Rosmalinda Nurhubaini's. Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter // Tumblr

April 28, 2009

Titik Koma

apakah salah jika seseorang merasa bahagia ketika seorang lawan jenisnya mengatakan :
"Kamu mau nggak jadi tuan puteri aku meski aku bukan seorang pangeran?"

karena bahwasanya, tidak hanya keringat, ternyata perasaan pun tidak mudah dikendalikan.

Zzzzzzz

April 25, 2009

My creativity palace

Bangganya diriku. Sok atau nggak nih?
Tau kenapa? Kemaren ada pengumuman lomba Mading se-Nasional yang aku dan anak2 Riscada ikutin. Awalnya kita sama sekali nggak nyangka bakal menang, meskipun emang juara 3 tapi keren pisan lah. Lumayan ke-3 Nasional. Hadiahnya juga keren. Kita dapet duit bersih satu juta terus voucher 750 ribu ditambah piala yang lucu pisan.
kesannya : TERNYATA KITA BISA!
Bayangin aja di hari terakhir batas pengiriman karya kita belum ngapa-ngapain. Makanya dengan keikhlasan yang nggak tau berapa kita harus begadang sampe jam 4 subuh. Terus aya2 we tragedi teh...
...kenyataan bahwa pas jam 12 malem ternyata gedung kelas mati lampu. Jadilah kita seperti makhluk2 aneh penghuni gedung kelas. Tapi untunglah ada si kompie2 yang setia memancarkan cahaya dari layarnya.
...kenyataan bahwa saya sempet adu mulut sama Amie.
...kenyataan bahwa ternyata ide saya nggak diterima dan jadilah Haroki ngerombak abis.
...kenyataan bahwa semua anak putus asa. Dan nggak mengharapkan kemenangan!
...Kenyataan bahwa semuanya selesai tepat pukul 10 keesokan harinya.
...kenyataan bahwa kita nggak bisa ngirim tuh mading pake mobil kepsek.
...kenyataan bahwa akhirnya kita ke Jakarta (buat ngirim madingnya) pake mobil pick up babehnya Tary.
Dan itulah semua behind the scene kita. Meski tapi uang modal sedikitpun dan tanpa inspirasi sebelumnya tapi kita bisa juara. Saya nggak bisa ngebayangin apalagi kalo kita dapet modal dan inspirasi plus dorongan dari sekolah? Iya henteu?...
Aha, dan apapun itu dibalik perjalanan kita saya tetep bersyukur bahwa ternyata mading kita bisa diterima di dunia Nasional dan itu artinya bahwa kreatifitas kita memang bisa diterima juga.
Saya bener-bener seneng. Sampe aajlotan pas denger pengumumannya. Rasana teh asa pengen ngagorowok di tengah jalan anu kosong melompong gitu...

Emang Riscada teh my creativity palace lah...
salut!

April 16, 2009

Sibuk Sekali

Saya pikir sibuk itu hanya dimiliki oleh ibu-ibu yang punya anak banyak, atau para bussiness man yang kerjaannya ketemu klien, atau juga percetakan yang harus ngejar setoran, atau juga guru-guru yang harus nerima bahwa muridnya banyak yang remedial. Tapi ternyata semua orang bisa terkena sindrom sibuk. Nggak pandang bulu, nggak pandang kulit. Paling kita cuma tinggal pilih, pura-pura sibuk, sok sibuk, atau bener2 sibuk.

Tapi sumpah hari Rabu kemaren, saya teh bener-bener sibuk. Atau lebih tepatnya dipaksa sibuk. Padahal mah nggak ada tugas, cucian, ataupun piring kotor yang menumpuk.
Ceritanya...
Seperti biasa hari itu ada pelajaran sore dari jam 2 sampe jam 4. Tapi karena Ustadzah Eka lagi sakit (get well soon, ustadzah!) yah pelajaran sore itu cuma sampe jam 3.30. Wahhh...lega rasanya setidaknya bisa istirahat lebih lama sampe waktu maghrib tiba (saya kan memang lagi *tiiiiiiiit).
But, semuanya nggak seindah seperti yang saya kira, baru aja saya mau keluar kelas ternyata si Faizal manggil...

