Rosmalinda Nurhubaini's. Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter // Tumblr

November 30, 2009

NO SMOKING

Ini postingan yang based on true story banget lah.
Awalnya saya terinspirasi dari perjalanan balik dari Pandeglang-Rangkasbitung buat libur Idul Adha kemaren. Biasanya saya nggak pulang sendiri tapi hari itu nggak tau karena tanpa kompromi dulu atau emang pada pengen pulang sendiri, nggak ada satu orangpun yang ngajakin pulang bareng. Ahh, saya pikir bodo weh pulang sendiri geh, udah biasa ini.
Dan akhirnya saya pun pulang sendirian sekitar jam 3 sore gitu. Saat saya pulang sekolah udah mulai sepi karena ternyata anak2 yang laen udah pada pulang (saya telat balik soalnya ngerjain tugas TIK dulu di ruang PKN sampe jam 2 bareng Iis, Nella, Malo, dan Alfi). Saya pun naek ojek sama mang Entup (sampe hapal) terus turun di Maja dan naek angkot yang ke pasar Pandeglang.
Rada rariweuh gimana gitu soalnya saya bawa 2 tas. 1 tas laptop dan 1 tas yang isinya pakean kotor (hhaa..isin ah!). Pas turun dari angkot tea, langsung banyak yang nawarin angkot, salah satunya ada aa2 gitu
"Bu, bade kamana?" ihh...apa coba manggil saya ibu? emang saya setua itu ya?
"Mau ke Rangkas..."jawab saya sambil terus jalan ngingkig.
"Ohh...hayu atuh neng ikut saya..." lho kok jadi manggil neng sih? ah..si aa nggak konsisten.
heu kemana-mana weh ah. Hayu lanjut.
Akhirnya si aa tadi nunjukin saya ke mobil angkot biru yang bertuliskan RKS-PANDEGLANG, ya udah lah saya naek aja soalnya didalem mobil teh keliatan udah ada 3 orang, daripada harus nunggu mobil laen, nanti ngetemnya makin lama lagi.
Ehh...nggak taunya, ternyata di dalem mobil itu laki-laki semua. Parahnya semuanya MEROKOK. SHIT! ANJRIT banget!
Pas saya masuk angkot, di dalem teh udah mulek sama asep rokok yang bener2 bikin saya nggak bisa napas. Mau turun lagi atuh gimana, ya udah lah saya tahan aja sambil sekali-kali nongolin kepala ke luar buat sirkulasi O2 nya.
SUMPAH, kesiksa banget, ihh para bapa-bapa itu apa gak kasian sama saya gitu ya? Perokok pasif (yang cuma ngisap asapnya doang) kan jauh lebih rentan sama penyakit daripada para perokok aktif. Ehh...tapi ieu mah jongjon aja ngeroko. Anteng weh sorangan tanpa liat muka saya yang udah merah gara-gara nahan napas.
Jadilah 10 menit perjalanan saya itu saya isi dengan bersesak ria sama empat bapa2 (termasuk supirnya) dan si rokok sialan. Karena saya nggak kuat kalo harus berada dalam angkot yang penuh asap rokok sampe Rangkas jadilah saya mulai berakting (eh ini mah nggak akting ketang, beneran!)
Saya pun mulai batuk-batuk sama mengibas-ngibaskan tangan sama ke muka tanda kalo saya nggak suka sama asap rokok. Dan BERHASIL...Alhamdulillah salah satu dari perokok tadi mulai membuang rokoknya keluar padahal saya tau kalo rokoknya itu masih panjang. Dan ternyata jauh tak disangka, salah satu smoker turun dari angkot, ahh saya jadi lebih bisa bernapas. Dan lebih menyenangkannya lagi, sang supir pun akhirnya berganti dengan supir yang tidak merokok sementara sir smoker yang terakhir juga ikut-ikutan membuang rokoknya.
Waahhh...lega banget! akhirnya bisa napas panjang juga...

