Rosmalinda Nurhubaini's. Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter // Tumblr

December 28, 2009

Okei...sekarang saya mau bercerita sedikit tentang pelajaran teraneh versi saya (heu).
KIMIA~~atau inggrisnya mah CHEMISTRY~~
Entah apa yang terjadi dengan kimia saya selama 3 tahun di SMA. Yah, saya akuin mungkin memang konsepnya belum mantep atau mungkin belum dapet.
Kesuksesan saya di kimia hanya terjadi saat kelas 1 SMA. Itu pun karena memang materinya masih sangat dasar dan cetek. Tapi begitu naik kelas 2 (jeeeeeeenggg)
BLAH
Kimia saya bener2 hancur. Dua kali di rapot dengan nilai gak pernah lebih dari 80.
Padahal sih kalo dipikir-pikir guru kimia SMA saya itu udah mau S3 dan ngajarnya enak banget. Malah beliau pernah ngajar di 5. Tapi kenapa nilai saya malah kaya gitu?
Sebenernya hal terpenting agar kita dapat menguasai suatu materi itu adalah KONSEP. Asal konsep dasar--yang paling mendasarnya itu bener, mau diapain soalnya pun pasti bakal bisa ngerjain.
Tapi masalahnya, setiap saya ngerjain kimia itu, saya selalu bisa. Tapi ternyata hasilnya tetep aja pas-pasan atau bahkan remedial.
Saat guru kimia ngejelasin pun, saya sangat paham dan konsep itupun udah ada di lobus parietal. Tapi pada kenyataannya lagi nilai kimia saya belum pernah dapat 90 keatas.
Saya heran dengan Haroki, Rj, Septi---tim olimpiade kimia di sekolah saya. Mereka tuh belajar kimianya kaya gimana sih? Mungkin karena mereka suka---ehhh siapa bilang saya gak suka kimia?
I like chemistry...bahkan saya pernah kepikiran untuk bisa kuliah di jurusan teknik.kimia dan farmasi. Terus kenapa atuh nilai kimia saya harus mendodol seperti itu?
Jawabannya ternyata satu
KETELITIAN
Sejauh ini kesalahan terbesar saya saat mengerjakan kimia bukan karena kedodolan saya dalam konsep tapi dalam ketelitian. Banyak banget soal yang lapur gitu aja gara2 saya salah itung atau seperti contoh saat bab sifat koligatf larutan-pada saat penghitungan larutan elektrolitnya saya sering lupa mengalikan dengan faktor i-nya.
Hal sepele memang, tapi dalam kimia bisa berarti besar.

Fiuh...dan kemaren malem saya coba buka-buka soal tentang larutan [mulai dari buffer, hidrolisis, asam basa, sampe koligatif], saya kerjain soal2 SPMB nya. Dan hasilnya...SUKSES!
Saya bisa mengerjakan soal2 itu dengan signifikansi 10%. Ahay, suatu pencapaian luar biasa menurut saya.
Intinya sih, disamping harus kuasain konsep, ketelitian itu sangat dianjurkan dalam kesuksesan nilai kimia.
Intinya lagi...
Harus sering2 ngerjain soal!

hhaa...ini hanya curhatan pelajar SMA kelas 3 yang ngerasa aneh dengan realita kehidupan kimianya [blahblahblah]

December 16, 2009

105 (lagi)

Hari itu, malem minggu itu setelah ada kumpul dama pak Hendra buat ngomongin masalah nilai UAS mtk yang terjun bebas itu, saya langsung balik ke kamar niatnya mau nyuci baju pramuka. Pas nyampe kamar ternyata anak kamar udah pada packing. Saya heran. Emang jadi ya pindah kamarnya? Katanya di cancel...ya udah saya tanya deh ke Puti
Saya : Put pindah kamarnya jadi ya?
Puti : ia ukhti...besok. Makanya ana lagi beres2
Saya : ohh..

ah saya mah tiis aja pas denger mau pindah kamar, atuh mau digimanain coba? Disisi lain saya sedih karena pisah sama temen2 kamar 105 lama yang bener2 terkesan tapi di sisi lain juga seneng soalnya bakal dapet suasana baru buat belajar.
Setelah itu saya nyuci, gak peduli sama sarupaning packing dan beres2. pokonya harus nyuci. Abis nyuci teh tiba-tiba si Resti masuk ke kamar saya.
Resti : Cha...ada Irna gak?
Saya : hm..gak ada. Belum dateng dari tadi...kenapa gitu?
Resti : ihhh chacha...tuh kan apa yang Resti bilang, ana sama Irna satu kamar!
Saya : hihihiii...emang pembagian kamar udah ada?
Resti : udah. Ditempel di maja. Kalo chacha kayanya kamar 105 deh, sama Septi, Rj, hmm siapa lagi ya?
Saya : ohh...ah gak percaya ah kalo Resti yang bilang mah. Udah ya mau oL dulu di depan maskan.
Resti : Ia kok nte tuh kamar 105, kalo gak salah mah. Liat aja deh kesana.

Setelah itu saya keluar asrama, niatnya mau buka FB sama ngapdet si blogspot. Eh ternyata di luar itu udah banyak anak kelas tiganya, mereka juga lagi pada oL. Hedonisme saeutik gitu lah. Tapi tetep aja, pas oL teh si hate gak tenang. Saya sekamar sama siapa ya? Apalagi ditambah anak kelas 1 pada jejeritan pas tau kamar baru mereka. Ah, ya udah lah mending masuk kamar aja. Lalieur..gandeng...
Udah gitu pas masuk kamar, ternyata sama aja, malahan lebih gandeng lagi gara2 anak2 yang bakal nempatin kamar saya itu pada langsung ngebooking tempat. Lemari lah, ranjang lah. Ahh...karena bararete tea saya keluar kamar lagi. Ngeliat ada Ditha sama Zahra, saya samperin mereka.
Saya : tha udah liat pembagian kamar?
Ditha : belum...pengen liat tau, tapi di maja...
Zahra : eh cha, kayaknya kita 1 kamar deh di 105, sama Septi, Rj, Dadai, Ula, Esthi.
Saya : ia gitu? Ia sih tadi juga Resti bilang kalo cha di 105. Beughh itu mah anak2 diem semua Zah, kayanya cuma kita deh yang bakal hebring
Zahra : gak kok, kalo gak salah mah ada si Ega juga.
Saya : hmm...tha mau ke maja gak? Kita liat aja yuk biar gak simpang siur. Cha penasaran nih...
Ditha : yuk ana juga penasaran

Akhirnya saya sama Ditha pun ke maja, malem2 jam 11 cuma buat ngeliat pembagian kamar yang benerannya bukan dari omongan anak2. Padahal mah besok juga bisa, tapi gak tau kenapa saya penasaran pisan mau ngeliat. Pas sampe di maja, langsung ngeliat si kertas pembagian kamar.
Ternyata bener aja, saya dapet kamar 105 (lagi) sama Ula, RJ, Ega, Septi, Esthi, Zahra, dan Dadai. Hmm...not too bad. Orang2nya lumayan asyik. Ya udah lah biasa aja. Saya mah tiis2 aja.

Hm, 105 maja bakal jadi kamar terakhir saya di CM ini, kamar ini bakal jadi saksi kerja keras saya selama 3 bulan kedepan. Entah apa yang bakal terjadi di kamar itu. Yang jelas saya dan mereka akan menjadi 1 keluarga di kamar itu. Berjuang bareng untuk lulus dari CM BARENG. Gak peduli dengan individualisme atau egoistik atau tetek bengek yang lainnya, yang jelas kamar 105 itu udah Allah kasih pada saya.
Apapun yang terjadi harus saya terima karena mungkin ini yang terbaik dan (mungkin) nantinya bakal mengisahkan cerita2 manis.

December 12, 2009

Serba Serbi UAS

Alhamdulillah akhirnya UAS di semester 1 kelas 3 saya udah beres. Meskipun hasilnya belum pada keluar semua tapi saya tetep bersyukur soalnya saya udah berhasil menyelesaikan kewajiban saya itu.
Dan herannya baru UAS kali ini, saya ngerasa bener2 enjoy dan gak terbebani. Ngalir gitu aja. Belajar juga jadi enak dan gak perlu sampe begadang2.

Pokonya mah sekarang saya udah ngerasa plong aja abis ulangan teh.
Makanya sekarang saya bakal flash back ke 5 hari yang lalu, saya pengen mengenang masa2 UAS terakhir saya yang bareng sama kelas 1 dan 2 di CM.

okeh cekkiddot

Hari SENIN
Fisika : ah gak taulah sama fisika ini. Kalo untuk soal yang itung2annya sih insyaAllah saya bisa tapi kalo teori-nya? Aduuuhh...waallahualam. Dari 40 soal PG saya tembak 3 nomor gara2 buat bab terakhir yang arus AC belum dipelajari bener2. Ah, gak taulah gimana hasilnya nanti.
B.Indo : alhamdulillah b.indonesia bisa saya kerjain dengan sukses! meski saya sempet ngantuk berat saat ngerjainnya tapi ternyata hasilnya gak mengecewakan. Saya dapet 88.
PKN : ini juga gak tau deh gimana hasilnya, PG nya saya isi agak ngasal soalnya saya belum baca bab pers. Tapi kayanya kalo untuk PKN, semuanya ngerasa hal yang sama kaya saya!

Hari SELASA
Sejarah : hha...ini paling bodor! Ternyata soal sejarah itu sama persis sama soal ualangan harian kelas saya seminggu yang lalu. Bodor lah pokonya mah, si Muhe aja sampe bilang "Wah...kembali membuka lembaran lama!" hhaa aya2 wae.
Mtk : ugh..ini mah gak usah ditanya lah, saya kena REMED! Disaat Iis dapet 92 dan Irfan dapet 85 saya harus sadar kalo saya dapet nilai 54, apa coba? Oke tragedi mtk kembali terjadi seperti biasa, di kelas saya cuma 2 orang yang lulus. Ah ngerasa bersalah banget sama pa Hendra, padahal mah kita tuh udah kelas 3 (H-94 UAN) tapi nilai mtk nya masih kaya gini. Hiks...

Hari RABU
English : alhamdulillah bahasa inggris bisa saya lewatin dengan lancar, meski pagi nya baru belajar tapi Allah masih meridhoi saya untuk bisa ngerjain soal2 itu.
Kimia : kimia juga belum keluar hasilnya. Nilai kimia tuh nilai yang paling saya tunggu2, gak tau karena apa. Penasaran aja! Masalahnya dari ketiga pelajaran eksak itu saya lemah di kimia tapi pas kemaren teh saya asa bisa ngerjainnya. ah tapi gak tau ketang!
Seni : ini mah cuma ngelukis kaligrafi aja sih, tapi susahnya minta ampun. Harus ekstra hati2 banget, dengan waktu cuma 2 jam kita harus nyelesaiin kaligrafi 20x30 itu plus sama teksturnya. Hoalah...tepat jam 3 si kaligrafi tiu harus dikumpulin di perpus sementara kaligrafi saya belum jadi. Ya udah lah karena emang waktunya udah abis saya kumpulin aja tuh kaligrafi meski warna nya masih berantakan. Tapi alhamdulillah nya bu Maya masih ngasih saya nilai 80 untuk lukisan saya yang super geje tea!

Hari KAMIS
Biologi : udah lah saya mah pasrah aja sama ulangan biologi, dan bener aja nilai saya harus tragis di 73. Itu sih...malemnya saya gak belajar, tidur dari jam 9 sampe setengah lima subuh. Aw..aw..aw..dan paginya saya cuma sempet baca bab metabolisme dan genetika doang! Ah tapi gak papa ketang, berarti saya emang harus belajar lagi. Coba kalo saya lulus? cih enak pisan si chacha teh...udah gak belajar eh ujug2 lulus kitu? Nonono.
Penjas : ini pula, saya gak belajar sama sekali, belajar aja 10 menit sebelum masuk kelas. Heuheu makanya saya cuma dapet nilai 74,5.

Hari JUM'AT
Arab : ah saya gak optimis sama nilai bahasa arab. Sigana bakal banyak yang salah soalnya pas malemnya itu saya lebih milih belajar TIK. Ah gak tau lah...liat weh nanti.
TIK : tau soalnya sama kaya ulangan harian mah saya gak bakal balajar sampe jam 11 malem cuma buat TIK doang. ah pak Lili mah meni gitu!