Faizal : cha gimana tugas kita?
DZINGGG...saya bingung pisan. Tugas naon coba? Kita kan nggak satu kelas...
Saya : mmm... tugas apa ya, Chan?
Faizal : tugas Riscada. jadi tim editor. Emang nte nggak tau gitu? bukannya Angga dah ngasih tau ya?
Saya : (tambah bingung plus muka cengo)
Faizal: nte nggak tau?
Saya : kan udah beres...yang tugas suruh bikin artikel buat Radar Banten itu kan?
Faizal : iya yang itu memang udah tapi kita dapet tugas tambahan dari Angga. Dia bikin dekrit dadakan. Kita jadi editor...dan besok orang Radar banten mau dateng buat ngambil soft copy nya...

SUMPRIIIIT...si Angga teu bilang2 dulu lagi. Rahmi juga sang Redaksi Pelaksana nggak ngasih tau. Atuh saya yang kelabakan.

Saya : terus gimana?
Faizal : ya udah sekarang kita ke lab. komputer, kita harus ngerjain secepatnya supaya Awwa ma Rini bisa bikin layoutnya malam ini. Ya?
Saya : ya udah. sekarang?
Faizal : nanti ana abis solat ashar ke lab. kom. Nte tunggu aja disana ya?
Saya : ya udah...
Faizal : eh, Cha tengko disiplin sekbid nte dah jadi lum?
Saya : emang kenapa?
Faizal : harus dikumpulin besok. Pak Kepsek dah nanyain.

ANJRIIIITT. MASALAH DEUI.
Saya : harus besok?
Faizal : sekarang lah kan mau dikasihinya besok.
Saya : tapi belum jadi semuanya...masih berantakan.
Faizal : ya makanya dirapihin dulu.
Saya : ahhh...(saya mulai ngeluh)
Faizal : makanya nte ke lab.com terus kita ngedit yang buat Radar Banten itu dan nte juga sambil ngerapihin tengko disiplin sekbid.
Faizal : udah ya ana mau solat dulu...
Saya : (hanya bisa meratapi nasib) pengennya sih ngajerit atau ngagorowok!

Itu tuh...bayangin coba. Sore itu saya bener-bener jadi orang sibuk. Harus ngerjain 2 tugas sekaligus yang dua2nya penting.
Nggak mungkin tugas buat ngisi halaman mading di koran Radar Banten saya abaikan soalnya itu menyangkut nama baik sekolah, nama baik Riscada (mading kita), dan nama baik saya juga yang udah dipercaya sama pem.red(baca: Angga) dan red.pel(baca:Rahmi)
Atau juga saya nggak mungkin ngabaiin tengko disiplin, soalnya nggak mungkin itu dikerjain Irfan atau Bus (temen satu sekbid) karena mereka baru pulang lomba olimpiade.

Dan jadilah saya bersibuk ria di lab.com bersama bang Faizal. Istirahat panjang yang saya harapkan itu pupus. Tapi akhirnya jam setengah enam semua tugas penting banget itu beres juga. Alhamdulillah...
Meski baju udah penuh keringat tapi saya puas pisan. Nggak nyangka saya bisa ngelakuin 2 tugas yang sama2 penting dalam waktu bersamaan.
Saya nggak tau apakah ini mestakung atau apalah namanya, yang jelas dari situ saya berpikir
"Jadi orang yang sibuk? kenapa nggak?"
asal nggak sok sibuk wae...

ya nggak?

April 10, 2009

O lala Bandung...

Bete...sebete-betenya...
Hari minggu besok tanggal 12 April 2009 tante saya (baca: di Bandung) mau ngadain pernikahan. Keluarga saya udah berencana jauh-jauh hari buat full di acara itu, secara yang nikah itu Tante Rina adiknya mama terus anak bungsu dari nenek saya. Acaranya kayaknya bakal seru soalnya semua saudara saya pada ngumpul dan yang paling saya suka itu kita pake kebaya seragam gitu...warna merah marun...adeuuhh meni hoyong!

Eh, ternyata pada kenyataannya saya nggak bisa pergi ke Bandung karena di sekolah ada acara yang (tidak) bisa dilewatkan. itu...tuh acara penerimaan siswa baru. Padahal mah saya teh bukan panitia tapi atas dasar tuntutan ketua PSB yah jadilah pas hari Jum'at teh saya udah balik ke sekolah sedangkang mama, bapa, sama Opi ke Bandung. Hiks...hiks...

Bayangin saya harus ke sekolah sendirian terus masak buat bekel juga sendirian pokona mah serasa anak kost we lah...(syukur2 nanti kejadian saat saya sekolah di ITB aminnnn...)
tapi ternyata setelah saya berniat baik untuk datang ke sekolah dengan niat ingin membantu panitia PSB, eh...temen-temen saya malah belum pada dateng sampe ada pula yang katanya bakal pulang nanti wae pas hari minggu...(gondok pisan atuh urang!)
Kalo tau gitu saya mending ikut mama ke Bandung daripada balik ke sekolah yang belum ada makanan, air, plus temen2.

