Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter

May 31, 2011

a madness shopping

kemaren emang hari refreshing bareng Serty temen sekelas gue. rencana awalnya emang gue minta anterin dia buat beli sepatu ke Planet Dago jam empat sore selesai bikin semua deadline penerimaan mahasiswa baru, eeeh tapi tak disangka deadlinenya baru beres jam setengah enam. tadinya sih ga jadi tuh beli sepatu tapi Serty ngajakin karena dia juga mau minta anter ke Misyele di BIP.
sempet bingung tuh soalnya udah mau magrib, muka gue kuceeel banget dan saat itu gue pake rok dan tas gendong (karena niat berangkat dari kosan ke kampus bukan ke mall). tapi gue mikir sekalian cape aja deh toh gue emang pengen beli sepatu juga.
so, capcuus deh kita. naek angkot Margahayu Ledeng, kita naik di depan gerbang utama UPI dan baru aja sampe depan gedung fakultas pendidikan teknik, adzan dari masjid Al-Furqon udah kedengaran.
tadinya sih mau langsung ke Planet Dago makanya naik Margahayu Ledeng juga tapi gue kan solat jadi harus ke BIP dulu. tapi...ternyata si angkot ga berhenti-berhenti pas kita bilang stop di perempatan Merdeka. dia terus aja jalan, dan nurunin kita di depan Riau Junction. errrrr. rencana awal buat soal di BIP, terus ke Misyele, makan, terus ke Planet Dago hancuur!
ya udah deh akhirnya gue solat di Riau Junction aja. sementara Serty yang lagi punya jatah buat ga solat nungguin.
berhubung takut toko di Planet Dagonya tutup, rencana awal pun berubah jadi ke Planet Dago dulu. mimpi apa lah gue sama Serty harus ke Planet Dago malem-malem (yaaa at least kita adalah cewek baik-baik, i mean buka berandalan) sempet merinding pas ke Plago. kanan kiri ga ada tuh yang namanya cewek berjilbab, kalo ga hot pants ya ngerokok. tapi ya demi beli sepatu dan tau tokonya gue mau-mau aja masuk ke dalem.
tokonya di lantai 4 tepat diatas bowling. tokonya sih kecil tapi sepatunya booo bikin ngiler dengan harga terjangkau. gue mau kesitu soalnya emang sepatu-sepatunya vintage gitu beda dari toko laen. FYI, kurang dari 20 menit gue dan Serty udah dapet satu pasang sepatu yang cocok. gue beli sepatu kaya gini nih...

how cute! harganya juga oke. cuman 90 ribu. xoxoxoo sepatu vintage dimana lagi coba yang harganya segitu. sementara Serty beli sepatu heel yang 110 ribu. ahahaha dimana coba ada sepatu heel vintage 110 ribu.
tapi ternyata nomor sepatu yang akan gue beli ga ada nomor 37 di toko situ. si mas bilang harus ngambil di Dago Plaza dulu terus si Serty juga lupa ga ngambil duit di ATM jadi ga bisa bayar full dulu. akhirnya si mas-yang-sangat-baik itu ngizinin kita buat narik ATM dulu sambil di ke Dapla ngambil sepatu ukuran gue.
yaudah deh kita ke ATM depan Hokben Merdeka. tapi pas liat billboard ternyata ada Hokben baru, gue dan Serty ngiler ditambah ujan jadi kita males nyebrang-nyebrang ke BIP cuma buat makan aja. tanpa rencana kita masuk dan langsung mesen menu baru itu. namanya gue lupa. pas makan? haaaaa rasanya biasa aja sebenernya, tau gitu sih mending mesen yang lain. ahaha. selesai makan jam setengah delapan kita balik ke Plago ngasihin duit dan ngambil sepatu. fiuhh beres deh tuh transaksi, tapi alhamdulillanya ujan berhenti.
setelah itu kita ke BIP, nganterin Serty ke Misyele sebenernya. gue sih ga niat beli apa-apa. ga setengah jam di Misyele, Serty udah bisa dapet hand bag motif. lucu banget lah. dan selesai dari Misyele rencana langsung pulang karena udah jam 9 tapi pas liat di lobi BIP lagi ada pekan batik si Serty jadi pengen beli. yaudah kita mampir ke situ dan dia akhirnya beli 1 atasan batik gitu.
dan sekarang kita bener-bener langsung pulang. Bandung udah sepi di jam 10 malam. jalanan ga macet. pas turun di Gerlong juga udah sepi, warung-warung udah pada tutup.
hahaaa that was call girl night shopping right? xoxoxoo
dateng ke kosan gue solat isya dulu terus buka internet sebentar dan jam 11 udah ga sadar karena besok kuliah jam 7 pagi.

