin karena gak pernah satu kelas, gak pernah satu sekbid OSIS, gak pernah satu divisi kepanitiaan, apalagi satu asrama dan satu kamar jadinya gak begitu bonding sama dia. tapi saya akuin Alif hebat banget. terkenal satu sekolahan jarang remed, sering ikut lomba dan menang pula. tapi sesering itu pula dia pamer ke kita-kita. sampe dulu pas kelas sepuluh sempet punya pikiran gini sama dia, "Nih orang maunya apa sih pamer amat, semua prestasinya diceritain, diposting di fb atau blog-nya dia. terus suka jalan cengar-cengir, petantang petenteng sama Obe, Faizal, dan Angga."

time flies. lupa berawal dari mana akhirnya lama-kelamaan pas masih SMA juga, kita jadi bonding sedikit demi sedikit. Masih inget banget, Alif yang ikut nyemangatin untuk sama-sama bisa kuliah di Bandung. sampe akhirnya kita bimbel bareng di Bandung. inget banget juga saya ingin FKG UNPAD dan Alif STEI ITB kalau gak salah. ternyata? Alif sukses meraih ITB-nya meskipun bukan STEI. tapi saya gagal. sedih gak berhenti-henti. perjuangan bimbel jauh dari keluarga cuma dibayar seginikah? sampe Alif berkali-kali ngeladenin curhatan kekecewaan saya. meskipun beberapa hari kemudian dia malah balik curhat soal Maya (red: MANTANNYA) capslock kepencet hahaha

masih inget banget, waktu sebelum pengumuman SNMPTN 2010 Alif nanya, “Gak ada cadangan Ca? kalau gak lulus SNMPTN gimana?” anjir nih anak ngerendahin banget mentang-mentang doi udah keterima di STAN dan UI. tapi gak tau kenapa emang feeling keterima SNMPTN aja, meskipun akhirnya cuma keterima pilihan 2, pilihan mama, bukan pilihan saya. akhirnya ya curhat ke siapa lagi selain ke Alif karena waktu itu kita pake kartu 3 yang gratis nelfon ke sesama dan cuma Alif yang ngerti sama perjuangan saya untuk FKG ceilah. Alif sampe bilang gini, “Bersyukur Ca udah dilulusin, coba kalau gak gimana? mana gak ada cadangan kan. gimana coba kalau tiba-tiba ditelpon sama UPI-nya ternyata ada kesalahan pengumuman dan sebenernya ente gak lulus?” saat itu masih aja gak bisa nerima. ya maneh bisa bilang gitu karena lulus di univ yang emang maneh inginin. tapi ternyata dia cerita sama Umminya yang emang lulusan UPI plus jurusannya sama dengan jurusan yang saya pilih what a coincidence!, “Ca kata ummi ya pekerjaan guru itu adalah pekerjaan yang sangat ideal untuk perempuan.” terharu sih pas denger itu. yaudah langsung bersyukur aja. ya mungkin emang yang terbaik disitu, sesuai dengan pilihan mama. toh bikin mama seneng juga. bismillah dan akhirnya diambil lah UPI, saya dan Alif akhirnya sama-sama jadi CG Bandung.

masa perkuliahan tiba-tiba kita jadi jarang ketemu, jarang kontakan, saya yang sibuk kuliah ini itu dan Alif yang juga lebih sibuk sebagai mahasiswa ITB, lomba sana-sini, kegiatan sana-sini, pacaran sana-sini hahaha tapi meskipun jarang kontakan tetep aja tau apa yang doi lakuin karena dari pantauan medsos. jadi jarang banget ketemu Alif, bisa dihitung jari lah jumlah ketemunya selama 3 tahun kuliah sama-sama di Bandung padahal jarak Ganeca - Setiabudhi gak terlalu jauh. karena jarang ketemu itu tertulislah postingan yang ternyata bikin geger temen-temen seangkatan setahun kemudian gara-gara kejadian kita ketemu lagi di wisuda Muhriji hahahaha ya itu mungkin pertama kalinya aku nulis tentang kekaguman sama Alif (meskipun di postingan itu gak cuma buat Alif :p). tapi tetep kalah lah sama postingan kekaguman Rahmi dan Egi tentang Alif yang sampe Alif repost di tumblrnya dia hahahah

dan di tingkat akhir perkuliahan, karena kuliah udah mulai sepi dan tinggal nyusun skripsi dan TA akhirnya kita bisa sering main lagi, sama Adhin, Hafdzi, Obe dan anak-anak CG Bandung lainnya juga. sering ngobrol lagi. sampe nginep bareng aja udah 2 kali hahahaha tapi satu yang pasti, dari dulu sampe sekarang tetep ya dia tuh pamer eh enggak ketang maksudnya hebat. selalu bangga kenal sama dia dengan segudang prestasi dan pengalamannya. selalu disirep kalo dia lagi ngomong tentang filosofi dan motivasi hidup.

