Rosmalinda Nurhubaini's. Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter // Tumblr

February 20, 2015

quick update

follow up dari postingan sebelumnya, dari sejak nonton video itu, saya agak pilih-pilih sih apa yang bakal diupload di media sosial (terutama share foto sih) termasuk di blog. so sorry ya! i'll keep writing on this blog tapi saya akan berusaha untuk memfilter apa yang saya tulis hehe maksudnya saya enggak akan memposting tulisan yang sifatnya privasi versi saya. saya tegaskan ini mungkin gak akan jadi virtual diary saya lagi tapi saya akan tetap menulis. adanya privasi bukan berarti lepas dari kreativitas menulis kan ya? harap maklum. tulisan sebelumnya yang saya rasa mengandung beberapa privasi yang seharusnya enggak layak dibaca umum sudah saya ikhlaskan aja (karena males delete juga sih). tapi kedepannya insha Allah gak ada lagi yang begitu.

February 18, 2015

social media problem

ini sudah postingan saya yang ke -entahlah soal media sosial. setelah sebelumnya ada post yang saya ingat mengenai argumen mengenai kekuatan love & like dan beberapa hal tabu di media sosial. dulu saya sempat ada di posisi, "Kalau saya post ini bakal ada yang kasih like atau love enggak ya? banyak yang suka gak ya?" yang berakhir jadi kecewa jika likers-nya sedikit dan ujung-ujungnya gambar atau postingan itu saya hapus karena malu mendapatkan perhatian yang sedikit. namun ternyata setelah lihat video yang Septi (teman SMA) share di grup whatsapp SMA disitu dijelaskan bahwa following, follower, like, love in social media are so nonsense. they can be seen but actually invisible. maksudnya invisible disini, buat apa punya banyak follower yang justru sama sekali tidak mengenal kita, buat apa mendapat banyak perhatian like & love dari orang-orang yang tidak sama sekali mengenalmu? is that could be called a friend? a family? non-sense, isn't it? kita hanya mendengar mereka tapi tidak melihat mereka. kita bicara dengan mengetik, mengobrol dengan membaca, dan waktu kita habis tanpa saling bertatap muka. sedih.

menurut the speaker di video tersebut akan lebih baik kalau kita menjadi produktif dan diakui daripada showing off something di media sosial padahal kita were nothing yang kenyataannya cuma jadi pelengkap hidup followers kita. ujung-ujungnya ternyata ini yang bikin sosial media jadi sesuatu addiction karena banyak orang berpikir bisa lebih dihargai. oh myyy saat ada 10 orang yang nanya lo kenapa saat lo bikin status "headache" is it mean they really care about you? saya pun baru tersadar untuk hal ini bahwa mereka hanya ada di dunia maya. kenyataannya ada enggak yang jenguk lo? ada yang mendoakan lo? ragu.

ketika udah jadi addiction dan ngerasa dunia maya adalah segalanya dan suplemen buat hidup kita maka kita akan ngerasa kesepian di tempat umum. see? jaman sekarang setiap orang yang nunggu dimanapun pasti sambil mainin ponselnya lalu update socmed atau chatting dengan seseorang nun jauh disana dibanding berusaha untuk membuka obrolan dengan orang sekitar kita atau bahkan memerhatikan sekitar lalu bertafakur. jaman sekarang bahkan sehari aja enggak buka smartphone kerasa hampa banget padahal kita bukan bussinessman atau artis yang punya relasi ratusan. dapat dipastikan juga hidup bakal baik-baik aja tanpa kebanyakan in touch dengan ponsel.

tulisan ini tidak menyindir siapapun justru malah untuk menyindir saya sendiri. pola pikir yang selama ini saya tanamkan ternyata benar-benar salah. untuk apa menjadi aktivis sosmed kalau tidak bisa membuka suatu obrolan di dunia nyata dengan orang baru? untuk apa haus akan perhatian orang-orang di dunia maya kalau kita tidak memberikan banyak perhatian untuk orang-orang sekitar kita di dunia nyata? untuk apa berbagi kegiatan kita untuk orang lain? i bet, they don't really that care to your life dude! so dari sini saya semakin yakin untuk tidak terlalu memperlihatkan kegiatan saya terurama kehidupan privasi saya di media sosial. tidak perlu memberi tahu foto keluarga, rumah, atau hal lain yang sifatnya pribadi sekaligus menyangkut diri seseorang. if those socmed is mine then i will just update about mine, not my family.

