Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter

July 31, 2014

dahsyatnya kekuatan 'love' 'like' 'sticker'

untuk orang-orang pemakai aktif instagram, path, dan timeline line pasti sudah tau apa maksud dari love, like, sticker. ya love, like, sticker itu emoticon di media sosial tadi yang sama artinya dengan comment kalau di blogspot. jadi intinya kalau ada yang love/like/comment di foto, moment, atau status kita berarti ya postingan itu jadi perhatian orang haha ada achievement tersendiri sih kalau postingan kita ada yang nge-love/like/comment sticker. ya meskipun yang love/like itu gak sampai ribuan hahaa paling banyak pun 30 likes lah ya tapi bikin seneng dan kepuasan tersendiri berarti ada orang yang menyukai moment-moment kita.

berawal dari love/like/comment sticker. saya punya teman namanya Obe. nih orang sering banget ngasih impression ke postingan siapapun termasuk ke postingan saya. saya check in makan bareng sama temen kuliah pun (padahal Obe gak kenal temen-temen saya) eh dia kasih 'love' kalau aja Obe belum punya pacar atau saya gak kenal Obe pasti langsung kegeeran kan ini ko semua moment di love terus sama Obe. terus akhirnya saya cerita sama adik tentang Obe yang sering banget ngelike, ngelove, atau comment sticker timeline line. bukannya gak suka sih cuma aneh aja gitu. spammingnya bagus. hahaha. terus adik jawabnya begini, "Itu tuh ya teh biar postingannya dia banyak yang like juga. jadi dia ngelike juga postingan orang."

denger jawaban adik skeptis sih iya gitu begitu. bakal ada timbal balik? terus akhirnya meneliti lah, pernah suatu hari yang sama Obe posting foto mamanya lagi ultah di path. banyak banget yang ngasih love dan di hari yang sama saya juga posting foto kakak yang ultah dan yang ngelove gak sebanyak untuk postingan Obe. oke entah ini karena perbedaan jumlah follower atau emang karena postingannya lebih sweet dari anak ke ibu dibanding adik ke kakak jadi interest-catchingnya juga beda. dan gak cuma aja, setiap postingan Obe apapun itu selalu banyak yang kasih impression apapun itu. akhirnya deep thinking! (buat gini aja harus deep thinking ca...ca...) ya tapi penasaran aja emang bener gitu ada timbal balik kaya teori yang adik bilang. iya sih kerasa aja termasuk orang yang pelit ngasih impression ke postingan orang, pilih pilih banget cuma foto bagus aja yang bakal di love/like, meskipun kenal orangnya kalau emang fotonya gak bagus gak akan di love/like. soalnya dulu sempet berpikir karena postingan gue aja dikit love/like ah biar orang juga gak dapet banyak love yaudah jangan di  love wakakakaka karena kan berpikir acknowledging seseorang itu bisa diliat dari love/like/comment (ide liciknya keluar biar orang gak keliatan tenarnya. karena postingan sendiri kere love/like).

tapi bener rumus 'we won't become a poor by giving'. dulu ngakuin sih pelit banget ngasih love/like, jadi postingan sendiri juga miskin love/like kali ya. terbukti ko Obe yang sering ngasih love-like ke postingan orang nerima juga banyak love-like. padahal followernya gak terlalu banyak. kerasa lho karena Obe sering ngasih love/like/comment sticker ke postingan saya, pas dia posting sesuatu ada rasa 'ih Obe juga suka ngasih love/like masa gue enggak?' akhirnya dikasih deh love/likenya hahaha entah ya Obe emang berniat kaya gitu atau enggak tapi ya kata adik ternyata begitu ada teorinya. terbuksti ada juga temen yang followernya udah 300 bahkan 400 tapi liker atau lovernya gak nyampe 20 orang karena emang dia pun jarang ngelike atau love orang lain (as i see).

dan akhirnya challenge accepted! mau nyobain teori timbal balik itu. baru beberapa hari ini ngebiasain ngelove atau ngelike postingan orang meskipun fotonya biasa aja yang penting moment di foto itu menyenangkan untuk diliat. emang sih belum seekstrim serangan love/like/comment sticker Obe hahaha eits ini tapi ikhlas ko ngasih love/like-nya bukan karena terpaksa karena ingin dapet love/like sebaliknya. ya cuma ingin ngeganti paradigma dan merubah sikap aja ternyata dengan love/like itu bisa jadi pemanis silaturahmi. pernah kan berpikir kaya gini, 'wih dia ngelike foto gue, padahal kita cuma temen SD'

iya ini cuma masalah love/like/comment sticker line yang sangat gak penting untuk kalian tapi rasakan sendiri dahsyatnya. meskipun cuma media sosial yang saling berbagi love atau like ini bisa jadi media silaturahmi yang dahsyat juga. ngasih tau kalau keadaan kita baik-baik aja, memastikan keadaan mereka baik-baik saja, dan ikut senang dengan moment mereka.

