Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter

September 30, 2013

tercengang saat tau kalau batas kadar wirid Al Quran yang ideal (waktu khatam Al Quran yang ideal) itu maksimal 1 bulan dan minimalnya 3 hari. sedangkan banyak sahabat Rasulullah yang mengajarkan untuk bisa mengkhatamkan Al Quran dalam 1 minggu. begini hubungannya, 3 hari terlalu cepat untuk mengkhatamkan Al Quran karena ditakutkan kurang mentadaburi atau memahaminya sedangkan jika mengkhatamkan lebih dari 1 bulan itu keterlaluan. deg! berarti itu tandanya no excuse untuk khatam lebih dari sebulan. saya? tentu termasuk manusia yang selalu khatam Al Quran lebih dari sebulan, bahkan bisa sampai 2 bulan (kecuali di bulan Ramadhan) astaghfirullahaladzim

godaan terbesar skip tilawah itu karena ngantuk sih. sebelumnya meskipun udah ditarget tiap hari misalnya 1 juz karena siangnya banyak aktifitas dan gak sempet baca, malemnya jadi ngehukum diri sendiri kejar setoran 10 lembar Al Quran tapi kalo udah ngantuk dan capek banget ngejar setoran pun gak tercapai. karena terus-terusan ngutang jadi males mertahanin batas minimal 1 hari. jadinya aja targetnya ganti, baca berapapun jumlahnya yang penting dalam sehari harus baca Al Quran. kalo kaya gini gimana bisa 1 bulan 1 kali khatam kan?

kalo gini harus nge-push diri nih, maksain, dan anggap Al Quran itu kebutuhan primer jadi kalo gak dipenuhi dalam satu hari bakal nyesel dunia akhirat gitu. semoga bisa start dan istiqomah. semuanya gak akan berubah kalo manusianya juga gak berubah. bismillah... back to 1 juz 1 day yuk!

September 28, 2013


CINTA? apa itu cinta?
cinta Allah dan Rasulullah dulu kali baru cinta manusia

September 24, 2013

maafkan kali ini aku harus jujur~
semenjak ada smartphone jadi jarang update blogspot dan tumblr. kerjaannya malah ngurusin path, instagram, dan balesin chat di wa atau line. gak kepikiran buat nulis panjang-panjang di blog karena semuanya udah dicurhatin ke path. belum lagi katanya nanti ada bbm di android aaah makin ribet aja nih hidup (ngomong ala Prima). tapi kalo gak pake smartphone susah ngecek email dari org, kudet karena ketinggalan gosip di wa (naon sih). ya pokoknya gitu deh suram banget si blogspot gak di update-update karena lebih milih aktif di app lainnya.

#postinggakpenting

kangen parah perempuan satu ini

she's so beautiful. itu sih yang pertama kali saya inget kalo ditanya tentang Dini Kannia Wulandari. emang sahabat-sahabat saya pada cantik semua (let's see, Intan, Vivi, Lovit, and Dini). terakhir ketemu Dini tuh waktu kelas 3 SMA pas transisi dari UN nunggu pengumuman PTN gitu. saya main ke rumah Dini dan Dini juga main ke rumah saya. terus dari situ gak pernah ketemu lagi. sedih. aaaaaa kangen Dini banget! Dini yang baik banget, pendengar yang baik, so humble, dan mau belajar!

meskipun Dini tinggi dan kalo saya jalan bareng tuh suka bete karena saya keliatan banget pendeknya tapi mostly seneng kalo dulu main sama Dini pas jaman-jaman SMP. kalo inget dulu kenapa bisa kenal Dini suka senyum-senyum sendiri karena kita ditakdirkan bertemu dan kenal with a sweet coincidence. jadi ceritanya saya kenal dia pas di kelas 9 aja. kelas 7 dan 8 kita gak pernah sekelas, SD gak satu sekolah, apalagi rumahnya sekomplek. pokoknya gak saling kenal. tapi saya tau dia tuh Dini Kannia yang cantik, tinggi dan segeng sama cewek-cewek populer bangsanya Leli, Rianti, Citra dll (baca: cewek kece se-SMPN 4 Rangkasbitung era saya). siapa sih yang gak tau cewek cantik kaya Dini yang banyak di kecengin kakak tingkat dan kita yang punya tampang biasa cuma bisa kepoin cewek-cewek beruntung itu so that saya tahu sekilas tentang Dini.

