Rosmalinda Nurhubaini's. Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter // Tumblr

October 24, 2014

when you're very sad, you'll feel everyone around you is happy
yes, it does.
nikmati aja semuanya, Ca. nikmati masa-masa skripsi yang entah-kapan-akan-selesai-ini-nunggu-acc-aja-lama-banget-karena-dosen-sibuk-dan-males-nungguin-di-gedung-jica-yang-banyak-angin-jadi-bikin-masuk-angin-padahal-tinggal-revisi-doang-malesnya-minta-ampun. luntang-lantung Cicalengka Bandung tiap minggu disaat orang lain udah kembali ke kampung halamannya, cari kerja pake STL. ketiduran di kereta disaat orang lain ketiduran karena kecapean kerja tapi saya karena ingin melupakan kejadian enggak enak diinget di kampus. di rumah nenek kerjaannya ngecek instagram, liat temen-temen udah pada mulai upload foto sidang, terus tiba-tiba ceurik sendirian di kamar dan beberapa menit kemudian sadar kalo skripsi gak bisa selesai pake nangis. yaa mungkin emang usaha mereka lebih gigih dibandingkan usaha saya, mungkin doa mereka lebih banyak daripada doa saya. enggak ada yang tau kan.

oh gosh! i really hate this situation. tapi yaudah lah nikmati aja. nikmati aja orang-orang udah pada pamer ganti profile picture pake jas sidang. nikmati mereka update-update apapun itu tentang wisuda dan sidangnya. kerasa ko hal itu emang bikin plong lahir batin buah dari perjuangan dan doa-doa yang dipanjatkan. nikmati aja hari-hari yang sebenernya enggak terlalu padet tapi tetep bikin cape pikiran. nikmati hari-hari dimana masih bisa buka instagram dan nulis blogspot sering-sering (pas ppl bahkan nulis blogspot aja cuma bisa sebulan sekali). nikmati aja hari-hari masih dapet uang jajan dari orangtua meskipun cuma dapet 30% dari uang jajan biasanya. nikmati saat ditanya sidang dan wisuda kapan sama orang-orang sekitar (tapi sungguh hal itu pertanyaan basa basi yang enggak lucu sama sekali).

sekarang emang lagi masanya kaya gitu. masa dimana yang sudah selesai akan pamer, dan yang belum selesai cuma bisa nulis-nulis curhat di blogspotnya (macem gue). masa dimana semuanya bisa jadi topik yang sangat sensitif dan mulai membandingkan kehidupan orang-orang sekitarnya, "Wajar sih kalo si YYY lama selesai skripsinya karena dia kerja, keluar negeri, dll. laah ini masa si XXX enggak ngapa-ngapain belum selesai hahaha." salah seorang temen kelas saya ngomong dengan pedenya di Nobu Ramen saat kita kumpul. kampret! terus masalah buat maneh kalau si XXX itu lulusnya telat? maneh berhak apa mempermasalahkan masa depan orang lain? semuanya punya masalahnya masing-masing, enggak bisa dianggap remah, enggak ada yang tau juga kenapa dia kaya gitu, bukannya didoain dan di support malah diomongan di belakang. sedih dan miris dengernya. 

yaa life will keep pushing you to the edge, to jungle stage. jungle stage dimana semua orang akan mulai menanyakan pertanyaan basa-basi yang sangat enggak lucu, tentang wisuda, pekerjaan, dan bahkan sampai ke privasi pernikahan dan momongan. lucu sih kenapa orang senang sekali ikut campur ke kehidupan orang lain. sumpah enggak enak, inget ya Ca jangan begitu ke orang lain. 

tapi yaudah lah ya balik lagi ke positive thinking aja. enggak baik juga ngedumel di blogspot meskipun bisa jadi healing for a broken heart yang efektif. inget toh semuanya selalu ada jalannya masing-masing.

if everything has been written, so why worry we say
if life is everchanging, so why worry we say
Dewi Lestari - Grow A Day Older

