Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter

December 30, 2014

tahun 2014

H-2 2015. bingung juga untuk cerita tentang setahun kebelakang. 2014, tahun penuh kejutan, gitu kata Mama. tahun ini bener-bener tahun ujian kesabaran, ketulusan, dan tahun kerja keras. tahun yang menurut saya, not really my year. merasa lebih banyak ngerasain masa-masa down di tahun ini, didiagnosis sinusitis diawal tahun sampai harus beberapa kali rontgen, check up dokter, dan minum obat kimia sampe herbal, too much worries dan cobaan untuk PPL dan skripsi, sedih karena gak bisa wisuda tahun ini, hingga jadinya overthinking masalah semua-muanya (boyfriend, kecengan, hubungan sama Opi, hubungan dengan orangtua, sama temen dll). harus banyak istighfar banget untuk tahun ini, harus banyak yang dievaluasi, harus banyak yang direnungi supaya tahun depan gak ngerasain hal yang sama.

Januari.
Lagi masa-masa penyembuhan dari sinusitis di rumah terpaksa harus balik ke Bandung dan langsung kerja keras untuk UAS semester 7, ngerjain tugas akhir PPBS yang masya Allah banyaknya, ngerjain-bimbingan hingga seminar proposal skripsi,  dan persiapan PPL dengan keriweuhannya. dengan kondisi badan dan pikiran yang seadanya itu tapi alhamdulillah UAS gak ada yang skip meskipun nilai anfisman dan evolusi sangat dibawah ekspektasi, bisa seminar proposal dengan lancar meskipun 80% harus revisi, tugas PPBS bisa dikumpul tepat waktu meskipun nilai seadanya karena sering bolos pas sakit sinus. diluar itu semua, alhamdulillah di bulan ini genap 22 tahun dengan perayaan sederhana dari teman-teman dan bisa memulai PPL di SMAN 3 yang sudah diimpi-impikan sejak kuliah semester 2.

Februari-Maret-April
the hectic months ever. di bulan Februari pertama kalinya harus membiasakan kerja praktik. ngajar dari Senin-Kamis, berangkat pagi pulang sore. capek badan dan pikiran enggak bisa dielakan. belum terlalu bondingnya saya dengan teman-teman PPL dan siswa bikin PPL semakin terasa menyiksa. tapi alhamdulillah bulan selanjutnya mulai terbiasa dengan semua kondisi PPL yang ternyata dibalik cape hati, badan, dan pikiran tapi sangat menyenangkan. PPL pun dinikmati meskipun masih dengan tugas yang super duper banyak. alhasil selama bulan-bulan PPL itu skripsi nol dikerjakan. dilupain karena keasyikan (?) kerja praktik dan main. yayaya bulan-bulan ini tuh temanya Work Hard, Play Hard pokoknya. karena terlalu capek di weekdays jadinya weekend atau weekdays pun dipake juga habis-habisan main kalo ada yang ngajak. alhamdulillah akhirnya bisa jalin silaturahmi lagi (main, nonton, makan, ngobrol) sama temen-temen CG Bandung setelah bertahun-tahun jarang ketemu padahal sama-sama di Bandung. ohya, di akhir bulan Maret ini kakak akhirnya lamaran. alhamdulillah waktunya pas emang PPL lagi libur (ujian kelas XII) jadi bener-bener menikmati banget bisa pulang ke rumah dan ke Bogor saat itu.

Mei
akhirnya di pertengahan bulan ini bisa ujian PPL dengan lancar dan hasilnya pun cukup memuaskan. meskipun jadinya sedih karena di bulan ini juga masa-masa akhir ngajar butil-butil (budak tilu). skripsi? masih belum dikerjakan karena ternyata administrasi penyelesaian PPL pun gak gampang. semua stuffs untuk ujian hingga laporan yang sampai menghabiskan 1,5 rim kertas cukup membuat bulan Mei ini gak jauh beda dari bulan-bulan sebelumnya.

Juni
alhamdulillah di bulan ini bisa menyelesaikan kerja praktik dengan resmi plus nerima gaji hasil ngawas ujian selama PPL. uangnya dipake untuk makrab kelas dan makrab PPL deh. seneng banget di bulan ini. bulan ini bulan refreshing dari PPL banget untuk bersiap ngerjain skripsi dengan sungguh-sungguh. makrab kelas itu kita nyewa vila di daerah Parompong. vilanya samping The Peak dan subhanallah plus plus pemandangan alam yang bagus. meskipun gak terlalu banyak yang dateng tapi bener-bener bisa refreshing dan kangen-kangenan sama temen-temen kelas yang udah 5 bulan jarang ketemu (karena tempat PPL-nya beda-beda). minggu depannya jalan-jalan lagi untuk makrab PPL. kita camping di Puncak Jayagiri. woaaaah bener-bener berkesan banget ini! banyak cerita seru, foto-foto lucu, dan gosip gak mutu juga hahaha intinya bulan ini seru luar biasa karena bisa punya pengalaman main bareng temen-temen yang juga seru.