July 28, 2014

lo lagi lo lagi, kesayangan!

akhirnya di tahun terakhir perkuliahan S1 bisa juga buka puasa bareng sama temen-temen der CG. sebenernya tiap tahun diadain sih tapi yagitu selalu bentrok. entah karena saya nya belum balik ke Rangkasbitung atau emang gak balik gara-gara lebaran di Bandung. alhamdulillah hari Sabtu kemarin akhirnya bisa ketemu mereka meskipun gak nyampe setengahnya yang dateng, meskipun gigi masih nyut nyutan abis di tambal, meskipun ngerelain sehari gak sahur dan buka puasa bareng keluarga lengkap, dan meskipun belum sidang skripsi (eh)

kalau kalian pembaca setia blog ini (yakali), pasti udah pernah baca tentang der CG kan, yang dulu kalau diceritain pake embel-embel mojang bujang. kalau emang gak ada yang inget (da aku mah apa atuh) diceritain lagi deh. fyi der CG itu nama angkatan pas saya SMA. secara waktu saya SMA, ya cuma bonding sama temen-temen seangkatan yang cuma 61 orang itu. kebayang kan deketnya kita kaya apa, apalagi dulu kita sekolah boarding. makan bareng, tidur bareng, almost everyday in 3 years. 'der' itu dari bahasa Jerman artinya the CG-nya singkatan dari Crux Generation, hahaha agak alay sih tapi itu artinya generasi yang sangat berharga (keidean dari horcrux di film Harry Potter juga, kata Rahmi yang bikin nama itu). ya emang kebawa dari namanya, emang angkatan ini berharga banget. sayang banget sama mereka. makanya begitu tau ada acara buka puasa+sahur+nginep bareng mereka dan kebetulan udah di Banten senengnya minta ampun.

awalnya sih masih bingung mau ikut apa enggak karena beberapa kali ganti lokasi dan belum berani izin sama orang tua secara ambil hari di tanggal-tanggal terakhir Ramadhan. sampe akhirnya lokasi ditetapkan di Cilegon (rumah Mia). langsung lah izin ke orang tua ternyata enggak dibolehin soalnya anak rangkas suka pada pake motor. tapi alhamdulillahnya kata Faizal (koordinator angkatan plus anak rangkas) ada Obe yang mau bawa mobil dan akhirnya ortu ngizinin meskipun katanya Obe pulangnya pake umum karena dia musti jemput sodaranya. ya woleslah yang penting dapet izin ortu dulu.

menurut sumber di grup whatsapp bakal banyakan yang ikut. seneng banget lah karena udah lama gak ketemu sama temen-temen SMA yang kuliahnya mencar-mencar kecuali sama yang kuliah di Bandung sih. tapi ternyataaaaa H-1 acara, gigi saya yang baru ditambal karena bolong mendadak nyut-nyutan lagi bengkak lagi. pasrah. udah niat ngecancel acara ke Faizal tapi gak jadi karena masih ada harapan ikut (udah niat minum obat pas buka puasa hari itu dan tidur yang cukup biar sembuh). dan hari itu cuma bisa tiduran aja. sedih banget karena curiga juga gimana kalo gak bisa berangkat ke acara besok. pas buka puasa langsung minum obat dari dokter dan berdoa semoga besok sembuh jadi bisa ikut acara. besoknya alhamdulillah nyut-nyutannya berkurang 80% tapi tetep aja masih kerasa. speechless. gimana iniiiii, bingung luar biasa. akhirnya setelah konsul dan izin lagi ke ortu akhirnya mama bilang berangkat aja.

janjian jam 1 siang di pom bensin Mandala sama anak rangkas. baru berangkat dari rumah jam 13.10 karena kebingungan itu. nyampe pom bensin udah ada Obe, Faizal, dan Algi. terus dateng Devki, Rijal, Westra, dan Dilla. aaaaaaaaak kangen banget sama anak-anak konsulat Lebak ini! langsung cuss berangkat karena udah setengah 2 padahal janjian jam 2 di Ciracas untuk ziarah ke makan Alm. Candra (temen seangkatan juga, temen satu SMP, satu konsulat juga pastinya). ternyata Devki dan Rijal gak ikut mobil Obe. jadinya mobil lengang banget cuma ada Obe, Faizal, saya, Dilla, Westra, dan Algi. heboh gak berhenti di mobil ahahahaha ngomongin macem-macem.

sampe Serang lupa jam berapa langsung ke makam Alm.Candra. disana ketemu sama anak Serang (Mia, Irna, Tresna, Hafdzy), Pandeglang (Kifau, Alfi), dan Tangerang (Alif dan Resti). senengnya nambah! meskipun pas lihat pusara Alm.Candra langsung keingetan lagi sedihnya, keingetan sama semua tingkahnya Candra dulu. keingetan sama semua tentang Candra. kita berdoa bareng-bareng untuk Candra, saya liat Obe mukanya merah, gak tau nahan nangis gatau emang udah nangis. yang jelas kalau saya jadi Obe pun bakal ngerasa sedih banget. di makam Candra gak terlalu lama karena hujan turun. selesai tabur bunga langsung ngerencanain keberangkatan ke Cilegon. semunya dijejelin ke dua mobil, mobil Mia dan Obe setelah sebelumnya ngedrop motor Alfi dan Rijal ke rumah Irna. cuss Cilegon pas adzan ashar jadinya pas nyampe Cilegon langsung solat ashar.