Ih dari pengalaman saya itu, saya makin benci aja sama yang namanya rokok. Udah bikin semua orang rugi (eh kecuali pembuatnya yang justru untung gede), bikin polusi lagi. Jadi sebenernya apa sih yang masih dipertahankan dari sebatang rokok? Okei kalo memang alasannya adalah "Bagaimana dengan para pekerja yang menggantungkan hidupnya dari rokok, pembuatnya, atau yang jualannya, atau jajaran atasnya?", yah saya tetep nggak peduli. Keuntungan yang mereka raih itu nggak sebanding dengan jumlah korban sakit akibat komplikasi penyakit dari sebatang rokok.
Udah banyak korban tapi kenapa masih dipertahankan? atau gara-gara cukai dari rokok itu gede dan bisa menguntung APBN negara? Okei saya juga terima...tapi tolong buat peraturan untuk tidak merokok di tempat2 umum kaya di Jakarta meski saya pun nggak tau itu akan efektif atau tidak.
Pokonya mah saya bener2 nggak setuju dengan adanya ROKOK yang cuma bikin saya menderita kalo di tempat2 umum. Apalagi yang saya sesali itu kebanyakan dari smoker are poor person, coba pikir...buat apa sh mereka buang duit cuma buat ngerokok yang justru akan berbahaya buat mereka. Kenapa uang yang harusnya untuk rokok itu dialokasikan untuk keperluan RT.
Makanya itu, saya mah bener2 udah negative thinking banget deh sama yang namanya cigarette.

For all smoker,
inget dampak negatif apa yang akan kalian dapet kalo kalian terusin kebiasaan jelek kalian untuk ngerokok
inget keluarga
inget para perokok pasif yang sebenernya nggak salah
inget global warming
inget kemubaziran uang
dan inget bahwa kalian nggak bisa jadi suami saya (appa?)

Untungnya di keluarga saya nggak ada yang merokok, meskipun ayah atau si kakak. And i hope, my family later will be no the smoker xD

November 26, 2009

Craving

  • Pengen J.CO
  • Pengen ke Bandung
  • Pengen kuliah di Unpad
tapi sekarang...pengen pulang...kangen rumah...kangen mama...

*grrr...HOMESICK

karena suka bukan karena ada apanya tapi apa adanya (halah naon deui)

November 25, 2009

Certainly, it will be like this

Nggak tau kenapa sejak saya kelas 3 makin sering nulis di blogspot. Ide teh meni banyak pisan...saking banyaknya saat saya belajar ehh malah geregetan pengen ngeposting. Ahh..nggak tau ah!
Kata Nella sih "Ihh...ko nte jadi sensi sih akhir-akhir ini?" Okay, i felt this. Lebih jelasnya saya berubah jadi orang perasa dengan sensitifitas yang tinggi bahkan cenderung jadi orang MELANKOLIS. Hhaa...alay sih emang, tapi gimana lagi coba?
Mungkin yang dimaksud Nella yang berubah jadi sensi, akibat saya yang tiba-tiba berubah jadi geloo saat naik kelas 3. Dengan segala tuntutan yang harus saya jalani.
Well, dan sekarang saya bermaksud untuk mengupdate blog saya (padahal mah tiap minggu di update) dengan segala keseharian saya di kelas 3 ini yang really different sama keseharian saya saat kelas 1 dan 2. Keseharian yang mau nggak mau HARUS dijalani dan diikhlaskan. Keseharian yang insyaAllah akan lebih membuat saya lebih dewasa dan lebih mensyukuri dengan apa yang udah Allah kasih.

Okeii, sodara-sodara pada kenyataannya :
saya adalah KELASTIGASMA
yang sebentar lagi bakal lulus dari Cahaya Madani tercinta (amin) dan bakal meninggalkan segala rutinitas sekolah yang udah membuat saya jenuh dan bosen
yang lagi meluruskan pikiran, jiwa, dan niat nya untuk berjuang di SMUP,UN, dan SNMPTN
yang (sebenernya) nggak mau lagi dikaitkan dan ikut-ikutan masalah orang lain
dan yang lagi terus berjuang dan berdoa untuk MASUK FKG UNPAD 2010

