Rosmalinda Nurhubaini's. Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter // Tumblr

December 28, 2009

Okei...sekarang saya mau bercerita sedikit tentang pelajaran teraneh versi saya (heu).
KIMIA~~atau inggrisnya mah CHEMISTRY~~
Entah apa yang terjadi dengan kimia saya selama 3 tahun di SMA. Yah, saya akuin mungkin memang konsepnya belum mantep atau mungkin belum dapet.
Kesuksesan saya di kimia hanya terjadi saat kelas 1 SMA. Itu pun karena memang materinya masih sangat dasar dan cetek. Tapi begitu naik kelas 2 (jeeeeeeenggg)
BLAH
Kimia saya bener2 hancur. Dua kali di rapot dengan nilai gak pernah lebih dari 80.
Padahal sih kalo dipikir-pikir guru kimia SMA saya itu udah mau S3 dan ngajarnya enak banget. Malah beliau pernah ngajar di 5. Tapi kenapa nilai saya malah kaya gitu?
Sebenernya hal terpenting agar kita dapat menguasai suatu materi itu adalah KONSEP. Asal konsep dasar--yang paling mendasarnya itu bener, mau diapain soalnya pun pasti bakal bisa ngerjain.
Tapi masalahnya, setiap saya ngerjain kimia itu, saya selalu bisa. Tapi ternyata hasilnya tetep aja pas-pasan atau bahkan remedial.
Saat guru kimia ngejelasin pun, saya sangat paham dan konsep itupun udah ada di lobus parietal. Tapi pada kenyataannya lagi nilai kimia saya belum pernah dapat 90 keatas.
Saya heran dengan Haroki, Rj, Septi---tim olimpiade kimia di sekolah saya. Mereka tuh belajar kimianya kaya gimana sih? Mungkin karena mereka suka---ehhh siapa bilang saya gak suka kimia?
I like chemistry...bahkan saya pernah kepikiran untuk bisa kuliah di jurusan teknik.kimia dan farmasi. Terus kenapa atuh nilai kimia saya harus mendodol seperti itu?
Jawabannya ternyata satu
KETELITIAN
Sejauh ini kesalahan terbesar saya saat mengerjakan kimia bukan karena kedodolan saya dalam konsep tapi dalam ketelitian. Banyak banget soal yang lapur gitu aja gara2 saya salah itung atau seperti contoh saat bab sifat koligatf larutan-pada saat penghitungan larutan elektrolitnya saya sering lupa mengalikan dengan faktor i-nya.
Hal sepele memang, tapi dalam kimia bisa berarti besar.

Fiuh...dan kemaren malem saya coba buka-buka soal tentang larutan [mulai dari buffer, hidrolisis, asam basa, sampe koligatif], saya kerjain soal2 SPMB nya. Dan hasilnya...SUKSES!
Saya bisa mengerjakan soal2 itu dengan signifikansi 10%. Ahay, suatu pencapaian luar biasa menurut saya.
Intinya sih, disamping harus kuasain konsep, ketelitian itu sangat dianjurkan dalam kesuksesan nilai kimia.
Intinya lagi...
Harus sering2 ngerjain soal!

hhaa...ini hanya curhatan pelajar SMA kelas 3 yang ngerasa aneh dengan realita kehidupan kimianya [blahblahblah]

December 16, 2009

105 (lagi)

Hari itu, malem minggu itu setelah ada kumpul dama pak Hendra buat ngomongin masalah nilai UAS mtk yang terjun bebas itu, saya langsung balik ke kamar niatnya mau nyuci baju pramuka. Pas nyampe kamar ternyata anak kamar udah pada packing. Saya heran. Emang jadi ya pindah kamarnya? Katanya di cancel...ya udah saya tanya deh ke Puti
Saya : Put pindah kamarnya jadi ya?
Puti : ia ukhti...besok. Makanya ana lagi beres2
Saya : ohh..