Juli
masalah muncul. ini udah bulan Juli lho, udah mau deket sama semester baru terus skripsi udah sampe mana? bingung. udah kelamaan gak bimbingan soalnya. akhirnya dipaksain ngerjain bab 1-3. di proposal skripsi, saya pake rencana penelitian yang materinya materi semester 2 kelas X tapi karena pas PPL saya gagal melakukan penelitian jadinya bab 1-3 harus rombak total. tapi ternyata pengerjaan bab 1-3 itu terhambat karena dosbing 1 dapet musibah yang bikin beliau gak nerima bimbingan selama 2 bulan plus karena libur ramadhan (dosen 2 pun mudik coy!). akhirnya bener-bener pasrah dan dipostpone lagi deh itu ngerjain skripsinya. but then alhamdulillahnya bisa bertemu sama Ramadhan dan Idul Fitri 1435 H dengan keluarga sehat dan lengkap plus hadiah ‘sehari bersama der CG di Cilegon dan der CG Bandung di Bandung’ yang bikin tambah sayang sama mereka. meskipun skripsi tauahgelapbgt tapi bulan ini tetep seneng banget.

Agustus.
bulan penuh kesoakan. bulan ini bulan pertama ada sidang skripsi paling banyak untuk angkatan 2010, gak tanggung-tanggung sampe 20 orang. berasa ditusuk pisau bedah waktu praktikum struktur hewan tau gak sih dengernya. hanjirrrr mereka udah pada sidang aja, aing penelitian aja belum. belum lagi bulan ini pun UI, UNPAD, UGM, ITS, dan UPI ada wisuda dan temen-temen banyak yang jadi wisudawannya. bikin makin sedih gak sih? tapi akhirnya ngupah maneh aja, toh emang dosbingnya lagi ada musibah, toh masih ada 70% lagi temen-temen yang belum sidang, toh masih bisa ngejar sidang Oktober biar bisa wisuda Desember. di akhir bulan ini, saya keluar kosan, officially. sedih bangetttt pisah sama temen-temen kosan yang udah klop. tapi mau gimana lagi karena udah terlanjur bilang gak akan ngekos lagi, toh tinggal ngerjain skripsi juga dan biar bapak gak ngebiayain double karena adik udah mulai kuliah di bulan September. sayang juga sih kalo harus ngekos sementara bisa tinggal di rumah nenek atau nebeng di kosan adik. di bulan ini progres skripsi cuma sampe pengerjaan instrumen penelitian aja karena awal September direncanain akan penelitian di sekolah bapak. bab 1-3 belum selesai dikerjain. sedih ya.

September.
Alhamdulillah penelitian bisa juga dikerjain di bulan ini (70% peran orangtua sangat berperan dalam pemaksaan pelaksanaannya). selesai penelitian, langsung ngebut ngerjain bab 1-5 karena ngejar sidang Oktober. lagi semangat-semangatnya ngerjain eh tapi ternyata dosbing malah keluar negeri. mpos lah akhirnya jadi gak semangat. drop. akhirnya skripsi dikerjain sebisanya aja. udah mulai woles terserah deh mau sidang kapan aja, terserah mau wisuda kapan aja juga. dipikirin juga cuma bikin sakit hati dan stress juga. September berakhir dengan begitu aja.

Oktober
the month full of stress and mad. karena terlalu ambisi untuk sidang bulan ini akhirnya sakit banget ketika tau gak bisa sidang. faktor bab 4 yang belum selesai dan waktu bimbingan yang masih kurang jadi alasan kenapa gak bisa sidang bulan ini. fiks akhirnya gak bisa wisuda bulan Desember. lebih sedih lagi pada harus bilang ke orangtua. nangis sesenggukan minta maaf. akhirnya mamah dan bapak memaklumi. alhasil bulan ini yang ekspektasinya akan berakhir segala penderitaan skripsi ternyata masih harus dilanjut perjuangannya. di bulan ini juga temen-temen ITB pada wisuda, seru banget liatnya. terharu plus bangga sama mereka bisa lulus dari ITB dengan hasil yang memuaskan plus tepat waktu (enggak kaya aing). tapi sedih juga sih satu persatu temen-temen CG Bandung pada selesai kuliahnya, pada keluar dari Bandung, meluncur ke ibukota untuk cari kerja. di bulan ini tersadar kalau saya pun gak akan lama lagi bakal ninggalin Bandung. seketika jadi sayang banget sama Bandung, sama semua cerita masa lalu 4 tahun kebelakangnya.