October 22, 2014

music and passion

ternyata kalau flash back ke belakang saya cukup punya passion yang sebegitu besarnya pada musik. sebenarnya sudah dari SD punya ketertarikan pada musik tapi baru sekarang sadarnya. dulu masih ingat semangat banget kalau latihan angklung meskipun malasnya luar biasa kalau disuruh nyanyi pas pelajaran seni hehe karena enggak dianugerahi suara bagus kali ya. terus pas SMP, pengen banget bisa bisa main gitar karena waktu itu kakak anak band, beli gitar sendiri, dan sering nyanyi-nyanyi asyik di kamarnya tapi sayangnya yagitu enggak pernah bisa minjem gitarnya. apalagi saat itu di SMP lagi hits banget jadi anak band, kan keren aja gitu ada anak putri ikutan band hehe jadi gitarisnya pula. tapi akhirnya minat musiknya cuma bisa disalurkan ke gamelan karena pelajaran seni musik di SMP enggak terlalu seeksis pelajaran karawitan. lumayan seneng sih bisa main gamelan juga, belajar titilaras da mi na ti la da di bonang, saron, jenglong, dan suling. seneng aja gitu belajar alat musik tradisional yang ternyata sangat asyik  dan seru untuk dimainin. jadinya tiap kali latihan selalu semangat, dari mulai semangat ngafal titilarasnya sampai ke semangat mainnya.

pas SMA masih juga tetep ingin bisa main gitar, dulu ngeliat Esthi dan Momo yang bisa main gitar mupeng banget tapi ya gitu waktunya enggak memungkinkan untuk belajar gitar di tengah padatnya kegiatan SMA boarding dan belum punya gitar sendiri juga. sampai di tingkat kuliah akhirnya bisa nabung untuk bisa beli gitar (alat musik yang paling dipengenin dari dulu dan paling bisa dibeli pake tabungan sendiri). meskipun pas izin mau beli gitar ke mama enggak ngizinin, "Ih kaya laki-laki teh main gitar mah." tapi akhirnya diem-diem (enggak bilang orangtua), nabung sendiri pantang menyerah untuk bisa beli gitar. alhamdulillah tingkat 2 bisa beli gitar sendiri yang kata banyak orang gitarnya bagus hahaha karena itu harganya sama dengan uang jajan full bulanan saya. bilang ke mama sih belinya gitar bekas dan cuma 300 ribu. so sorry mama, anaknya bandel.

sekarang pertanyaannya, coba siapa yang enggak pengen diajak ke acara musik favoritnya? siapa yang enggak bisa menikmati musik? enggak ada, semuanya pasti menikmati musik sesuai genre favoritnya. di semua acara formal dan non formal selalu ada hiburan musik. dengan musik orang-orang bisa keliling dunia, bisa dikenal banyak orang, dan bisa melestarikan budaya bangsa sendiri. dari situlah timbul pemikiran bahwa musik memang sangat menarik dan menantang untuk dipelajari. dari pemikiran saya itu, mulai tersadar kalau saya sangat tertarik di bidang musik dan betapa quote music spreads love itu benar-benar nyata terasa. disaat mungkin enggak terlalu banyak orang yang aware pada musik, enggak semua orang juga bisa memandang musik adalah suatu prestise tapi saya justru berpikir sebaliknya. 

kamu tahu,

  • saya bisa menghabiskan waktu berjam-jam di kamar kos sendirian hanya untuk belajar gitar akustik atau lagu tertentu dari tutorial youtube. 
  • secapek-capeknya kegiatan diluar kosan pas balik ke kosan bukannya tidur malah main gitar bari jeung enggak inget jam. 
  • berjam-jam juga betah dengerin lagu-lagu hasil recovering di soundcloud. 
  • rela beli CD-CD original band-band indie Indonesia pakai uang tabungan. 
  • di path update-an listening to ternyata lebih banyak dibanding check in di suatu tempat. terus sampe ada yang bilang -bakal kangen (saat saya memutuskan untuk unactive akun path saya) sama track-track yang saya upload. 
  • bisa stalking abis-abisan di soundcloud orang (non artis) ataupun artis dan dengerin lagunya satu-satu. selalu terkesima setelah stalking akun instagram atau youtube orang-orang (terutama perempuan) yang bisa main alat musik dengan indah. 

meskipun menghabiskan waktu berjam-jam untuk hal-hal tersebut tapi baru kali itu saya ngerasa kalau yang saya lakukan itu enggak ada bosennya sama sekali. malah bikin ketagihan.