ah saya mah tiis aja pas denger mau pindah kamar, atuh mau digimanain coba? Disisi lain saya sedih karena pisah sama temen2 kamar 105 lama yang bener2 terkesan tapi di sisi lain juga seneng soalnya bakal dapet suasana baru buat belajar.
Setelah itu saya nyuci, gak peduli sama sarupaning packing dan beres2. pokonya harus nyuci. Abis nyuci teh tiba-tiba si Resti masuk ke kamar saya.
Resti : Cha...ada Irna gak?
Saya : hm..gak ada. Belum dateng dari tadi...kenapa gitu?
Resti : ihhh chacha...tuh kan apa yang Resti bilang, ana sama Irna satu kamar!
Saya : hihihiii...emang pembagian kamar udah ada?
Resti : udah. Ditempel di maja. Kalo chacha kayanya kamar 105 deh, sama Septi, Rj, hmm siapa lagi ya?
Saya : ohh...ah gak percaya ah kalo Resti yang bilang mah. Udah ya mau oL dulu di depan maskan.
Resti : Ia kok nte tuh kamar 105, kalo gak salah mah. Liat aja deh kesana.

Setelah itu saya keluar asrama, niatnya mau buka FB sama ngapdet si blogspot. Eh ternyata di luar itu udah banyak anak kelas tiganya, mereka juga lagi pada oL. Hedonisme saeutik gitu lah. Tapi tetep aja, pas oL teh si hate gak tenang. Saya sekamar sama siapa ya? Apalagi ditambah anak kelas 1 pada jejeritan pas tau kamar baru mereka. Ah, ya udah lah mending masuk kamar aja. Lalieur..gandeng...
Udah gitu pas masuk kamar, ternyata sama aja, malahan lebih gandeng lagi gara2 anak2 yang bakal nempatin kamar saya itu pada langsung ngebooking tempat. Lemari lah, ranjang lah. Ahh...karena bararete tea saya keluar kamar lagi. Ngeliat ada Ditha sama Zahra, saya samperin mereka.
Saya : tha udah liat pembagian kamar?
Ditha : belum...pengen liat tau, tapi di maja...
Zahra : eh cha, kayaknya kita 1 kamar deh di 105, sama Septi, Rj, Dadai, Ula, Esthi.
Saya : ia gitu? Ia sih tadi juga Resti bilang kalo cha di 105. Beughh itu mah anak2 diem semua Zah, kayanya cuma kita deh yang bakal hebring
Zahra : gak kok, kalo gak salah mah ada si Ega juga.
Saya : hmm...tha mau ke maja gak? Kita liat aja yuk biar gak simpang siur. Cha penasaran nih...
Ditha : yuk ana juga penasaran

Akhirnya saya sama Ditha pun ke maja, malem2 jam 11 cuma buat ngeliat pembagian kamar yang benerannya bukan dari omongan anak2. Padahal mah besok juga bisa, tapi gak tau kenapa saya penasaran pisan mau ngeliat. Pas sampe di maja, langsung ngeliat si kertas pembagian kamar.
Ternyata bener aja, saya dapet kamar 105 (lagi) sama Ula, RJ, Ega, Septi, Esthi, Zahra, dan Dadai. Hmm...not too bad. Orang2nya lumayan asyik. Ya udah lah biasa aja. Saya mah tiis2 aja.

Hm, 105 maja bakal jadi kamar terakhir saya di CM ini, kamar ini bakal jadi saksi kerja keras saya selama 3 bulan kedepan. Entah apa yang bakal terjadi di kamar itu. Yang jelas saya dan mereka akan menjadi 1 keluarga di kamar itu. Berjuang bareng untuk lulus dari CM BARENG. Gak peduli dengan individualisme atau egoistik atau tetek bengek yang lainnya, yang jelas kamar 105 itu udah Allah kasih pada saya.
Apapun yang terjadi harus saya terima karena mungkin ini yang terbaik dan (mungkin) nantinya bakal mengisahkan cerita2 manis.

December 12, 2009

Serba Serbi UAS

Alhamdulillah akhirnya UAS di semester 1 kelas 3 saya udah beres. Meskipun hasilnya belum pada keluar semua tapi saya tetep bersyukur soalnya saya udah berhasil menyelesaikan kewajiban saya itu.
Dan herannya baru UAS kali ini, saya ngerasa bener2 enjoy dan gak terbebani. Ngalir gitu aja. Belajar juga jadi enak dan gak perlu sampe begadang2.