dan sekarang saya harus udah bisa membiasakan dengan segala perubahan yang terjadi. Waktu dulu, saat ada waktu luang saya pake untuk ngobrol2 dan ketawatawa nggak jelas sama temen kamar atau maen2 laptop. Tapi sekarang saat ada waktu kosong, tangan ini (alhamdulillah) udah terbiasa untuk mengambil buku2 kumpulan soal UN atau tes PTN dan mulai mencoba mengerjain soal2nya (meski kadang hanya kuat 1 jam-an).
Di kelas juga sama, saat ada jam pelajaran kosong. Kita nggak mau ngelewatin itu dengan mubazir. Hampir semua anak pada ngadeluk aja ngerjain soal2. Ckckck...salut lah. Ada sih rasa was-was mah. Takutnya segini teh masih belum bisa disebut sama belajar yang sungguh2 dan fokus persiapan tes PTN, sementara temen2 yang laen ternyata diam2 udah pada punya schedule yang matang dan mantap. Tapi yang bikin keuheul tuh beberapa temen-temen saya ada yang dengan sengajanya nunjukin kalo mereka tuh udah bisa nguasain pelajaran. Ngegorowok ke guru nanya2 materi (kesannya kan jadi pamer), I mean, udah lah GA USAH SOK2 GORDES, GANDENG. Jadinya kan saya suka bete kalo di kelas. Ah tapi WATDEFAK lah sama anak2 kelas. Biarin aja orang2 itu mau ngapain juga.
Pokonya sekarang mah saya lagi membiasakan untuk BEING INDIVIDUALISTIC aja. Terserah lah orang-orang mau nganggep saya apa. Aing-aing-maneh-maneh...

GIMANA SOAL BELAJAR?
Belajar udah diusahain meningkat. Secara kuantitas maupun kualitas. Tinggal dipertahankan dan harus KONSISTEN sampe bulan JUNI 2010. Tiap hari itu saya isi sama bimbel dari pulang sekolah sampe jam 6 sore bahkan ada hari yang sampe jam 10 malem, setelah itu ngerjain tugas2 ditengah dingin dan sepinya kamar kalo malem2. Bahkan sehari itu saya hanya tidur sekitar 4-5 jam aja. Ah dipikir-pikir mah nggak apa-apa lah menderita dulu, tapi nanti taun depan...FKG UNPAD i'm coming!
Tapi jujur sampe sekarang saya masih susah untuk menghilangkan yang namanya ngantuk. Kalo udah bimbel itu bawaannya cape dan pengen langsung tidur dan tepar dan kalo pun dipaksain malah bete dan mumet sendiri. for this problem, kayaknya emang wajar ya?

SOAL KEHIDUPAN BOSCO?
ahh sebenernya mah males lah ngomongin ini teh, nanti ujung2nya malah ngeluh. Padahal mah nggak baik kan ngeluh karena keadaan. Intinya mah sekarang saya nggak mau lagi kalah sama keadaan, jadi inget diskusi saya, Alfi, dan Alif beberapa hari lalu di perpus, "Udah lah nggak udah ngeluh2, semuanya itu pasti ada nilai positifnya, makanya jangan liat semuanya itu dari nilai negatifnya aja dong. Kalo gitu terus mah kapan mau majunya..."
Okei, saya berusaha untuk sabar bertahan di sekolah ini, hanya untuk 6 bulan kedepan!

SOAL KAKAK?
Ahh...lagi kangeen kakak!
Nggak tau kenapa akhir2 ini saya ngerasa kangeeuunn pisan sama si aa. Kangen jalan2 bareng, ngajarin fisika, rebutan channel TV, nonton DVD, dan intinya saya lagi kangen sama sosok seorang kakak.
Padahal mah dulu, saya sempet jadi adik yang bener2 ngerasa HIDUP INI TUH NGGAK ADIL dan ADA DISKRIMINASI, ya ialah selama 3 tahun saya eneg dibanding-bandingin sama si aa. Tapi kemaren saya baru tau bahwa ternyata si aa juga nggak seneng dbanding-bandingin sama saya meski dia kebagian bagian yang bagusnya.
Kemaren saya sempet cerita sama aa, cerita masalah yang sama si miss X itu, ujung2nya sama malah nangis. Terus aa bilang "Tuh kan nangis lagi...kenapa sih harus nangis?", okei saya akui bahwa saya masih sangat childish dan belum dewasa, dan pantas untuk menjadi bayangan seorang kakaknya. Terus si aa bilang diakhir pembicaraan kita "There's a reason for something created for you, and i'm sure it's a good one. Take care sist, big girl don't cry! dan inget, jangan mau jadi a shadow."
wuaaahh..atuh saya makin pengen nangis. Nggak biasanya si aa ngasih nasihat kaya gitu. Yah maka dari itu saya bener2 sadar kalo saya nggak bisa terus2an jadi shadow sang kakak, saya harus bisa mandiri, saya harus BEDA sama si aa. Well, officially i said this "I don't want to be a shadow of my brother anymore" _NGGAK AKAN PERNAH LAGI!!!