sedihnya, sebenernya sampai detik ini masih punya mimpi untuk bisa jadi pemain alat musik profesional (alat musik petik, piano, atau alat musik tiup). tapi karena udah umur segini dan berpikirnya masih ada hal lain yang lebih patut untuk dikejar, jadinya usaha pencapaian terhadap mimpi belum diusahakan semaksimal mungkin. sekarang sekarang main gitar pun hanya sekadar melakukan untuk menyalurkan hobi. nyesel banget kenapa enggak dari SMP inisiatif untuk minta les musik ke orangtua, kenapa enggak dari dulu maksa minta dibelikan alat musik, atau kenapa pas masuk kuliah enggak ikutan UKM atau komunitas musik klasik atau orkestra gitu. dulu sih mikirnya karena belum bisa main alat musik gitu, tapi sebenernya justru masuk UKM atau komunitas musik biar bisa main alat musik toh temen-temen yang masuk UKM olahraga juga bukan karena mereka bisa olahraga tapi ya emang minat mereka disitu. kalau aja dari dulu ngeh, pasti seenggaknya dalam waktu 4 tahun bisalah main alat musik dikit-dikit, bisa manggung dikit-dikit hehe. atau juga lebih ekstrimnya lagi kenapa enggak masuk jurusan pendidikan seni musik misalnya? jadinya ngajar di kelas bisa sambil nyanyi-nyanyi dan main alat musik, bikin suasana kelas jadi enjoy dibanding ngajar sains yang kebanyakan ditakuti dan dihindari siswa. 

tapi sekarang? nasi udah jadi bubur, udah susah nyari tempat les musik untuk umur segini. meskipun ada, udah enggak pantes kayanya umur segini malah belajar musik sedangkan perempuan yang lain mungkin mulai kursus kepribadiannya (masak, bikin kue, menjahit, make up, manajemen keuangan dll). sedih ya punya minat enggak tersalurkan gini. nyesel banget kenapa enggak dari dulu ngomong jujur ke orangtua kalau minat banget di musik. dengan alasan takut orangtua marah karena orangtua masih skeptis terhadap masa depan seorang pemusik harusnya jadi motivasi untuk terus maju dan menunjukkan ke orangtua bahwa musik enggak serendah itu kalau kita mengapreasiasinya dengan baik. padahal lagi kalau dipikir-pikir ya daripada sekarang enggak punya kemampuan apa-apa, lebih baik dulu dimarahin orangtua tapi berusaha semaksimal mungkin untuk belajar musik dengan sungguh-sungguh.

yaudah sih enggak perlu disesali berlarut-larut, toh masih bisa main gitar juga, toh sempet punya cerita romantis juga sama gitar (ekhem). jadi hubungan spesial saya dengan seorang laki-laki yang terakhir bermula karena dia tertarik saat lihat saya main gitar di acara salah satu organisasi gitu hahaha dan itu ketertarikan itu terjadi karena dia enggak bisa main alat musik sama sekali. lucu aja saat saya jadinya ngajarin dia kunci-kunci dasar gitar sampe ngajarin lagu Peterpan "Mungkin Nanti", terus dengan gaya sok cool-nya, dia yang bawain gitar saya kalau saya abis latihan bareng temen-temen (oke skip, terjebak nostalgia nih kayanya). dan toh masih bisa nyari suami yang punya minat musik juga eeaaaaa (hehe karena laki-laki yang bisa main alat musik jadi poin plus di mata saya) jadi nanti punya misi yang sama untuk punya alat musik di rumah, nabung bareng-bareng, belajar bareng-bareng, dan main bahkan bikin lagu bareng-bareng, atau enggak nanti mungkin minat musik saya ini jadi tersalurkan melalui anak atau cucu, who knows

tapi intinya saya belajar dari pengalaman ini, semua minat dan bakat akan hebat pada akhirnya jika dipelajari dan ditekuni dengan sungguh-sungguh, enggak ada satu ilmu pun yang bisa kita rendahkan. semuanya bermanfaat. dan sebagai orang tua nantinya, percayalah bahwa anak yang berprestasi di bidang akademik sudah terlalu mainstream, kepintaran akademik bisa dikejar dimanapun, tapi bakat tidak bisa. jadi kalau tahu anak kita berbakat dan berminat di bidang tertentu, jangan dipaksa untuk merubah minatnya hanya karena orangtuanya berpikir bahwa bidang itu tidak keren sama sekali. tapi justru tuntunlah hingga dia bersungguh-sungguh di bidang yang diminatinya itu. hingga akhirnya dia bisa berkembang karena bidangnya itu. berprestasi bukan hanya soal urusan akademik! saya rasakan sekarang.

