Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter

November 25, 2014

ala-ala ask.fm *akibat ada beberapa yg komen tentang blog ini*

banyak banget yang terkesima sehabis melihat blogspot saya, bentar deh itu terkesima sebenernya kata buatan saya aja sih haha gak ada yang bilang terkesima beneran. jadi mau bikin ala-ala ask.fm ah biar kekinian hahaha padahal karena udah bikin ask.fm tapi gak ada yang nanya-nanya. 

katanya, 

hebat ya masih rajin nulis sampe sekarang
iya blogspot ini emang sengaja saya bikin eksis dari sejak 2009. sudah 5 tahun dengan hampir 500 posts. gak ada sebulan pun saya lewatkan untuk nulis, sesibuk-sibuknya saya sempatkan untuk nulis meskipun itu cuma beberapa kalimat aja. alasannya? karena suka nulis aja, seneng banget kalau lagi punya masalah terus dicurhatin ke blog. meskipun blog gak bisa ngasih solusi setidaknya dia selalu ngasih kenyamanan dan ketenangan. banyak terjadi, setelah nulis yang annoying (ngomongin orang lah, maki-maki diri sendiri, kecewa sama cowok) terus dibaca lagi ko saya gitu banget sih terus akhirnya postingannya di delete. hehe sometimes bisa jadi bahan berkontemplasi juga. terusnya lagi blog ini juga sebagai tempat untuk tetep bisa menyalurkan hobi nulis saya, ya gak apa-apa sih meskipun tulisannya gak ada yang komen, gak ada yang ngeattach link blog saya, tapi seenggaknya ada orang yang bilang mereka my blog silent reade, lumayan seneng. toh emang awalnya bikin blog ini untuk keperluan pribadi aja, sebagai temen curhat yang setia

jadi pengen punya blogspot juga kaya kamu biar rajin nulis 
hahaha sebenernya dulu bikin blogspot gak ada niatan biar rajin nulis, justru bikin blogspot karena rajin nulis, dari mulai nulis fiksi bahkan curhatan sehari-hari. tapi karena saat itu sekolah di asrama dan agak-agak misterius kalau punya diari (karena harus berbagi kamar) jadinya kepikiran untuk bikin blogspot. eh ternyata emang seru, yaudah dipertahankan sampai sekarang

yang lain pada pake tumblr, kamu ko tetep bertahan sama blogspot
ini...sebenernya jadi kegalauan juga sih beberapa tahun lalu saat tumblr lagi hits-hitsnya. saya juga punya tumblr ko, masih aktif juga sampe sekarang (aktif reblogged doang sih) beberapa tahun yang lalu masih sering bikin posting sendiri di tumblr tapi ko jadinya punya 2 tempat nulis yang sebenernya isinya hampir sama. tapi akhirnya lebih milih blogspot sih karena ya itu balik lagi ke niatan awal, punya blogspot cuma untuk kenyamanan diri sendiri kalau ada masalah. kalo di tumblr udah terlalu banyak followernya, gak enak kalo isinya curhatan. jadinya tumblr sekarang cuma dipake liat home dan reblogged beberapa yang disuka aja.

gak coba pindah ke wordpress? blogspot childish gitu tau gak sih...
ya itu pikiran ngana aja sih, saya sih gak mikir begitu. eh tapi karena emang males aja pindah-pindah ke wordpress segala nanti archivesnya pada hilang terus bikin url baru lagi ngafal password lagi. yaudalah males. setia aja sama blogspot yang udah menemani 5 tahun, dengerin cerita ini itu.

eh, bahkan urlnya gak pernah ganti sejak 2009 ya?
hihiii iyaaa. apal banget ya! karenaaa udah suka aja sama urlnya, meskipun ini bloggernya udah 22 tahun tapi tetep cocok lah. emang gak ada niatan sama sekali untuk ganti juga sih, males mikir. paling ngeganti head title aja. 

terakhir nih ya kenapa sih masih aja nulis di blog, hari gini loh ya. instagram, path, twitter, gak cukup?
enggak. mereka mah bayangan aja. kamu gak tahu apa yang saya rasain sih begitu nulis. menumpahkan semua perasaan dalam kata-kata itu sangat menyenangkan, bagi saya. saya rasa gak semua orang punya rasa itu jadi akan saya pertahankan itu terus hingga...hingga saya udah gak bisa nulis lagi. disaat yang lain cuma bisa update status singkat-singkat saya pertahankan untuk curhat sepanjang-panjangnya. disaat yang lain upload foto pake caption singkat-singkat, saya upload foto pake cerita panjang. disaat sosmed saya yang lain sibuk bertambah follower, blogspot ini gak nambah-nambah followernya padahal sosial media tertua. yagitu meskipun paling katro, dianggap childish, gak tenar, tapi justru tetep cinta karena blogspot saya spesial dengan rahasianya sendiri yang justru tidak bisa dirasakan semua orang. 