November
bulan ini masih dalam target mengejar sidang. tapi ternyata bad news bulan ini gak sidang karena kurang kuota. ya biasalah jurusan suka ribet dan jarang berpihak ke mahasiswa. akhirnya gak jadi lagi sidangnya. sedih lagi, demot lagi. belum lagi bulan ini ditambah kegalauan hati (cih), mentang-mentang lagi hits banget line alumni AADC, si doi jadi Rangga jadi-jadian yang sukses bikin saya galau dan cukup bikin pikiran jadi carut marut (gak usah diceritain disini sekarang ya, emosinya lagi labil takut kemana-mana bicaranya). revisian bulan ini alhasil dibiarkan begitu aja 2 minggu. down luar dalem. astaghfirullah ya bulan ini tuh.

Desember.
1 Desember ternyata batas akhir pendaftaran sidang untuk sidang Desember. nangis lagi karena revisian belum dikerjain gara-gara hati belum diberesin. hanjer si Mr.XX f*ck! seenaknya hadir lagi dan ngacak-ngacak hidup aing. tapi akhirnya gak bisa nyalahin siapa-siapa, balik lagi ke diri sendiri. suruh siapa galau ini itu saat ada yang seharusnya dipikirin dan dikerjain bener-bener. toh kenyataannya hasil dari galau itu meyakinkan kalau kita emang gak bisa bersama lagi. gak bisa kaya dulu lagi. tapi alhamdulillah akhirnya terobati semua kesedihannya sama nonton konser FKUNPADFAIR yang luarrrrr biasa serunya. seketika minggu depannya revisian selesai, langsung rajin bimbingan, plus dapet compliment dari dosbing untuk bab 4 meskipun telat nyerahin revisian alhamdulillah. yet, bulan Desember beberapa hari lagi akan berakhir. masih belum bisa menyandang S.Pd lho anyway. insya Allah tinggal dikit lagi. keep going, you’re in a halfway to finish them all.

keliatan banget ya cerita tiap bulan pasti selalu ada seneng sedihnya. dibalik capeknya ada puas, dibalik sedihnya sebenernya ada banyak juga yang harusnya disyukuri. begitu banyak nikmat yang Allah masih berikan dan percayakan di tahun ini padahal sebanyak itupula saya menjauh dari Allah karena terlalu memikirkan urusan duniawi, terlalu disibukkan sama apa kata orang. padahal siapa lagi yang mengatur semuanya selain Allah swt? saya yakin banget segala perasaan worry, sedih, galau, atau overthinking gak akan terjadi kalau Allah selalu jadi titik balik.

despite of what already happened in 2014, semua cerita mahasiswa tingkat akhir yang subhanallah banget ya itu, alhamdulillahirabbalalamin untuk semua kesempatan, kesehatan, rezeki, dan nikmat yang gak bisa dihitung selama 2014. terimakasih banyak, Allah.

semoga tahun 2015 gak akan ada lagi perasaan buruk yang mengganggu hati dan kehidupan.
semoga tahun 2015 semuanya lebih baik.
semoga tahun 2015 berkah untuk semua urusan.
semoga masih bisa menjalani 2015 tanpa kurang apapun
semoga perencanaan dan niat baik 2015 yang sudah dibuat, diridhoi Allah...
semoga dapet jodoh di 2015 hehe
dan semoga 2015 lebih menyenangkan dengan cara Allah ya.

....Allah lindungilah aku dan keluargaku selalu.

bismillahirahmanirahim.

please welcome 2015!

December 21, 2014

Dago - Stasiun Hall

malem Rabu itu saya sengaja nginep di kosan sepupu, Ayu, di daerah Dago Atas. rencananya Rabu pagi besoknya saya juga bakal balik ke kosan Opi karena Kamis pagi besoknya sudah rencana ke kampus untuk nemuin dosbing 2. terus lagi Ayu kan udah kerja jadi plannya Ayu berangkat kerja, saya pulang gitu. eh tapi besoknya, pas mau mandi pagi, magernya bangetttt. akhirnya bilang ke Ayu deh pulangnya pas siang aja, pas dia balik dari puskesmas. Ayu bilang sok aja. eh tapi pas dia balik dari puskesmas malah ngajak pulang ke Cicalengka (rumah Ayu dan rumah nenek saya depan-depannya jadi kita bisa pulang bareng). sempet galau sih tapi akhirnya mau-mau aja. toh revisian juga belum selesai dan males juga ke kosan Opi karena dia bakal diapelin (calon) kekasihnya dari Jakarta. akhirnya fix pulang ke rumah nenek aja.

“Ayo Ca siap-siap. pake kereta yang jam 14.15 keburu gak ya?” tanya Ayu.
saya lihat jam sambil pake kerudung, jam 13.25, “Keburu lah. dicoba aja dulu yuk.” meskipun ragu juga sih. toh sebenernya yang bikin aman kalaupun ketinggalan kereta jam 14.15 masih bisa naik yang 15.30. akhirnya jam 13.35 kita keluar kosan dan langsung naik angkot ke St.Hall. itu artinya butuh waktu 40 menit untuk sampe stasiun+beli tiket+jalan dari loket ke kereta. rencana makan mie ayam pun gagal karena ngejar kereta. di angkot Ayu terus-terus bicara sambil liat jam, semoga enggak macet, semoga keburu.

kalo gak keburu jam 14.15 kita makan dulu yuk, kita ke Braga dulu yuk makan Mie Reman. atau gak di deket stasiun ada apa ya? tanya Ayu pas lagi di tengah kemacetan Dago.