pas di kelas 9, saya dan dia juga emang sebenernya gak satu kelas. saya kelas H dan dia kelas A. cuma saat itu, temen sebangku saya Lovit (my bestfriend too) pindah kelas ke kelas A karena kecengannya ada di kelas A itu. saya sempet sedih dan ngelarang Lovit buat pindah kelas karena nanti saya harus duduk sebangku sama siapa karena nanti pasti bakal ada anak A yang juga pindah ke H tukeran sama Lovit. tapi Lovit tetep keukeuh pindah kelas. cinta mengalahkan segalanya. was-was sih siapa sih pengganti Lovit. pas tau ternyata Dini? seneng bangeeeet laaaah. setidaknya saya jadi bergaul sama geng cantik haha

hari pertama Dini masuk kelas, duduk di sebelah saya, slow motion ceritanya. tapi overall i could get along with her so fast. Dini yang saya kira rada genit dan gimanaaa gitu (karena geng cantik) ternyata asyik banget orangnya. meskipun gak banyak omong tapi justru itu yang bikin saya suka ngobrol sama Dini. ah seketika gak sedih aja di tinggal Lovit haha. dan selanjutnya saya makin deket sama Dini. setahun sebangku lhoo. saya bantuin Dini supaya bisa masuk SMAN 1 Rangkasbitung karena awalnya Dini sempet gak pede NEM-nya bisa tembus tapi saya motivasi dia terus-terusan dan banyak belajar bareng sama Dini juga (sok pinter banget ya saya dulu hihi). pas tau saya keterima di CMBBS, seneng sih tapi sedih karena pisah sama Dini. time went so fast dan Dini keterima di SMAN 1 Rangkasbitung. dia sempet ngechat saya di Yahoo ngucapin makasih gitu aaaaaaaaaaaa very sweet of you, Din! terharu bangeeeet.

pas kuliah juga kita beda banget. saya ambil keguruan di Bandung dan dia ambil kebidanan di Banten. pas kuliah cuma sms-sms singkat jarang untuk nanya kabar, tanpa sekalipun ketemu. paling juga curhat beberapa kali lewat facebook atau YM. gitu aja. tapi pas kemarin Dini curhat lagi jeeeeeeeeeeeeeeeeeng dari mulai masalah keluarganya dia, 'calon'-nya dia, sampai kabar kalau dia udah lulus A.Md nyaaa. seneng bangeeeeeet dapet kabar baik dari Dini itu. seketika pengen meluk Dini saat itu juga tapi gimana saya nya di Bandung, Dini nya di Banten. chatting saat itu hampir sejam-an gitu padahal saya capek banget abis kegiatan seharian pas siangnya tapi gak nyesel sama sekali, so refresh abis cerita ini itu sama Dini.

teruntuk Dini Kannia di manapun berada, aaah Din, aku kangen banget sama kamu. best of luck for you for everything yaaaaaa sukses selalu :*

*potongan chat dari Dini yang bikin saya masih senyum-senyum sendiri kalo baca

September 10, 2013

fight and pray more

emang sih tingkat akhir di kuliahan beda banget kaya waktu tingkat akhir di SMA. gak se-hectic dulu persiapannya. gak setegang dulu. dulu sih mikirnya kalau gak baleg belajar ya taruhannya gak bisa masuk PTN yang dipengenin. tapi sekarang kalo gak baleg yaa paling taruhannya sih lebih ke tanggungjawab pas PPL. masa ngajar anak-anak sedangkan kitanya belum punya materi biologi yang kuat. gak sampe ke penentuan masa depan. ya kalo skripsi juga tergantung usaha pas ngerjainnya, sidang juga. kalo ngerjainnya bener-bener sih sidang gak usah khawatir.

jadi keingetan, udah beberapa senior yang ngasih tau cari ide skripsi dari sekarang, ntar tau-tau ada pengumuman pengumpulan proposal kelabakan aja. mulai sering ke perpus cari-cari referensi dan masalah. banyak baca buku juga. dan saya bengong. sampe sekarang belum kepikiran banget quo vadis buat skripsi. bahkan belum sama sekali kepikiran mau ngegarap tema apa. harus segera bebenah nih. padahal niatnya semester ini lagi gak mau academic orientation banget gitu. ingin fokus ke AIESEC sedetik, mau banyak main ngunjungin tempat-tempat di Bandung yang belum pernah didatengin, udah daftar jadi asisten praktikum juga, dan bakal ngehapus matkul pilihan PPBS (Pengembangan Praktikum Biologi Sekolah) jadinya cuma ngontrak 10 SKS.

