Rosmalinda Nurhubaini's. Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter // Tumblr

September 30, 2010

teman lelaki

Nih ya saya mah mau curcol tentang bedanya teman lelaki sama teman perempuan (blah hiperbolis sangat!)


Ga tau kenapa yah da saya mah lebih asyik kalo ngobrol sama teman L daripada P.
Bukannya berarti curhat sama P itu ga enak tapi saya suka belum puas kalo belum ngomong ke L padahal saya udah curhat berkali kali sama P. Tapi gimana yaa…saya mah suka ga puas aja. Kadang kalo saya cerita sambil nangis para P juga ikut nangis. Kalo saya tiba-tiba ngomongin orang mereka juga ikut-ikutan ngomporin bukan malah ngasih solusi. Meskipun itu ngasih solusi, masih suka setengah-setengah dan kadang ga logis selalu aja ada unsur tapinya. Gini nih,

‘kalo kata aku sih blablablablabla….tapiiiii….’


Tapi nih kalo sama L, mereka cenderung ngasih solusi dan ga pengen tau permasalahannya apa. Curcol tapi jelas dan ngena. Kalo saya nangis mereka malah bilang

‘Ngapain sih nangis. Ini nih kerjaannya cewek. Nangis mulu. Emang masalahnya bakal selesai kalo nangis. Nih ya kalo kata aku mah…bla bla bla…’

Simple, tegas, dan lugas (haa emangnya jargon majalah politik)

dan itu tiba-tiba bikin saya yang denger langsung berhenti nangis dan mikir. Bener juga kata nih orang. Terusnya lagi yah, kalo kita tiba-tiba ngomongin orang para L itu langsung pada ngomong

‘Udah lah ga usah diomongin. Ga usah dipikirin, biarin aja.’

Tuh kan, mereka tuh enjoy gitu aja. Kaya ga punya beban ngomong teh.
Truly CURCOL (bahasa naon eta?)


Emang kali ya, kalo P mah suka pada pake perasaan. Kan kalo L katanya mah lebih pake logika, makanya sebenernya kalo kecerdasan itu lebih dimiliki sama para L. emang bener sih. P mah kan pinter teh karena pada rajiiiiiiiiiiiiin sangat! kalo L kan, rata-rata emang pinter asli cuman karena mereka mah malesan aja, jadi keliatannya lebih dodol dari L.


Terus lagi ya, kalo L itu pada bisaan bikin kata-kata yang bikin si pendengar berpikir ulang tentang omongannya itu dan sedikit demi sedikit menggangguk dan mengiyakan. Nyadar ga sih? Tapi kalo sama kaum P kan kadang saya juga gak mau kalah. Mereka ngomong ini tapi saya malah ngomong apa. Jadinya ujung-ujungnya kebanyakan kalo ngobrol sama P itu ribuuuuuttt :p


Next, kalo belajar bareng juga. Enakan sama kaum L. bukannya apa-apa. mereka itu saya akuin lebih cerdas dan intelek. Ga semua juga sih, tapi kebanyakan. Dan saya adalah tipe orang moody. Nah kalo belajar kan kadang bosen nah disitulah peran L yang emang gokil2 dan becandanya gak alay. Kalo sama P kan ujung-ujungnya malah ngegosip. Lebih bahayaaaa ^,^


Terus lagi, L itu cenderung enjoy. Ga ambil pusing. Kalo udah gitu, ya udah, yang penting mereka udah maksimal. Contohnya aja, kalo ada ujian. Si L dapet remedial, mereka mah nyantai aja, malah katanya

‘Udah sih kalo remedial, remedial aja. Susah amat. Itung-itung belajar lagi.’

emang bener sih! Tapi kalo P tuh suka ambil pusing (termasuk saya) kalo dapet remedial misalnya, P pada bilang setengah mengeluh,

‘Aduh kok remedial sih, padahal aku udah belajar.’

Suka pada ga nyadar gitu. Alasaaaaan mulu, waktunya kurang lah, soalnya susah lah, soalnya kebanyakan lah. Padahal ya, kalo udah remedial ya remedial aja!


Dan salah satu kelebihan L itu, saya bisa bertukar pikiran. Gimana sih P dimata L, atau sebaliknya L dimata P. hahahahahaaaa

Tapi yaaa, tetep aja kaum P dimata saya banyak lebihnya juga.
P itu cenderung perhatian yang bersifat kewanitaan yang ga mungkin dilakuin L. contohnya kalo kita lagi nangis kadang suka meluk dan ngusap-ngusap kepala atau pundak. Itu yang bikin saya ngerasa kalo saya butuh mereka.