SOAL ORANG ITU?
Awalnya saya no comment untuk masalah ini. Tapi saya juga nggak mau buang ini masalah gitu aja. Secara dia udah bilang 'itu' 2 kali dan dua2nya saya bilang 'itu'. Dia kecewa dan sekarang malah saya yang kepikiran karena memang ternyata saya masih 'gitu' sama dia. Bukannya apa2 masalahnya saya masih sangat belum mau untuk 'itu' dengan dia yang sekarang asyik dengan dunianya, dengan para borjuis dan kaum intelek. Saya nggak mau. Saya nggak siap. Dan meski dia nunggu pun, sepertinya saya akan tetep bilang 'itu'.
"Sorry, at last i know what is the better one for us...maybe you deserve get 'it' better than me now"

SOAL CITA-CITA?
MASIH TETEP PADA FKG UNPAD 2010. Nggak mau berpaling, nggak mau ganti-ganti. Udah saatnya fokus.

Yap, roda kehidupan ini akan terus berputar. Selama kita masih hidup dan punya akal sehat, kita harus bisa ngejalaninnya entah itu dengan cara apa yang jelas Allah pasti akan selalu ngasih yang terbaik untuk apa yang kita butuhkan.

Ya Allah...kuatkanlah saya untuk menghadapi masalah sekarang. Berikanlah saya jalan yang terbaik dalam hal apapun...amiin.


November 20, 2009

when i miss them

hahaahh...gag tau kenapa saya jadi pengen banget nulis tentang ini, padahal mah biasanya pasti tentang diri saya sendiri. Ya ialah...wong author nya juga saya ya pasti nulis tentang diri saya sendiri. Ahh naon deui. Ya udah balik ke topik.
Friend?
kalo ditanya tentang temen sih, saya cuma bisa bilang "Mereka adalah sumber inspirasi saya"
percaya nggak percaya 70% kehidupan kita di dunia ini dipengaruhi sama temen-temen kita sendiri. Trust me deh!
Dan nggak tau kenapa akhir-akhir ini i'm really miss my friend, i mean my friend there...in Bandung and in my hometown. Bukannya apa-apa...bukannya saya nggak punya temen di sekolah, tapi emang semua temen saya itu beda antara yang di CM, Bandung, sama Rangkas. Beda wehlah pokona mah!
Kata salah satu guru method and research (halah gaya pisan yeuh!) saya, teman yang baik adalah teman yang bisa memotivasi kita bukannya malah menghambat kemajuan kita. Euleuhh...coba sadari apakah ada salah satu dari temen2 kita yang diam2 justru menghambat kemajuan kita. Sadar atau nggak sadar emang kita teh harus selektif milih temen biar nggak terjebak di kemajuan kita sendiri.
Tapi alhamdulillah nya Allah memang ngasih saya temen2 yang saaannggaaaaaatttt baik yang bener2 mendukung segala cita2 dan desire saya untuk maju. Mereka yang selalu menyemangati saya, mereka yang ngasih saya inspirasi, mereka yang ngejarin saya fashion (naon deui? ia..ini mah buat temen2 bandung), mereka yang udah rela denger curhatan saya meski katanya kadang lebai dan geje naudzubillah.
Yahh...whatever lah, yang penting they're my best friend i ever had...

VIVI AND LOVIT
Aheuuyy...kangen kalian. Kapan pijamas party lagi atuh? hhaa...dasar kita mah ngehedon aja. Kongkow2 nggak jelas padahal udah kelas 3 SMA. Awalnya mah niat belajar bareng tapi lama-lama malah ngomongin cowok. BODORR!!
Yah, saya beruntung bisa kenal dengan mereka. Pertemuan kami di kelas 8A itu ternyata bisa jadi jalinan persahabatan hingga sekarang. I told almost everything to them include my problem here, meski kadang mereka geh nggak ngerti dengan kehidupan bosco yang lagi saya hadapin sekarang. Tapi mereka tetep jadi pendengar yang baik dan tentunya be a good consulant for me.
Speakloudly: Vi, jadi ke ITB teh? dan buat Lovit balikin kaset ten2five chaaaa! grrrrr...