tapi ternyata semua rencana itu harus di benahi lagi setelah hari ini chit-chat dengan Teh Yussi. paradigma saya yang menyepelekan PPBS dan gak ngerasa begitu pantes untuk dikontrak karena cuma bikin pusing aja (karena tugasnya yang seabreg, pertemuan pertama aja gak masuk, udah males ngerjain tugas-tugas yang berhubungan dengan pembelajaran (tolol sekali ini alasan), dosen yang agak killer, beberapa omongan senior yang bilang kalo sebenernya materi PPBS tuh udah pernah didapetin dari matkul sebelumnya dan cuma ngaririweuh aja cuma 2 SKS tapi tugasnya berasa 4 SKS, dan temen-temen yang kemakan ketakutan itu lalu pada ngedelete matkul PPBS, mereka sih bilangnya karena matkul pilihan udah ngelebihin target dan daripada ntar ngontrak PPBS malah dapet B kebawah jadinya bikin IPK nurun). galau banget cuma karena PPBS! karena sebenernya matkul pilihan saya udah melebihi target yang harus dikontrak. kalau PPBS ini saya kontrak berarti kelebihan 6 SKS lah. jadi saya pikir awalnya ya ngapain capek-capek ngontrak PPBS kalau target matkulnya udah kecapai. sampe tadi cerita sama Teh Yussi apa adanya. dan langsung tercerahkan! Teh Yussi bilang gini, (kira-kira)

"Kenapa harus galau? kalau masih ada kesempatan cari ilmu ya cari sebanyak-banyaknya. jangan kalah sebelum mulai gitu dong. gak seribet yang dipikirin kok. emang tugasnya banyak banget tapi ya tugas standar kaya matkul sebelum-sebelumnya aja. emang dosennya pada killer tapi justru itu pelajaran buat kita kalau-kalau nanti kita dapet penguji atau pembimbing skripsi-nya beliau jadi setidaknya kita udah tau sifat mereka. berguna banget lho PPBS itu. meskipun matkul pilihan tapi bakal kerasa banget manfaatnya pas ntar PPL. praktikum tuh jangan dianggap mudah, jangan percaya gitu aja sama LKS di buku. hampir semuanya salah lho itu. masa ntar kamu ngajar eh salah prinsipnya. terus kalau ujian PPL-nya kamu disuruh praktikum gimana? pokoknya berguna banget PPBS tuh. enjoy aja ngejalaninnya jangan dibawa pusing. intinya, banyak doa, Ca. kita gak tau bakal dapet dosen pembimbing dan penguji skripsi siapa tapi dengan doa kita bisa minta yang setidaknya dosen itu bikin kita tenang kan? minta dosen yang terbaik. ngerjain skripsi juga belum tentu yang startnya bagus kedepannya bagus. tergantung doa semuanya juga."

dan setelah ngobrol (yang kira-kira kaya gitu) dziiiiiiiing langsung lah pikiran ngedelete PPBS langsung hilang. langsung semangat ngontrak PPBS. diluar omongan Teh Yussi tentang PPBS, sebenernya kalau dipikir matang-matang saya udah tau semua itu. saya ngerti ilmu itu gak ada yang gak bermanfaat. meskipun gak langsung kerasa manfaatnya, tapi someday, who knows? saya ngerti jangan pernah think negatively dulu sebelum dicoba, take every good challenge, harus berani ambil resikonya juga, jangan males-malesan karena orang sukses gak ada yang seneng-seneng awalnya. semester 5 yang segitu hectic 21 SKS, pengurus inti himpunan, di AIESEC juga bisa ko dilewatin. masa ini karena PPBS aja udah memble? temen-temen yang 'dibawah' saya juga banyak yang ngontrak tanpa ketakutan ini itu kaya saya.