Hari SABTU
Metlit : hhaa...ini juga. Super aneh. Ternyata soalnya sama persis sama UAS waktu saya kelas 2 smt 2. Beugh..mantap lah! Harus nginget2 lagi pake uji normalitas, homogenitas, uji T, dan uji hipotesis. Welehweleh. Jadi inget sama si aa weh, "Dia juga kalo ulangan kaya gini kali ya?"
Agama : wah malu pisan lah kalo agama nya di remed. Emang agama maneh teh naon? tapi emang soalnya menjebak banget dan susah dianalisis soalnya banyak soal yang pake ayat al qur'an. Makanya pas ngerjain agama itu, anak-anak malah ribut sendiri, ketawa-tawa buat menghibur diri yang stres karena agama nya ternyata gak semudah yang kita pikir.

Sekarang mah saya lagi nunggu semua hasilnya aja, hasil pencapaian diri saya selama seminggu. Meskipun nanti hasilnya penuh dengan dinamika (appa) tapi insyaAllah saya ikhlas nerimanya. Berarti itu yang terbaik buat saya kan?
Oke lah segitu aja weh dulu, maaf kalo postingannya terlalu panjang.

chacha disela-sela perpindahan kamar ke asrama baru...oke the new day will be beginning!

December 11, 2009

The Last Moving

Ya Allah, berikanlah Chacha kamar yang terbaik. Yang bisa bikin Chacha nyaman dan tenang saat belajar dan yang punya satu misi dan visi.
Ya Allah, berikanlah Chacha temen2 kamar yang bisa mengerti keadaan temennya, yang saling mendukung dan saling mengingatkan
Ya Allah, berikanlah Chacha selalu yang terbaik...

December 10, 2009

The Fed up Saturday, Des 5th '09

okei, hari ini emang hari yang bener2 mengesalkan banget. Dan bener2 bikin saya pengen nangis. Kecewa. Dan bener2 nggak okei!
dimulai dari...

jam pertama KIMIA
ahh, masa jam kimia kosong coba? Sebenernya sih gurunya ada tapi ternyata 2 jam itu cuma dipake buat remedial ulangan harian dan UTS. Dan ternyata nilai UTS saya harus tragis di nilai 74. Eh, udah gitu miss Yuni nya bilang "Yang remedial harus sekarang ya! jangan ditunda-tunda. Hari ini pokoknya terakhir"
WHAT? harus remedial hari ini? atuh saya kan belum belajar, mana lupa lagi soalnya siga kumaha. Ahhh...ya udah lah dengan langkah gontai saya mau-gak-mau harus ngerjain tuh remed. Meski cuma ngerjain 5 soal tapi tetep weh saya ragu2 ngisinya soalnya rada2 lupa.

jam kedua B.INDONESIA
awalnya saya seneng pisan bisa ketemu jam bahasa. Yah saya emang menjadikan jam bahasa sebagai jam refreshing soalnya emang rame gimana gitu. Tapi ternyata, bu Iceu gak masuk dan beliau cuma ngasih kisi2 buat UAS doang. Watdefak coba? Udah gitu ternyata Irna gak dateng2 ke kelas buat ngasih buku biologi yang dia janjiin bakal dibalikin di kelas bahasa indonesia, akhirnya because i truly need that book saya cari Irna dan ternyata dia lagi asyik belajar di perpus. Hfff...i walked from RKBB to library you know! Tapi kekesalan ini berhasil saya redam pas Irna bilang maaf dengan sangaaaat sopan. I apologized her, langsung balik ke kelas daripada keuheul jam kosong tea saya pake aja buat belajar biologi sama Irfan soalnya abis istirahat bakal ada ulangan harian buat bab genetika dan mutasi. Hffftt.

jam ketiga BIOLOGI
Awalnya Irfan bilang kalo pak Mukhlisin-nya gak ada. Atuh saya mah seneng2 aja berarti ulangannya di pending. Gelo weh atuh saya teh belum belajar bab mutasi bener2. Eh tapi ternyata kata Rizal, si ulangan teh tetep jalan. Soal ulangannya ternyata ada di Bu Retno.
Sumpah saya bener2 kelabakan banget! Ini emang kesalahan saya, sok2an gak belajar bener2 padahal mah buat bab mutasi nya belum dikuasain. Kalo untuk bab genetika nya sih insyaAllah udah siap >80% soalnya sebelumnya emang saya udah private intensif sama Irfan (baca:tengkyu buat irfan). Ya udah lah mau-gak-mau lagi siga kimia saya kerjain tuh ulangan. Alhamdulillah buat soal 12346 bisa saya kerjain dengan lancar soalnya masih tentang bab genetika. Tapi udah masuk nomor 5 dan 7 saya ngahuleng, cinutrung weh sambil ngeliatin soal tanpa ngerjain dan berevolusi jadi orang yang bener2 dodol banget. Ahh, saya gak bisa ngerjain 2 soal itu! Bisa sih tapi ya itu juga gak tau deh bener gaknya. Mana saya keluarnya kedua dari terakhir lagi gara2 nguyek di dua soal tadi. Ugh!

jam terakhir MATEMATIKA
begitu masuk ke kelas matematika saya udah BT. Ternyata kursi barisan depan udah penuh dan saya harus nerima duduk di bangku kedua dari belakang. Hey, sejak kapan coba si Chacha yang mungil ini duduk di belakang sementara orang2 tinggi kaya Septi, Haroki, Malo duduk di depannya. Mana mata udah siwer kalo liat yang jauh2, mana pelajaran matematika butuh perhatian super. Mana si spidol tuh ngadat dan hari mulai gelap gara2 mau ujan. Ahh...jadilah pelajaran matematika itu gak saya perhatiin bener2. Agkhhh...

Pulang sekolah
Ini juga the most fed up at that time, pas mau pulang ternyata ujan gedeee banget ditambah sama angin ngagelebug. Ya udah lah saya terdampar di hall A gak bisa kemana sama anak2 kelas 3 yang lainnya. Udah gitu...yang lebih nyesek itu...
I GOT REMEDIAL FOR ENGLISH EXAMINATION...
apa coba? DAMN! Padahal mah dari ke 7 pelajaran di ujian asrama kemaren saya paling yakin sama nilai bahasa inggris. Saya pikir saya bisa dapet lebih dari 85. Tapi kenyataannya sama cuma dapet 65, paling kecil kedua seangkatan. Terus mana yang dapet remed itu cuma 4 orang lagi. Apa-sih-maunya? Padahal mah saya bener2 bisa ngerjain tuh soal2nya, orang temen2 juga pada gede2 kok ada yang 100 malah...saya pengen nangis! kesannya kan english saya tuh kaya yang dodol gimanaaa gitu. Mana temen2 pada nanya, "Cha,kok bisa remed sih? Gak biasanya nih si Chacha remed bahasa inggris. Bukannya soalnya gampang ya?" Ahh...cicing lah! Bisanya cuma ngemeng doang kenyataannya kan emang saya diremed. Tapi kenapa? Soal nya gampang, saya bisa ngerjainnya, banyak yang lulus, terus apa yang salah?
Ternyata itu semua gara-gara si essai-nya. Saya jatoh di essai. Bukan karena saya gak bisa tapi karena saya salah baca perintah dan gak teliti waktu ngerjainnya, saya kira 3 soal essai terakhir itu dirubah ke direct speech, tapi aslinya kudu ke reported speech gara-gara gak ada tanda kutip duanya (yang mungkin bikin saya kejebak). Aghhh....keuheul! Padahal kata sir Rizal nilai saya itu PGnya udah bagus dan kalo essai-nya gak ada kekeliruan saya bisa dapet nilai 8,8. Ihh...makin keuheul aja! Tapi mau gimana lagi coba? Nasi udah jadi bubur dan saya harus bumbuin tuh bubur biar bisa dimakan. Hhaa...sekarang mah tinggal nunggu waktu remed nya aja lah. Gak udah jadi beban toh semuanya bukan karena kedodolan saya di bahasa inggris kan? Jadiin ini jadi pengalaman aja!

well
gitu lah ceritana. Hari yang bener2 strange, silly, dan freak banget buat saya.
Weleh90x


November 30, 2009

NO SMOKING

Ini postingan yang based on true story banget lah.
Awalnya saya terinspirasi dari perjalanan balik dari Pandeglang-Rangkasbitung buat libur Idul Adha kemaren. Biasanya saya nggak pulang sendiri tapi hari itu nggak tau karena tanpa kompromi dulu atau emang pada pengen pulang sendiri, nggak ada satu orangpun yang ngajakin pulang bareng. Ahh, saya pikir bodo weh pulang sendiri geh, udah biasa ini.
Dan akhirnya saya pun pulang sendirian sekitar jam 3 sore gitu. Saat saya pulang sekolah udah mulai sepi karena ternyata anak2 yang laen udah pada pulang (saya telat balik soalnya ngerjain tugas TIK dulu di ruang PKN sampe jam 2 bareng Iis, Nella, Malo, dan Alfi). Saya pun naek ojek sama mang Entup (sampe hapal) terus turun di Maja dan naek angkot yang ke pasar Pandeglang.
Rada rariweuh gimana gitu soalnya saya bawa 2 tas. 1 tas laptop dan 1 tas yang isinya pakean kotor (hhaa..isin ah!). Pas turun dari angkot tea, langsung banyak yang nawarin angkot, salah satunya ada aa2 gitu
"Bu, bade kamana?" ihh...apa coba manggil saya ibu? emang saya setua itu ya?
"Mau ke Rangkas..."jawab saya sambil terus jalan ngingkig.
"Ohh...hayu atuh neng ikut saya..." lho kok jadi manggil neng sih? ah..si aa nggak konsisten.
heu kemana-mana weh ah. Hayu lanjut.
Akhirnya si aa tadi nunjukin saya ke mobil angkot biru yang bertuliskan RKS-PANDEGLANG, ya udah lah saya naek aja soalnya didalem mobil teh keliatan udah ada 3 orang, daripada harus nunggu mobil laen, nanti ngetemnya makin lama lagi.
Ehh...nggak taunya, ternyata di dalem mobil itu laki-laki semua. Parahnya semuanya MEROKOK. SHIT! ANJRIT banget!
Pas saya masuk angkot, di dalem teh udah mulek sama asep rokok yang bener2 bikin saya nggak bisa napas. Mau turun lagi atuh gimana, ya udah lah saya tahan aja sambil sekali-kali nongolin kepala ke luar buat sirkulasi O2 nya.
SUMPAH, kesiksa banget, ihh para bapa-bapa itu apa gak kasian sama saya gitu ya? Perokok pasif (yang cuma ngisap asapnya doang) kan jauh lebih rentan sama penyakit daripada para perokok aktif. Ehh...tapi ieu mah jongjon aja ngeroko. Anteng weh sorangan tanpa liat muka saya yang udah merah gara-gara nahan napas.
Jadilah 10 menit perjalanan saya itu saya isi dengan bersesak ria sama empat bapa2 (termasuk supirnya) dan si rokok sialan. Karena saya nggak kuat kalo harus berada dalam angkot yang penuh asap rokok sampe Rangkas jadilah saya mulai berakting (eh ini mah nggak akting ketang, beneran!)
Saya pun mulai batuk-batuk sama mengibas-ngibaskan tangan sama ke muka tanda kalo saya nggak suka sama asap rokok. Dan BERHASIL...Alhamdulillah salah satu dari perokok tadi mulai membuang rokoknya keluar padahal saya tau kalo rokoknya itu masih panjang. Dan ternyata jauh tak disangka, salah satu smoker turun dari angkot, ahh saya jadi lebih bisa bernapas. Dan lebih menyenangkannya lagi, sang supir pun akhirnya berganti dengan supir yang tidak merokok sementara sir smoker yang terakhir juga ikut-ikutan membuang rokoknya.
Waahhh...lega banget! akhirnya bisa napas panjang juga...

Ih dari pengalaman saya itu, saya makin benci aja sama yang namanya rokok. Udah bikin semua orang rugi (eh kecuali pembuatnya yang justru untung gede), bikin polusi lagi. Jadi sebenernya apa sih yang masih dipertahankan dari sebatang rokok? Okei kalo memang alasannya adalah "Bagaimana dengan para pekerja yang menggantungkan hidupnya dari rokok, pembuatnya, atau yang jualannya, atau jajaran atasnya?", yah saya tetep nggak peduli. Keuntungan yang mereka raih itu nggak sebanding dengan jumlah korban sakit akibat komplikasi penyakit dari sebatang rokok.
Udah banyak korban tapi kenapa masih dipertahankan? atau gara-gara cukai dari rokok itu gede dan bisa menguntung APBN negara? Okei saya juga terima...tapi tolong buat peraturan untuk tidak merokok di tempat2 umum kaya di Jakarta meski saya pun nggak tau itu akan efektif atau tidak.
Pokonya mah saya bener2 nggak setuju dengan adanya ROKOK yang cuma bikin saya menderita kalo di tempat2 umum. Apalagi yang saya sesali itu kebanyakan dari smoker are poor person, coba pikir...buat apa sh mereka buang duit cuma buat ngerokok yang justru akan berbahaya buat mereka. Kenapa uang yang harusnya untuk rokok itu dialokasikan untuk keperluan RT.
Makanya itu, saya mah bener2 udah negative thinking banget deh sama yang namanya cigarette.