Mereka lebih asyik kalo diajak belanja. Kalo sama L mah, dikit2 cape, dikit2 ngajak pulang, dikit2 ngajak duduk. Ah…rese! Mending sama P, kemana pun, sampe jam berapa pun, yang penting bisa dapet barang bagus apalagi murah dijalanin dengan sangat enjoy!

Mereka lebih tau urusan kewanitaan jadi mau cerita apapun yang ga enak didenger L juga jojong aja. Malah mereka suka ngasih tips-tips menarik yang sama sekali gak akan diketahui sama para L


Yah segitu aja sih. Maaf ya kalo ada pihak2 tertentu yang merasa tersinggung. Emang yang saya rasain itu kaya gitu. Believe it? Terserah, ini blog saya dan saya bebas menuliskan apapun yang saya mau dan saya bisa….


HEY…THIS IS KIND OF GIRL POWER, RIGHT?!. LOL xD

sumpah random banget

September 25, 2010

just a random post

emang bener-bener postingan yang random.
serandom hati sama pikiran saya.

September 14, 2010

gw dan kaka

di suatu malam, di kamar kaka

gw: a, semoga skripsinya lancar ya. cha doain deh supaya cepet beres...
aa : amin. tumben banget kamu ngedoain.
gw: heheheee...kalo skripsi aa cepet beres, aa cepet wisuda terus kuliahnya juga cepet beres kan. nah kalo udah gak kuliah lagi berarti aa gak butuh printer, gitar, laptop, mp4, camera digital...
aa : (mulai mencium gelagat aneh gw) terus?
gw: yaa berarti semua barang2 kamar aa buat cha. kan selama ini aa butuh buat kuliah kalo kuliah udah beres berarti aa gak butuh lagi dong (innocent)
aa : (dalem hati) tuh kan bener kata gw, ade gw mah kalau baik pasti ada maunya. emangnya dia kira segampang nurunin warisan apa, dari kaka turun ke ade. ih sorry lah yoww...
gw: ayo a semangat ya nyusun skripsinya biar kuliahnya cepet beres!!! (gw masih aja berharap barang2 kaka gw jatuh ke tangan gw tanpa notaris)

hening
tanpa jawab apa-apa, kaka gw langsung masuk ke kamarnya. gw gak tau apa yang dia lakuin di dalem. cuma kayanya sih dia lagi ngusapin barang2nya sambil bilang, 'gw gak rela kalo lo semua jadi milik ade gw'
krriiiikkkkk

kuliah yang ternyata ga segampang SMA

Udah sekitar satu minggu saya menjalani kuliah. Hahaa…shocked. Saya gak pernah ngebayangin kalo kuliah itu lebih ribet dari SMA, waktu SMA sih pas masuk kita santai-santai aja. langsung dapet kelas, jadwal, guru, pelajaran, dan kurikulum yang sudah sangat jelas. Tapi pas kuliah mah gak segampang itu. Saya aja sempet dibikin pusing.

Yah, pas sehari sebelum masuk kuliah saya dapet SMS dari Tary, anak bio 2010 juga kalo ternyata jadwal matkul dan pembagian kelas udah ada. Terus saya tanya, emang liatnya dimana? Tary bilang di papan pengumuman di gedung FPMIPA. Ya udah dong sama sama Adhina, temen se-fakultas, temen sekostan, dan temen se-SMA saya, langsung caw ke gedung FPMIPA siang-siang demi ngeliat kelas dan jadwal matkul.

Sampe disana ternyata papan juga penuh sama senior-senior yang juga ngeliat jadwal matkul. Tapi untungnya mereka cepet selesai dan saya sama Adhin bisa liat jadwal. Dan sumpah, saya gak ngerti sama format jadwalnya. Untungnya ada senior jurusan matematika yang ikhlas ngajarin kita cara baca jadwal matkul (dampak gak ikut ospek universitas dengan benar, don’t try this in your campus). Katanya, cari aja jadwal 2010 yang sama dengan dosen-dosen yang di KRS kita, jadinya kita tau kita kelas apa dan jadwal kuliahnya kapan aja. Setelah diajarin, Alhamdulillah saya ngerti dan memutuskan dengan sepihak kalo saya kelas Bio A 2010, dan Adhin pun sama Mat A 2010.