minta foto bareng ke Westra di depan nisannya Alm.Candra (Alif, Resti, saya, dan Algi). tapi kesannya kita malah gaya-gayaan di kuburan. pardon please!

nah ini foto yang bener. Can...miss you so much!

rapat keberangkatan ke Cilegon. ceritanya gantian gitu tadi kan Westra (baju putih) yang fotoin saya, Alif, Resti dan Algi. nah ini giliran Alif yang fotoin Westra dkk.

hasil rapat akhirnya saya dan Dilla pindah ke mobil Mia tukeran sama Hafdzy dan Alif biar yang cowok dan cewek misah. eh gataunya cowoknya lebih banyak jadinya Alif dan Faizal pindah ke mobil Mia.

setelah solat asar langsung menuju tempat bukber, D'Cost Ramayana! di D'Cost ketemu anak-anak Cilegon, Arief, Muhriji, Ifroh, dan Ega. eh ketemu Irfan juga yang legeg abis ngapel ke rumah kekasihnya di Serang. saat itu masih jam 4 sih tapi bener-bener ngabuburit terkece karena bisa quality time sama temen-temen. jam 7 malem langsung cus ke rumah Mia supaya bisa tarawih bareng-bareng. meskipun sempet ada kejadian ponsel Ega hilang karena dikerjain Alif, tetep sebelum pulang selfie gak boleh lupa.

KESAYANGAN! 

nyampe rumah Mia jam 8 malem langsung bersyukur karena rumahnya out of expectation in the best way! rumahnya luas dan peralatannya ternyata lengkap banget. padahal Mia bilangnya cuma rumah singgah aja. langsung solat isya dan tarawih yang dipimpin Arief. selesai solat langsung bagi-bagi tugas untuk belanja bahan untuk sahur. Algi, Ega, Arief, Westra, Irna, Hafdzi, dan Resti cus berangkat belanja sambil jemput Tari. sisanya nungguin rumah. Dilla dan Tresna lebih milih stay di kamar untuk tidur. saya dan Mia belanja ke warung dan cowok-cowok yang lain pada pengangguran ngobrol. selesai dari warung, Mia masuk kamar dan saya gabung sama anak cowok untuk ngobrol sambil nunggu yang belanja.

sempet-sempetnya selfie di supermarket. duh kaliaaaan! :D

setelah yang belanja dateng, acara lanjut lagi dengan main game. Kartu Kebohongan kebanggaan anak CG Bandung karena di round pertama 5 besar pemenang anak CG Bandung. seruu paraaaaaah! ketawa gak berhenti-henti lihat kepolosan Faizal, Dilla, Arief, Irfan yang selalu ketauan kalo bohong, Irna yang agak lama ngerti peraturan mainnya, Mia dan Tresna yang anti-bohong padahal nama gamenya kartu kebohongan, Algi, Westra, Kifau yang banyak nebak orang, Ega, Tari, Ifroh yang ternyata punya skil sekelas anak CG Bandung, Alif, Obe, Westra, Hafdzy aku yang pede banget secara anak CG Bandung, Resti yang pertama kali dapet hukuman karena kalah, juga Rijal, Devki, Alfi, yaaang biasa aja! haha

abis 3 round main kartu yang dimenangkan oleh Westra, Ifroh, dan Algi serta kekalahan dari Ifroh, Resti, dan Tari dilanjut sesi masak dan free time. ada yang tidur, masak, ngobrol, curhat, ngasih kabar pacar bahkan kipas-kipas kepanasan. dengan juru masak Algi dibantu Irna, Westra, Alif, Hadfzi, Ega, dan aku masak selesai tepat jam 4 subuh dengan menu nasi putih, mie tektek, capcay, omlet, tempe orek, dan nugget goreng. alhamdulillah kenyang dan luar biasa senang. hanya dengan modal Rp 10.500/orang. kita bisa makan segitu banyak padahal di D'Cost bayar Rp 30.000/orang cuma dapet seuprit hahaha

selfie kapanpun! untung kita punya Hafdzy sebagai koordinator tongsis :p

selesai sahur rebutan masuk kamar mandi untuk sikat gigi dan wudhu. lalu solat subuh berjamaah dipimpin Alfi. laluuuu tidur kompakan karena belum pada tidur semaleman. jam 9 pagi semua kompakan bangun dan mandi untuk siap-siap pulang. sebelum pulang dapat kunjungan dari orangtua Mia sungkeman dan menghaturkan terimakasih sebanyak-banyaknya untuk tumpangan gratis plus plus untuk acara itu. anak Cilegon ikut mobil Arief, anak Serang plus Resti, Alfi, Rijal, Kipau, dan Devki ikut mobil Mia, sisanya di mobil Obe dengan tambahan Irfan dan Alif. sebelum benar-benar pulang yaa selfie lagi