For all smoker,
inget dampak negatif apa yang akan kalian dapet kalo kalian terusin kebiasaan jelek kalian untuk ngerokok
inget keluarga
inget para perokok pasif yang sebenernya nggak salah
inget global warming
inget kemubaziran uang
dan inget bahwa kalian nggak bisa jadi suami saya (appa?)

Untungnya di keluarga saya nggak ada yang merokok, meskipun ayah atau si kakak. And i hope, my family later will be no the smoker xD

November 26, 2009

Craving

  • Pengen J.CO
  • Pengen ke Bandung
  • Pengen kuliah di Unpad
tapi sekarang...pengen pulang...kangen rumah...kangen mama...

*grrr...HOMESICK

karena suka bukan karena ada apanya tapi apa adanya (halah naon deui)

November 25, 2009

Certainly, it will be like this

Nggak tau kenapa sejak saya kelas 3 makin sering nulis di blogspot. Ide teh meni banyak pisan...saking banyaknya saat saya belajar ehh malah geregetan pengen ngeposting. Ahh..nggak tau ah!
Kata Nella sih "Ihh...ko nte jadi sensi sih akhir-akhir ini?" Okay, i felt this. Lebih jelasnya saya berubah jadi orang perasa dengan sensitifitas yang tinggi bahkan cenderung jadi orang MELANKOLIS. Hhaa...alay sih emang, tapi gimana lagi coba?
Mungkin yang dimaksud Nella yang berubah jadi sensi, akibat saya yang tiba-tiba berubah jadi geloo saat naik kelas 3. Dengan segala tuntutan yang harus saya jalani.
Well, dan sekarang saya bermaksud untuk mengupdate blog saya (padahal mah tiap minggu di update) dengan segala keseharian saya di kelas 3 ini yang really different sama keseharian saya saat kelas 1 dan 2. Keseharian yang mau nggak mau HARUS dijalani dan diikhlaskan. Keseharian yang insyaAllah akan lebih membuat saya lebih dewasa dan lebih mensyukuri dengan apa yang udah Allah kasih.

Okeii, sodara-sodara pada kenyataannya :
saya adalah KELASTIGASMA
yang sebentar lagi bakal lulus dari Cahaya Madani tercinta (amin) dan bakal meninggalkan segala rutinitas sekolah yang udah membuat saya jenuh dan bosen
yang lagi meluruskan pikiran, jiwa, dan niat nya untuk berjuang di SMUP,UN, dan SNMPTN
yang (sebenernya) nggak mau lagi dikaitkan dan ikut-ikutan masalah orang lain
dan yang lagi terus berjuang dan berdoa untuk MASUK FKG UNPAD 2010

dan sekarang saya harus udah bisa membiasakan dengan segala perubahan yang terjadi. Waktu dulu, saat ada waktu luang saya pake untuk ngobrol2 dan ketawatawa nggak jelas sama temen kamar atau maen2 laptop. Tapi sekarang saat ada waktu kosong, tangan ini (alhamdulillah) udah terbiasa untuk mengambil buku2 kumpulan soal UN atau tes PTN dan mulai mencoba mengerjain soal2nya (meski kadang hanya kuat 1 jam-an).
Di kelas juga sama, saat ada jam pelajaran kosong. Kita nggak mau ngelewatin itu dengan mubazir. Hampir semua anak pada ngadeluk aja ngerjain soal2. Ckckck...salut lah. Ada sih rasa was-was mah. Takutnya segini teh masih belum bisa disebut sama belajar yang sungguh2 dan fokus persiapan tes PTN, sementara temen2 yang laen ternyata diam2 udah pada punya schedule yang matang dan mantap. Tapi yang bikin keuheul tuh beberapa temen-temen saya ada yang dengan sengajanya nunjukin kalo mereka tuh udah bisa nguasain pelajaran. Ngegorowok ke guru nanya2 materi (kesannya kan jadi pamer), I mean, udah lah GA USAH SOK2 GORDES, GANDENG. Jadinya kan saya suka bete kalo di kelas. Ah tapi WATDEFAK lah sama anak2 kelas. Biarin aja orang2 itu mau ngapain juga.
Pokonya sekarang mah saya lagi membiasakan untuk BEING INDIVIDUALISTIC aja. Terserah lah orang-orang mau nganggep saya apa. Aing-aing-maneh-maneh...

GIMANA SOAL BELAJAR?
Belajar udah diusahain meningkat. Secara kuantitas maupun kualitas. Tinggal dipertahankan dan harus KONSISTEN sampe bulan JUNI 2010. Tiap hari itu saya isi sama bimbel dari pulang sekolah sampe jam 6 sore bahkan ada hari yang sampe jam 10 malem, setelah itu ngerjain tugas2 ditengah dingin dan sepinya kamar kalo malem2. Bahkan sehari itu saya hanya tidur sekitar 4-5 jam aja. Ah dipikir-pikir mah nggak apa-apa lah menderita dulu, tapi nanti taun depan...FKG UNPAD i'm coming!
Tapi jujur sampe sekarang saya masih susah untuk menghilangkan yang namanya ngantuk. Kalo udah bimbel itu bawaannya cape dan pengen langsung tidur dan tepar dan kalo pun dipaksain malah bete dan mumet sendiri. for this problem, kayaknya emang wajar ya?

SOAL KEHIDUPAN BOSCO?
ahh sebenernya mah males lah ngomongin ini teh, nanti ujung2nya malah ngeluh. Padahal mah nggak baik kan ngeluh karena keadaan. Intinya mah sekarang saya nggak mau lagi kalah sama keadaan, jadi inget diskusi saya, Alfi, dan Alif beberapa hari lalu di perpus, "Udah lah nggak udah ngeluh2, semuanya itu pasti ada nilai positifnya, makanya jangan liat semuanya itu dari nilai negatifnya aja dong. Kalo gitu terus mah kapan mau majunya..."
Okei, saya berusaha untuk sabar bertahan di sekolah ini, hanya untuk 6 bulan kedepan!

SOAL KAKAK?
Ahh...lagi kangeen kakak!
Nggak tau kenapa akhir2 ini saya ngerasa kangeeuunn pisan sama si aa. Kangen jalan2 bareng, ngajarin fisika, rebutan channel TV, nonton DVD, dan intinya saya lagi kangen sama sosok seorang kakak.
Padahal mah dulu, saya sempet jadi adik yang bener2 ngerasa HIDUP INI TUH NGGAK ADIL dan ADA DISKRIMINASI, ya ialah selama 3 tahun saya eneg dibanding-bandingin sama si aa. Tapi kemaren saya baru tau bahwa ternyata si aa juga nggak seneng dbanding-bandingin sama saya meski dia kebagian bagian yang bagusnya.
Kemaren saya sempet cerita sama aa, cerita masalah yang sama si miss X itu, ujung2nya sama malah nangis. Terus aa bilang "Tuh kan nangis lagi...kenapa sih harus nangis?", okei saya akui bahwa saya masih sangat childish dan belum dewasa, dan pantas untuk menjadi bayangan seorang kakaknya. Terus si aa bilang diakhir pembicaraan kita "There's a reason for something created for you, and i'm sure it's a good one. Take care sist, big girl don't cry! dan inget, jangan mau jadi a shadow."
wuaaahh..atuh saya makin pengen nangis. Nggak biasanya si aa ngasih nasihat kaya gitu. Yah maka dari itu saya bener2 sadar kalo saya nggak bisa terus2an jadi shadow sang kakak, saya harus bisa mandiri, saya harus BEDA sama si aa. Well, officially i said this "I don't want to be a shadow of my brother anymore" _NGGAK AKAN PERNAH LAGI!!!

SOAL ORANG ITU?
Awalnya saya no comment untuk masalah ini. Tapi saya juga nggak mau buang ini masalah gitu aja. Secara dia udah bilang 'itu' 2 kali dan dua2nya saya bilang 'itu'. Dia kecewa dan sekarang malah saya yang kepikiran karena memang ternyata saya masih 'gitu' sama dia. Bukannya apa2 masalahnya saya masih sangat belum mau untuk 'itu' dengan dia yang sekarang asyik dengan dunianya, dengan para borjuis dan kaum intelek. Saya nggak mau. Saya nggak siap. Dan meski dia nunggu pun, sepertinya saya akan tetep bilang 'itu'.
"Sorry, at last i know what is the better one for us...maybe you deserve get 'it' better than me now"

SOAL CITA-CITA?
MASIH TETEP PADA FKG UNPAD 2010. Nggak mau berpaling, nggak mau ganti-ganti. Udah saatnya fokus.

Yap, roda kehidupan ini akan terus berputar. Selama kita masih hidup dan punya akal sehat, kita harus bisa ngejalaninnya entah itu dengan cara apa yang jelas Allah pasti akan selalu ngasih yang terbaik untuk apa yang kita butuhkan.

Ya Allah...kuatkanlah saya untuk menghadapi masalah sekarang. Berikanlah saya jalan yang terbaik dalam hal apapun...amiin.


November 20, 2009

when i miss them

hahaahh...gag tau kenapa saya jadi pengen banget nulis tentang ini, padahal mah biasanya pasti tentang diri saya sendiri. Ya ialah...wong author nya juga saya ya pasti nulis tentang diri saya sendiri. Ahh naon deui. Ya udah balik ke topik.
Friend?
kalo ditanya tentang temen sih, saya cuma bisa bilang "Mereka adalah sumber inspirasi saya"
percaya nggak percaya 70% kehidupan kita di dunia ini dipengaruhi sama temen-temen kita sendiri. Trust me deh!
Dan nggak tau kenapa akhir-akhir ini i'm really miss my friend, i mean my friend there...in Bandung and in my hometown. Bukannya apa-apa...bukannya saya nggak punya temen di sekolah, tapi emang semua temen saya itu beda antara yang di CM, Bandung, sama Rangkas. Beda wehlah pokona mah!
Kata salah satu guru method and research (halah gaya pisan yeuh!) saya, teman yang baik adalah teman yang bisa memotivasi kita bukannya malah menghambat kemajuan kita. Euleuhh...coba sadari apakah ada salah satu dari temen2 kita yang diam2 justru menghambat kemajuan kita. Sadar atau nggak sadar emang kita teh harus selektif milih temen biar nggak terjebak di kemajuan kita sendiri.
Tapi alhamdulillah nya Allah memang ngasih saya temen2 yang saaannggaaaaaatttt baik yang bener2 mendukung segala cita2 dan desire saya untuk maju. Mereka yang selalu menyemangati saya, mereka yang ngasih saya inspirasi, mereka yang ngejarin saya fashion (naon deui? ia..ini mah buat temen2 bandung), mereka yang udah rela denger curhatan saya meski katanya kadang lebai dan geje naudzubillah.
Yahh...whatever lah, yang penting they're my best friend i ever had...

VIVI AND LOVIT
Aheuuyy...kangen kalian. Kapan pijamas party lagi atuh? hhaa...dasar kita mah ngehedon aja. Kongkow2 nggak jelas padahal udah kelas 3 SMA. Awalnya mah niat belajar bareng tapi lama-lama malah ngomongin cowok. BODORR!!
Yah, saya beruntung bisa kenal dengan mereka. Pertemuan kami di kelas 8A itu ternyata bisa jadi jalinan persahabatan hingga sekarang. I told almost everything to them include my problem here, meski kadang mereka geh nggak ngerti dengan kehidupan bosco yang lagi saya hadapin sekarang. Tapi mereka tetep jadi pendengar yang baik dan tentunya be a good consulant for me.
Speakloudly: Vi, jadi ke ITB teh? dan buat Lovit balikin kaset ten2five chaaaa! grrrrr...