“Ada tuh nasi padang Malah Di Cubo. katanya enak. cobain yuk, penasaran.” jawab saya.
“Tapi semoga aja keburu sih, kalo keburu kita makan baso depan Stasiun Cicalengka aja yuk, Ca. Enak lho.” saya cuma bilang oke-oke aja.

tapi ternyata jam 13.50 percaya atau enggak kita masih di Dago. terus Ayu udah was-was. pas lagi di lampu merah Merdeka, Ayu malah ngajakin turun di BIP dan jalan ke baso belakang BIP, katanya penasaran. tapi saya gak setuju karena kalo niatnya untuk nunggu kereta jam 15.30 tetep nantinya gak tenang secara baso belakang BIP suka ngantri. belum lagi pasti makannya gak tenang karena keingetan kereta, pas turun di BIP nya juga harus jalan lagi, dan harus naik angkot lagi pas mau ke stasiunnya. ribet dan gak yakin bisa kekejar yang jam 15.30.

“Pokoknya intinya kita harus nyampe stasiun aja dulu, Yu. keputusan naik yang jam 14.15 atau 15.30 kita liat entar ya.” kata saya.

Jam 14.00 kita masih di Braga plus kejebak kereta. kereta yang mau kita pake lho ituuu. sedih gak sih kalo sampe gak dapet yang itu padahal kita jelas-jelas liat kereta itu sebelum masuk Stasiun Bandung. udah mulai pasrah aja sama Ayu. masalahnya nyesek sih kalo nyampe terus keretanya baru banget berangkat dan harus nunggu 1 jam 15 menit lagi untuk kereta selanjutnya. toh ternyata kayanya Ayu juga gak terlalu seneng diajak makan di Malah Di Cubo. semacem buang-buang waktu kan nunggu kereta selanjutnya.

jam 14.07 kita masih belum sampe stasiun. tapiiiii apa coba ternyata mamang angkotnya baik banget nganterin kita sampe depan stasiunnya banget (kita gak minta lho padahal), kita sampe nganga saking gak nyangkanya. alhamdulillaaaaaah. harusnya angkot St.Hall-Dago itu berhenti di pertigaan Jalan Stasiun Selatan jadi yang mau ke stasiun tetep harus jalan lagi sekitar 200 meter. lumayan makan waktu kan. pas nyampe stasiun langsung lari-lari ke loket karena lokomotifnya udah mulai dipindah arah. untungnya loket udah sepi jadi gak ngantri lama. langsung lari-lari menuju kereta sampe diteriakin sama masinisnya karena kereta mau berangkat. alhamdulillah bisa masuk kereta dengan aman. meskipun ngos-ngosan dan gak kebagian tempat duduk tapi seneng banget keangkut sama kereta jam 14.15 jadinya gak harus buang-buang waktu nunggu lagi. semenit setelah kita sampe di gerbong kereta pun jalan. saya dan Ayu cuma bisa senyum-senyum.


hikmahnya adalah bener ya kata quote yang bilang: the moment you’re ready to quit is usually the moment right before a miracle happen. so don’t give up! terbukti banget lho sama kejadian di atas. kita udah pasrah aja soalnya udah gak mungkin kebawa kereta jam 14.15 sementara jam 13.50 masih di Dago dan nyerah dengan turun di BIP lalu makan baso. tapi kita gak putus asa kan siapa tau masih keburu gitu. ternyata ya gitu kalo emang kitanya udah ikhtiar tinggal pasrah, miracle happen. tiba-tiba angkotnya jalan masuk ke jalan stasiun selatan tanpa diminta. mungkin kalo enggak sih yakin gak akan bisa naik kereta 14.15. terus nyambung juga lho sama takdir hehe kalo udah takdir naik kereta jam 14.15 mah emang pasti terjadi ko gimanapun kita mikirnya gak mungkin tapi kalo bagi Allah mungkin? pasti terjadi. yagitupun sama jodoh ya, meskipun kita mikirnya gak mungkin bersatu (beda masa lalu, beda profesi, beda tipe) eh tapi ternyata kalo udah jodoh yang tetep bisa bersama kan? lah jadinya malah ke jodoh ya. intinya sih emang wajib banget usaha dulu untuk apapun yang kita mau, we do our best and Allah does the rest J