di perjalanan pulang ngobrol lagi gak berhenti. meskipun tol Serang Timur-nya kebablasan jadinya malah keluar Tol Ciujung dan harus masuk tol lagi gegara keasyikan ngobrol tapi tetep happy dan malah ketawa-tawa. semuanya diobrolin. sampe masa-masa SD dan SMP pun diobrolin karena kebanyakan di mobil Obe itu anak rangkas yang ternyata ceritanya saling related each other. Alif dan Irfan yang bukan orang rangkas cuma jadi pendengar yang baik aja. maafin ya! nyampe Rangkas nganterin Alif dan Irfan ke Mandala dulu untuk naik bis bogor karena Alif harus nyusul keluarganya yang udah di Bogor dan Irfan yang rumahnya emang di Cipanas. terus dengan berbaik hati Obe nganterin anak Rangkas sisanya ke rumah masing-masing. jam setengah 3 alhamdulillah nyampe rumah dengan selamat dan senyum senyum. pas di mobil Obe saya ngasih pernyataan ke semuanya kaya gini:

"kalo kalian bisa muter waktu lagi, bakal masuk CMBBS atau SMA negeri yang biasa aja?"
kita serempak jawab CMBBS! 

CMBBS emang gak tergantikan. precious moment, best friend, beautiful scenery, strong-warm hearted teacher and lesson semuanya berkumpul jadi satu di tiga tahun kebersamaan. terimakasih sudah membuat kita (der CG) seperti keluarga! 

terimakasih sekali untuk waktu luangnya kemarin. terimakasih untuk semua cerita dan tawanya ya. kalian sunggu luar biasa bisa membuat Caca rela menulis postingan ini 1,5 jam demi mengabadikan cerita kita. terimakasih untuk Mia dan keluarga untuk tumpangan rumah dan mobilnya, untuk Arief yang jadi supir anak Cilegon dan rela dateng lebih awal ke D'Cost, untuk Obe yang jadi supir dari Rangkas makasih banget beee!, untuk Faizal (Dimas Beck dan Adipati Dolken KW haha) yang udah bikin acara ini tanpa didampingi Rahmi (eh) yang rela ngechat anak CG satu-satu, untuk Muhe yang udah nyempetin dateng meski masih pake baju kantor, untuk Westra, Algi, Dilla, Alif, dan Irfan yang bikin rame sepanjang perjalanan Rangkas-Cilegon-Rangkas, untuk Resti dan Hafdzy yang baru dateng dari tempat perantauan tapi lebih milih kumpul dengan kita dibanding keluarga, untuk Alfi, Rijal, Kifau, dan Rijal yang ngebela-belain pake motor dari Rangkas dan Pandeglang karena gak cukup ikut mobil, untuk Tari yang baru pulang kerja tapi malemnya kuat gak tidur, untuk Irna dan Algi yang jadi juru masak, untuk Tresna yang meskipun diem aja tetep ngasih kontribusi besar untuk acara itu, untuk Ega yang meskipun bilangnya salting karena ketemu Faizal lagi tapi tetep bisa kontrol jiwa haha, untuk Ifroh yang udah berbagi cerita masa lalunya. 

meskipun ada yang belum sarjana, ada yang udah sarjana tapi belum kerja, ada yang udah kerja, ada yang udah punya pacar, ada yang masih jomblo, tetep ko disayang! semoga tahun depan kita masih bisa bertemu ya dengan keadaan yang sudah jauh lebih baik dari sekarang (sudah sarjana, sudah dapat pekerjaan yang proper, bahkan mungkin dapat jodoh. why not?) aamiin.

within 3 years we were together, but another 4 years cannot makes us apart
Hafdzy, 
dalam caption foto kita di instagramnya 

July 21, 2014

sahabat kakak

cerita ini berawal dari ketemu lagi sahabat-sahabat kakak. full team. A Ata, A Arya, dan A Rifki. geng heboh yang dari kakak SMP sering bikin rusuh rumah. sebenernya kalau boleh cerita dulu cuma A Arya dan A Ata aja yang temenan sama kakak dari SD, sama A Rifki sih mulai sahabatannya dari SMP. dari SMP itu mereka kemana-mana berempat. meskipun gak selalu satu kelas tapi kelas mereka selalu deketan jadi ya ujung-ujungnya main bareng lagi. terus pas SMA mereka satu sekolah lagi, kakak satu kelas sama A Rifki, A Ata sama A Arya. mereka sebangku berpasangan. gatau karena apa, mereka sahabatannya awet banget. dari SMP gak pernah pegat, selalu main bareng, cerita bareng, nginep bareng, sampe orangtua mereka saling kenal, sampe apal keluarganya, apal ulang tahunnya (aku aja apal ulangtahun 3 orang temen kakak itu saking seringnya kakak bikin acara untuk temen-temennya itu pas mereka pada ulang tahun). lebaran aja orang tua mereka saling tuker parsel (berasa sama besan haha).