Pokonya mah sekarang saya udah ngerasa plong aja abis ulangan teh.
Makanya sekarang saya bakal flash back ke 5 hari yang lalu, saya pengen mengenang masa2 UAS terakhir saya yang bareng sama kelas 1 dan 2 di CM.

okeh cekkiddot

Hari SENIN
Fisika : ah gak taulah sama fisika ini. Kalo untuk soal yang itung2annya sih insyaAllah saya bisa tapi kalo teori-nya? Aduuuhh...waallahualam. Dari 40 soal PG saya tembak 3 nomor gara2 buat bab terakhir yang arus AC belum dipelajari bener2. Ah, gak taulah gimana hasilnya nanti.
B.Indo : alhamdulillah b.indonesia bisa saya kerjain dengan sukses! meski saya sempet ngantuk berat saat ngerjainnya tapi ternyata hasilnya gak mengecewakan. Saya dapet 88.
PKN : ini juga gak tau deh gimana hasilnya, PG nya saya isi agak ngasal soalnya saya belum baca bab pers. Tapi kayanya kalo untuk PKN, semuanya ngerasa hal yang sama kaya saya!

Hari SELASA
Sejarah : hha...ini paling bodor! Ternyata soal sejarah itu sama persis sama soal ualangan harian kelas saya seminggu yang lalu. Bodor lah pokonya mah, si Muhe aja sampe bilang "Wah...kembali membuka lembaran lama!" hhaa aya2 wae.
Mtk : ugh..ini mah gak usah ditanya lah, saya kena REMED! Disaat Iis dapet 92 dan Irfan dapet 85 saya harus sadar kalo saya dapet nilai 54, apa coba? Oke tragedi mtk kembali terjadi seperti biasa, di kelas saya cuma 2 orang yang lulus. Ah ngerasa bersalah banget sama pa Hendra, padahal mah kita tuh udah kelas 3 (H-94 UAN) tapi nilai mtk nya masih kaya gini. Hiks...

Hari RABU
English : alhamdulillah bahasa inggris bisa saya lewatin dengan lancar, meski pagi nya baru belajar tapi Allah masih meridhoi saya untuk bisa ngerjain soal2 itu.
Kimia : kimia juga belum keluar hasilnya. Nilai kimia tuh nilai yang paling saya tunggu2, gak tau karena apa. Penasaran aja! Masalahnya dari ketiga pelajaran eksak itu saya lemah di kimia tapi pas kemaren teh saya asa bisa ngerjainnya. ah tapi gak tau ketang!
Seni : ini mah cuma ngelukis kaligrafi aja sih, tapi susahnya minta ampun. Harus ekstra hati2 banget, dengan waktu cuma 2 jam kita harus nyelesaiin kaligrafi 20x30 itu plus sama teksturnya. Hoalah...tepat jam 3 si kaligrafi tiu harus dikumpulin di perpus sementara kaligrafi saya belum jadi. Ya udah lah karena emang waktunya udah abis saya kumpulin aja tuh kaligrafi meski warna nya masih berantakan. Tapi alhamdulillah nya bu Maya masih ngasih saya nilai 80 untuk lukisan saya yang super geje tea!

Hari KAMIS
Biologi : udah lah saya mah pasrah aja sama ulangan biologi, dan bener aja nilai saya harus tragis di 73. Itu sih...malemnya saya gak belajar, tidur dari jam 9 sampe setengah lima subuh. Aw..aw..aw..dan paginya saya cuma sempet baca bab metabolisme dan genetika doang! Ah tapi gak papa ketang, berarti saya emang harus belajar lagi. Coba kalo saya lulus? cih enak pisan si chacha teh...udah gak belajar eh ujug2 lulus kitu? Nonono.
Penjas : ini pula, saya gak belajar sama sekali, belajar aja 10 menit sebelum masuk kelas. Heuheu makanya saya cuma dapet nilai 74,5.

Hari JUM'AT
Arab : ah saya gak optimis sama nilai bahasa arab. Sigana bakal banyak yang salah soalnya pas malemnya itu saya lebih milih belajar TIK. Ah gak tau lah...liat weh nanti.
TIK : tau soalnya sama kaya ulangan harian mah saya gak bakal balajar sampe jam 11 malem cuma buat TIK doang. ah pak Lili mah meni gitu!