November 22, 2014

hari ini hari posting sedunia kayanya hahaha karena langsung ngepost 3 postingan sekaligus, sorry ya nyampah sekali. sebenernya kedua postingan sebelumnya udah dibikin dari 3 dan 2 hari yang lalu tapi belum sempet dipost karena sinyal di kosan Opi yang bikin saya sampai tuker kartu provider untuk smartphone. dan sekarang mumpung lagi di Lawson nemenin Opi ngerjain laporan praktikum dan saya ngegeje sambil dikit-dikit ngedit revisian dan banyak-banyak posting di blog.

cuma mau bilang,
untuk seseorang disana enak banget sih datang lagi, nyapa lagi, dan ngajak ketemuan lagi setelah yang kemaren berakhir begitu aja. terimakasih banyak lho udah bikin saya ngerti kenapa Cinta begitu galau untuk bales line dari Rangga. 

situ Rangga, hah? 

finally Dulang Resort!

salah satu tujuan di Bandung-Must-Visit-Place list milik saya akhirnya berhasil dicoret hehe Dulang Resort. dikira gak akan kecapai karena tempatnya jauh dan gak ada angkutan umum jadi gak bisa kalo sengaja kesana sendirian. tapi akhirnya bertepatan karena ulangtahun Prima akhirnya diajak kesana. langsung kepikiran kayanya Prima emang mau nepatin janjinya karena udah lama rencana ke Dulang tapi selalu gagal. awalnya sih gak terlalu excited pas Prima bilang, “Ca kita nongkrong dulu yuk. Dulang?” sehabis makan sate depan UPI, karena kepengennya ke dulang pas sore gitu, jadi bisa kelihatan pemandangan hutan-hutannya daripada malem (saat itu jam delapan) cuma bisa liat city light yang udah biasa. pertanyaannya Prima enggak saya jawab tapi ternyata mobilnya tetep dilaju ke arah Lembang. “Eh seriusan mau ke Dulang?” sekarang giliran Prima yang gak jawab pertanyaan saya hahaha.

sampe di Dulang jam setengah 9an terus sebelum masuk disuruh Prima nanya ke pegawainya tutup jam berapa karena udah sepi, ternyata tutupnya jam 10 dan kita pun masuk. dingin bangetttt karena Dulang letaknya di Lembang tapi untungnya saya udah pake sweater, Prima yang tadinya gak pake jaketpun akhirnya make jaket pas turun dari mobil. speechless sih pas masuk ke dalemnya karena ternyata malem hari Dulang tetep bagus. meskipun gak bisa lihat kolam renang dan hutan-hutannya tapi ternyata kolam renangnya dikasih lampu kaya di Jembatan Pasupati terus lampunya mantul ke air jadi airnya warna warni plus tiap 5 menit sekali ada kabut buatan. Dulang di malam hari ternyata punya pemandangan yang beda dari biasanya.

di Dulang kita cuma pesen minuman aja karena sebenernya niatnya cuma ngobrol-ngobrol dan waktunya emang tinggal satu jam ke jam 10 malem. tapi ternyata bukannya ngobrol kita malah foto-foto karena saking terkesimanya sama Dulang di malam hari. pas udah jam 10 akhirnya kita pulang. meskipun cuma sebentar di Dulang-nya tapi makasih banyak banget sama Prima hehe kapan lagi coba ke Dulang malem-malem hehe padahal cuma bawain brownies amanda terus dikasih lilin-lilin doang tapi gantinya diajak ke Dulang. makasih banyaaaak! 

happy belated birthday, Prim!

Dulang siang hari, ini sebenernya minta dari gallery ponselnya Prima pas dia kesana beberapa bulan lalu

ini? hahaha lupakan aja

this is what actually a sister should do?

tidak banyak yang tahu kalau saya punya seorang adik perempuan, "Soalnya kamu sering banget cerita ini itu tentang kakak, tapi gak pernah cerita tentang adik. kesannya kan kaya gak punya adik." itulah jawaban yang kebanyakan dikatakan saat saya bilang punya adik perempuan dan mereka nanya, "Seriusan?" Iya, saya memang jarang sekali cerita soal Opi, adik perempuan satu-satunya yang ternyata semakin kesini justru semakin dewasa dibanding saya. padahal sekarang usianya baru 17 tahun. 