kenapa saya malah takut gini. entahlah ini namanya apa. entah karena kejenuhan luar biasa atau gimana. tapi bodohnya saya malah mau diturutin aja tuh jenuh dan malesnya, bukannya dilawan. alhamdulillah disadarkan cepet-cepet sebelum didelete PPBS-nya. sayang banget semester ini kalau dipakai leha-leha padahal bayarnya sama. be responsible aja sih sama uang dari bapak. bapak udah ngebayarin mahal untuk ngebiayayain semester 7 saya (yang lebih dari semester sebelumnya, karena mulai semester 7 ini uang jajan tiap bulan ditambahin, alhamdulillahirahmanirahim), belum lagi ada udah ada smartphone yang mempermudah akomodasi kuliah dan organisasi. apa lagi yang kurang? tinggal sayanya aja yang harus capek-capek untuk bayar itu semua sama kuliah yang harus lebih semangat, ibadah yang lebih banyak dan khusyuk, rajin baca buku, dan kaya kata-kata di 5 cm pas mereka mau naik puncak Mahameru itu tapi saya lupa kata-katanya apaan.

bismillahirahmanirahim.
semester 7, the war is begin! prepare your best gun. fight and pray more...
your best future is in your own hand, you are the one who will decide where to go. you're a driver in your life. so be a wise for any direction you choose.

September 05, 2013

what a sweet escape

ceritanya malam Rabu kemarin saya melepas rindu main dengan temen-temen KKN. hari Selasa itu pertama kalinya masuk kuliah itu, langsung berhadapan dengan 3 matkul, ketbi, evolusi, dan anfisman. and you know tiga-tiganya full time. gak ada basa-basi lebaran jadinya kuliah cuma setengah jam gitu. jadinya jam 12an baru kelas kuliah dari jam 7 teng. udah gitu dapat jarkom kumpul untuk makan siang bareng anak-anak KKN dan kumpul di parter. abis kumpul di parter lanjut makan siang bareng di kopma. agak silent banget itu kumpulan karena bingung harus bicarain apa setelah lama gak ketemu. apalagi jam 1-nya Intan, Ui, Chinonk (para cewek) izin kuliah dan tinggal saya dengan para lelaki (Prima, Haeri, dan Febby). ngobrol ngalor ngidul gak jelas tapi setelahnya saya juga izin karena disms untuk rapat DPM sama himpunan. jam 3 langsung cuss ke gedung mipa. rapat efektif sampai jam setengah 7. abis itu eh di sms lagi sama anak-anak KKN ngajakin makan malam bareng. again? rindu parah ini mah. diiyain aja tuh ajakan makan.
akhirnya pake mobil Prima, saya, Haeri, dan Intan pergi makan. sisanya abstein karena ada urusan lain. jam 7 berangkat makan ke tempat makan orang vegan Kehidupan Tak Pernah Berakhir di Pasir Kaliki (sebelumnya jemput Intan dulu ke rumahnya). makan cuma 6 ribu tapi dapet special guest Chinonk sama Weda (cowoknya), makannya gak lama karena Intan minta buru-buru balik. jam setengah 9 balik ke arah rumah Intan tapi karena sisanya pada males pulang jadi kita berhenti dulu makan kue balok di daerah bandara husein. 4 orang cuma bayar 19 ribu masing-masing dapet kue balok 2 sama minuman hangat. ngobrol-ngobrol di pinggir jalan pake lampu remang-remang, curhat-curhatan, ketawa-tawa, meskipun angin malam Bandung sampe tulang peot but totally fresh! tadinya pas nyampe kosan abis rapat ngantuk dan capeknya gak tahan karena mungkin pertama kalinya seharian di kampus. seneng banget bisa nongkrong malem-malem sama mereka. pas udah jam setengah 11 akhirnya kita pulang karena Prima dan Haeri kedinginan. kita (saya, Prima, Haeri) yang emang anak kos nganterin Intan yang emang pulang ke rumah dan rumahnya gak jauh dari situ. setelah anter Intan ke rumahnya, di dalem mobil Prima on the way ke Setiabudhi lanjut lagi ngobrol, curhat masalah cewek paling banyaknya ah dasar lelaki. tapi makasih banget buat malem itu ya. sumpah seru banget! bener kata Prima,

KKN kita tuh goblok! bikin sedih bikin kangen mulu...
indeed!!!