INTAN
ieu juga...miss you honey!
udah setaun kali kita nggak ketemu. Terakhir teh pas libur kenaikan kelas 2. Itu geh Intan yang ke rumah, ngobrol sebentar udah gitu balik gara-gara punya janji sama siapa gitu saya geh lupa. dan selebihnya kita chatingan aja.
Saya tau si neng Intan ini memang udah punya temen yang mungkin lebih baik dari saya di Bandung sana. sekarang emang dia teh sekolah di SMAN 1 kota Bandung. tapi nggak tau kenapa, pas kita lagi ada masalah, kita pasti masih saling cerita lewat YM lah atau wall FB. Gilla weh atuh, kita teh temenan dari kelas 4 SD sampe lulus SMP dan abis gitu karena Intan ke Bandung dan saya ke bosco ya jadi weh sangat jarang ketemu.
Well, FYI we have a same dream, going to Bandung college. biar bisa sering ketemu dan nongkrong bareng lagi gitu. Tapi bedanya, saya mah pengen ke FKG UNPAD kalo Intan ke STSL ITB.

AYU
kalo ini bukan Batull. tapi Ayu temen saya yang di Bandung juga. Hoaaa...kangen pisan! Liburan kemaren teh udah rencana pengen ketemu, tapi kamunya malah ke Majalaya. Jadi wehh saya mah nunggu teu jelas di Pizza Hut jadi sia-sia si green tea latte 11.800 teh.
hhaaa...aduhh yu...kapan atuh ketemu teh? Pengen siga dulu lagi...saat kita masih SD, SMP, bahkan SMA. Belum sesibuk sekarang. Yang bisa nginep bareng, masak, ngobrol sampe jam 3 pagi. Jalan-jalan nekat ke PVJ berduaan aja dengan hanya uang 40000. Saat makan di sushi tei padahal mah lagi bokek2 nya.
Doain cha ya, biar bisa nyusul kamu kuliah di Bandung juga!

DINI
ini pula...kangen banget sama Dini yang cantik. Padahal kita baru deket pas kelas 9. Itupun dengan ketidaksengajaan. Awalnya gara-gara ada perpindahan kelas, tadinya si Lovit teh duduk sama saya tapi karena dia pindah ke kelas 9A (tadinya 9H) maka jadilah Dini yang bertukar posisi dengan Lovit. Dengan segala ketidaktauan saya tentang Dini, i tried to sit beside her, tried to be a SKSD person. Hhaa...dan akhrinya jadilah selama 1 tahun itu kita siting together. Padahal mah awalnya saya nggak kepikiran bisa duduk sama orang yang belum pernah saya kenal.
Bahkan tau nama aja, hari itu. Beuggh, edas lah. Hm, i'm really pleasant for being her friend, she really take enjoy with me and so did i. At last, i'm glad to be your friend, Din!

NELLA
Ahh... si miss Nella ini emang deceiving banget! Awalnya saya kira teh jutek dan agak konservatif gimannaa gitu, sampe pas kelas X itu saya sempet bilang sama temen saya yang laen "Ih...Nella mah cantik tapi jutek". Heuheu...nyesel pisan lah udah pernah ngomong kaya gitu. Padahal mah da nggak, BODOR PISAN, LOL xD. Awalnya emang kita tuh nggak deket. Kelas X kita nggak sekelas. Tapi karena kita anak dekor dan sering kerja bareng. Mulailah sense of friend itu muncul.
I share almost everything to her, yeah...she is like a successor of Vivi and Lovit that couldn't be in my side as long as i'm in CM. Next to the 2nd grade, kita emang udah ditakdirin bareng kali ya...1 kamar, 1 kelas pula, selalu 1 sekbid dalam 1 kepanitian, sama-sama anak mading, dan kita punya hobi yang sama pula.
Dan sekarang kita masih bareng, meski tujuan kita beda, Nella ingin ke UI sementara saya kuat pengen ke Bandung tapi i'm sure that we belong together...
nellthonk...thanks for everything =)

EGA
Waaaahhaa...ieu deui...temen gogokilan saya di CM. They always make me lebay at class, kita mah teriak2 nggak jelas, sampe ngakak dan nggak tau malu. ah pokonya mah seru-seruan bareng lah, but now we're as the third grader. we have a choice for the next world, academy life, campus life for being a student of university.
yeah, i have promised to Ega, and so has she, we have to chase our TARGETS...
i'm going to FKG Unpad and Ega is going to FTTM ITB.
Amiinn ya Allah...

yeah they're my friend...my close friend
Although the world apart, we're still together in our hearts (xD)

chacha dengan segala perjuangannya untuk 'bisa' mengerjakan soal-soal fisika padahal mah (used to be) nggak suka sama tuh pelajaran!