December 10, 2014

berbagi tips skripsi #tsah

hahaha agak serius dikit lah ya sekarang bahasannya. skripsi emang jadi ketakutan terbesar banget kayanya buat mahasiswa S1 (atau gue aja?). yang tadinya asik-asik aja kuliah, bolos rame-rame, ngedelay tugas rame-rame, ngelobi dosen untuk libur rame-rame, ngegembel nyari spesimen (jurusan gue aja sih), nginep sambil ngerjain tugas bareng, ngurusin kepanitiaan, rapat himpunan beberapa menit sebelum UAS, dapet nilai jelek masih santai aja, ujian gak belajar juga nyantai aja karena sekelas pun gitu, nongkrong sambil makan bareng abis pulang kuliah, dimarahain dosen malah cengenges-cengenges, di perpus sampe malem sambil berwebcam ria, dan masih banyak kegilaan lainnya. pas udah skripsi jadi sendiri-sendiri, berasa gak kenal sama yang lain. fokus karena punya targetan masing-masing. kuliah jadi super hambar. gak seru samsek! tapi ya emang masa kuliah yang rame-rame udah abis kali ya diganti sama yang agak serius gitu. makanya kebanyakan orang suka gak betah sama suasana kaya gitu (termasuk gue) ada yang berusaha ngelawan ada yang malah jadi woles (kaya gue). Cuma seriusnya, gue mau ngasih tau aja kalo skripsi lo harus banget cepet selesai! gimanapun caranya. meskipun ya kesuksesan gak bergantung sama cepet lambatnya kita selesai kuliah cuma daripada ditunda-tunda jadi bikin stres mending dikerjain. ya itupun cepet enggaknya skripsi selesai tergantung rezeki juga ya. ada yang udah semangat banget eh taunya dapet dosbing yang perfeksionis jadi tetep aja lama selesainya, ada yang biasa aja tapi dapat dosen yang rajin ngingetin eh jadi cepet selesai, ada yang udah selesai taunya dosbing ke luar negeri atau sakit jadi sidangnya ditunda, adaaa...adaaa.

kenyataannya skripsi bukan aja tergantung sama apa yang udah kita usahakan. masalah dan ujian skripsi bahkan lebih banyak dateng dari faktor eksternalnya, misalnya aja printer yang tiba-tiba rusak di akhir-akhir revisian, dosbing yang kena musibah, dosbing ke luar negeri, dosbing super sibuk, dosbing sakit, dosbing woles, dosbing perfeksionis, laptop nge-hang, putus dari pacar, sidang dibatalin, ada masalah nilai di semester sebelumnya. banyaaak...banyaaak banget obstacles skripsi tuh. bahkan simply masalah gebetan yang gak ada kabar aja jadi overthinking dan ngerusak mood skripsian saking lagi carut marutnya pikiran. tapi seenggaknya maksimalin dulu usaha dari diri kitanya. kalau emang ada ujian-ujian diluar kuasa kita, yaudah pasrah dan ikutin aja yang penting kita udah do the best! 