October 03, 2014

a little bit selfish?

kadang berpikir apa yang selama ini sudah dilakukan itu karena keegoisan diri sendiri atau memang murni kebutuhan. kenyataannya sampai sekarang masih belum bisa menentukan prioritas kegiatan (tentunya kegiatan lain disamping ibadah ya, ibadah selalu jadi nomor 1). saya punya prinsip dari dulu, kalau menurut saya orang lain keren maka saya harus bisa seperti itu bahkan lebih. dari kecil, menurut saya orang yang bisa menggambar dengan baik itu keren. akhirnya sejak kecil, saya sering latihan gambar sendiri, minta dibelikan alat-alat gambar dan bercita-cita jadi seniman atau arsitek. semakin bertambahnya umur, ternyata pemikiran itu tidak berubah. saya masih melihat bahwa orang yang jago seni rupa dan desain itu hebat. akhirnya sejak SMP, dimana teknologi semakin maju dan computering graphic sedang hits, saya pun sangat tertarik dan sedikit demi sedikit memainkan paint dan corel draw di komputer pentium 3 punya bapak. lanjut SMA, akhirnya sedikit bakat saya itu dipakai untuk beberapa proyek sekolah, meskipun cuma sebagai asisten bukan leader project. rasanya bahagia sekali bisa berkecimpung di dunia yang memang kita sukai dan kita anggap keren. 

karena tertarik dengan dunia gambar, bagi saya jadi anak mading sekolah itu keren juga. akhirnya karena mading di SMP not that good as my expectation, saat lihat mading SMA yang lumayan keren muncul keinginan: "Harus bisa jadi anak mading!" benar adanya saat itu usaha sungguh-sungguh untuk bisa jadi anak mading dan akhirnya masuk dengan perjalanan pembuatan mading yang sangat dinikmati. 

selain jago gambar adalah orang keren, saya pun berpikiran kalau perempuan bisa main gitar adalah orang keren. sejak SMA akhirnya punya keinginan kuat untuk beli gitar sendiri, nabung mati-matian untuk beli gitar dan akhirnya bisa terbeli saat kuliah tingkat 2. itupun karena bantuan uang beasiswa. sejak punya gitar sendiri bukan main senangnya. sejak saat itu saya jadi bisa bermain gitar meskipun belajar otodidak tapi semuanya benar-benar dinikmati, dari pertama belajar kunci, pindah kunci, belajar lagu, sampai ke belajar akustik sambil melihat tutorialnya di youtube. 

terus lagi dari SD, bagi saya orang yang bisa cas cis cus ngomong english itu keren. alhamdulillah waktu SMA (tanpa berekspektasi apapun) berkesempatan untuk bisa belajar english selama 3 tahun dengan bonus belajar bahasa arab juga meskipun dulunya sempat setengah koprol untuk bisa belajar 2 bahasa itu. akhirnya sekarang jadi sedikit demi sedikit bisa pede ngomong english, berani ngobrol dengan bule, toefl pun bisa diatas 500. padahal dulunya saya orang paling bego sama english dan selalu nangis kalau dapat PR bahasa inggris.

saat kuliah, bagi saya orang yang bisa enggak cuma kuliah-pulang kosan-kuliah-nongkrong itu keren. akhirnya saya berusaha untuk bisa masuk himpunan, aktif ikut kegiatan ini itu di kepanitiaan jurusan, ikut organisasi ekstra kampus juga. sebisa mungkin saya usaha untuk balance di akademik maupun kegiatan soft skill karena menurut saya orang (perempuan khususnya) yang bisa balance di field itu keren. dan alhamdulillah akhirnya saya bisa melewati itu dengan lumayan baik meskipun dengan sangat tidak mudah.