Hari SABTU
Metlit : hhaa...ini juga. Super aneh. Ternyata soalnya sama persis sama UAS waktu saya kelas 2 smt 2. Beugh..mantap lah! Harus nginget2 lagi pake uji normalitas, homogenitas, uji T, dan uji hipotesis. Welehweleh. Jadi inget sama si aa weh, "Dia juga kalo ulangan kaya gini kali ya?"
Agama : wah malu pisan lah kalo agama nya di remed. Emang agama maneh teh naon? tapi emang soalnya menjebak banget dan susah dianalisis soalnya banyak soal yang pake ayat al qur'an. Makanya pas ngerjain agama itu, anak-anak malah ribut sendiri, ketawa-tawa buat menghibur diri yang stres karena agama nya ternyata gak semudah yang kita pikir.

Sekarang mah saya lagi nunggu semua hasilnya aja, hasil pencapaian diri saya selama seminggu. Meskipun nanti hasilnya penuh dengan dinamika (appa) tapi insyaAllah saya ikhlas nerimanya. Berarti itu yang terbaik buat saya kan?
Oke lah segitu aja weh dulu, maaf kalo postingannya terlalu panjang.

chacha disela-sela perpindahan kamar ke asrama baru...oke the new day will be beginning!

December 11, 2009

The Last Moving

Ya Allah, berikanlah Chacha kamar yang terbaik. Yang bisa bikin Chacha nyaman dan tenang saat belajar dan yang punya satu misi dan visi.
Ya Allah, berikanlah Chacha temen2 kamar yang bisa mengerti keadaan temennya, yang saling mendukung dan saling mengingatkan
Ya Allah, berikanlah Chacha selalu yang terbaik...

December 10, 2009

The Fed up Saturday, Des 5th '09

okei, hari ini emang hari yang bener2 mengesalkan banget. Dan bener2 bikin saya pengen nangis. Kecewa. Dan bener2 nggak okei!
dimulai dari...

jam pertama KIMIA
ahh, masa jam kimia kosong coba? Sebenernya sih gurunya ada tapi ternyata 2 jam itu cuma dipake buat remedial ulangan harian dan UTS. Dan ternyata nilai UTS saya harus tragis di nilai 74. Eh, udah gitu miss Yuni nya bilang "Yang remedial harus sekarang ya! jangan ditunda-tunda. Hari ini pokoknya terakhir"
WHAT? harus remedial hari ini? atuh saya kan belum belajar, mana lupa lagi soalnya siga kumaha. Ahhh...ya udah lah dengan langkah gontai saya mau-gak-mau harus ngerjain tuh remed. Meski cuma ngerjain 5 soal tapi tetep weh saya ragu2 ngisinya soalnya rada2 lupa.

jam kedua B.INDONESIA
awalnya saya seneng pisan bisa ketemu jam bahasa. Yah saya emang menjadikan jam bahasa sebagai jam refreshing soalnya emang rame gimana gitu. Tapi ternyata, bu Iceu gak masuk dan beliau cuma ngasih kisi2 buat UAS doang. Watdefak coba? Udah gitu ternyata Irna gak dateng2 ke kelas buat ngasih buku biologi yang dia janjiin bakal dibalikin di kelas bahasa indonesia, akhirnya because i truly need that book saya cari Irna dan ternyata dia lagi asyik belajar di perpus. Hfff...i walked from RKBB to library you know! Tapi kekesalan ini berhasil saya redam pas Irna bilang maaf dengan sangaaaat sopan. I apologized her, langsung balik ke kelas daripada keuheul jam kosong tea saya pake aja buat belajar biologi sama Irfan soalnya abis istirahat bakal ada ulangan harian buat bab genetika dan mutasi. Hffftt.