nah sekarang tinggal gimana caranya maksimalin dari diri kita supaya skripsi bisa cepet selesai. caranya? banyak banget dan mungkin tiap orang bakal ngelakuin hal yang beda-beda untuk ningkatin usahanya, motivasinya, dan ngilangin malesnya. 
  1. Gak usah terburu-buru ngejar seminar proposal skripsi kalau belum mateng ide penelitiannya. Cari dulu bahan sebanyak-banyaknya, bahkan pake analisis SWOT yang simpel juga bisa. pastikan kalau kita tau apa bahan dan benang merah penelitiannya. jangan kaya beli kucing dalam karung. sembarangan ambil tema skripsi taunya ditengah jalan temanya gak segampang yang dikira jadinya stuck ditambah gak ada motivasi karena bukan bidang yang diminati atau dikuasai.
  2. Usahakan ambil bidang yang diminati atau dikuasai. karena penting banget supaya pas ngerjain jadi semangat dan mengurangi kesulitan pengerjaan juga.
  3. Kalo dosbingnya bisa milih, jangan milih yang baik dua-duanya. Usahakan ada yang wolesnya satu dan ada yang on tracknya satu. jadi balance. gak terlalu dibikin stres dan gak terlalu dilepas juga. hehe milih dosbing ini sih tergantung kepribadiannya juga misalnya ada yang mahasiswa yang semangat kalo dosbingnya cantik atau cakep. bisa ko bisa. kalo emang bisa milih dosbing sendiri, jangan disia-siain. harus dipilih bener-bener supaya sesuai dengan kebutuhan dan keinginan.
  4. Cari temen untuk ngerjain skripsi bareng, temen susah-senang-seperjuangan-skripsi gitu. ini cara paling jitu. jangan sok-sokan mandiri, atau sok pinter, dan ngerasa bisa ngerjain sendiri pokoknya. skripsi tuh seriusan banyak banget godaan dan cobaannya. cari temen disini biar bisa saling bantu kalo ada kesulitan, bisa tukeran sumber kalau emang tema skripsinya sama atau mirip, selalu ada yang mantau progres skripsi kita (pertanyaan,”Skripsi lo udah nyampe mana?” serius bakal jadi energi aktivasi, meskipun kesannya nyindir tapi dilubuk hati kita pasti muncul semangat untuk ngejar progres skripsinya dia), nyemangatin kita kalo kita lagi males (kesannya juga basa-basi sih cuma disaat kita lagi krisis semangat dan percaya diri saat skripsi, ini bisa jadi spiritbooster juga), bahkan denger curhatan kita kalo abis dimarahin dosbing (adanya balesan,”Udah lah gak usah dipikirin, gue juga kemaren dimaki-maki ko.” dari temen kita bisa jadi pain-healing lho, seenggaknya bukan kita aja yang dimarahin, bukan kita aja yang ngerasa bego). ngerjain skripsi barengan di KFC, di kafe (buat yang banyak duit), atau di perpus, atau di kosan temen sampe nginep-nginep, atau di Indomaret Point (yang duitnya biasa aja) akan lebih seru dibanding ngerjain sendirian di kosan kan? percayalah tekanan teman sesama pejuang skripsi yang sidang atau wisuda duluan akan jauh lebih efektif terasa dibanding tekanan dari orangtua hehe
  5. Kalo lagi ngontrak matkul skripsi sebisa mungkin tiap hari ke kampus. biarpun gak ada janji sama dosbing, ketemu temen-temen atau bahkan ngeliat gedung kuliah bisa memotivasi kita untuk cepet lulus dan ngasih aura kasih eh maksudnya aura positif ke kitanya. percaya deh itu orang yang skripsinya gak selesai-selesai (naudzubillah) pasti emang gak pernah ke kampus lagi. mereka udah terlalu asyik dengan dunia luar jadinya feeling masih jadi mahasiswa yang harus menyelesaikan kuliahnya udah gak ada lagi. dampaknya ke skripsi yang gak dikerjain.
  6. Banyak tanya ke senior. ini wajib deh dilakuin. cari kontak senior yang ternyata ambil tema skripsi yang sama atau dosbingnya sama, tanya apapun atau curhat apapun yang kita rasain plus minta tips-tipsnya juga, mereka juga toh gak mau kesalahan yang pernah mereka lakuin saat skripsian terjadi lagi ke kita (seniornya pilih yang baik dan memang kompeten ya hehe). meskipun jamannya udah beda, beberapa pesan dari mereka kadang bikin sukses. atau sekadar minta tips ke senior yang berhasil lulus tepat waktu bisa jadi bahan pertimbangan kita untuk bikin strategi.
  7. Kalo bingung sama skripsi jangan justru jadinya ditinggalin. boleh refreshing biar gak jenuh tapi jangan kelamaan karena nanti akan cenderung lebih susah untuk memulai laginya. kalo udah stuck, hubungi dosen untuk diskusi. bilang apa adanya kalau skripsi kita mandek dan bingung harus gimana. meskipun ada beberapa dosen yang marahin pada awalnya tapi ujung-ujungnya mereka selalu ngasih solusi ko. plis, hilang dari peradaban dosbing bukan cara yang baik menyelesaikan masalah stuck-nya si skripsi. berasa dikejar-kejar arwah gentayangan tau gak sih kalo 2 minggu aja gak bimbingan (pengalaman). jadi usahakan setiap minggu harus ketemu dosbing ya sekecil atau bahkan gak ada perkembangan apapun dari skripsi kita.
  8. percayalah dosbing kita tuh punya mahasiswa bimbingan yang gak sedikit. jangan diambil hati kalo mereka merevisi draft kita habis-habisan, atau maki-maki kita bilang sumpah serapah ini itu. itu semua jangan jadi penghambat kita untuk bimbingan karena pas minggu depannya kita kesana lagi dosen dipastikan gak akan inget apa yang udah mereka lakuin ke kita begitu sebaliknya. so stay calm and be positive aja. anggap gak terjadi apa-apa. toh dosbing juga manusia. mereka juga tempat salah dan lupa. mereka BUKAN Tuhan lho inget! hormati mereka sepatutnya, abaikan mereka selebihnya 
  9. point utama dari skripsi dan sidang itu sebenernya uji mental. jadi jangan takut buat yang ngerasa gak pinter-pinter banget. skripsi itu bukan ngukur seberapa pinternya kita, tapi ngukur seberapa sungguh-sungguhnya kita ingin lulus. skripsi gak mungkin selesai tanpa pengorbanan nunggu dosen berjam-jam, diphpin dosen, dimarahin, begadang, makan hati lihat teman-teman yang udah lulus duluan, siklus hidup dan pikiran yang jadi berantakan, bahkan dianggap remah rempeyek atau butiran debu sama dosen (helow pikir aja emang kita tuh butiran debu dihadapan mereka. secara mereka udah Prof. atau Dr. kita Sarjana aja belum kan. jadi wajar sebenernya bikin kebodohan juga. anggap aja sebagai bahan nostalgianya mereka hihiii). kalau itu semua bisa dilewatin, Insya Allah kelulusan sudah di depan mata.
  10. Tanamkan selalu sugesti kalo semuanya akan selesai, semuanya akan baik-baik saja. sabar, hadapi, dan tetep lakukan yang terbaik. inget pengorbanan orangtua #KitaroModeOn #cirambay, inget pas masa-masa awal kuliah dimana kita skeptis untuk bisa sampai ditahap sekarang ternyata semuanya itu bisa dilewati baik-baik saja. fase skripsi pun begitu, semuanya akan terlewati juga. dan ingat, dibalik usaha kita ada Allah yang menuntunnya, lebih dekati Allah supaya semuanya lancar. percayalah hari-hari berat sebagai mahasiswa tingkat akhir suatu hari nanti akan sangat manis untuk dikenang. nikmati setiap prosesnya.