May 29, 2011

aaaa..i want these

wallet Rp.110.000
hand bag Rp 170.000
sling bag Rp 205.000

Total Rp 485.000

errrr gara-gara bukan Flashy online shopnya jadi pengen beli barang-barang yang diatas deh. tapi kayanya ga bisa langsung sekaligus. nyicil deh palingan :D

life is too short

ga kerasa, setahun sudah. dan dua bulan lagi gue akan dipanggil teteh di jurusan gue. what a beautiful short life? :)

Day 25- What I would find in your bag.

1. brown Ouval Research wallet. aaah this thing will always stay in my bag

2. mirror with blue frame, and actually i got it from who-is-idk wedding

3. tissue. i think most of girls will keep this thing also in their beg :)

4. a purple notebook. it’s from my lovely mom, the color sooo cute and my mom notice me to bring this notebook everywhere for writting anything that i want.

5. a red small pocket for ‘recehan’. yeeaa you know lah i’am user of angkot and Bandung has a lot of intersection which there are so many singing beggar, so i need have some receh, doesn’t it?

6. a cyan fold umbrella

7. a yellow praying veil

8. of course my black nokia ponsel :)

Raaaaandom

ah bingung sebenernya mau nulis apa, that’s why I used random word for title this post. nowadays my feeling isn’t well at all. sejak gue ngerasa kalo semakin hari, hari-hari gue dipenuhi dengan ketidakjelasan. ga ada tujuan. ga ada target. sebenernya I hate for being this f*cking sh*t condition. gue juga bingung kenapa sama gue.

deket-deket UAS gini ga ada kemauan buat buka-buka buku padahal banyak materi which I couldn’t understand yet. tugas gambar mata kuliah anatomi tumbuhan juga belum selesai padahal gambarnya banyak and it not easy!

apalagi morfologi yang masih-sangat-membingungkan mau praktikum atau teorinya juga. padahal UAS sekarang buat ngecover nilai UTS yang geuleuh ga banget itu.

siang hari seharian gue di kampus. kuliah dan ngurusin Himpunan beserta tetek bengek. datang ke kosan magrib hampir malem. malemnya, dengan alasan refreshing, gue malah maen laptop (kaya gini nih contohnya, nulis-nulis absurd), buka-buka file ga jelas, maen game, atau sekedar denger musik. terus kalo udah ngantuk langsung tidur ga bisa nahan. buku kuliah? NIHIL. ga kebaca bahkan ga kepegang sama sekali.

padahal gue udah bilang ke mamah kalo gue bakal usaha untuk meningkatkan IP di semester ini minimal sama kaya semester kemaren lah. tapi apa yang gue usahain itu? nothing. gue malah leha-leha ga belajar padahal UAS kurang dari sebulan lagi.

ga tau apa yang terjadi sama diri gue. entah kecapean, entah karena jenuh yang luar biasa atau emang males?

yang pasti peliiis ya cha, kalo emang males, inget berapa banyak pengorbanan yang udah dilakuin orangtua buat kuliah kamu. berapa banyak orang yang bakal kecewa kalo kamu gagal. berapa banyak usaha mati-matian kamu dulu demi bisa tembus PTN. sekarang tinggal pilih mau hitam atau putih. Allah masih memberikan kebebasan memilih dan akal sehat untuk memilih.