jam ketiga BIOLOGI
Awalnya Irfan bilang kalo pak Mukhlisin-nya gak ada. Atuh saya mah seneng2 aja berarti ulangannya di pending. Gelo weh atuh saya teh belum belajar bab mutasi bener2. Eh tapi ternyata kata Rizal, si ulangan teh tetep jalan. Soal ulangannya ternyata ada di Bu Retno.
Sumpah saya bener2 kelabakan banget! Ini emang kesalahan saya, sok2an gak belajar bener2 padahal mah buat bab mutasi nya belum dikuasain. Kalo untuk bab genetika nya sih insyaAllah udah siap >80% soalnya sebelumnya emang saya udah private intensif sama Irfan (baca:tengkyu buat irfan). Ya udah lah mau-gak-mau lagi siga kimia saya kerjain tuh ulangan. Alhamdulillah buat soal 12346 bisa saya kerjain dengan lancar soalnya masih tentang bab genetika. Tapi udah masuk nomor 5 dan 7 saya ngahuleng, cinutrung weh sambil ngeliatin soal tanpa ngerjain dan berevolusi jadi orang yang bener2 dodol banget. Ahh, saya gak bisa ngerjain 2 soal itu! Bisa sih tapi ya itu juga gak tau deh bener gaknya. Mana saya keluarnya kedua dari terakhir lagi gara2 nguyek di dua soal tadi. Ugh!

jam terakhir MATEMATIKA
begitu masuk ke kelas matematika saya udah BT. Ternyata kursi barisan depan udah penuh dan saya harus nerima duduk di bangku kedua dari belakang. Hey, sejak kapan coba si Chacha yang mungil ini duduk di belakang sementara orang2 tinggi kaya Septi, Haroki, Malo duduk di depannya. Mana mata udah siwer kalo liat yang jauh2, mana pelajaran matematika butuh perhatian super. Mana si spidol tuh ngadat dan hari mulai gelap gara2 mau ujan. Ahh...jadilah pelajaran matematika itu gak saya perhatiin bener2. Agkhhh...

Pulang sekolah
Ini juga the most fed up at that time, pas mau pulang ternyata ujan gedeee banget ditambah sama angin ngagelebug. Ya udah lah saya terdampar di hall A gak bisa kemana sama anak2 kelas 3 yang lainnya. Udah gitu...yang lebih nyesek itu...
I GOT REMEDIAL FOR ENGLISH EXAMINATION...
apa coba? DAMN! Padahal mah dari ke 7 pelajaran di ujian asrama kemaren saya paling yakin sama nilai bahasa inggris. Saya pikir saya bisa dapet lebih dari 85. Tapi kenyataannya sama cuma dapet 65, paling kecil kedua seangkatan. Terus mana yang dapet remed itu cuma 4 orang lagi. Apa-sih-maunya? Padahal mah saya bener2 bisa ngerjain tuh soal2nya, orang temen2 juga pada gede2 kok ada yang 100 malah...saya pengen nangis! kesannya kan english saya tuh kaya yang dodol gimanaaa gitu. Mana temen2 pada nanya, "Cha,kok bisa remed sih? Gak biasanya nih si Chacha remed bahasa inggris. Bukannya soalnya gampang ya?" Ahh...cicing lah! Bisanya cuma ngemeng doang kenyataannya kan emang saya diremed. Tapi kenapa? Soal nya gampang, saya bisa ngerjainnya, banyak yang lulus, terus apa yang salah?
Ternyata itu semua gara-gara si essai-nya. Saya jatoh di essai. Bukan karena saya gak bisa tapi karena saya salah baca perintah dan gak teliti waktu ngerjainnya, saya kira 3 soal essai terakhir itu dirubah ke direct speech, tapi aslinya kudu ke reported speech gara-gara gak ada tanda kutip duanya (yang mungkin bikin saya kejebak). Aghhh....keuheul! Padahal kata sir Rizal nilai saya itu PGnya udah bagus dan kalo essai-nya gak ada kekeliruan saya bisa dapet nilai 8,8. Ihh...makin keuheul aja! Tapi mau gimana lagi coba? Nasi udah jadi bubur dan saya harus bumbuin tuh bubur biar bisa dimakan. Hhaa...sekarang mah tinggal nunggu waktu remed nya aja lah. Gak udah jadi beban toh semuanya bukan karena kedodolan saya di bahasa inggris kan? Jadiin ini jadi pengalaman aja!

well
gitu lah ceritana. Hari yang bener2 strange, silly, dan freak banget buat saya.
Weleh90x