ya mungkin itu ya tips-tips yang bisa dibagi. hehehe beberapa ada yang terinspirasi dari kesalahan diri sendiri juga sih *sedih* dan saya gak mau itu terjadi di generasi berikutnya (halah!). semoga bermanfaat ya! semangat selalu pejuang skripsi!!! doakan skripsi saya pun berjalan lancar hingga sidang ya :*

December 09, 2014

Mengawali Desember, Konser Sheila On7, Banda Neira, dan Naif!

kita cerita yang seru-seru yuk sekarang. jadi malem minggu kemarin (6 Desember) berhasil nonton konser band-band kesayangan plus bonus penampilan duo indie favorit Banda Neira di acara FK Unpad Fair The Concert. udah sering denger banget sih acara FK Unpad Fair ini karena emang Ajong (temen SMA) yang anak sono sering banget promosi di grup. pas dia promosiin konser FKUNPADFair tahun ini langsung ngacay, guest starnya Sheila On 7, Naif, Tulus, Gugun Blues Shelther, dan Banda Neira. hanjaaaaaay SO7 dan Naif coy! gilak gak sih? terus ditawarin dengan harga cuma Rp 70.000 buat yang festival. tapi saat itu masih September, belum jelas nasib skripsi gimana, nanti kesananya sama siapa (gak enak banget pergi konser sendirian) dll. meskipun pas Ajong nawarin itu di grup SMA, temen-temen pada banyak mau tapi hahaha ternyata cuma wacana aja karena besoknya gak ada yang mastiin mau apa enggaknya. yah maklum juga sih acaranya di Bandung dan mereka pada mencar dimana-mana. agak susah juga karena ongkos ke Bandung dari tempat mereka enggak sedikit sedangkan mereka rata-rata masih pada jobseeking gitu. 

tapi pas bulan November awal gue berubah pikiran, yaudah deh kapan lagi nonton Sheila On, Naif, dan Banda Neira? toh skripsi udah udah (hampir) selesai, ada uang tabungan. akhirnya ngajak adik untuk nonton konser. Opi langsung mau. bodo amat nonton sama Opi juga, ya kan sebenernya mah pengennya sama temen-temen, atau gebetan, atau pacar gitu (sedih). pas udah fix Opi juga mau, kita pesen tiketnya yang ternyata udah masuk presale 3 dengan harga festival/regulernya udah 100ribu. kecewa sih tau ujung-ujungnya nonton mah pas presale 1 langsung pesen. yaudah deh akhirnya mau gak mau beli tiket reguler aja karena vip dan vvip pasti akan jauh lebih mahal. toh kata temen-temen,
“Nonton konser enaknya berdiri coy.” 
“Kalo sama temen-temen enaknya berdiri, bisa nyanyi sambil loncat-loncat kerasa banget feel konsernya.” 
“Mahal ih vip dan vvip, mana bukan pake duit sendiri.” 

karena udah beli tiket reguler tapi belum punya temen untuk bisa nonton bareng (asemnya, Opi malah ngajak temen-temennya, terus gue sama siapa kan?). akhirnya ngajak temen-temen SMA deh, siapa tau ada yang mau ikutan kalau udah ada yang mengawali. akhirnya dapet masa deh, Alif, Septi, Rahmi+Pacarnya, sama Ajong. tapi beberapa hari kemudian, Alif ngebatalin karena tanggal segitu dia harus bussiness trip ke Medan, Septi pun mau pulang ke rumahnya, yang jadi tinggal Rahmi+Izul sama Ajong. itupun Rahmi dan Izul bakal dateng maleman karena ada acara siangnya dan Ajong yang abis koas di RSUD Ujung Berung gak janji bakal dateng, lihat sikon badan katanya. tapi ternyataaa, good newsnya Prima dan Haeri juga mau dateng, mereka udah beli tiketnya gitu ya alhamdulillah ya seenggaknya ada temen nonton.