November 16, 2009

Your Guardian Angel

by : Red Jump Suit Apparatus

When I see your smile
Tears roll down my face I can't replace
And now that I'm strong I have figured out
How this world turns cold and it breaks through my soul
And I know I'll find deep inside me I can be the one

I will never let you fall (let you fall)
I'll stand up with you forever
I'll be there for you through it all (through it all)
Even if saving you sends me to heaven

It's okay. It's okay. It's okay.
Seasons are changing
And waves are crashing
And stars are falling all for us
Days grow longer and nights grow shorter
I can show you I'll be the one

I will never let you fall (let you fall)
I'll stand up with you forever
I'll be there for you through it all (through it all)
Even if saving you sends me to heaven

Cuz you're my, you're my, my, my true love, my whole heart
Please don't throw that away
Cuz I'm here for you
Please don't walk away and
Please tell me you'll stay woah, stay woah

Use me as you will
Pull my strings just for a thrill
And I know I'll be okay
Though my skies are turning gray

I will never let you fall
I'll stand up with you forever
I'll be there for you through it all
Even if saving you sends me to heaven

lagi suka lagu ieu euy...naon deui ah!
hhaa...denger lagu ini di sela ngerjain TO SSC 4

November 09, 2009

Nov, Des, Jan, Feb, Mar, Apr...

"Nggak ada waktu lagii...lakuin semuanya dari sekarang. mantapkan konsep dan banyak latihan soal!"
Itu kata-kata nya bang Sabda yang pernah Alip katakan juga pada saya.
Emang bener, kurang dari 7 bulan mau tidak mau saya harus siap bertempur dan bersaing.

UAN yang katanya maju jadi bulan Maret
SMUP UNPAD yang juga akan maju
SNMPTN yang juga pasti akan makin maju

Semuanya butuh keseriusan yang bener2. Nggak ada waktu lagi untuk mikirin hal-hal yang nggak penting disamping orientasi kita pada test PTN.
Yah, sekarang ini saya hanya bisa terus berusaha buat meningkatkan kompetensi belajar saya supaya bisa tembus FKG UNPAD. Tapi pada dasarnya memang yang Allah berikan itu adalah yang terbaik.
Makanya saya selalu berdoa...
"Ya Allah tunjukkan saya pada universitas yang terbaik..."

Jadi inget kata-katanya ust.Jejen... "tinggalin pikiran tentang masa2 indah kelas 2", ia lah...di depan saya ada 3 buah big event! dan gimana caranya saya bisa lalui big event itu dengan lancar supaya hasil yang memuaskan.

BELAJAR
BELAJAR
BELAJAR
BELAJAR
BELAJAR
LAGI
TERUSIN
BELAJAR
LAGI-LAGI
BELAJAR
.
.
.
.
.

NGGAK ADA WAKTU LAGI! KELALAIAN NGGAK BOLEH TERJADI LAGI! HARUS BISA
bantu Chacha dan teman-teman yang lain Allah...

meski chacha tau, yang Allah tetapkan itu selalu yang terbaik
tapi ya Allah...Chacha pengen FKG Unpad...

SEKBID 1 akuu

Sekbid 1
Sekretaris Bidang Ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa

Awalnya, bener deh makan hati banget dan sulit menerima kalo saya dipercaya jadi salah satu manager dari sekbid 1. Meski kata banyak orang saya itu memang pantas ditempatkan di sekbid itu, tapi jauuhh di lubuk hati saya saya merasa ragu dengan kemampuan saya sendiri.
Sempat down dan bener-bener hopeless banget saat itu. Nilai ulangan pada turun dan bahkan anjlok. Saya nggak menyalahkan siapapun karena memang tanggung jawab itu bukan diminta tapi diberikan (baca:kata Alfi). Berkali-kali saya protes sama Ai "Kenapa sih Ai, Cha harus di sekbid 1?", dan Ai selalu jawab dengan bijaksana "Yah...berarti ente dipercaya buat kerja di situ Cha, nggak semua orang bisa kayak ente..."
Okeeeii, saya terima. Kerja sekbid 1 emang NGGAK MUDAH. Keeping 3 kali sehari, mantau kebersihan masjid, cheking tiap subuh, bangunin orang dll. Saya berpikir, apa saya yang begajulan ini bisa ya megang jabatan ini? Apalagi hari berikutnya, Regina bilang kalo saya adalah koordinator putrinya. Aduuhh...kenapa malah makin kayak gini!
Di tengah keguncangan saya itu, saya terus instropeksi diri. Sebenernya siapa sih yang salah? Berkali-kali Alfi bilang bahwa jalani semuanya dengan ikhlas, tapi itu sulit. Dan terbukti hampir 1 semester di kelas 2 itu saya ogah-ogahan untuk menjalani kewajiban saya sebagai manager dari sekbid 1. Saya cuek dengan segalanya, saya lepas semua tanggung jawab pada temen-temen yang lain (baca:Dilla dan Nur). Saya masa bodo saat sekbid kumpul dan lebih milih diem.
Di akhir semester 1, dampak negatif dari sikap saya yang bisa dibilang egois itu (gara-gara sulit menerima apa yang sudah diterima itu) nilai rapot saya pun hancur. Turun drastis dengan rata-rata 7,8. Down banget! Ditambah lagi dengan berbagai kondisi yang bener-bener membuat saya nggak betah banget di sekolah saat itu...
Sampe suatu hari di libur semesteran, Irfan (partner sekbid saya) nelepon saya jam 10 malem. FYI, dia cuma nanya ada apa dengan saya? kenapa jadi nggak semangat gitu? apa masih gara-gara sekbid 1? Saya cuma jawab sekenanya aja, da emang masih bararete sama sekbid. Akhirnya di ujung telepon nya Irfan bilang, " Yahh, jangan kayak gitu lagi ya, Cha. Setiap kita ngumpul kayaknya beda gimanaaa gituu.."

Yah, okei okei...
Dan entah dimulai darimana, akhirnya hidayah itupun datang, di awal semester 2 saya benar-benar bisa menjalankan tugas saya lebih baik lagi. Entah ada motivasi dari mana. Dari sinilah semua bermula, nilai saya mulai meningkat kembali, saya jadi mulai betah lagi di sekolah meskipun dengan tugas dan deadline kepanitiaan yang kadang membuat jenuh dan harus begadang. Tapi saya enjoy2 aja...
Subhanallah...kenapa sih saya nggak ngerasain hal ini dari semester 1 aja, ngerasain bahwa segala apapun yang dilakukan dengan ikhlas meskipun itu berat tetap dapat manfaatnya.
dan memang semuanya butuh proses...
proses untuk bisa menerima meski kita nggak suka...

Masih ingat...
Saat saya mengingatkan Alif dengan surat Al-Baqarah: 216 yang intinya "Belum tentu yang kita anggap indah itu baik untuk kita, dan belum tentu juga segala sesuatu yang jelek itu buruk untuk kita"-tapi ternyata saya malah justru yang terjebak dengan omongan sendiri.
Saat sekbid 1 harus bermasalah dengan bagian keamanan gara-gara hukuman yang diberikan sampe Alfi harus ngadain rapat OSIS dadakan hanya untuk menyelesaikan masalah ini
Saat sekbid 1 jadi salah satu sekbid yang dibenci oleh anak CM lainnya
Saat saya harus membiasakan tidur sebentar setelah begadang untuk RISCADA, annual book, dekor, karena subuhnya nggak boleh telat
Saat saya menceritakan keluh kesah saya pada temen-temen koordinator sekbid lain, tetapi tanggapan mereka justru (-), dan berpikir saya terlalu lebaii..ah teuing lah!
Saat saya menjadi orang yang paling dicari di saat menjelang maghrib untuk perizinan ini itu
Saat saya berhasil meningkatkan rata-rata nilai rapot saya sehingga kembali menguat di point 8,2 (yes!)
Saat saya berani ceritakan semua masalah sekbid saya pada Egi, Irna, Aisyah, Alfi, Nella, dan Malo
Saat Faizal dan Lenzy memberikan motivasi bahwa saya harus lebih bisa menerima apa yang diberikan apapun itu
Saat saya harus belajar untuk jadi orang yang tegas meskipun di hadapan teman sekamar kalipun
Saat saya mulai untuk ikhlas dengan semua yang udah ditetapkan
Saat saya mulai enjoy dengan partner kerja saya
Saat saya mulai sadar bahwa rumah Allah harus dijaga dan diistimewakan
dan saat saya sadar bahwa ini adalah sebuah pengalaman besar yang butuh proses besar pula

For Bustomi, Irfan, Dilla, and Nur...thanks for all supporting
dan terima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung saya hingga saya bisa sekuat sekarang...