meskipun pas kakak SMA beberapa temen lainnya sering dateng ke rumah tapi tetep aja intensitas paling sering main ke rumah ya 3 orang itu. dulu inget banget pas aku SMP dan kakak SMA sering banget 3 orang itu nginep di rumah (terutama kalau mama dan bapa lagi gak di rumah). aku yang masih SMP itu udah gak bisa ngapa-ngapain. TV di bajak, PS apalagi, komputer juga. gak bisa ngapa-ngapain. cuma bisa nonton mereka yang main PS, ikut ketawa-tawa, teriak-teriak, tapi asli rame banget. terus mereka pada kuliah pisah-pisah. kakak dan A Rifki kuliah di Bandung meskipun beda universitas. terus A Ata dan A Arya kuliah di Serang. tapi meskipun mereka udah pisah kuliah dan yakin punya temen baru di tempat kuliah mereka masing-masing, giliran pada pulang kampung tetep kebiasaan waktu SMA terjadi lagi. ngejajah rumah salah satu dari mereka, begadang, main PS, sampe-sampe kalo ada yang ulang tahun aja kakak ngebela-belain balik ke Banten untuk ngerayain dan traktiran. segitunyaaaa.

makin gede, intensitas mereka ketemu emang makin jarang. apalagi udah pada lulus kuliah. gak ada lagi acara nginep-nginepan gitu. paling mereka cuma hang out kemana gitu karena kakak udah bisa nyetir dan minjem mobil bapak untuk jalan-jalan atau dateng ke acara temen-temen SMA yang nikah. semakin jarang liat sahabat-sahabat kakak itu dateng ke rumah. kangen sih. kangen dibecandain sama Aa-aa sedeng tapi ganteng dan melindungi banget. seneng banget kenal sama sahabat-sahabat kakak itu, mereka bisa dimintain tolong kapanpun hehe jadi berasa punya kakak cowok 4.

dan hari Sabtu kemarin pas aku pulang dari Bandung dijemput kakak di Serang dan betapa bahagianya aku pas tau sahabat-sahabat kakak ternyata ada di mobil. dan ternyata mereka mau pada bukber. hahaha seneng aja sih alhamdulillah bisa ketemu sahabat-sahabat sedeng kakak itu yang masih aja sedeng. ketawa-tawa gak berhenti di mobil sama mereka. meskipun saat itu A Ata udah ganti status (udah jadi bapak dari Dede Kia) tapi tetep aja mereka kalau lagi berempat gak berubah. masih inget banget pas A Arya bilang begini ke aku dengan bahasa Malimping-nya

"Ih teu karasanya gancang dia pertumbuhan, keur eta mah di Caca masih leutik keneh, balik tea ti Kejaksaan nyampeur bapana di SMANSA." 

(gak kerasa ya pertumbuhan tuh, dulu Caca masih kecil banget, kalau pulang dari SD (Kejaksaan) nyamper bapaknya (di SMANSA Rangkasbitung)

hahaha aku ngakak gak berhenti. yakali gak kerasa, sekarang aku udah 22 tahun, Aa-aa udah pada 26 tahun. dari mulai ngobrolin bola, ngobrolin rencana kedepannya gimana, ada yang mau jadi dosen, ada yang mulai nyicil rumah, ada yang mau nikah dll. seneng aja denger mereka ngobrol di mobil. lucu, pengen ketawa dan bersyukur, mereka udah pada dewasa sekarang. yang dulu kalau ke rumah sering mainin telpon dan ngebecandain kecengan mereka sekarang udah pada punya pasangannya masing-masing bahkan udah pada mau nikah, dulu yang ke rumah masih pake angkot sekarang udah pada motor sendiri, dulu yang hpnya masih pada nokia N-Gage (samaan) sekarang udah pada Iphone, dulu yang masih becandain aku dengan ngejodoh-jodohin aku sama temen-temen sekelas aku sekarang ganti nanya "Calonnya orang mana, Ca?", iya duluuuu duluuuu banget waktu aku masih ngerasa bete kalau mereka main ke rumah karena bakal berisik tapi justru sekarang seneng banget ketemu Aa-aa sedeng itu.

mama bilang, tiap mereka itu punya kelebihannya masing-masing, kakak yang paling pertama punya rumah, A Ata yang pertama punya keluarga (anak dan istri), A Rifki yang paling duluan nambah gelar S2, dan A Arya yang paling duluan dapet kerja dan lulus S1. masing-masing udah ada rezekinya, gak sirik-sirikan. terus meskipun sifatnya beda-beda banget tapi itu justru yang bikin mereka cocok. kakak yang serius banget, A Rifki yang bully-able, A Ata yang karismatik, dan A Arya yang bodor gak ketulungan ternyata bisa banget dari SMP sampe sekarang bareng terus.

sungguh cemburu sama persahabatan kakak itu. tapi seneng liatnya.