INTAN
ieu juga...miss you honey!
udah setaun kali kita nggak ketemu. Terakhir teh pas libur kenaikan kelas 2. Itu geh Intan yang ke rumah, ngobrol sebentar udah gitu balik gara-gara punya janji sama siapa gitu saya geh lupa. dan selebihnya kita chatingan aja.
Saya tau si neng Intan ini memang udah punya temen yang mungkin lebih baik dari saya di Bandung sana. sekarang emang dia teh sekolah di SMAN 1 kota Bandung. tapi nggak tau kenapa, pas kita lagi ada masalah, kita pasti masih saling cerita lewat YM lah atau wall FB. Gilla weh atuh, kita teh temenan dari kelas 4 SD sampe lulus SMP dan abis gitu karena Intan ke Bandung dan saya ke bosco ya jadi weh sangat jarang ketemu.
Well, FYI we have a same dream, going to Bandung college. biar bisa sering ketemu dan nongkrong bareng lagi gitu. Tapi bedanya, saya mah pengen ke FKG UNPAD kalo Intan ke STSL ITB.

AYU
kalo ini bukan Batull. tapi Ayu temen saya yang di Bandung juga. Hoaaa...kangen pisan! Liburan kemaren teh udah rencana pengen ketemu, tapi kamunya malah ke Majalaya. Jadi wehh saya mah nunggu teu jelas di Pizza Hut jadi sia-sia si green tea latte 11.800 teh.
hhaaa...aduhh yu...kapan atuh ketemu teh? Pengen siga dulu lagi...saat kita masih SD, SMP, bahkan SMA. Belum sesibuk sekarang. Yang bisa nginep bareng, masak, ngobrol sampe jam 3 pagi. Jalan-jalan nekat ke PVJ berduaan aja dengan hanya uang 40000. Saat makan di sushi tei padahal mah lagi bokek2 nya.
Doain cha ya, biar bisa nyusul kamu kuliah di Bandung juga!

DINI
ini pula...kangen banget sama Dini yang cantik. Padahal kita baru deket pas kelas 9. Itupun dengan ketidaksengajaan. Awalnya gara-gara ada perpindahan kelas, tadinya si Lovit teh duduk sama saya tapi karena dia pindah ke kelas 9A (tadinya 9H) maka jadilah Dini yang bertukar posisi dengan Lovit. Dengan segala ketidaktauan saya tentang Dini, i tried to sit beside her, tried to be a SKSD person. Hhaa...dan akhrinya jadilah selama 1 tahun itu kita siting together. Padahal mah awalnya saya nggak kepikiran bisa duduk sama orang yang belum pernah saya kenal.
Bahkan tau nama aja, hari itu. Beuggh, edas lah. Hm, i'm really pleasant for being her friend, she really take enjoy with me and so did i. At last, i'm glad to be your friend, Din!

NELLA
Ahh... si miss Nella ini emang deceiving banget! Awalnya saya kira teh jutek dan agak konservatif gimannaa gitu, sampe pas kelas X itu saya sempet bilang sama temen saya yang laen "Ih...Nella mah cantik tapi jutek". Heuheu...nyesel pisan lah udah pernah ngomong kaya gitu. Padahal mah da nggak, BODOR PISAN, LOL xD. Awalnya emang kita tuh nggak deket. Kelas X kita nggak sekelas. Tapi karena kita anak dekor dan sering kerja bareng. Mulailah sense of friend itu muncul.
I share almost everything to her, yeah...she is like a successor of Vivi and Lovit that couldn't be in my side as long as i'm in CM. Next to the 2nd grade, kita emang udah ditakdirin bareng kali ya...1 kamar, 1 kelas pula, selalu 1 sekbid dalam 1 kepanitian, sama-sama anak mading, dan kita punya hobi yang sama pula.
Dan sekarang kita masih bareng, meski tujuan kita beda, Nella ingin ke UI sementara saya kuat pengen ke Bandung tapi i'm sure that we belong together...
nellthonk...thanks for everything =)

EGA
Waaaahhaa...ieu deui...temen gogokilan saya di CM. They always make me lebay at class, kita mah teriak2 nggak jelas, sampe ngakak dan nggak tau malu. ah pokonya mah seru-seruan bareng lah, but now we're as the third grader. we have a choice for the next world, academy life, campus life for being a student of university.
yeah, i have promised to Ega, and so has she, we have to chase our TARGETS...
i'm going to FKG Unpad and Ega is going to FTTM ITB.
Amiinn ya Allah...

yeah they're my friend...my close friend
Although the world apart, we're still together in our hearts (xD)

chacha dengan segala perjuangannya untuk 'bisa' mengerjakan soal-soal fisika padahal mah (used to be) nggak suka sama tuh pelajaran!




November 16, 2009

Your Guardian Angel

by : Red Jump Suit Apparatus

When I see your smile
Tears roll down my face I can't replace
And now that I'm strong I have figured out
How this world turns cold and it breaks through my soul
And I know I'll find deep inside me I can be the one

I will never let you fall (let you fall)
I'll stand up with you forever
I'll be there for you through it all (through it all)
Even if saving you sends me to heaven

It's okay. It's okay. It's okay.
Seasons are changing
And waves are crashing
And stars are falling all for us
Days grow longer and nights grow shorter
I can show you I'll be the one

I will never let you fall (let you fall)
I'll stand up with you forever
I'll be there for you through it all (through it all)
Even if saving you sends me to heaven

Cuz you're my, you're my, my, my true love, my whole heart
Please don't throw that away
Cuz I'm here for you
Please don't walk away and
Please tell me you'll stay woah, stay woah

Use me as you will
Pull my strings just for a thrill
And I know I'll be okay
Though my skies are turning gray

I will never let you fall
I'll stand up with you forever
I'll be there for you through it all
Even if saving you sends me to heaven

lagi suka lagu ieu euy...naon deui ah!
hhaa...denger lagu ini di sela ngerjain TO SSC 4

November 09, 2009

Nov, Des, Jan, Feb, Mar, Apr...

"Nggak ada waktu lagii...lakuin semuanya dari sekarang. mantapkan konsep dan banyak latihan soal!"
Itu kata-kata nya bang Sabda yang pernah Alip katakan juga pada saya.
Emang bener, kurang dari 7 bulan mau tidak mau saya harus siap bertempur dan bersaing.

UAN yang katanya maju jadi bulan Maret
SMUP UNPAD yang juga akan maju
SNMPTN yang juga pasti akan makin maju

Semuanya butuh keseriusan yang bener2. Nggak ada waktu lagi untuk mikirin hal-hal yang nggak penting disamping orientasi kita pada test PTN.
Yah, sekarang ini saya hanya bisa terus berusaha buat meningkatkan kompetensi belajar saya supaya bisa tembus FKG UNPAD. Tapi pada dasarnya memang yang Allah berikan itu adalah yang terbaik.
Makanya saya selalu berdoa...
"Ya Allah tunjukkan saya pada universitas yang terbaik..."

Jadi inget kata-katanya ust.Jejen... "tinggalin pikiran tentang masa2 indah kelas 2", ia lah...di depan saya ada 3 buah big event! dan gimana caranya saya bisa lalui big event itu dengan lancar supaya hasil yang memuaskan.

BELAJAR
BELAJAR
BELAJAR
BELAJAR
BELAJAR
LAGI
TERUSIN
BELAJAR
LAGI-LAGI
BELAJAR
.
.
.
.
.

NGGAK ADA WAKTU LAGI! KELALAIAN NGGAK BOLEH TERJADI LAGI! HARUS BISA
bantu Chacha dan teman-teman yang lain Allah...

meski chacha tau, yang Allah tetapkan itu selalu yang terbaik
tapi ya Allah...Chacha pengen FKG Unpad...

SEKBID 1 akuu

Sekbid 1
Sekretaris Bidang Ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa

Awalnya, bener deh makan hati banget dan sulit menerima kalo saya dipercaya jadi salah satu manager dari sekbid 1. Meski kata banyak orang saya itu memang pantas ditempatkan di sekbid itu, tapi jauuhh di lubuk hati saya saya merasa ragu dengan kemampuan saya sendiri.
Sempat down dan bener-bener hopeless banget saat itu. Nilai ulangan pada turun dan bahkan anjlok. Saya nggak menyalahkan siapapun karena memang tanggung jawab itu bukan diminta tapi diberikan (baca:kata Alfi). Berkali-kali saya protes sama Ai "Kenapa sih Ai, Cha harus di sekbid 1?", dan Ai selalu jawab dengan bijaksana "Yah...berarti ente dipercaya buat kerja di situ Cha, nggak semua orang bisa kayak ente..."
Okeeeii, saya terima. Kerja sekbid 1 emang NGGAK MUDAH. Keeping 3 kali sehari, mantau kebersihan masjid, cheking tiap subuh, bangunin orang dll. Saya berpikir, apa saya yang begajulan ini bisa ya megang jabatan ini? Apalagi hari berikutnya, Regina bilang kalo saya adalah koordinator putrinya. Aduuhh...kenapa malah makin kayak gini!
Di tengah keguncangan saya itu, saya terus instropeksi diri. Sebenernya siapa sih yang salah? Berkali-kali Alfi bilang bahwa jalani semuanya dengan ikhlas, tapi itu sulit. Dan terbukti hampir 1 semester di kelas 2 itu saya ogah-ogahan untuk menjalani kewajiban saya sebagai manager dari sekbid 1. Saya cuek dengan segalanya, saya lepas semua tanggung jawab pada temen-temen yang lain (baca:Dilla dan Nur). Saya masa bodo saat sekbid kumpul dan lebih milih diem.
Di akhir semester 1, dampak negatif dari sikap saya yang bisa dibilang egois itu (gara-gara sulit menerima apa yang sudah diterima itu) nilai rapot saya pun hancur. Turun drastis dengan rata-rata 7,8. Down banget! Ditambah lagi dengan berbagai kondisi yang bener-bener membuat saya nggak betah banget di sekolah saat itu...
Sampe suatu hari di libur semesteran, Irfan (partner sekbid saya) nelepon saya jam 10 malem. FYI, dia cuma nanya ada apa dengan saya? kenapa jadi nggak semangat gitu? apa masih gara-gara sekbid 1? Saya cuma jawab sekenanya aja, da emang masih bararete sama sekbid. Akhirnya di ujung telepon nya Irfan bilang, " Yahh, jangan kayak gitu lagi ya, Cha. Setiap kita ngumpul kayaknya beda gimanaaa gituu.."

Yah, okei okei...
Dan entah dimulai darimana, akhirnya hidayah itupun datang, di awal semester 2 saya benar-benar bisa menjalankan tugas saya lebih baik lagi. Entah ada motivasi dari mana. Dari sinilah semua bermula, nilai saya mulai meningkat kembali, saya jadi mulai betah lagi di sekolah meskipun dengan tugas dan deadline kepanitiaan yang kadang membuat jenuh dan harus begadang. Tapi saya enjoy2 aja...
Subhanallah...kenapa sih saya nggak ngerasain hal ini dari semester 1 aja, ngerasain bahwa segala apapun yang dilakukan dengan ikhlas meskipun itu berat tetap dapat manfaatnya.
dan memang semuanya butuh proses...
proses untuk bisa menerima meski kita nggak suka...

Masih ingat...
Saat saya mengingatkan Alif dengan surat Al-Baqarah: 216 yang intinya "Belum tentu yang kita anggap indah itu baik untuk kita, dan belum tentu juga segala sesuatu yang jelek itu buruk untuk kita"-tapi ternyata saya malah justru yang terjebak dengan omongan sendiri.
Saat sekbid 1 harus bermasalah dengan bagian keamanan gara-gara hukuman yang diberikan sampe Alfi harus ngadain rapat OSIS dadakan hanya untuk menyelesaikan masalah ini
Saat sekbid 1 jadi salah satu sekbid yang dibenci oleh anak CM lainnya
Saat saya harus membiasakan tidur sebentar setelah begadang untuk RISCADA, annual book, dekor, karena subuhnya nggak boleh telat
Saat saya menceritakan keluh kesah saya pada temen-temen koordinator sekbid lain, tetapi tanggapan mereka justru (-), dan berpikir saya terlalu lebaii..ah teuing lah!
Saat saya menjadi orang yang paling dicari di saat menjelang maghrib untuk perizinan ini itu
Saat saya berhasil meningkatkan rata-rata nilai rapot saya sehingga kembali menguat di point 8,2 (yes!)
Saat saya berani ceritakan semua masalah sekbid saya pada Egi, Irna, Aisyah, Alfi, Nella, dan Malo
Saat Faizal dan Lenzy memberikan motivasi bahwa saya harus lebih bisa menerima apa yang diberikan apapun itu
Saat saya harus belajar untuk jadi orang yang tegas meskipun di hadapan teman sekamar kalipun
Saat saya mulai untuk ikhlas dengan semua yang udah ditetapkan
Saat saya mulai enjoy dengan partner kerja saya
Saat saya mulai sadar bahwa rumah Allah harus dijaga dan diistimewakan
dan saat saya sadar bahwa ini adalah sebuah pengalaman besar yang butuh proses besar pula

For Bustomi, Irfan, Dilla, and Nur...thanks for all supporting
dan terima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung saya hingga saya bisa sekuat sekarang...