Perkuliahan pun dimulai. Untuk pelajaran umum, kaya biologi, fisika, kimia, matematika, dan filsafat sains kita belajar satu angkatan (kelas besar a,b,c), jadi kita belajar 113 orang satu kelas--shocked dong saya, orang biasanya waktu SMA cuma 24, sampe-sampe kalau ada yang gak masuk seorang aja, sekelas pada engeh. Pas matkul kimia kosong, dipilih tuh ketua, bendahara, sekretaris angkatannya. Ketuanya Miftah, cowok dari Sumbawa, yaa kalo saya sih pilih semaunya aja soalnya saya juga belum tau integritas semua calon ketua (teringat kembali saat di CM milih ketua angkatan, karena milih tikus dalam karung, yaah jadinya kaya gitu. Semoga untuk yang ini gak kaya gitu lagi…)

Terus, saya sih masih biasa-biasa aja, saya isi absen di kelas A dan bilang ke semua orang kalau saya adalah anak bio A. tapi kejanggalan mulai terlihat pas saya masuk kelas olahraga, ternyata nama dosennya beda dengan yang ada di KRS saya. Tapi pas matkul Pengembangan Peserta Didik ternyata dosennya sama dengan KRS saya dan beliau bilang kalau beliau itu dosen untuk kelas B, nah lo…saya jadi bingung. Untungnya pas saat itu kelas A dan B masih ada di ruangan yang sama saat Bu Aty masuk (dosen PPD). Saya pun cepet-cepet menyamakan KRS dengan anak A dan B yang lainnya. Daaaaaann jeeeeeengg….ternyata KRS saya sama dengan anak kelas B. aduhhhh ya Allah, berarti selama ini saya salah. Pas anak kelas A disuruh keluar sama Bu Aty saya gak ikut keluar karena saya mulai yakin kalau saya bukan kelas A (lagi). bu Aty pun mengabsen, ternyata nama saya memang ada di absen kelas B…huhuhuu goodbye deh kelas A…

Beberapa anak kelas A yang dekat dengan saya langsung mengSMS , kenapa saya gak masuk kelas PPD, saya bilang aja kalau saya masuk kelas B. mereka pun heran, ‘kok bisa sih cha’ kata mereka. Saya pun menjelaskan sejelas-jelasnya. Mereka ketawa.

Mereka : emang kamu gak liat ke BAAK (kantor urusan akademik)??
Saya : nggak (saya jawab polos)
Mereka : BODDORRR…
Saya : emang harus liat disana ya? Katanya cuma liat di jadwal aja…
Mereka : daripada kalau liat jadwal doang jadi kaya kamu, mending ke BAAK langsung kan?
Semua : krikkrikkrik

Dan intinya saya resmi jadi anak bio B 2010, satu kelas (lagi) dengan Nella Andriyani. Saat itu juga saya menghubungi Deny (KM kelas A) untuk menghapus nama saya dari data kelas A, saya beritahu semua anak kelas A kalau saya salah kelas (sumpah boddooorr). Dan saya langsung pdkt dengan semua anak kelas B dan bilang kalau saya adalah anak B yang awalnya nyasar di kelas A.

Untungnya kejadian ini baru awal-awal perkuliahan, kalau saya baru tau saat ujian udah dimulai gimana coba? Bisa-bisa saya dianggap gak kuliah sama dosen B gara-gara saya ikut kegiatan kuliah kelas A. Ya Allah makasih Engkau telah mengingatkan hamba-Mu yang ceroboh ini…

Dan saya pun mulai kuliah bersama anak-anak biologi B 2010, seru. Bahkan menurut saya lebih seru dibandingkan dengan kelas A. kelas A cenderung borju, high style, berisik, dan cowoknya sedikit (hahaa soalnya saya termasuk orang yang lebih suka diskusi sama cowok). Tapi di kelas B, sederhana, kalau ngomong seperlunya, tapi ngocak karena cowoknya lebih banyak (mirip sama kelas xi dan xii saya di SMA), dan yang paling penting ternyata kelas B itu adalah kelas student exchange juga, jadi kalau belajar itu bilingual karena harus toleransi sama orang-orang luar (orang Turki, India, Uzbekistan), ckckck…mungkin kelas B itu kelas internasionalnya kali…

Pelajaran buat saya, kuliah beda dengan SMA apalagi sama TK. Nonono! Harus bener-bener independent karena masa depan kuliah gak ada ditangan siapa-siapa kecuali tangan kita sendiri. kalau masa depan SMA sih masih ada di tangan kepala sekolah, nilai UN, dan simpati guru-guru. Kalo kuliah NGGAK SAMA SEKALI !!!!!