Lif, terimakasih ya untuk semua telinganya. semua motivasinya. gila paraaah lo keren banget sih jadi orang! inspiring banget! aku aja yang cuma jadi temen udah bangga kenal sama kamu apalagi Ayah, Ummi, dan adik-adikmu ya. tapi semoga semuanya gak ngebuat takabur ya, Lif. justru harus dibikin jadi ladang bersyukur. maaf lho kamu sering aku repotin tapi aku gak bisa kasih apa-apa. sebagai temen, aku gak inget kapan kamu ulangtahun, gak tau kamu pernah ngalamin masa-masa sulit saat kuliah, saat putus cinta, dan aku gak ada di masa itu. maaf sekali.

tanggal 6 Agustus 2014 insha Allah akan jadi hari bersejarah banget untuk kamu ya. ikut seneng. alhamdulillah akhirnya sidang! maaf juga ternyata gak bisa dateng, percaya ko Alif punya banyak temen jadi pasti banyak yang nonton. percaya banget juga kalau kamu bisa ngelewatin hari itu dengan sangat baik. karena kamu hebat! you deserve untuk dapetin apa yang udah dipunya sekarang, termasuk gelar S.T!!  tapi hmm kalau mau traktir jangan abis sidang ya, aku gak ikut deh hahaha. postingan ini sengaja untuk bikin kamu semangat sidang. kinda lebay sih kamu sidang aja sampe dibikin beginian, ya ini permohonan maaf aja karena udah janji bakal dateng tapi malah gak bisa pluuuuuus hadiah untukmu karena berhasil survive di ITB, mau main, dan berbagi bercerita sama aku hahaha ditunggu kabar baik dari sidangnya ya Lif. pray all the way from Rangkasbitung.

semoga selalu dimudahkan segala-galanya oleh Allah lif. istiqomah ibadahnya. lancar pdkt sama siapapun itu hehehe. selalu jadi Alif yang gak pilih-pilih temen dan friendly sama siapapun. jadi anak kebanggaan dunia akhirat Ummi dan Ayah. dan kakak idola untuk adik-adik. keep humble lif!

sukses terus bro! best good luck!

Rangkasbitung, 4 Agustus 2014.

August 01, 2014

barusan baru selesai menonton acara Meja Bundar di TVONE tentang para penghafal Al Quran. subhanallah janji Allah memang benar. ada sebuah keluarga yang tadinya serba kekurangan (bapaknya seorang penarik becak) dengan 8 anak tapi karena seluruhnya penghafal Al Quran maka Allah tidak akan membiarkan hamba-Nya yang bertaqwa tersebut dalam kesempitan. tahun demi tahun kekurangan itu Allah tutupi hingga sekarang keluarga tersebut punya pesantren tahfidz dan semua anak-anaknya memiliki banyak prestasi.

lihat bukan betapa Allah akan menepati setiap janji-Nya seperti tertulis di surat Muhammad ayat 8 yang artinya:

"Hai orang-orang mu'min, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu."

semua itu benar-benar Allah tunjukkan! masih mau mengingkari? selain cerita penghafal Al Quran itu masih banyak cerita orang-orang yang membela agama Allah dan segala urusannya akan selalu dimudahkan oleh Allah. ya i mean, membela agama Allah bukan hanya harus ke Gaza melawan pasukan Israel lalu mati syahid. menghidupkan waktu dhuha dan sepertiga malam, menjaga hafalan Al Quran, menjaga silaturahmi dan obrolan, solat fardu yang ontime, bersikap dan berpakaian syar'i dan masih banyak lagi yang bisa dilakukan sebagai pengamalan 'membela agama Allah'.

jangan bangga kalau punya pacar, jangan bangga punya pekerjaan proper, jangan bangga punya anak cantik dan ganteng, jangan bangga kalau itu semua jadi penghalang untuk istiqomah membela agama Allah. saya menulis seperti bukan karena saya sudah benar. justru saya pun kecewa dengan diri saya sendiri. saya paham dengan semuanya yang sudah saya tulis di atas. saya percaya janji Allah itu pasti tapi kenapa saya masih melalaikannya? padahal dulu saat kuliah semester 2 dan 3 ketika masih sering murojaah hafalan, tilawah minimal 1 juz/1 hari, kuliah kerasa santai. ujian lancar-lancar aja. semuanya dipermudah oleh Allah. dan sekarang giliran sedang butuh Allah sebanyak-banyaknya untuk kelancaran lulus S1 baru tersadar kalau sudah jauh dari Allah. hafalan juz 1, 2, 30, 29, surat Furqon, As-Sajadah, Ad-Dhukon, Al Kahfi sudah bercecer kemana-mana. solat kadang telat waktunya. semuanya dibawa males, semuanya dilalaikan. astaghfirullah sebanyak-banyaknya. buat apa saya lulus kuliah kalau toh selama kuliah justru gak dapat apa-apa yang berarti malah maksiat melupakan hafalan semasa SMA. 

ini untuk renungan bersama aja. alhamdulillah kalau teman-teman yang baca gak ada bernasib sama dengan saya. kalaupun ada yang sama, yuk perbaiki. di murojaah lagi hafalannya, solatnya jangan dinanti-nanti, tilawah Al Qurannya ditambah, belajar berpakaian dan bersikap syar'i. sedikit demi sedikit yang penting istiqomah. memang cobaannya banyak tapi kalau terbiasa dan minta bantuan Allah insha Allah bisa. bukankah kita semua ingin hidup bahagia dunia akhirat?