kalo emang jenuh, sok refreshing dulu. mumpung UAS masih dua minggu lagi. luangin waktu seharian, ga apa-apa asal fokus, waktunya main ya main. noh, DVD this is England sama Karate Kid belum ditonton, bukunya mbak Helvy, Pramudya, majalah Hai belum dibaca semua, gramed masih diskon, sepatu vintage di Dago Plaza belum diliat-liat, breadtalk ciwalk juga udah lama ga dibeli.

terus kalo emang kecapean, yoo wes tidur 12 jam. rasain jadi mahasiswa yang ga ada kerjaan. Jam 8 malem udah tidur, bangun jam 5. terus siangnya tidur siang. nikmati aja.

akakakaak apaan lah ini tulisan gue gak banget. ga jelas. super random! terserah deh gue juga bingung. udahan aja. Bye.

May 18, 2011

ketika doamu terkabul, maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

May 12, 2011

feel like

Siapa yang menjamin universitas yang selama ini kita perjuangan adalah yang tebaik untuk masa depan kita?

Siapa yg menjamin jika nanti kita hanya diterima di pilihan kedua, masa depan kita tidak secerah jika kita kuliah di universitas pilihan pertama?

Siapa yang menjamin jika kita ternyata tidak diberi kesempatan untuk lulus maka masa depan kita akan tidak akah cerah?

Tuhan akan memberikan yang terbaik bagi kita. Percayalah.

source : omalif.blogspot.com

makasih banget lif udah bikin postingan kaya gini. sumpah lah gue galau banget serasa jadi anak 2011 yang mau ikut tes PTN gini:D

saat lupa menjadi kenikmatan

'dan dengan ini saya nyatakan bahwa saya tidak bisa mengikuti SNMPTN 2011'

bukan hal yang mudah memang melepaskan ini semua. semua orang bilang kalau gue orang yang ga konsisten pada cita-cita, orang yang gak gigih mencapai cita-cita. sok terserah mau bilang apa juga. demi apa lah kalian tau isi hati gue? gue yang jalanin semuanya. ngapain kalian ngatur-ngatur?

pernyataan itu gue tulis saat gue buka web SNMPTN 2011, dan gue baru tau kalo pendaftaran untuk ijazah 2010 udah ditutup dua hari yang lalu. ngenes sih sebenernya. to the jlep banget! tapi yaa mau gimana lagi? gue lupa. gue lupa buka web SNMPTN karena maha sibuknya hari-hari gue. praktikum, ujian, tugas gitu aja muter-muter.

yeah at last memang ini mungkin jalan terbaik untuk gue, gue lupa. dan lupa diciptakan karena Allah, bukan karena keinginan gue. awalnya gue kecewa, masih adalah keinginan dan niatbuat mencapai cita-cita gue itu tapi sekarang nasi udah jadi bubur kan? mending gue bumbuin plus kecap plus sambel biar tambah enak.

ini sudah jalan yang dipilihkan Allah, gue terima karena gue yakin Allah lebih mengetahui. kuliah dimanapun itu sama saja, tidak selamanya dokter! sukses cha..

sekarang gue harus lebih berpikir realistis aja, kalo gue ikut tes itu lagi demi sebuah jurusan itu siapa yang akan senang? kalau gue lulus, gue dilema karena honnestly gue udah nyaman banget kuliah di jurusan gue sekarang, belum lagi biaya double yang harus ortu keluarin demi nafsu gue ini. dan kalo gagal lagi, bakal nambah luka gue juga.

intinya, thanks God udah bikin lupa, aku ga marah ko :)

May 06, 2011

Ujian Harus Berkualitas, Bukan Formalitas!

Dunia pendidikan memang tidak bisa lepas dari sebuah kata ujian, tak hanya dalam kehidupan tetapi pembelajaran pun memang harus diuji sejauh mana kemantapan materi yang sudah diterima. Pengujian adalah hal yang sangat penting dalam sebuah kegiatan belajar karena selain untuk bahan evaluasi pembelajaran, dengan ujian itu setiap kemampuan dari peserta didik dan persentase sejauh mana pemahaman para peserta didik terhadap materi yang disampaikan oleh pendidiknya dapat diketahui.