October 31, 2009

MOJANG VS BUJANG

Mojang dan bujang
Hhaa...ah aya aya wae. Dua sebutan ini kita (baca:der CG) patenkan sebagai nama sampingan kita. Berawal dari para ikhwan yang mengaku-ngaku sebagai para bujang. Ya udah karena para akhwat nya pada nggak mau kalah, kita pun berinisiatif untuk menamai kita sebagai Mojang..

Dan sekarang hari-hari menjelang SDC, nama Mojang dan Bujang kian tenar. Gimana nggak setiap kita neriakin yel2 pasti dikasih embel2 "Cofrado...BUJANG" ato "Cofradia...MOJANG"


Sampe saking tenarnya tuh para bujang, klinik yang biasanya dipake buat orang-orang sakit, malah dijadiin kostan sama mereka. Kalo yang ini emang saya yang mencetuskan. Ceritanya gini...

Pas malem apa gitu, saya lewat di depan klinik...eh salah satu jendela klinik itu ada satu bujang yang lagi menatap langit malam CM, sebut aja dia Alip. Pas saya lewat, dia dengan cerianya manggil nama saya

"Heii Cha..."

"Heii Lip..." jawab saya sekenanya

"Nih Cha, anak bujang lagi pada ngumpul di klinik liat deh.."

$aya pun ngintip dikit ke dalem. Ada Alfi, Rijal, Ichal, Angga, Muhe, sisanya lupa. Karena lucu anak bujang pada di klinik ehhh saya keceplosan ngomong kayak gini

"Wah...bujang punya kostan.."
dan jadilah sekarang itu si klinik miliknya Hero jadi kostan nya bujang.

Sementara yang mojangnya mah tiis2 aja, nggak ada yang aneh.
Yang jelas saya mah SAYANG sama para bujang (lho?), ia maksudnya teh sebagai sodara dan teman. Apalagi sama para mojangnya...
heuheu...serasa gimana gitu kalo nyebut mojang teh, kalo di Bandung kan mojang itu diidentikan dengan gadis yang cantik2 (amiiin)

Ahh...pokonya
SAYA SAYANG MOJANG MAUPUN BUJANG
up to down : MOJANG, BUJANG


SIAP BERTEMPUR 2010



October 23, 2009

OST.Naruto 'Little by Little'

sousa kanashimi wo yasashisa ni
jibun rasisha wo chikara ni

"Ubahlah kesedihan jadi kegembiraan, ubahlah keunikan (sesuatu yang beda) jadi kekuatan

October 10, 2009

"WHY" reason

Akhirnya saya udah memutuskan untuk memilih jurusan plus universitas yang akan saya tuju selepas lulus SMA.
Dengan bismillahirahman ni rahim saya tekadkan hati untuk BISA masuk

"Fakultas Kedokteran Gigi, Universitas Padjadjaran Bandung"

Nggak ada yang bisa mengalihkan cita-cita saya ini. Awalnya memang saya tertarik dengan ITB tapi setelah liburan kemaren, saya sadar bahwa untuk memilih suatu jurusan atau
universitas tidak hanya dilihat dari satu faktor seperti halnya saya melihat pada ITB. Awal saya tertarik dari ITB karena saya berpikir bahwa jika saya kuliah disana akan ada
kebanggaan tersendiri "gaya lah" bahasa gaulnya mah, tapi ternyata tidak hanya cukup dengan alasan itu saja. Kata bang Sabda sih kalo mau milih universitas atau jurusan sih liat beberapa faktor seperti di bawah ini :

1. Lingkungan
2. Biaya hidup
3. PTN negeri
4. Grade
5. Biaya kuliah
6. Interenting
7. Beasiswa

dan sepertinya memang Unpad dan FKG lah yang memang akan membuat saya merinding dan terharu ketika saya berhasil lulus di SNMPTN nanti.
Kenapa harus FKG Unpad :
1. Saya memang suka Bandung, lingkungannya, bahasanya, budayanya, orang-orangnya dan dari SD sudah bercita-cita harus bisa kuliah di Bandung
2. Saya pengen banget jadi dokter tapi bukan dokter umum ataupun dokter spesialis, akhirnya saya bertekad untuk milih kedokteran gigi, karena cuma dokter gigi yang (sepertinya)
tidak berhadapan langsung dengan darah dan organ dalam tubuh
3. Saya ingin belajar hal baru ketika saya di perkuliahan nanti, dengan menggunakan jas warna putih dan belajar fisiologi tentang gigi dimana sebagian orang justru meremehkannya
4. Saya suka dengan lingkungan Unpad dimana orang-orangnya ramah, masih berbahasa sunda lemes, jajanannya murah meriah dan kesenjangan sosialnya nggak terlalu tinggi
(kata kaka saya sih gitu...amin weh)
5. Saya suka dengan letak unpad dimana nggak di tengah kota Bandung dan jauh dari tempat hangout anak muda yang (bisa) menjerumuskan saya ketika saya lagi meleng milih
pergaulan
6. Saya udah tau cara pulang kalo ke rumah nenek atau aksesnya gampang lah
7. Saya nggak perlu ngekost karena bisa tinggal di rumah nenek yang nggak jauh dari unpad itu sendiri
8. Saya bisa nemenin kakek nenek saya
9. Biaya per semester ataupun biaya masuk di unpad pun nggak terlalu mahal seperti halnya universitas ataupun institut lainnya
10. Saya pengen ngebahagiain mama sama ayah. Mama pernah bilang kalo beliau tuh pengen banget salah satu anaknya ada yang bisa jadi dokter. Nah berhubung saya nggak mau
jadi dokter umum, anak, hewan atau spesialis, jadi dokter gigi kan bisa jadi tujuan.
Ayah juga pernah bilang bahwa beliau nggak akan khawatir kalo saya kuliah di Unpad yang deket dari rumah nenek.
11. Saya pengen mengukir silsilah baru bahwa di keluarga saya ada yang bisa kuliah di FKG Unpad, sebelumnya belum pernah ada, paling adanya juga di FK UGM dan Unsoed
12. Hampir semua keluarga saya adalah lulusan Unpad jadi nggak perlu repot-repot cari cerita pengalaman tentang perkuliahan di Unpad
13. Ada satu kebanggaan ketika saya bisa kuliah di fakultas kedokteran gigi dan nantinya bisa lulus dengan gelar Drg, amiiinn..
14. Saya nggak mau dibandingin dengan kaka saya (ini paling penting), salah satu ketakutan saya yang sekarang justru jadi sebuah motivasi besar bahwa saya nggak berhak untuk
direndahkan dari kaka saya. Memang pada kenyataannya jurusan kaka saya sekarang (statistika Unpad) masuk sebagai jurusan dengan grade 3 terbesar setelah FK dan psikologi
diatas FKG 1 level lah. Tapi karena saya tidak tertarik 'sama sekali' sama tiga fakultas itu maka pilihan saya jatuh pada fakultas yang satu level di bawah statistika yaitu FKG
(gradenya beda dikit kok)
15. Saya ingin ketika saya lulus dan berhasil membuka praktek sebagai dokter gigi, saya akan membuat mobil kesehatan gigi untuk datang ke SD-SD dan mensosialisasikan
pentingnya kesehatan gigi pada generasi muda secara GRATIS.
16. Saya ingin membuktikan pada semua orang bahwa saya bisa lulus dalam tes SNMPTN unpad jurusan kedokteran gigi
17. saya ingin membalas kebaikan orang tua saya yang telah mengabulkan permintaan saya untuk membeli Zenius Xpedia dengan menggantinya mengabulkan permintaan mereka
juga yaitu : 'saya bisa kuliah di Unpad'
18. Saya pengen dapet beasiswa dari pemkab.Lebak

Dengan tekad kuat saya yakin saya BISA, meski ada orang yang meremehkannya tapi saya percaya bahwa justru itu semua akan menjadi salah satu motivasi saya untuk mencapai
semuanya

Fakultas Kedokteran Gigi, Universitas Padjadjaran harus bisa
Bismillah...
Allah pasti akan bantu saya untuk mencapai cita-cita saya ini
amin...amin...ya rabbal alamin...

October 01, 2009

Siomay VS Baso Tahu

Kejadian lucu ini terjadi saat saya berada di Bandung untuk libur lebaran sekitar 10 tahun yang lalu. tepatnya saat saya umur 7 tahun.
Suatu malam, setelah solat tarawih, nggak tahu ngidam atau apa tiba-tiba saya pengen beli baso tapi ternyata tak satu pun dari si tante dan om saya yang mau
beliin termasuk orang tua saya sendiri, alesannya karena males naik motor lah, males ganti bajunya lah, jauh lah, udah malem lah jeung sajabana.
Tiba-tiba bibi saya punya saran yang ternyata membuat saya berbinar tur gembira.

Bibi : meser siomay weh ka bi Imas
Saya : Bi Imas jualan siomay gitu, Bi?
Bibi : Ia atuh...murah deuih...2 rebu juga enak
kayaknya baso diganti siomay nggak apa2 deh...kan sama2 enak
Bibi : kalo mau beli siomay mah hayu atuh bibi anteur, da deukeut ieuh..
Akhirnya saya dan bibi saya pun pergi untuk beli si siomay itu, karena memang tempat jualan Bi Imas itu tidak jauh dari rumah nenek.

Di perjalanan saya benar-benar sudah membayangkan makan siomay murah yang enak dengan saus kacang yang pedas. Ehm..enak pisan!
sesampainya di sana, saya langsung menuju gerobak dimana Bi Imas lagi layanin pembeli anu sanes.
Tapi...kok aneh...
di gerobak itu nggak ada siomay atau telor atau kentang atau tahu atau kol yang biasanya terpajang rapih di gerobak2 tukang siomay lainnya, yang
ada malah baso, mie, dan pangsit. Lho..katanya jualan siomay, kok malah kayak jualan baso sih??
Akhirnya bibi saya pun bilang..

Bibi : bi Imas, pesen siomay nya 2 mangkok...
Bi Imas : euleuh..aya urang Banten nya? Iraha dongkap?
Bibi : kamari...

saya cuma senyum plus ngahuleng (agak) nggak ngerti, sementara Bi Imas langsung sibuk melayani pesanan kami.
setelah menunggu sekitas 2 menit, Bi Imas nanya lagi

Bi Imas : caina seueur teu?

kalo yang ini saya ngerti tapi... emang sejak kapan siomay pake air? Bukannya pake saos kacang ya?
Akhirnya karena penasaran saya pun menghampiri gerobak Bi Imas. Gimana nggak kaget coba? Ternyata emang siomay itu bener2 pake air, atuh saya langsung ngajerit

Saya : Bi Imaaass...kok siomay nya kaya gini sih?
Bi Imas : emang mau kaya gimana, Cha?
Saya : lho...bukannya siomay itu yang adonan aci terigu dikukus ditambah kol, kentang, tahu, telor, terus disiram sama saos kacang itu ya?

Bi Imas malah ngakak ketawa, orang-orang yang lagi pada makan di situ juga langsung senyamsenyum nahan ketawa, termasuk juga bibi saya, beliau juga ketawa. Ihhh...kenapa sih?
apa yang aneh??

Bibi : atuh itu namanya baso tahu Cha...kalo di Bandung itu yang namanya siomay mah ya siga ieu...
Saya : tapi kalo Rangkas itu yang namanya siomay itu baso tahu, makanya dikirain Chacha kita mau beli siomay versi Banten alias si baso tahu itu..
Bi Imas : ya..kumaha atuh? Udah dibungkus yeuh..
Bibi : keun bae atuh bi Imas...lebar. Urang keur aa Ris weh..
Saya : eehh...biarin weh bi Chacha yang makan aja, Chacha juga pengen tau rasanya kaya gimana...

Setelah itu, saya dan bibi pun pulang ke rumah. Ada sih sedikit rasa menyesal karena nggak makan baso dan gagal makan siomay ehhh..baso tahu maksudnya. Tapi hikmahnya, saya jadi
tau apa itu bedanya siomay versi Banten dan siomay versi Bandung.