unfortunately dulu juga saat bilang ke mama ingin masuk jurusan seni atau arsitek tak ada izin dan mama menyarankan untuk masuk kedokteran atau keguruan. saat itu, benar-benar terjadi penolakan hati. bukan itu yang menurut saya keren hahaha, bukan itu yang sesuai dengan keinginan saya. tapi saat itu logika ikut bermain, kapan lagi membanggakan orangtua dengan bisa kuliah di jurusan sesuai harapan mama. akhirnya ditekadkan mulai menyukai apapun yang berhubungan dengan kedokteran. tapi ternyata kenyataannya Allah menakdirkan saya untuk bergelut di dunia keguruan. bagi saya ini enggak keren! makanya saat kuliah enggak ada sama sekali keinginan untuk lulus cumlaude, lulus cepet, intinya untuk berprestasi di bidang akademik karena bagi saya dengan bisa masuk di jurusan keinginan orangtua itu sudah cukup. sejak itulah akhirnya menurut saya akademik bukanlah sesuatu yang ingin saya kejar di dunia perkuliahan. kalaupun pada akhirnya ternyata IPK saya dinyatakan cumlaude itu hanya berkah dari luasnya networking dengan kakak tingkat, dosen, dan teman-teman untuk membantu perkuliahan, bukan sesuatu yang saya banggakan. makanya saat ada teman yang lulus cumlaude, atau ikut olimpiade, atau berprestasi di bidang akademik sama sekali tidak membuat saya bercengang jika di kehidupan sosialnya mereka tidak sehebat di akademik mereka. :) 

egois memang. tapi ya itu saya, saya akan berusaha sungguh-sungguh kalau memang hal itu benar-benar saya inginkan, benar-benar keren. saya tidak yakin apakah hal ini memang dialami semua orang di masa pencarian jati dirinya atau tidak. saya juga tidak yakin apakah yang saya lakukan ini benar. ada kalanya saya berpikir bahwa tidak cukup dengan hanya masuk jurusan yang orangtua inginkan lalu melewatinya dengan tidak ada motivasi sama sekali untuk membuatnya lebih baik. tapi ternyata alhamdulillah prestasi akademik ternyata mengikuti seiring banyak link yang saya dapatkan selama kuliah untuk membantu di kemudahan akademik. 

meskipun di saat tugas akhir ini saya tidak ada motivasi sama sekali untuk menyelesaikannya dan wisuda Agustus seperti impian kebanyakan teman-teman. saya jalani semuanya dengan sangat santai karena menurut saya hal itu gak keren jadi yaaaa saya pun biasa saja menjalaninya. sungguh ini terjadi seperti adanya. saya pun bingung, meskipun saya sangat tahu hal ini harus selesai karena amanah orangtua dan harus saya lakukan dan selesaikan untuk melangkah ke tahapan kehidupan selanjutnya. tapi kalau saya tidak suka apakah saya harus bersusah payah? saya tahu ini sangat egosi padahal orangtua mana yang tidak bangga kalau anaknya berprestasi di bidang akademik. tapi ya itu, menurut saya hal itu bukan yang ingin saya banggakan terhadap orangtua. salah? mungkin untuk beberapa orang iya. tapi inilah saya, hidup bukan untuk dibuat susah tapi dinikmati. saya sudah berusaha semaksimal mungkin dengan bertahan dan mencari bagian menarik di jurusan ini (akhirnya sudah ditemukan). sampai akhirnya saya tiba dimasa penumpukan rasa jenuh sebagai akibat dari penolakan dimasa lalu dan sangat tidak berhubungan dengan sesuatu yang membuat saya jatuh cinta dengan jurusan saya. mungkin semua ini dimulai karena awalnya bukan saya yang ingin kuliah di jurusan ini tapi orangtua hingga harus berakhir apa adanya. tapi bagaimanapun itu, suka atau tidak suka, keren atau tidak keren, tujuan atau bukan, semuanya harus segera diselesaikan. harus! anggap saja ini expection sebagai siluet dari pahitnya hidup.

selanjutnya, masih banyak persepsi keren menurut saya. perempuan bisa mengendarai mobil sendiri, memiliki suara bagus (ini sepertinya sudah tidak mungkin), perempuan yang sukses di karir dan keluarganya, punya penghasilan lebih dari 10 juta per bulan, pergi keluar negeri, punya sekolah sendiri, menikah di usia 23. semuanya keren! dan saya harus bisa mencapai itu supaya saya keren hahahahaha