July 18, 2014

tanggal 17 Juli 2014 kemarin setelah sekian lama gak nangis di kosan eh nangis juga, padahal lagi shaum. alasannya...bukan, bukan karena skripsi meskipun siangnya habis ngehadirin sidang temen-temen dan mereka udah pada S.Pd sekarang. BAH. alasannya karena adek gak keterima SBMPTN! harapan dia satu-satunya untuk keterima di PTN lewat jalur termurah. sedih banget dengernya, apalagi inget perjuangan dia sampe bimbel di Bandung, tiap hari bangun jam 5 subuh terus mandi, jalan pulang pergi panorama-Geger Arum yang hampir 2 KM karena gak ada angkot, sering aku jutekin karena aku yang kelelahan pulang PPL. pas liat pengumuman gak lulus. kebayang perasaan adek aku kaya gimana. aku aja sampe nangis sesenggukan. tapi ya mama bilang, berarti di Unpad lewat jalur SBMPTN bukan yang terbaik menurut Allah meskipun menurut kita baik. iya udah sering banget aku denger kalo kita ingin sesuatu lalu sesuatu itu gak dapet berarti bukan yang terbaik untuk kita. dan sesuatu lain yang kita dapatkan itulah yang terbaik makanya Allah kasih ke kita. tapi sesering denger itu, sesering itu pula kadang suka ragu. bener gitu ini yang terbaik? sampe kapan harus nunggu kalau ini tuh yang terbaik? gitu kan?

ya kenyataannya sampe seumuran begini pun kadang suka masih ragu sama keputusan yang sudah Allah kasih, padahal siapa yang mengatur semua? siapa yang tau semuanya? jawabannya cuma Allah. ya mungkin kita cuma butuh waktu aja untuk menunggu itu semua terjawab, untuk memperlajari semuanya. karena kalau langsung terjawab hidup ini pasti gak akan rame. gak akan ada usaha kita untuk selalu memperbaiki diri. gak akan ada perjuangannya. gak akan ada belajarnya. untuk membuktikan bahwa ada hamba-Nya yang bertawakal dan tidak.

dari kejadian itu jadi ingat 4 tahun yang lalu, saat harus menerima nasib lulus di pilihan 2 padahal udah ingin banget kuliah fkg unpad, mati-matian bimbel juga tapi ternyata Allah gak mengizinkan. saat itu bener-bener gak bisa tidur 3 hari 3 malem. kepikiran sana sini. masya Allah sedihnya. tapi ternyata bener kata banyak orang di atas kesedihan ada kesedihan lain. dulu ngerasa sedih banget pas cuma lulus di pilihan 2 tapi pas kemaren adek gak keterima ternyata lebih sedih lagi. kalau aku jadi adek gimana perasaannya? bersyukur luar biasa dulu masih diizinkan Allah lulus SNMPTN meskipun pilihan 2 yang ternyata sekarang malah banyak banget orang yang ingin masuk UPI dan dimanfaatkan sama univ untuk naikin SPP dll. alhamdulillah pas zaman aku SPP gak nyampe 1 juta.

hidup di dunia ini lucu. banyak sekali rahasianya yang bahkan gak pernah bisa dibayangkan oleh manusia. cuma Allah yang tau cuma Allah yang bisa atur. yang manusia bisa lakukan cuma terus berusaha semaksimal mungkin, tawakal, bersyukur, dan menikmati.

July 13, 2014

baru selesai bikin bandana bertulisakan S.Pd untuk celebrating teman-teman seangkatan yang tanggal 16, 17, dan 18 nanti sidang sarjana. iseng aja sebenernya haha terlebih bingung nanti saat datang ke sidang mereka mau bawa apa. gak mungkin bawa kue tart karena lagi shaum, bawa selendang kaya miss universe gak sempat karena harus buat ke tukang jahit kan, bawa balon ribet, bawa bunga kejauhan belinya karena gak ada motor. jadinya ya paling bisa sih bikin bandana aja. setengah jam jadi, seadanya sih yaa lucu lah. sambil buat bandana itu mikir lho, nanti pas saya sidang ada yang mau dateng gak ya ngasih ucapan selama, terus wisuda juga ada yang bakal kasih bunga gak ya. toh saya gak punya pacar, sidang mungkin telat dibanding temen-temen jadi mereka udah pada pulang ke rumahnya masing-masing, keluarga jauh. hmmm ditambah lagi saya jarang banget bikin celebration begituan ke orang lain. pas 2009 wisuda Desember juga saya gak dateng karena harus ngerjain tugas bioteknologi dan hujan juga, terus 2009 yang bulan April juga gak dateng karena meskipun libur PPL malah main ke rumah guru SMAN 3 Bandung (padahal angkatan 2009 banyak yang deket sama saya) terus pas temen-temen SMA sesama UPI pada sidang gak bisa dateng karena lagi di rumah nenek. huhuhu sedih sebenernya. kalau aja bisa dan free pasti dateng sebenernya. waktu itu aja bela-belain dateng ke wisuda Muhriji padahal lagi KKN, terus ke sidangnya Obe padahal di Jatinangor. yaudah sih Ca, gini aja diribetin. ada yang dateng pas sidang dan wisuda syukur alhamdulillah, gak ada yang dateng juga langsung kabur aja hedon hahahaha

July 11, 2014


Dapat motivasi dari dosen pembimbing akademik, Bu Ana di portal bimbingan KRS. fyi baru semester sekarang ini kampusku pakai cara online untuk kontrak mata kuliah. semester sebelumnya pake manual jadi harus ke kampus dan nyamain jadwal kita dengan Bu Ana terus minta tanda tangan Kaprodi juga. ribeeeeeeet. terus ternyata pas rencana kuliah diajuin ke Bu Ana, Bu Ana ngasih pesan gitu. ah beyond sweet! makasih bu bener-bener jadi motivasi! 