dulu, duluu sekali saat saya masih SD dan Opi di TK kita masih main bareng, kejar-kejaran di rumah hingga akhirnya harus berakhir saat ada yang menangis karena terlalu dianiaya. tapi kemudian kita sampai di masa dimana, saya benci punya adik perempuan. benci sekali saat Opi mulai ingin tahu dan ingin ikut kemana saya pergi. ketika Opi mulai mengikuti apa yang saya lakukan sementara mama dan bapak selalu menganggak kita baik-baik saja dengan menyatukan kamar kita, sering belikan kami baju kembar, dan stuff that we could sharing each others. sejak saat itu Opi menjadi 'musuh' utama. 

untungnya, sesegera itu saya pindah dari rumah karena masuk sekolah boarding. intensitas pertemuan dengan Opi jadi semakin jarang. bahkan karena terlalu lama tidak tidur bareng, saat liburan sekolah justru saya malah pindah kamar dan lebih memilih tidak satu kamar dengan Opi. risih dan gengsi. hal itu yang tidak saya sadari, justru saat itu Opi sedang dalam masa pertumbuhannya. butuh seorang model remaja lain untuk jadi panutannya, untuk jadi sandaran cerita-cerita remajanya, untuk berbagi kecerian masa sekolahnya yang sudah tidak bisa lagi diceritakan seluruhnya pada orangtua. 

dulu saat saya dan kakak masih remaja, kita masih bisa-bisa saja cerita pada mama semua hal yang terjadi di sekolah karena saat itu mama masih muda. saat Opi? mama sudah semakin tua, jangankan untuk bercerita atau memijat kaki Opi jika kelelahan sekolah seperti yang dulu mama sering lakukan pada kakak dan saya, untuk menemani Opi belajar saja mama sudah kelelahan sehingga sudah di kamar dari pukul 8 malam. harusnya saat itu saya sadar kalau Opi butuh teman yang bisa menggantikan peran mama yang sudah tidak semuda dulu, yaitu kakak perempuannya sendiri. tapi saya tidak ada saat itu. masa liburan sekolah saat SMA dilewatkan begitu saja tapi ada bonding yang bisa memperbaiki suasana hati kami berdua. saya dengan urusan dan teman-teman saya, Opi pun akhirnya begitu.

saat saya kuliah tidak ada yang berubah, bodoh. liburan kuliah yang tidak sama dengan liburan anak SMA membuat kami makin jarang bermain bersama. hingga pada suatu hari saya menyadari kalau Opi, sudah bukan Opi yang dulu lagi, bukan Opi yang bisa saya kerjain habis-habisan tapi Opi yang sudah punya pacar, merasakan jatuh dan putus cinta, bermasalah dengan teman yang sering dia ungkapkan di media sosial. sakit rasanya saat itu tahu bahwa Opi lebih mempercayakan ceritanya pada teman-teman dan media sosial dibanding saya.

saat itu mulai berpikir, apakah saya sudah menjalankan peran sebagai kakak perempuannya? ternyata tidak. Saat pulang ke rumah, saya tidak pernah bertanya kabar sekolah Opi, kabar teman-teman dekat Opi, yang saya lakukan hanya untuk kesenangan diri saya sendiri untuk mengisi liburan. padahal jauh diluar itu, ternyata Opi selalu ceritakan saya pada teman-temannya (banyak yang memfollow twitter saya dan ngakunya teman sekolah Opi), Opi yang selalu pergi ke Alfamart sepulang sekolahnya untuk beli jajanan untuk saya kalau saya sedang di rumah, Opi yang selalu menanyakan kabar saya dan bertanya "Teteh kapan pulang ke rumah?" Opi yang selalu excited saat ada kabar saya mau pulang ke rumah dengan update statusnya, "Hari ini teteh mau pulang asik asik, harus beres-beres kamar nih.", dan Opi yang ternyata selalu menanti keberadaan saya.

semua memang sudah ada jalannya, ternyata Opi kuliah di Bandung saat skripsi saya belum selesai. Alhamdulillah Allah memberikan jalan agar saya dan Opi bisa menghabiskan di saat masa-masa terakhir saya di Bandung. Bapak yang sengaja tidak memberikan jatah kosan pada saya membuat saya harus tinggal satu kamar dengan Opi. akhirnya saya dan Opi bisa tidur sebelahan lagi, makan bersama yang bahkan di rumah sangat jarang kami lakukan, pergi main bersama, bahkan sekarang saya dan Opi sudah bisa saling curhat, saya tahu teman-teman Opi dan Opi pun tahu teman-teman saya. 