Padahal mama udah nawarin beribu kali ke saya supaya ikut...
Mama : udah atuh Cha ikut wae lah...nanti hari Senin juga balik deui...terus nanti chacha dianteur ku bapa ke sekolah. gimana?
Saya : ihh...gag bisa ma, kata ustdz*** harus balik hari Jum'at pagi...
Mama : ya teu nanaon atuh...izin we bilang kalo chacha da urusan keluarga di Bandung.
Saya : biarin we ma...Chacha sendiri aja di rumah terus nanti balik ke sekolah juga sendirian
Mama : ya udah kalo kitu mah...nanti we ya chacha mah ke Bandung pas liburan...
(saya hanya mengangguk perlahan)

Sekali lagi, kalo tau begini keadaannya kunaon atuh urang balik ka sakola? mending geh ka Bandung (saya sempat berpikir kayak gitu)

Abis gimana nggak ngeselin ternyata banyak temen-temen saya juga yang malah jalan-jalan sama keluarganya dan bakal balik hari Minggu. Padahal kalo diliat-liat urusan saya jauh lebih penting kan?

Di Bandung saya udah punya rencana bakal melepas kangen sama si kakak (awas jangan salah persepsi lagi...dia kakak kandung saya yang lagi kuliah di UnPad), terus rencananya juga saya mau beli tas laptop sebagai kado ultah dari bapa, terus lagi kata mama mau beli sepatu ke Elizabeth, terus lagi kata tante Pipih juga dia mau lunasin utangnya untuk ngajak saya distrohunting ke Jln. Riau. Coba? gimana saya nggak nyeri hate?

Perbedaan keadaan itu begitu terlihat? antara Bandung dan sekolah saya...
dan semua rencana itu failed dan mama bilang nanti aja resolusikannya pas saya ke Bandung. Heyy...tapi itu teh nanti pas libur kenaikan kelas...

Tapi saya tetep inget ke pak Ary Ginanjar yang bilang bahwa haruslah kita berpositive thinking pada semuanya. Meski saya berpikir pergi ke Bandung bakalan asyik tapi mungkin stay di sekolah akan lebih asyik lagi...cuma bedanya kalo rencana di sekolah itu nggak keliatan aja...

tapi tetep aja saya teh kecewa


April 04, 2009

Behind The Scene 'Go Home Festival'

Hidup itu emang nggak semulus yang kita bayangkan. Ini terjadi juga sama temen-temen kelas saya (baca:termasuk saya).
Perpulangan di awal bulan April itu menjadi suatu hal yang amat ditunggu-tunggu. Semuanya nggak sabar. Katanya homesick-lah, jenuh di asrama-lah...naon bae pokona mah!
Dan ketika hari Sabtu yang ditunggu itu datang, ternyata proses perpulangan itu terhambat...

REMEDIAL MATEMATIKA

Suatu hal yang dodol bagi anak IPA...tapi gimana emang standar kelulusan matematika di sekolah saya itu 75... (terserah mu bilang tinggi atau rendah yang jelas saya kadang kelelahan untuk mencapainya)

Sebetulnya kita udah menjalankan remedial di hari Jum'atnya tapi ternyata masih banyak yang tetep REMED. Saya nggak tau, kitanya yang emang lemot, gurunya kurang maksimal (tapi saya pikir yang ini gag masuk nominasi), atau soal matematika yang gag layak konsumsi.
Makanya setelah kita dapet pengumuman untuk remedial yang KE-2 KALINYA, kami langsung down. Masalahnya matematika itu kan identik sama IPA, terus kalo matematikanya aja remedial samape 2 kali. Gimana coba? Nyerii hate pisan...

Further, gurunya juga nggak ngebolehin kita pulang sebelum kita bisa lulus. Semuanya bingung. Sementara bayang-bayang rumah udah mengitari lobus parietal.

Tapi akhrinya, semuanya beres juga meski harus sampe jam 2 lebih. Bagi saya sih biasa-biasa wae soalnya emang saya nggak pulang. Dan anehnya kenapa orang yang nggak pulang itu lulus cuma 1 kali remedial sedangkan yang pulang harus berkali-kali.
Saya kasian pisan sama temen-temen...

Makanya...cukup lah remed teh...jangan mau diledek kaya gini:
"Masa anak IPA remed matematika"
(T_T sakit ati kan???)

Mathematic, could i touch you smoothly?