Jadi kesimpulannya,

Versi Bandung
Siomay : sama kayak baso cuma ditambah pangsit plus tahu kering, tapi tanpa sayuran dan mie.
Baso tahu : sama kayak siomay versi Banten

Versi Banten
Siomay : adonan aci dan terigu yang dikukus ditambah dengan kukusan tahu, kol, kentang, dan telor rebus terus disiram pake saos kacang
Baso tahu : belum pernah denger

Sekarang jadi tau kan bedanya siomay versi Bandung dan versi Banten...
Buat para temen2 yang mau kuliah atau tinggal di Bandung, jangan sampe nggak bisa ngebedain antara siomay versi Banten sama siomay versi Bandung ya...

bodor...bodor...




September 10, 2009

Someone said to me

"This time of year might not be my best year ever,
but I am seventeen. There is something magical behind it.
Okay, maybe not magical, but..special ?
I love being an adolescence, partially grown up.
Where I can be immature at times, but still can get away within.
I love now. I hate now."

September 09, 2009

Mulai bebenah aja

meski kata orang sekarang saya lagi turun-turunnya, tapi saya yakin bahwa akan ada sebuah perubahan besar nantinya, kalau pun hidup ini harus berputar, biarlah berputar, karena bahwasanya masih ada harapan di depan sana (nyadur lagu Sheilaon7 ieu mah).
meski kata orang saya lagi nggak semangat, tapi saya yakin bahwa semangat itu harus datang dari diri saya sendiri, bukan dari orang lain.

saya mau menjalani semua ini dengan ikhlas dan syukur. karena terbukti masih banyak orang sudah mendapatkan apa yang dia mau tapi dia masih mempermasalahkan apa yang dia tidak punya...
okay, i don't want to be like that
jadi orang yang nggak bersyukur dengan apa yang udah kita dapet.

Meski kata orang saya lagi lemah dan ngedrop karena sesuatu 'itu', tapi saya yakin bahwa diri saya sekarang baik-baik saja. nggak ada masalahnya sama yang 'itu'.
saya tahu bahwa yang tahu bagaimana kondisi hati dan diri saya adalah saya sendiri...
meski orang lain bicara begitu tapi saya masih bisa berpikir dan bicara begini!

label: SEMANGAT!!! udah (nggak) hhaaaahhh (lagi) kayak postingan sebelumnya...

September 03, 2009

Haaahhh

titik jenuh
ga mood ga semangat ga konsen ga minat bosen ga okei
sesak penat kesal aneh pusing capek lelah

haahhhh
malas malas malas malas malas malas malaaaas

aduh ya Allah...Astaghfirullah...
saya nggak mau kayak gini...

August 29, 2009

You can guess it!

kuliah di Bandung TITIK
PTN TITIK
ITB koma Unpad titik

HARUS BISA TITIK
HARUS BISA
HARUS BISA YAKIN BISA PASTI BISA YAKIN YAKIN YAKIN!

amin...ya Allah!


Panas...tapi bikin semangat!

Ahhh...
saya bingung harus seneng atau malah cemas.
berita ini teh dateng sekitar 2 mingguan yang lalu. eh nggak ketang...lupa! kapan gitu lah. Disaat saya lagi online di lab.komputer sekolah tercinta. iseng-iseng sambil susumputan saya buka blog sama facebook. Awalnya sih saya tiis aja soalnya emang nggak ada yang menarik tapi
JEREEEEENGGGG
Saya mulai tercengang ketika melihat status di fb teman2 saya yang di Bandung. Mereka menulis "Alhamdulillah"
saya pun penasaran kenapa mereka semua menulis seperti itu. saya mencoba menanyakannya dan membuka blog mereka masing-masing. dan kau tau?
Subhanallah...itu kata2 yang saya ucapin pertama kali begitu saya baca blog teman2 saya itu.

ternyata mereka lulus dalam SNMPTN
saya pun bangga sekaligus terharu...mereka ternyata BISA!!!

Pandu, dia keterima di SBM ITB
Marsha, dia juga di ITB tapi FTI
Mita, FTI ITB juga
Pami, FK Unpad
Sheila, FKG Unpad

euleuh2...hebat kan?
Atuh saya jadi gimanaaa gitu.
Termotivasi lah..tapi panas juga.
Mereka aja bisa kenapa saya nggak (yah...sok sok an tegar lah!)

Ayo Chacha...
SEMANGAT!!!
(jangan sia2kan waktu 7 bulan itu...)

inget omongan mama :
"Tapi Mama mah tetep pengen ada salah satu anak Mama yang bisa jadi dokter..."

Aduh ya Allah...

August 09, 2009

Nyebut Cenah mah...

Hey...
the third graderof SHS!!!

we have to realize that we'll face the unforgetable moment.

GRADUATED FROM SENIOR HIGH SCHOOL
BE A UNIVERSITY STUDENT

so..

prepare!
don't loose your time

STUDY
eventhough it's was so suck...

NB: for me too...

August 05, 2009

My Favourite Quote

Ternyata di dunia nyata, berteman tidak semudah meng'klik' tombol add seperti di Facebook...

trust me?

TITIK cuma satu

Mencoba Menjauh...

Semua hal di dunia memang akan mengalami hal pertama
Hal pertama yang membuat sebuah pertemuan.

Menyenangkan.
Itu hanya kesan pertama.

Tapi lihat dalam perjalanan itu. Lihat, dengar, dan rasakan.

Hm...saya tahu kalian pintar menganalisis sesuatu. Tapi apakah itu sudah benar?

Inilah yang sebenarnya terjadi pada saya. Ketika saya terjebak dalam sebuah pertemanan yang semu.
Saya tersesat. Salah memilih. dan sekarang saya hanya bisa menyalahkan diri sendiri. Apa yang bisa
kita lakukan ketika dalam kondisi seperti ini?
Kondisi dimana kita baru saja menyadari bahwa 'pertemanan' itu mungkinkah harus diteruskan?
Ada sisi dimana mata ini masih bisa membuka tapi mengapa hati ini justru semakin menutup?

Menutup kisah pertemanan itu.

Saya benar-benar tidak menyangka hasilnya seperti ini. Pertemanan yang diawali dengan keceriaan
dan keapaadaan justru akan berakhir tragis. Entah apa yang dia rasakan tapi
saya benar-benar sudah menutupnya. Tidak lagi mau terjebak.

Saya kini mengerti mengapa banyak orang berkata bahwa jalani semuanya tanpa berlebihan. Karena
dengan kita bertingkah sebiasa mungkin kita tidak akan berlarut-larut dalam kesemuan ini.

Saya tidak menyesali adanya pertemuan itu tapi saya justru menyesali bahwa pertemuan yang indah justru
harus ditutup dengan ketidakjelasan seperti ini...

SAYA TIDAK MAU HAL INI TERULANG LAGI BERSAMA TEMAN-TEMAN LAINNYA...

August 03, 2009

Metamorphosis

every day is a transformation
every day ia a new sensation
alteration, modification
an incarnation, celebration
every day is a new equation
every day is a relevation
information, anticipation
onto another destination

~~

July 28, 2009

I am really a third grader now!

Aha...
Akhirnya hal ini tiba juga!

Hari-hari di kelas 3 SMA. Di tahun akhir masa2 SMA.
plokplokplok...
Hebat!

Ternyata saya masih bisa bertahan di SMA ini. Meski dengan jalan yang agak terseok-seok geje.
Semuanya memang tak terasa. Tau2 udah mau keluar dari SMA dan siap menuju universitas.

Saya jadi bangga sama diri sendiri. Ternyata masih bisa menginjak tahun ke 3 di SMA. Bener2 hal yang luar biasa.
Meski banyak konsekuensi yang harus saya jalanin tapi saya percaya bahwa saya bisa menjalaninya. Nggak peduli liat anak2 luar yang masih bisa nyantai2 tapi saya tetep kudu harus semangat belajar.

Bagaimana pun waktu buat main2 itu udah abis. Perjalanan manis selama kelas 2 dan kelas 1 udah terlewati. Sekarang waktunya untuk serius dan nggak boleh LALAI LAGI!!!

Harus inget sama UN, kelulusan, grade PTN, USM ITB, SNMPTN, FKG UnPad, dan hari-hari di kelas 3 yang harus dilewati dengan penuh perjuangan dan kerja keras.

Inget...

KELALAIAN ITU GAK BOLEH TERULANG LAGI...
trust me!

July 10, 2009

My first kissing with...STREET

Ini cerita paling jayus...
Di minggu terakhir liburan saya kena musibah. sebenernya lebay juga sih di bilang-bilangin tapi mau gimana lagi, i just wanna share you.

Hari itu jam 6 pagi saya pergi beli nasi uduk yang di luar komplek. Karena males jalan kaki, saya pun berangkat pake motor honda supra fit nya papa.. daripada bawa mobilnya kan belum bisa!!
pertamanya proses pembelian nasi uduk itu akan diwakilkan kaka saya tapi saya menolak dengan PDnya
"Udah lah Chacha aja...naik motor inih..gampang!"

Iya...nggak tau karena kualat atau apa, sepulang dari beli nasi uduk itu saya jatoh dari motor!
SAKIT bgt!
Mana malu...abis saya musti ditolongin sama tukang ayam keliling. eh bukannya nanya apa gitu dia malah nanya kayak gini...
"Neng, baru belajar motor ya?"
Saya bingung mau bilang apa..sebenernya ini bukan naik motor saya yang pertama. Saya udah pernah belajar kok, bahkan sempet jatoh 2 kali...
ya udah saya cuma senyum mesem nggak jawab apa-apa.

Saya pun sampai di rumah dengan jalan yang udah mirip bebek. lambat banget. saya pikir nggak ada yang bermasalah, eh...nggak taunya kaki kanan saya lebam. Mana banyak lagi. Ya udah saya masuk kamar mandi buat ngebersihin kaki saya yang kotor.
Pas disiram air kok perih banget ya?
Saya pun menundukkan mata ya Allah..saya kaget ternyata kaki saya nggak hanya lebam tapi juga luka dan berdarah-darah..hhaa lebay gak ya?
Ya udah dari situ saya langsung lapor sama mama dan mama langsung bikin mandat supaya pergi ke klinik dan harus disuntik.
Atuh saya nggak mau lah...orang cuma jatoh doang!
Tapi mama bilang gini "Mama mah cuma takut kenapa napa, Cha!"
Oke2 saya ngerti tapi tetep aja nggak mau.
Terus mama bilang lagi kayak gini "Ya udah lah kalo nggak mau ke klinik, tapi kalo besok darahnya masih ngalir harus ke RS ya?"
HHAAAAHHH...lebih parah lagi!
Saya cuma mengangguk lemas dan semalaman saya berdoa agar DARAH ITU SEGERA BERHENTI!!

Saya pun langsung meng-update status FB saya, kalo nggak salah kayak gini
"Kaki masih berdarah...mana banyak lagi"
Eh, dari situ HP saya langsung berbunyi nggak henti2. Ternyata temen2 saya pada nanya kenapa dengan kaki saya..hhaa lebay memang!

Tapi beneran deh itu salah satu pelajaran banget buat saya untuk terus mau belajar. Nggak berhenti meski kita bilang "Udah bisa kok!"
karena bahwasanya belajar itu nggak akan abis-abisnya.

NB : Meskipun saya jatoh tapi saya harus bangkit lagi. Nggak mau kalah karena dia aja bisa lulus USM ITB...SBM lagi!!!

Cerita Saat Liburan

Hmmm...bicara soal liburan bener2 nggak ada yang spesial.
Saya cuma di rumah. Home sweet home gitu deh.. Tapi tetep aja NOTHING SPECIAL!

Di hari2 pertama di rumah saya mah cuma ngahuleng..aja...malahan ada terbersit di otak pengen balik lagi CM. Pengen hotspot-an, pengen ngumpul sama temen2, pengen ngeart lagi sama desktop. Pokonya ujug2 kangen sama kehidupan di sekolah.

Mama aja sampe bilang kayak gini
"Ya udah sana balik lagi ke sekolah..."
Hhaaa...saya mah cuma ketawa. Aneh. Baru kali ini liburan tapi saya nggak kerasan di rumah. What's going on coba?

Ya udah lah karena liburnya tiga minggu, saya mencoba untuk menikmati hidup saya di rumah.
Tapi tetep aja...
Bingung mau ngapain...
Agkhhh...

padahal dulu mah saya adalah salah satu anak yang hobi pulang tapi kemaren...
ya ampunn...
apakah saya mulai jatuh cinta sama CM?

hhaaaaaa...BODOR!!!