sekarang kita batasi penggunaan internet kita yuk. seperlunya saja. toh sepertinya lebih asyik kalau hal-hal yang kita lakukan di dunia maya itu dilakukan juga di dunia nyata. gak usah lagi mikirin followers kita berapa, yang likes berapa, yang komen berapa. toh mereka cuma di dunia maya. kenyataannya kita hidup di dunia nyata. sedih kan kalau ada yang ngucapin happy birthday di comment ig tapi aslinya kita gak dapet kado atau surprises atau ucapan langsung dari siapapun, sedih kan kalo kita upload foto pernikahan terus banyak yang kasih ucapan selamat tapi orang-orang itu gak dateng ke nikahan kita? be realistic aja intinya. semoga kita bukan termasuk dalam kehidupan yang mengikuti publisitas berlebihan, yang punya keinginan untuk didengar dan diakui. lebih baik berikan perhatian langsung dibanding memberikan love atau like. semua mengenai kehidupan privasi kita sepertinya akan lebih indah jika hanya kita yang tau, lalu kita mensyukuri tanpa harus memikirkan apa kata orang dan bagaimana reaksi orang.

Kapan Nikah?

setelah sangat muak dengan pertanyaan kapan sidang dan kapan wisuda tapi alhamdulillah sekarang bisa melewati fase itu (meskipun belum wisuda seenggaknya bisa jawab dengan mantap wisudanya April). sekarang muncul lagi pertanyaan basa-basi yang sangat gak lucu, “Kapan nikah?” emang bener ya lulus sarjana bukannya bikin tambah plong tapi justru bikin banyak masalah. dulu sih sebelum lulus kuliah kalau ada yang nanya kapan nikah pasti langsung dijawab, “Entar lah selesaiin kuliah dulu.”

Nah sekarang kuliahnya kan udah selesai, jadi nunggu apa lagi? Dulu santai aja kalau jomblo, sekarang mulai gusar lah target nikah gue tuh umur 23. ini udah 23 tapi masih jomblo. maaak tolong. dulu gak pernah cerita masalah pacar atau jodoh sama ortu sekarang dikit-dikit ngomongin jodoh. time flies.
target nikah saya emang umur 23 tahun, sama kaya pas mama nikah. umur yang pas gitu menurut saya. udah sarjana dan masih sempet ngabisin gaji sendiri sendirian tapi tetep gak ketuaan kalo misalnya punya rencara ngelahirin lebih dari 5 anak (yakali?), umur yang pas gak terlalu tua ataupun muda jadi bisa jadi istri dan ibu yang gak terlalu kolot atau kekanak-kanakan, terus jarak sama anak pun entarnya gak terlalu jauh, kaya mama sama aa, ngeliatnya aja kaya yang pacaran kalo mereka telfonan atau smsan. apalagi ditambah pertanyaan kapan nikah dimana-mana, temen-temen cewek seangkatan mulai banyak yang nikah juga, terus dorongan mama yang mulai sering nyindir-nyindir “Mama dulu umur 23 udah nikah, udah punya anak, sambil kuliah juga, kerja juga. kamu? masih sering nangis, ngeluh sana-sini.” Berawal dari omongan itu, akhirnya saya mutusin untuk punya target nikah umur 23. enggak ko bukannya kepedean, ini aja masih gak punya pacar atau gebetan. yaa namanya nargetin gak apa-apa kan sambil usaha juga.

tapi kadang suka mikir juga, lah gue punya target nikah umur 23 emang udah punya apa? emang udah usaha apa untuk bisa dapet jodoh yang sesuai? gak mungkin cuma pake doa doang Allah bakal ngasih jodoh yang baik tanpa kitanya jadi orang baik juga. nah terus ini udah punya target nikah di umur 23 aja tanpa ada persiapan apa-apa. realistis aja sih, kaya misalnya target masuk Kedokteran UI tapi enggak belajar ya gak bakal bisa dapet. terus nyadar juga setelah baca novel Sabtu Bersama Bapak, ternyata pernikahan itu emang enggak gampang. dari soal pasangan aja, gak bisa seenaknya milih. kita harus milih orang yang berhak dapet rasa hormat dan patuh kita selain orangtua. saya pun baru ngeh. dan itu artinya pencarian calon bapak dari anak-anak saya ini enggak bisa disepelekan. terus biar dapet bapak dari anak-anak yang terbaik, dimulai dari saya nya juga yang harus berusaha jadi pribadi yang baik kan.

saya sebenernya gak setuju sama pendapat, cari suami itu yang sholeh biar kita dibimbing. laah enak banget dong kalo gitu jadi cewek kan. menurut saya sebagai pasangan suami istri itu ya harus sama-sama kuatnya, sama-sama bagusnya. seperti kata Bapaknya Satya bahwa married couple is not a supplementary but it should be a complementary. jadi bukannya melengkapi tapi justru sama-sama menguatkan. makanya selagi belum married bisa dipake tuh waktunya untuk menguatkan diri dulu. malu dong entar sama suami dan anak kalau keliatan lemahnya. akhirnya jadi semakin nyadar bahwa married is REALLY A BIG DEAL. enggak seenaknya, enggak semaunya. 