Namun, kian hari ujian seakan-akan hanya dijadikan sebuah kegiatan formalitas oleh para pendidik Indonesia. Setiap semester siswa akan selalu mendapatkan dua jenis ujian ditambah dengan dua ujian di akhir jenjang sekolah tanpa adanya kejelasan bagaimana sebenarnya tujuan pokok dari kesemua ujian itu.

Begitu pula ujian dalam tahap pendidikan tinggi yang masih berupa kegiatan formalitas tak berkualitas. Hal ini terlihat dengan tidak variatifnya soal-soal ujian buatan dosen. Banyak dosen yang masih mempertahankan soal-soal lima sampai sepuluh tahun yang lalu, yang sudah difotokopi berkali-kali untuk ujian mahasiswa padahal sudah tidak sesuai dengan bahan ajar yang mereka sampaikan diperkuliahan yang sekarang. Bahkan lucunya, soal-soal tersebut sebenarnya sudah dimiliki oleh mahasiswa itu sendiri dari para seniornya dengan jawaban yang sudah diberikan para senior itu di soal tersebut. Dengan hanya mengopi, menghapal tanpa mencari kebenaran jawaban, mahasiswa pun bisa tinggal mengingat jawaban dari senior ketika soal ujian sama dengan soal yang mereka dapatkan. Proses pencontekkan tidak langsung pun terjadi seenaknya sehingga nilai pun didapat dengan sangat mudah.

Bagi dosen sendiri, memang bukan hal yang mudah untuk membuat sejumlah soal untuk berpuluh-puluh kali ujian ditengah-tengah kesibukkan mereka. Namun memang itu yang sebenarnya harus mereka lakukan jika ingin mengubah kebiasaan buruk ini. Lalu, apakah pantas jika mahasiswa yang sudah belajar namun nilai mereka terkalahkan dengan mahasiswa yang hanya belajar dari soal-soal ‘tahun kemarin’? Sehingga pada ujian berikutnya memungkinkan mahasiswa yang ujian sebelumnya belajar pun ikut-ikutan hanya belajar dari soal-soal ‘tahun kemarin’, otomatis kebiasaan buruk ini pun membudaya dengan cepat di lingkungan mahasiswa.

Dengan begitu, terlihat bahwa ujian hanya sebuah formalitas pendidikan bukan sebagai bahan evaluasi ajar. Tidak variatifnya soal mengakibatkan mahasiswa akan ketergantungan akan bocoran soal sehingga menjadi malas belajar yang berkorelasi dengan turunnya motivasi ketika mengetahui bahwa ujian yang mereka dapatkan disamakan dengan ujian ‘tahun kemarin’.

Memang, mengerjakan soal dengan mudah adalah hal membahagiakan bagi para peserta ujian, namun sebenarnya, sekecil apapun nilai akan lebih berharga jika memang itu hasil jerih payah sendiri tanpa bocoran soal. Hal ini memang dilematis, disisi lain dosen ingin nilai yang didapatkan mahasiswanya baik dan begitu pun dengan mahasiswa sendiri. Namun, jalan yang ditempuh adalah jalan yang tidak mendidik.

Dari segi materi, pendidikan tinggi mengkaji ilmu lebih mendalam dengan pemantapan profesi untuk mendukung dunia kerja di kemudian hari. Seharusnya kedua hal ini menjadi pedoman bahwa ujian di pendidikan tinggi jangan lagi berupa formalitas tapi justru harus berkualitas yang nantinya akan berpengaruh pada sumber daya manusia Indonesia.

Dalam hal ini, kedua pihak, baik pembuat soal (dosen) bahkan mahasiswa salah. Tidak ada yang patut dibenarkan dari kedua tindakan mereka. Yang harus dilakukan adalah penyadaran bahwa pendidikan adalah hal vital dalam humanisasi sehingga prosesnya harus berkualitas bukan sekedar formalitas disertai tindakan merubah budaya ini agar tidak berlanjut kepada budaya anak cucu.

Rosmalinda N
1005177

setelah tugas karangan argumentasi ini dibacakan, satu kelas pun bertepuk tangan :)
well done!