June 20, 2009

Loveee Science 2

Saya sayang kalian semua... *XI science 2 2008-2009

~~Alfi, Arief, Ayu, Devki, Ditha, Ega, Adji, Haroki, Iis, Malo, Irfan, Rizal, Muhriji, Nella, Momo, Chacha, RJ, Septi, Shani, StNj, Tresna, Tri, Widia, dan Yosi~~

"Terimakasih atas semua persahabatan dan kekeluargaan..."

love you science 2!

June 18, 2009

Happy B'day My Nicest Brother


01.00 P.M
{Disaat saya lagi nungguin 2 orang anak dekorasi yang sedang berkreasi buat acara perpisahan di perpustakaan]

Saat itu saya bener-bener ngantuk dan tersadar oleh suara Firly yang bilang bahwa jam udah menunjukkan pukul 01.00. Saya kaget. Berarti saat itu udah berganti hari tepatnya tanggal 18 Juni 2009.

FYI, kakak tercinta saya genap berusia 21 tahun. Bener2 angka yang amazing banget dimata saya. Ternyata kakak saya sudah layak meninggalkan angka belasan untuk menuju angka 20-an.

Happy Birthday kakak Aris...

Kakak Aris...nama lengkapnya Risman Mohammad Rizal
Kakak tunggal saya.
lahir di Bandung, 18 Juni 2009. Menghabiskan waktu TK di Bandung lalu selebihnya pindah ke Rangkasbitung. SDN Kejaksaan, SMP N 4 Rangkasbitung, dan SMA N 1 Rangkasbitung.
dan currently, dia lagi menginjak TA di Universitas Padjadjaran fakultas FMIPA jurusan Statistika.

Kakak Aris tuh orangnya dingin, tapi dengan dinginnya dia itu yang justru bikin saya selalu kangen dan pengen ketemua dia terus.
Tanggung jawab, nggak neko2, dewasa, dan yang terpenting adalah
KAKAK ARIS ITU GANTEEEEENGGG BANGEETTT...
Itu terbukti kok, hampir semua temen2 saya bilang kalo kakak saya itu ganteng. Ciahh..emang bener da!
Yah meskipun kata Mama, kakak Aris itu susah diajak kompromi gara-gara kadang keras kepala tapi saya salut banget sama dia...

Kenapa?
Bayangin...mama tuh nggak pernah masukin kakak ke les2 ini itu tapi ternyata dia bisa cas cis cus ngomong english. Debat oke, speech juga oke. Terus dia bisa lulus SNMPTN ke Unpad. Yah bisa dibayangkan gimana susahnya nembus Unpad yang saingan se-Indonesia sedangkan dia cuma lulusan SMA N 1 Rangkasbitung (maap,bukannya saya rada ragu sama kualitas SMANSa ~~ayah saya mantan guru disana lho!)

Kakak Aris beda sama kebanyakan cowok jaman sekarang. dia nggak pernah kecentilan sama cewek. Tiis aja. Malah ceweknya yang rada lebai gimana gitu kalo kenalan sama dia. Pacar aja baru 2. Satu pas SMA satunya lagi yang sekarang.
ckckckck...

Kakak Aris tuh pengkritik yang baik. Semuanya dia kritikin. Sampe dandanan mama saya pun dia kritikin. Anaknya juga modis banget tapi tetep modest.
Ramah sama semuanya dan multitalent terus kalo belajar tekun banget. Ahhh..beda banget sama saya!
Dia jago english, gitar, bass, TI, gambar, aritmetika, speech.

Tapi kakak Aris tuh moody-an orangnya. Kalo pengen marah ya udah marah aja. Nggak liat kondisi orang yang dimarahin sama dia. Hheee..
terus orangnya malesan. Beuuggghhh...banget!
ngasal pula lagi. Aneh lah pokonya..

tapi meskipun gitu saya tetep bangga sama kakak Aris. Kakak saya yang paling baik dan ganteng. Hhee...
Bener deh..
Kakak Aris is the best brother...contoh yang baik buat saya.

Chacha sayang kakak Aris...

with love,
Cha

June 13, 2009

Bussiness List

1. Menggapai nilai SKL *kalo pake kata remed mah nggak keren
2. Memenuhi tugas-tugas yang sempat tertunda
3. Menghubungi guru kimia untuk menanyakan status nilai ulangan susulan saya
4. Buku Tahunan
5. Sidang untuk skripsi *hihiyy
6. Dekorasi perpisahan
7. mmm...
8. ada yang bisa mengingatkan??

karena kebanyakan saya jadi lupa!
yah...mudah-mudahan saya bisa jalanin ini semua.

SPIRIT

Buku Tahunan yang Selalu Ditunggu


Hhee...
Geje ya postingan saya kali ini mah.
Atuh gimana...asana mah udah lama nggak ngalongok si blog. Saya jadi kasian. Ya udah saya ngeblogging aja di sela2 mengerjakan buku tahunan (lagi). Ditengah-tengah keputusasaan saya waktu itu, saya mencoba untuk tetap semangat. Gimana pun kelas 3 akan selalu menunggu buku tahunan itu. Tapi jujur...saya udah capek!
Ngedit sana...ngedit sini...

Padahal kalo dipikir2 mah, nanaonan saya bikin sesuatu yang bukan buat saya. Awalnya sih saya mikir kayak gitu. Tapi lama2 saya jadi inget kata papa tercinta "Semua perbuatan baik itu bakal kembali pada yang buatnya"
Ya udah dari situ saya cuma ambil hikmahnya aja.

Yayaya...
Panitia Buku Tahunan emang nggak dikenal kayak kepanitian lainnya. Kita mah susumputan aja. Ngedekem di lab.bahasa kalo lagi kumat jiwa TI untuk ngedit nya.
Panitia Buku Tahunan adalah panitia yang independent. Nggak pernah tuh ada guru yang nanyain "Gimana bukunya?", atau sekedar nanya "Siapa panitianya?"
saya mah bukannya mau digituin tapi yah setidaknya kita juga butuh dorongan. Butuh yang namanya semangat.
Tapi saya berpikir lagi...nggak apa2 lah...semangat itu datangnya dari kita2 aja.

Panitia buku taunan yang saya sayang...

Maaf


Saya jadi merasa sangat sangat bersalah pas ternyata hasil bikinan saya pada ngeblur. Ya udah akhirnya butanya nggak langsung bisa dicetak.

Saya lebih sering ngenet saat buta ngumpul

Saya suka cerewet pas lagi ngumpul

Saya suka males kalo disuruh ngedit hasil yang udah dieksport

Saya suka nanya2 gara2 belum terlalu mahir adobe dan embel2nya

Saya kadang telat kalo ngumpul

dan untuk semua kesalahan yang saya lakuin pas buta ngumpul...

Makasih

Kalian udah mau ngajarin saya gimana ngedit photo, make corel, photoshop, ataupun adobe

Kita udah rela begadang

Rela menggunakan latop sendiri demi kepentingan orang lain

Rela tersesat saat pulang pemotretan *ciahh

Rela makan telat dan nggak mandi sore

Rela diomong-omongin gara2 buta kerjanya ngaret

dan terimakasih atas semua kebersamaannya.

Panitia Buku Tahunan 2009...
Tetep semangat!
Apapun yang orang lain liat, kita mah tetep jalan aja...

karena kepuasaan akan kerja keras itu nggak akan pernah bisa orang lain rasain selain...

YANG KITA RASAIN SEKARANG!!!





June 03, 2009

KITA TUH BEDA DENGAN 'KALIAN'!
[dan maaf, nggak semua orang bisa mengikuti kemauan seseorang]

Hffff....

May 24, 2009

Some of Desire part 2 [ dr lubuk hati mama saya]

Ya..ya...ya..
Ini juga masih terusan postingan yang yang sebelumnya.
Tapi ini beda ini versi mama saya.

Some of Desire [mama saya]
  • Mama pengen banget saya kuliah di FK
ihh...padahal mah saya nya nggak mau. Kalo di FK [Fakultas Kedokteran] itu ribet dan bikin stress. Mana kuliahnya 6 taun lagi. Mending kalo itu juga lancar. Kalo jog2an gimana? bisa2 waktu teh abis buat ngeberesin skripsi dan KOAS.
Iya sih saya tau kalo mama teh pengen supaya pas kuliah saya bisa terbebas dari biaya. Soalnya di kabupaten tempat saya tinggal itu DPRD nya bikin UU yang menyatakan bahwa siapapun anak Lebak yang masuk FK dimanapun itu akan dibiayai 30 juta 1 tahun. Itu kan lumayan...
Oke saya bisa terima masukan mama itu.
Beliau juga bilang bahwa sekarang tuh di dunia kesehatan lagi butuh orang. Tenaga Medis di Indonesia itu masih sangat kurang jadi katanya peluang kerjanya banyak.
Tapi masalahnya saya tuh nggak suka dengan hal2 yang berbau medis.
Mama juga bilang kalo saya kuliah di FK nanti kuliah di Unpad aja dan otomatis mama nggak usah ngeluarin biaya kost-an karena saya pasti tinggal di rumah nenek.
Oke saya juga bisa terima masukan mama yang ini...

Tunggu...untuk Unpad sih saya nggak masalah tapi untuk FK nya?
Nggak tau deh.
Tapi ada satu keinginan kecil saya untuk kuliah di fak. kesehatan plus di Unpad plus bisa juga dapet beasiswa.
Jawabannya :

FKG [Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Padjadjaran]
"Kalo yang ini saya bisa terima..."

Some of Desire part 2 [ dr Lubuk Hati]

Udah lama asana mah nggak ngeblogging lagi. Ya udah karena nggak ada kejadian istimewa, saya jadi kepikiran untuk nerusin postingan kemaren.

Kenapa yang bikin postingan itu jadi 2 part soalnya saya pikir harapan dan cita2 seseorang itu nggak mungkin cuma satu pasti banyak. Nah itu juga yang terjadi sama saya.

Some of Desire:
  • saya pengen banget kuliah di ITB.
Nggak tau mau jurusan apa. Soalnya kalo saya mah maunya fakultas apa aja yang penting ITB. Abis ketika saya mau masuk Teknik Lingkungan eh...om saya yang juga kuliah di ITB fak. teknik elektro malah bilang gini :
"Ih Cha kalo teknik mah kayaknya kurang cocok sama perempuan mending pilih fak. lain aja!"
Ketika saya pengen kulaih di SAPPK [Sekolah Arsitektur dan Perencanaan Pengembangan Kebijakan] ternyata itu gradenya tinggi banget dan biayanya selangit ya udah akhirnya saya kesampingkan saja.
Lalu ketika saya ingin masuk FSRD [Fakultas Seni Rupa dan Design] eh ternyata mama agak nggak setuju. Ditambah lagi ada gosip kalo kuliah di FSRD itu susah lulusnya. Wuduhh...
Dan mau nggak mau saya harus memutuskan bahwa kalo memang saya keukeuh pengen ke ITB, masuk FSRD aja. Bukannya saya sok pinter ato apa, masalahnya fak. itu tuh sesuai dengan minat, bakat, dan hobi saya. Ditambah lagi peminatnya sedikit padahal orang2 seni itu dibutuhkan di Indonesia.
Yah...masalah lulusnya susah mah itu tergantung sama kemauan orang itu. Iya kan?

1. FSRD ITB

May 13, 2009

Some of Desire

Tiba-tiba aja saya jadi keingetan omongan saya sama mama waktu libur UAN kemaren. Hffff...jujur jadi stess juga sih. Bukannya apa-apa ini teh masalah masa depan.
Gini ceritanya. Saat pelajaran tambahan matematika sama guru saya. Pak Hendra sempet berpesan sebelum kelas off. Katanya : "Kalian itu harus siapin materi kelas 1 sama kelas 2 dari sekarang. Harus bener2 mateng. Biar kelas 3nya ngga kelabakan."
Dari situ saya berpikir dan jadi teringat obrolan dengan mama.

Waktu itu siang hari. Iseng-iseng saya ikut nongkrong di depan TV bareng mama. Terus saya ngomong gini ke mama.
Saya: "Ma, kakak kelas Cha ada yang masuk ITB 2 orang lho. Teknik sipil sama metalurgi. Keren ya, Ma!"
Mama: "Iaa...contoh atuhhh. Mereka wae bisa masa Chacha henteu?"
Saya terdiam.
Saya: "Kalo Cha pengen masuk ITB gimana, Ma?"
Mama: "Ya..terserah. Kan yang mau kuliah juga Chacha bukan Mama."
Saya: "Maksud Chacha tuh mau nggak ngebiayainnya? Kan DPA nya dah 55 juta. Itu kalo kita ikut USM, Ma!"
Mama: "Haaahh...bener eta teh? Atuh kalo gitu mah mending ke Unpad aja kayak si aa..."
JEGEEERRRRRR. Jadi hopeless gitu...
Mama: "Kalo buat USM kayaknya terlalu mahal, Cha. Tapi kalo masuknya lewat SNMPTN mah boleh...
Saya: "Bener, Ma?"
Mama: "Ya...PD nggak sama kemampuan Chacha. Kalo sekiranya grade chacha nggak memungkinkan ke ITB mah mending ke Unpad aja..."
Saya: ???????