masih banyak deh cerita-cerita dari buku Sabtu Bersama Bapak yang berhasil menginspirasi saya kalau nikah itu harus diperjuangkan sematang-matangnya dan sangat tidak layak dilakukan kalau karena gengsi. daripada lumayan stres sama pertanyaan kanan kiri “kapan nikah?” gak ada salahnya pake waktu itu untuk meningkatkan kualitas diri. belajar masak, nyetir, olahraga teratur, mind refreshing by writting and reading, murojaah hafalan, ngebiasain solat tahajud dan puasa sunnah, ngeluangin banyak waktu untuk orangtua dan adek, silaturahmi sama temen dll. yakin deh semua lelaki di dunia pasti nyari istri yang multi-talented plus sholehah dan perempuan pun pasti nyari a gentle yet sholeh men. mau yang kaya gitu. dimulai dulu dari kita sendiri untuk menjadi seperti itu.

bukannya semakin ciut dengan target nikah di umur 23 tapi ini lebih ke self-reflecting. udah sampe mana usaha untuk mengejar targetnya. toh jodoh gak akan datang kalo emang diri kitanya belum siap. makanya buat siapapun yang baca postingan ini, stop asking “When will you marry?” to the people around you. nikah bukan lelucon, bukan sekadar basa-basi. dibalik umurnya, dibalik jodohnya yang belum datang pasti ada orang yang usaha mati-matian untuk memantaskan diri juga. gak semua yang udah nikah juga sukses dengan pernikahannya. semuanya sama-sama belajar. belum nikah bukan artinya gak ada usaha atau 'gak mau nikah' tapi justru karena belum ada jodohnya atau memang belum siap secara moral atau materil. who knows?

so stop asking, main let’s get rich terus, let’s get marriednya kapan? LO KIRA NIKAH GAMPANG TINGGAL NGOCOK DADU?
peace!

-Caca, perempuan 23 tahun yang sedang menanti jodoh dan memantaskan diri untuk dapat jodoh yang pantas.

February 12, 2015

Cerita Pasca Sidang #1

Peek a boo! akhirnya revisian skripsi (pasca sidang) udah selesai jadi seenggaknya bisa nulis blog lagi yeay! cerita sidang? entaran deh ya lagi gak mood nulis yang sendu-galau-bikin-stres gitu soalnya. kita cerita graduate trip aja ya hehe

jadi ceritanya hari minggu di minggu sidang itu Alif ngajak ketemuan gitu karena kebetulan dia lagi di Bandung dan minta traktiran sidang (agak salah sih ya doi minta traktiran ke mahasiswa sedangkan dia manager P&G huh). terus sebelumnya juga Irfan dan Ajong minta traktiran ultah yang emang kebetulan happened satu minggu sebelum sidang. yaudah deh saya janjiin aja mau traktir sekalian pas di hari Alif ngajak main. sempet bingung nentuin jadwal keluar (karena Irfan ternyata harus nge-TA di lab yang udah terjadwal), Irfan bisanya pagi dan Alif bisanya siang. tempat kumpul juga susah nentuinnya, pertama jangan yang terlalu jauh dari tempat Irfan (ITB) dan tempat x-trans yang bakal Alif pake balik lagi ke Jakarta. tapi akhirnya pas malem minggu saya nanya ke Alif gimana kalo pagi aja ketemunya, eh ternyata dia bisa. terus Alif juga yang suggest ke Bukit Moko. karena belum pernah dan salah satu Bandung’ List to Go akhirnya saya setuju. sebenernya hampir bingung nyari motor juga karena ternyata motor Ajong remnya abis jadi gabisa dipake. tapi alhamdulillah akhirnya Ajong bela-belain pinjem motor temennya karena doi juga pengen banget ke Moko.

hari Minggunya kita, saya dan Ajong, berangkat dari Setiabudhi bareng jam setengah 5 subuh. wiiiih pertama kalinya sih naik motor subuh-subuh. asik banget bebas panas dan macet. akhirnya ketemu Irfan dan Alif di Simpang Dago dan langsung cus ke Bukit Moko. trust me, siapin deh kendaraan dengan kondisi sebaik-sebaiknya karena ternyata rutenya nanjak terus dan jalannya kecil, kanan kiri jurang. motor Ajong yang ngebonceng saya aja sempet mogok di tengah-tengah tanjakan panjang gitu, ngeri banget karena pinggir jurang, depan dan belakang kita mobil. apalagi kalo berangkat subuh atau malem dengan pencahayaan kurang, pastiin juga lampu kendaraannya oke. dan yang terpenting harus sangat hati-hati plus punya kemampuan bawa kendaraan level pengalaman 2 tahun.