saya sering menyesali kenapa skripsi ini tidak saya paksa kerjakan bersamaan dengan ppl meskipun harus ekstra kerja keras sehingga di akhir semester 8 bisa selesai, namun ternyata nasi yang sudah jadi bubur tidak selama buruk. mungkin saya gagal wisuda di tahun ini, namun ternyata ini kesempatan agar saya dan Opi bisa bersama-sama di Bandung, memperbaiki hubungan saya dengan Opi. kalau saya sudah lulus kuliah, saya pasti pulang ke rumah, bekerja. kapan lagi ada waktu bersama Opi? 

sekarang senang rasanya ya saat pulang dari kampus atau suatu tempat saya bawakan Opi oleh-oleh lalu Opi berkomentar, “Ih enak teh, ini beli dimana?” atau saat saya memberi tahu Opi tempat-tempat asyik di Bandung yang murah, saat Opi cerita tentang pacarnya lalu putus, tentang cowok-cowok yang sekarang sedang dekat dengannya, saat nonton film dan konser bersama, saat belajar bersama di Lawson, dan saat kami saling menunjukkan afeksinya masing-masing. 

intinya, meskipun saya hanya beberapa bulan saja di Bandung, saya ingin menunjukkan kesan yang baik pada Opi, untuk membayar hak-haknya sebagai adik yang selama ini saya kurang penuhi, untuk menunjukan bahwa rasa sayang saya pada Opi lebih dari rasa sayang Opi pada saya. kenyataan bahwa skripsi ini sangat lambat perkembangannya namun ternyata jika dibandingkan dengan kebersamaan saya dengan Opi hal itu tidak ada apa-apanya.

Ya Allah terimakasih banyak atas semua kesempatan ini, maafkan kakak yang lalai pada adiknya ini. Caca janji kesempatan ini akan Caca gunakan sebaik-baiknya...

seriously being a big sister with the little one is the silly thing for the first time, but we’re all growing up. everything seems to be more excited, happier, and even more silly in the best way when we do stuffs together. and realized, ohyaa this why sisterhood can be sweeter than brother-sisterhood. Pi, if you wanna know, you’re the person i would have to give everything...you deserve receive and take the best for everything too...

November 17, 2014

it's in the middle of November, almost the end of 2014 and everything used to be recall, ruined in my mind lately. the first line in my 2014 list hasn't checked yet (still in progress) i still do my best for it, don't care about their who have finished, the perfectionist 'dosen', lack of resource, my fuck lazziness, and another obstacles. just hope the defense go so well in December amin. 

been so stressed because of my thesis, i just realized my lately posts was talking about my sighing and my bad life, subhanallah banget ya, seems that i got so many difficulity through this year. indeed, i forgot to be grateful for what i've done before. my family still complete with the healthy and infinite prosperity, my 5 month teaching practice has done succesfully, got many new-fine friends (i called them as my kiddos), alot of bonding with my SMA friends, got my own salary, taking care of my sister in Bandung which i never wanted but actually a must to do and one of happy moment, and also my brother wedding. 

yeah 2014 hasn't finished yet sih. lets do something good and make 2014 as the best year ever. and let this blogspot know it for the next posts. heyaaaaah anyway so sorry for my broken-english-grammar, it just so long time i'm not used english to write in this blogspot :p

November 01, 2014

bener banget ya selalu ada kesedihan di atas kesedihan, begitu pun selalu ada kebahagiaan di atas kebahagiaan. makanya kaya pernah saya baca di tumblrnya Regina don't feel so miserable yet so happy, kunci hidup bahagia dan tenang kayanya gitu sih. bulan ini sedihnya minta ampun, sidang dilempar ke bulan depan. berasa enggak punya tujuan hidup lagi. tapi kemarin curhat sama Adhin dan abisnya dia cerita kalau bapak dari salah satu sahabat SMA kita lagi dirawat di rumah sakit karena komplikasi diabetes dan harus cuci darah juga padahal minggu depannya si sahabat kita itu bakal wisuda. sedih banget dengernya. sidang yang ditunda enggak berasa sedihnya lagi kalau dibanding dengan orang tua kita sakit parah dan harus dirawat di rumah sakit. ya Allah, maaf sekali selalu suudzon :''

ya Allah meskipun wisudanya jadi April enggak apa-apa kok udah mulai ikhlas. saya sadar karena kapanpun itu, wisuda akan baik-baik saja selama keluarga tetap utuh dan semuanya sehat jadi bisa menyaksikan saya wisuda. titip mereka ya Allah, lindungi mereka, jaga kesehatan mereka dan izinkanlah saya untuk bisa menunjukan pada mereka bahwa S.Pd ini enggak akan ada tanpa hasil kerja keras mereka, hasil jerih payah mereka juga. amin ya robbal alamin.