cukup tau

kadang suka bete ya sama cowok yang suka bilang gini kalau cewek lagi ngomongin tentang bola,
emang tau gitu? kaya yang suka bola aja.

iya emang ngakuin sih gak pernah tuh ngebela-belain begadang untuk nonton bola. cukup tau aja liga champion, liga spanyol, world cup, barcelona, liverpool, Suarez di klub mana, Messi di klub mana, Ronaldo di klub mana. tanpa tau sejarahnya kaya gimana, bahkan gimana peraturan sepak bola.

tapi ya boleh kan ada prinsip cukup tau? hahahaha ya ngakuin banget sih cukup tau tentang sepakbola, cukup tau ada LFC dan tanpa ada alasan milih club itu jadi club favorit. cukup tau gimana caranya main gitar, pindah-pindah kunci biasa tapi gak bisa ngulik dan nyetem, cukup tau gimana cara bikin desain grafis, cukup bisa bicara English, cukup tau gimana main bareng bule pas masih di AIESEC.

namanya masa muda kan semua ingin dicoba, semua ingin tau, tapi kalau bukan passion ya jadinya. cukup tau aja. dan satu lagi kekuatan cukup tau, kita bakal terkesan bisa segalanya, tau segalanya padahal sih ya cukup tau aja!

July 09, 2014

9 Juli 2014

hari ini sejarah baru untuk negaraku tercinta Indonesia dibuat. berdasarkan hasil quick count Jokowi dan Jusuf Kalla memenangkan pemilihan presiden dan wakil presiden. itu artinya kalau memang quick count ini benar maka 5 tahun kedepan Indonesia akan dipimpin oleh Pak Jokowi dan Pak JK. agak kecewa sebenarnya. pertama kali 'nyoblos' presiden dan wakil presiden tapi ternyata 'jagoan' kita tidak diridhoi Allah untuk menang. sedih. padahal banyak sekali yang kuharapkan dengan nanti kalau saja Pak Prabowo dan Pak Hatta menang, dari sekian banyak obrolan, diskusi, debat capres, visi dan misi calon, akhirnya kuputuskan untuk memilih pasangan nomor 1 itu. cukup optimis awalnya tapi ternyata realita berkata lain. Pak Prabowo-Hatta beserta pendukungnya harus ikhlas menerima kekalahan.

tapi semuanya dikembalikan pada takdir Allah swt. tidak mungkin pemilihan pemimpin negara ini tanpa dicampuri oleh Allah, bahkan sebenarnya keputusan ini sudah ada sejak Indonesia bahkan alam semesta terbentuk. harus percaya akan takdir. meskipun kita yakin dengan kemenangan Prabowo-Hatta, sudah berikhtiar sebesar-besarnya tapi kalau takdirnya tidak berkata seperti itu maka kemenangan Prabowo-Hatta tidak akan terjadi. jadi ingat hari ini terasa perjuangan demi memilih pasangan nomor 1, karena telat mendaftar DPK (Daftar Pemilih Khusus) di Bandung akhirnya ditolak oleh TPS dan harus berjalan 2 KM ke Kelurahan Isola untuk dapat A5 alhamdulillah bisa dapat A5 dan akhirnya bisa mencoblos pasangan itu. tapi ternyata yang sudah diperjuangkan tidak diridhoi Allah untuk memimpin Indonesia.

meskipun ya siapapun yang memimpin Indonesia ini nantinya pasti itu yang terbaik dan Allah pun sudah meridhoi. masa kita sebagai manusia mau menyangkal? sok tahu sekali ya sebenarnya jika ada pemikiran kalau dipimpin oleh ini akan begini kalau dipimpin oleh ini begitu. toh semuanya belum terjadi. sekarang saatnya hati ini harus husnudzon bahwa Pak Jokowi dan Pak JK akan membawa Indonesia ke arah yang lebih baik. harus percaya itu. mereka juga orang-orang hebat. meskipun bukan pilihan tapi bukan berarti tidak mau sama-sama berjuang untuk mewujudkan Indonesia jadi lebih baik kan?

untuk Pak Prabowo dan Pak Hatta, mungkin bapak-bapak kecewa dengan hasil ini. tapi percayalah pak, bapak-bapak sekalian akan tetap melekat di hati. selalu suka dengan senyuman Pak Prabowo, selalu suka dengan gaya bicara Pak Hatta. Bapak-bapak sekalian akan terkenang sebagai pahlawan yang sudah berniat baik untuk majunya Indonesia, Insya Allah dicatat sebagai pahala. Allah pasti punya rencana yang jauh lebih baik untuk bapak-bapak sekalian. jangan sedih ya, Pak. Bapak tetap jadi panutan bagiku. kalau bukan karena pernah jadi calon presiden RI, aku tak mengenal sosok Pak Prabowo dan Pak Hatta. sosok yang ternyata jauh di mata namun dekat di hati (karena lagi suka lagu Ran sih, pak hehe). jangan kapok berjuang untuk Indonesia Bangkit ya, Pak. selalu dukung Pak Jokowi dan Pak JK untuk membangun Indonesia, dukung kami sebagai pemuda Indonesia untuk tak mau kalah demi membangun Indonesia.