alhamdulillah akhirnya nyampe Moko juga dengan perjuangan yang super nyeremin. kita gak langsung ke Mokonya tapi kita sengaja ke bukit sebelahnya untuk liat sunrise karena kata Irfan di Moko gak bisa lihat sunrise. eh tapi ternyata sunrisenya gak muncul karena cuaca masih mendung, unfortunately kita cuma dapet sepatu dan roda motor yang jeblok aja. terus karena sunrisenya gak muncul, kita langsung ke Bukit Moko tapi ternyata harus bayar 10ribu atau beli makanan dan minuman gitu dengan pemandangan yang just so so, as we see. akhirnya karena penuh juga kita langsung out dari Moko Point itu karena sebenernya emang niat awalnya pengen ke hutan pinus. kita masuk ke Hutan Pinus lewat gerbang 1 yang ternyata ada tiketnya dengan harga Rp 8000. but 8 thousand rupiah really worth to have those  all amazing foggy pine forest. bagi saya dan Irfan yang jenuh skripsi, Ajong yang jenuh koas, dan Alif si anak Jakarta, pemandangan hutan pinus berkabut kali itu bener-bener bikin mulut menganga. keren banget sumpah! ala-ala Twilight gitu (untung si Alif, Ajong, Irfan gak berubah jadi vampire dan gue berubah jadi Bella). abis nganga-ngangaan, ya terus foto-foto lah, ada yang pake tongsis, selfie, difotoin Alif&Ajong. pokoknya banyak deh fotonya. apalagi ada Ajong dengan kameranya yang super bagus dan kemampuan capturingnya dia yang top juga. terus kita jalan lebih masuk lagi hutan pinus. sekitar 1,5 jam kita jalan dan puas foto-foto, terusnya Irfan ngajak balik karena dia harus nge-TA jam 10 padahal kita juga pengen nongkrong makan pagi dulu. yaudah deh jam setengah 9 kita turun dari bukit meskipun pas perjalanan turun masih aja foto-foto, ngerasa gak puas.

abis dari Moko kita kompak pengen sarapan di Roti Gempol, sempet diketawain si Alif sih gara-gara aing gak tau Roti Gempol padahal legendnya roti enak di Bandung. sumpahnya sih baru pertama kali denger Roti Gempol, baru tau tempatnya di Jalan Gempol, dan baru tau kalo di Bandung ada jalan namanya Jalan Gempol. nyampe Roti Gempol jam 9an gitu, gileeeee bener-bener legend sih soalnya penuh banget. sampe sesek kurang oksigen pas mesen ke dalem. kita pesen roti komplit paket ririungan gitu, rotinya gandum dan dibakar. duh udah kebayang enaknya sih ya. sambil nunggu rotinya jadi, kita saling sharing foto-foto di Moko terus ada beberapa yang update di instagram dan path juga. setelah setengah jam nunggu akhirnya dateng juga rotinya daaaaaan emang bener legend sih rotinya. enak banget! ya karena emang laper dan makannya bareng-bareng temen asyik juga. gak nyampe 10 menit udah ludes deh tuh roti. tadinya mau lanjut mesen mie yamin nya karena kata Alif enak juga tapi katanya udah pada kenyang banget dan Irfan udah ngeburu-buru balik takut telat meriksa sampel di lab. dan akhirnya jam setengah 10an kita pada pamit. sebentar banget sih mainnya tapi sumpah seruuuuuuu bangetttttt! pas pulang di motor sama Ajong, Ajong bilang gini “Sedih banget ih entar gue sendiri di Bandung. kalian udah pada lulus aja sih.” Tiba-tiba jadi sedih dengernya, saya dan Irfan bentar lagi wisuda, Alif entar di Surabaya, sementara Ajong masih harus di Bandung karena koas, wajar kalau Ajong bilang gitu. apalagi kalo keingetan pernah touring malem-malem keliling Bandung sampe jam 2 pagi, nginep bareng, nonton, dateng ke sidang dan wisuda temen-temen sampe Nangor, foto-foto gila. emang susah dilupain juga main sama temen-temen CG Bandung. dan mungkin ke depannya akan susah kan buat ngumpul banyakan karena udah mencar-mencar.

tapi pokoknya seneng banget main kali itu, syukuran sidang dan ultah saya dihabiskan oleh temen-temen kesayangan. alhamdulillah.

yeayness!!! wohooo finally Pine Forest

    
what a foggy Moko

my ugly-best-boy-friends (foto ala-ala KKN)

pardon our alay face :(

kiri ke kanan: Alif, Ajong, Irfan, Caca

taken by Ajong. so cool, isn't it?