September 02, 2013

ciyeh banget lah tumben ngurusin IP di blog biasanya paling anti banget. sebenernya saya gak pernah ngurusin IP, yang terpenting itu kan ilmunya yang bermanfaat ya tapi kok kebangetan banget IP semester 6 kemarin turun banget dan jadi yang terkecil. perjuangan merangkak menuju IP sempurna yang susah-susah dilakuin tiap semesternya jadi agak keganggu dengan IP (sederhana) itu. waktu semester 6 emang kerasa banget gak ada effortnya. kerjaannya ngeluh dan nyalahin keadaan mulu. emang waktu itu terlalu capek tapi gak mau dekat dengan Allah jadinya ya gak ditolongin. ekologi dan rencana pembelajaran yang nyedot tenaga dan biaya kadang bikin stres. first project yang bikin kurang tidur. dan si fvck k-pop yang merusak ibadah dan emosi (jadi melankolis dan pemalas). gak bagus sama sekali. nyeselnya baru sekarang. gak kok gak nyalahin k-pop, ekologi, ranpel, dan project di organisasi itu, cuma lebih ke kecewa sama diri sendiri. pengontrolan dirinya mana? semester 2 yang baru pertama kalinya kaget dengan tugas-tugas dan praktikum bisa sampai sempurna, semester 3 meskipun turun tapi masih di tahap aman, semester 4 melonjak lagi, bahkan semester 5 yang super hectic both kuliah dan himpunan gitu bisa kok dilewatin dengan sukses jaya di IP 3,81.
boleh kok aktif di organisasi lain asalkan bisa atur waktu, boleh kok korea-koreaan asalkan disiplin waktu. intinya sih kontrol diri sendiri, jangan sampai ada yang dikorbankan padahal yang lainnya juga gak bermanfaat (i mean k-pop). bismillah untuk semester ini, tancap gas!

suddenly September

yes, now is September 2nd and tomorrow is my first class in the last lecturing semester. akyaaah time flies so fast. sekarang sudah di semester 7. hanya sisa 12 SKS itupun terpaksa ambil matkul pilihan yang sebenernya udah cukup karena ikut di Semester Padat tapi karena kalau gak ambil pilihan berarti cuma ngontak 8 SKS (mata kuliah wajib) dan itu terlalu sedikit makanya gak ada salahnya juga sih ambil matkul pilihan lagi itung-itung tambah ilmu. semester ini berarti cuma ngontrak 5 mata kuliah, bioteknologi, anatomi fisiologi manusia, evolusi (matkul wajib) dan pengembangan praktikum biologi sekolah dan keterampilan biologi (matkul pilihan). agak menghela nafas sebenernya karena ternyata cuma keterampilan biologi aja yang praktikum, sisanya teori. tapi denger-denger meskipun cuma 12 SKS tapi semester ini cukup padet juga. tugas-tugasnya tetep banyak. ya biasalah semester ganjil di biologi emang selalu banyak gaya.
di semester ini masih disibukan dengan DPM' duties, AIESEC dengan project winternya (padahal di Indonesia gak ada winter), akhirnya saya ambil juga tuh project Children UPI setelah 2 orang anak Talent Management ngontrog pake SMS dan email untuk apply. bismillah aja meskipun agak trauma sama project MDGs kemarin yang gak begitu banyak berperan karena keteteran ekologi. yang lainnya sih rencana main jadi backpacker ke daerah Jawa Tengah dan Yogyakarta (semoga tercapai deh di semester ini karena sebelumnya di postpone mulu)
semoga semester ini going well. gak kaya semester kemarin yang bikin IP saya terjun bebas dan sekarang berani banget nyentuh angka 3,2! IP terkecil! tapi yaudah sih toh show must go on kan. yang penting jangan terulang lagi, belajar dari yang kemarin. inget udah semester 7 sekarang, the (almost) last survival, harus kasih contoh baik ke senior dengan banyak kegiatan tapi akademik tetep lancar, banyakin ibadah, harus makin dekat dengan Allah, mulai biasain lagi puasa sunnah dan tahajud, jangan banyak ngeluh, jangan banyak hedon (termasuk nonton K-Pop!), belajar yang teratur, inget PLP jadi belajarnya harus dicicil dari sekarang. semangka Ca! (watermelon)!

If you are still using your dad's money, do realize he sent you to your expensive college so you can build a good life. So be responsible!
Mayla Faiza, a violinist