Gitu ceritanya teh. Dari situ saya jadi bingung. Emang sih cita-cita itu nggak ditentukan dengan uang, selagi kita bisa dan mau pasti dikasih jalan. Tapi yang bikin dilema tuh saat mama saya bilang gini :

"Tapi mama mah tetep berharap Chacha teh bisa masuk kedokteran"

JEGEEEERRRRR. Atuh kumaha ieu...
Disisi lain mama bilang klo sekumaha saya aja. Tapi disisi lain beliau juga berharap saya bisa masuk kedokteran. Padahal mah jujur, saya sama sekali nggak minat masuk ke FK. Sama sekali nggak.
Saya tuh lebih minat masuk ITB. FSRD atau SAPPK. Yang ada hubungannya dengan yang saya minati. Tapi kalo gini saya jadi dilema. Saya juga kan pengen ngebahagian mama. Soalnya si aa udah gagal masuk kedokteran. Dan ujung2nya milih ke FMIPA UnPad jurusan Statistik.

Dari situ saya berpikir...
kalo memang keinginan saya itu masuk ITB atuh harus getol. Nggak boleh males. Nggak boleh ngeluh mulu. Harus bisa bersaing sama anak SMA lain.

Yeah...semuanya itu beberapa keinginan saya dan mama yang berbeda dan merumitkan.
Bukannya apa2, masalahnya saya udah mau TA dan harus pasang sabuk dari sekarang biar nanti nggak kelabakan.
Kayak yang aa pernah pesen,
"Jangan contoh aa ya...pengen masuk kedokteran tapi persiapannya kurang. Makanya kalo Chacha pengen kuliah di tempat yang bagus harus dari kelas 2 nyiapinnya."

OK...OK...
Buat temen-temen saya yang baca postingan ini. Hayuu...kita persiapin dari sekarang...semuanya...biar nggak ada yang ketinggalan.



May 10, 2009

STOP

STOP untuk berkeluh kesah di blog. Nggak enak dipandang. Cape dibaca. Emang ada kitu yang mau perhatian sama keluh kesah kamu?
Ihhh...nggak pisan sih!

Udah makanya nggak usah lagi nulis postingan yang bertemakan peevishness lagi. Nggak guna. Nulis di blog itu harusnya mah yang bisa bikin orang teh semangat atau buka wawasan.

so...just leave your nagging, peevishness, disappointment, and unuseful posting.

make it 'new' and so awesome

May 08, 2009

Hanya Sebatas Inikah?

Hanya sebatas inikah kemampuan saya? Ya itu udah ada dalam benak dan otak ini sejak pertama kali masuk SMA ini. Nggak ada yang spesial dan hanya sedikit yang patut untuk dibanggakan. Saya tau bahwa inilah yang dinamakan permainan Allah. Semuanya sudah diatur dengan tepat sampai ke detik-detiknya. Kelebihan dan kekurangan. Tinggi dan rendah.

Saya tau di sekolah ini saya belum bisa jadi orang yang bener-bener bermanfaat. Tapi saya selalu berusaha untuk bisa bermanfaat bagi semuanya. Pengalaman organisasi pun nggak selengkap kaya Regina, Alfi ataupun Faizal. Pengalaman lomba pun biasa aja. Nggak sekeren Boni atau Angga atau Regina atau Faizal atau yang lainnya. Bener-bener biasa aja.

Saya tuh cuma pernah jadi...
Bendahara kelas X A
Bendahara ekskul Traditional Art 2008
Panitia dekorasi SDC 2008
Panitia dekorasi "Farewell Party" 2008
Panitia "Year Book" 2009
Koordinator sekbid 1 OSIS bag.Puteri 2008-2009
Panitia dekorasi "Opening Public Speaking" 2008-2009
Riscada (Mading)'s member
Juara 3 lomba mading majalah "Chance" tingkat Nasional
Juara 3 LPMB UPI di BFUB XI se-Jawa
ass.Panitia Dekorasi "Folksong Competition" 2008
Panitia dekorasi PSB 2008

Udah itu doang! Dan sekarang saya udah kelas dua semester akhir. Itu artinya InsyaAllah bakal TA dan stop jadi commitee ini itu. Sebenenya rada kecewa juga sih...
Tapi mau gimana lagi. Semuanya emang udah ada waktunya. Dan waktunya di kelas 3 itu untuk belajar, fighting for UN, USM, SNMPTN jeung sajabana.

Semuanya bakal jadi pengalaman saya pribadi. Pengalaman berorganisasi dan bersosialisasi. Pengalaman utnuk bertanggung jawab dan bekerja sama. Semuanya bener2 awesome banget!

i swear...




April 28, 2009

Titik Koma

apakah salah jika seseorang merasa bahagia ketika seorang lawan jenisnya mengatakan :
"Kamu mau nggak jadi tuan puteri aku meski aku bukan seorang pangeran?"

karena bahwasanya, tidak hanya keringat, ternyata perasaan pun tidak mudah dikendalikan.

Zzzzzzz

April 25, 2009

My creativity palace

Bangganya diriku. Sok atau nggak nih?
Tau kenapa? Kemaren ada pengumuman lomba Mading se-Nasional yang aku dan anak2 Riscada ikutin. Awalnya kita sama sekali nggak nyangka bakal menang, meskipun emang juara 3 tapi keren pisan lah. Lumayan ke-3 Nasional. Hadiahnya juga keren. Kita dapet duit bersih satu juta terus voucher 750 ribu ditambah piala yang lucu pisan.
kesannya : TERNYATA KITA BISA!
Bayangin aja di hari terakhir batas pengiriman karya kita belum ngapa-ngapain. Makanya dengan keikhlasan yang nggak tau berapa kita harus begadang sampe jam 4 subuh. Terus aya2 we tragedi teh...
...kenyataan bahwa pas jam 12 malem ternyata gedung kelas mati lampu. Jadilah kita seperti makhluk2 aneh penghuni gedung kelas. Tapi untunglah ada si kompie2 yang setia memancarkan cahaya dari layarnya.
...kenyataan bahwa saya sempet adu mulut sama Amie.
...kenyataan bahwa ternyata ide saya nggak diterima dan jadilah Haroki ngerombak abis.
...kenyataan bahwa semua anak putus asa. Dan nggak mengharapkan kemenangan!
...Kenyataan bahwa semuanya selesai tepat pukul 10 keesokan harinya.
...kenyataan bahwa kita nggak bisa ngirim tuh mading pake mobil kepsek.
...kenyataan bahwa akhirnya kita ke Jakarta (buat ngirim madingnya) pake mobil pick up babehnya Tary.
Dan itulah semua behind the scene kita. Meski tapi uang modal sedikitpun dan tanpa inspirasi sebelumnya tapi kita bisa juara. Saya nggak bisa ngebayangin apalagi kalo kita dapet modal dan inspirasi plus dorongan dari sekolah? Iya henteu?...
Aha, dan apapun itu dibalik perjalanan kita saya tetep bersyukur bahwa ternyata mading kita bisa diterima di dunia Nasional dan itu artinya bahwa kreatifitas kita memang bisa diterima juga.
Saya bener-bener seneng. Sampe aajlotan pas denger pengumumannya. Rasana teh asa pengen ngagorowok di tengah jalan anu kosong melompong gitu...

Emang Riscada teh my creativity palace lah...
salut!

April 16, 2009

Sibuk Sekali

Saya pikir sibuk itu hanya dimiliki oleh ibu-ibu yang punya anak banyak, atau para bussiness man yang kerjaannya ketemu klien, atau juga percetakan yang harus ngejar setoran, atau juga guru-guru yang harus nerima bahwa muridnya banyak yang remedial. Tapi ternyata semua orang bisa terkena sindrom sibuk. Nggak pandang bulu, nggak pandang kulit. Paling kita cuma tinggal pilih, pura-pura sibuk, sok sibuk, atau bener2 sibuk.

Tapi sumpah hari Rabu kemaren, saya teh bener-bener sibuk. Atau lebih tepatnya dipaksa sibuk. Padahal mah nggak ada tugas, cucian, ataupun piring kotor yang menumpuk.
Ceritanya...
Seperti biasa hari itu ada pelajaran sore dari jam 2 sampe jam 4. Tapi karena Ustadzah Eka lagi sakit (get well soon, ustadzah!) yah pelajaran sore itu cuma sampe jam 3.30. Wahhh...lega rasanya setidaknya bisa istirahat lebih lama sampe waktu maghrib tiba (saya kan memang lagi *tiiiiiiiit).
But, semuanya nggak seindah seperti yang saya kira, baru aja saya mau keluar kelas ternyata si Faizal manggil...

Faizal : cha gimana tugas kita?
DZINGGG...saya bingung pisan. Tugas naon coba? Kita kan nggak satu kelas...
Saya : mmm... tugas apa ya, Chan?
Faizal : tugas Riscada. jadi tim editor. Emang nte nggak tau gitu? bukannya Angga dah ngasih tau ya?
Saya : (tambah bingung plus muka cengo)
Faizal: nte nggak tau?
Saya : kan udah beres...yang tugas suruh bikin artikel buat Radar Banten itu kan?
Faizal : iya yang itu memang udah tapi kita dapet tugas tambahan dari Angga. Dia bikin dekrit dadakan. Kita jadi editor...dan besok orang Radar banten mau dateng buat ngambil soft copy nya...

SUMPRIIIIT...si Angga teu bilang2 dulu lagi. Rahmi juga sang Redaksi Pelaksana nggak ngasih tau. Atuh saya yang kelabakan.

Saya : terus gimana?
Faizal : ya udah sekarang kita ke lab. komputer, kita harus ngerjain secepatnya supaya Awwa ma Rini bisa bikin layoutnya malam ini. Ya?
Saya : ya udah. sekarang?
Faizal : nanti ana abis solat ashar ke lab. kom. Nte tunggu aja disana ya?
Saya : ya udah...
Faizal : eh, Cha tengko disiplin sekbid nte dah jadi lum?
Saya : emang kenapa?
Faizal : harus dikumpulin besok. Pak Kepsek dah nanyain.

ANJRIIIITT. MASALAH DEUI.
Saya : harus besok?
Faizal : sekarang lah kan mau dikasihinya besok.
Saya : tapi belum jadi semuanya...masih berantakan.
Faizal : ya makanya dirapihin dulu.
Saya : ahhh...(saya mulai ngeluh)
Faizal : makanya nte ke lab.com terus kita ngedit yang buat Radar Banten itu dan nte juga sambil ngerapihin tengko disiplin sekbid.
Faizal : udah ya ana mau solat dulu...
Saya : (hanya bisa meratapi nasib) pengennya sih ngajerit atau ngagorowok!

Itu tuh...bayangin coba. Sore itu saya bener-bener jadi orang sibuk. Harus ngerjain 2 tugas sekaligus yang dua2nya penting.
Nggak mungkin tugas buat ngisi halaman mading di koran Radar Banten saya abaikan soalnya itu menyangkut nama baik sekolah, nama baik Riscada (mading kita), dan nama baik saya juga yang udah dipercaya sama pem.red(baca: Angga) dan red.pel(baca:Rahmi)
Atau juga saya nggak mungkin ngabaiin tengko disiplin, soalnya nggak mungkin itu dikerjain Irfan atau Bus (temen satu sekbid) karena mereka baru pulang lomba olimpiade.

Dan jadilah saya bersibuk ria di lab.com bersama bang Faizal. Istirahat panjang yang saya harapkan itu pupus. Tapi akhirnya jam setengah enam semua tugas penting banget itu beres juga. Alhamdulillah...
Meski baju udah penuh keringat tapi saya puas pisan. Nggak nyangka saya bisa ngelakuin 2 tugas yang sama2 penting dalam waktu bersamaan.
Saya nggak tau apakah ini mestakung atau apalah namanya, yang jelas dari situ saya berpikir
"Jadi orang yang sibuk? kenapa nggak?"
asal nggak sok sibuk wae...

ya nggak?