Pak Prabowo, tetap jadi bapak yang punya kuda untuk dipinjamkan latihan, bapak yang punya ribuan anak asuh di Papua, bapak yang teduh jika tersenyum, bapak yang punya banyak relasi untuk membangun Indonesia, dan Bapak selalu punya mimpi dan berjuang untuk Indonesia Bangkit. salute!

diwajibkan atas kamu berperang, adahal itu tidak menyenangkan bagimu. tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui - Q.S Al Baqarah: 216

July 08, 2014

mungkin memang gak pantes untuk diupdate di media sosial tentang kekesalanku pada temanku itu. tapi akhirnya karena memang sengaja supaya DIBACA olehnya, aku beranikan untuk mengupdate kata-kata seperti ini

"Gak usah sombong dan pamer sih mentang-mentang udah selesai"

beberapa teman merespon. tapi bukan DIA. ada yang setuju, ada juga yang merasa tersinggung karena dia pun sebenarnya sudah sidang, ada juga yang menyemangati. tapi DIA tidak ada. entah dia sebenarnya baca lalu ngeh, atau baca tapi tidak ngeh, atau tidak keduanya. sedikit menyesal sih sudah update itu, apalagi ini bulan Ramadhan kok jaga emosi aja gak bisa, apalagi nanti bisa dibaca banyak orang, ex-murid terutama. malu. tapi yasudah daripada aku curhat ke orang lalu jadi gibah?

iya memang lagi down. sebenarnya kalau saja temanku itu tidak secara terang-terangan pamer, memberi tahu tugas akhirnya yang tinggal sidang saja, aku tidak akan seperti ini. terang-terangan bilang dia sudah selesai draft BAB 1-5 lalu tinggal bimbingan dan daftar sidang, terang-terangan bilang akan foto untuk keperluan sidang, terang-terangan bilang dibalik sulitnya skripsinya dia dapat uang saku dari dosen pembimbing, terang-terang bilang kalau skripsinya tidak ada hambatan. padahal dari satu pun pernyataannya tidak ada yang kutanyakan. maksudnya apa? padahal dia sangat tahu penelitian pun belum aku lakukan. berbeda sangat jauh dengan progressnya. kuakui memang mungkin usahanya jauh lebih daripada aku. skripsi ini baru kumulai sejak bulan Januari 2014 lalu terhenti karena PPL selama 4 bulan. sedangkan dia sudah memulainya sejak Mei 2013. wajar kan sebenarnya kalau dia sudah selesai. jangan samakan progresku dengan progresmu! 

entahlah dia berniat seperti itu atau tidak tapi sangat tampak seperti itu. aku tidak suka. itu bukan cara untuk memotivasi. coba kalau kau di posisiku. maaf aku harus mempublish tulisan ini. meskipun tulisan ini (mungkin) akan berimpact negatif tapi percayalah aku hanya ingin melampiaskan kekesalan dan kekecewaan ini. daripada aku terus-terusan cerita pada manusia lain.

untuk temanku, yang tinggal hanya 3 meter dari pintu kamar kosku.
semoga kesuksesan senantiasa menyertaimu.

July 07, 2014

edisi Ramadhan 1435 H #1

kemarin malam sekitar jam 10 sehabis dari Cicalengka untuk berjumpa dengan junior KKN, saya lewat depan PVJ (Paris Van Java). macet saat itu karena bertepatan dengan bubaran para karyawannya. kebanyakan dari mereka perempuan. sedih melihatnya. bagaimana yang punya anak? jam segitu baru pulang kerja? terus tarawihnya bagaimana? terbayang oleh saya rasa capek sehabis kerja membuat rasa malas yang luar biasa untuk tarawih. tapi hikmahnya alhamdulillah nanti pekerjaan saya (insya Allah) tidak akan seperti itu. hingga larut malam yang (mungkin) akan mengurangi kualitas maupun kuantitas beribadah pada Allah.

alhamdulillah pekerjaan saya nanti sangat bisa bersahabat dengan waktu. tidak terlalu berlebihan namun tetap bermakna. meskipun suatu hari saya pernah mengobrol dengan Alif, dia cerita kalau dia baru saja ikut simulasi interview untuk suatu perusahaan bidang konsultan dengan salary belasan juta satu bulan tapi dengan resiko siap bekerja hingga larut malam. ya sebanding lah dengan waktu yang juga dihabiskan oleh pekerjaan. ya begitu pun dengan pekerjaan saya nanti meskipun sangat bisa bersahabat dengan waktu tapi dengan resiko salary yang didapatkan pun tidak begitu besar. namun yang pasti syukuri saja untuk pekerjaan yang akan saya jalani kedepannya. yang terpenting pekerjaan itu tidak berlebihan menyita waktu, sehingga menyita kewajiban saya untuk beribadah dan pekerjaan wajib saya jika sudah berumah tangga.

seorang teman pernah berkata, rasa syukur tertinggi untuk kehidupan dunia akan diperoleh manusia jika ia beriman dan selalu dekat dengan pencipta-Nya