Hari H, saya dan Opi pergi ke Sabuga jam 14.00 karena ngejar Banda Neira yang perform jam 15.45 (hasil lihat twitter mereka). rencana perginya bareng Prima dan Haeri gak jadi karena mereka udah berangkat dari pagi untuk nyiapin stand minuman disana, jadinya naik angkot deh. nyampe sana jam 3an dan langsung ngantri masuk, untungnya masih lumayan sepi jadi pas nyampe langsung bisa masuk venue dan berdiri di depan panggungnya banget. pas dateng itu, lagi ada performance dari Triosa (trio cewek anak FKUNPAD-nya gitu kayanya), terus dilanjut sama performance Voicebox and Windpipes (band anak cowok FK UNPAD), band ini keren lho karena ada saxophonenya gitu plus semua personilnya cakep-cakep hehehe. tapi karena gak sabar nunggu Banda Neira, perform Triosa dan Voicebox itu gak terlalu dinikmati, mata udah liatin jam mulu nunggu 15.45. 

daaaan akhirnya jam 15.55 Banda Neira tampil juga. speechless, perform mereka lebih keren daripada lagu-lagu hasil recordingnya! Rara Sekar-nya cantik banget, terus suaranya emang asli bagus, gitar cowoknya juga keren abis. terus Rara-nya mainin bel sepeda (karena lagu Senja di Jakarta), dan alat musik kaya kolintang gitu (gatau namanya apa, yang Rara Sekar mainin di lagu Di Beranda). semuanya keren, stunning! mata sampe gak ngedip (eh gatau deng lupa), terkesima banget sama mereka, musisi indie yang kerennya kebangetan. gak nyesel banget dateng dari siang karena bisa liat perform dari Banda Neira dari jarak 2 meter. senengnya lagi mereka nyanyiin lagi Di Beranda (yang jadi soundtrack blog ini ehehehe). totally overwhelmed! seneng luar biasa! tapi sayangnya mereka gak sampe 1 jam performanya, cuma 6 lagu gitu kalo gak salah, dan udahan. sumpahnya gak puas banget! agak sedih sih tapi dapet foto mereka dari deket, ngevideoin, nyanyi bareng sebenernya udah seneng banget. kyaaaaa!

Banda Neira, oh so lovely...

abis Banda Neira, ada Gugun Blues Shelther, adooooh iniiii hahahaha gak terlalu suka sebenernya abisnya berisik gitu tipe band rock alternative. tapi emang keren banget sih! wajar kalau para cowok macho pada suka karena basically aransemen dan permainan bass, melody, dan drumnya emang bagus untuk tipe-tipe musik alternative yang lahir di Indonesia. berasa lamaaaa banget nunggu perform GBS selesai, sampe beberapa cewek akhirnya pada duduk (termasuk gue) karena mulai bosen. akhirnya duduk di lantai sambil post foto Banda Neira di ig. sempet kepikiran juga pengen duduk aja di tribun toh nunggu Naif dan Sheila On 7 juga masih lama. tapi gak jadi karena sayang sama posisi strategis depan panggung. akhirnya dikuat-kuatin sambil sesekali duduk di lantai deh demi SO7 dan Naif. setelah 1 jam gitu akhirnya perform GBS-nya selesai dan diganti sama perform FKUNPAD Tribute to Stevie Wonder. ini juga baguslah untuk performance sekelas mahasiswa, meskipun tertariknya karena mereka nyanyiin lagu-lagu Stevie Wonder yang emang gue suka. sempet diharkosin sebenernya sama MC karena kita ngiranya setelah GBS tuh Tulus eh tapi gak apa sih karena abis Tribute to Stevie Wonder itu Tulus muncul sekitar jam 7 malem.

maafin ya cuma capture Gugun Blues Shelther aja, yang lainnya skip hehe

woooooooah berisik banget ukhti-ukhti Teman Tulus di sekeliling gue pada teriak-teriak pas Tulus masuk panggung, secara kayanya yang ngefans sama Tulus tuh teteh-teteh hijabers (MC-nya lho yang bilang gitu). venue festival juga udah mulai penuh dan mulai desek-desekan, space duduk di lantai udah gak bisa lagi. jadi ternyata yang punya tiket festival pada dateng setelah magrib karena mungkin mereka rata-rata pada ngejar Tulus, SO7, dan Naif. pas Tulus nyanyi disekeliling pada nyanyi bareng-bareng gitu sama temen-temennya atau sama pacarnya, envy sih karena ternyata gue cuma sendirian, Ajong yang katanya bakal dateng magrib gak ngabarin (ya mungkin dia kelelahan habis koas), Prima dan Haeri juga gak ada kabar (males juga sih nyarinya karena udah terlalu banyak orang), Rahmi ngabarin baru masuk Sabuga dan susah juga nyarinya. tapi untungnya ada Welly hehe meskipun beda tempat berdiri (Welly dibelakang gue beberapa baris) tapi ya seenggaknya gak sendirian banget. Opi? (lupakan aja karena dia asyik sama temen-temennya dan saya jadi terlupakan). emang dasarnya gak terlalu suka Tulus jadi gak terlalu menikmati juga performnya dia, biasa aja gitu. bagus sih sebenernya apalagi pas dia nyanyi 1000 Tahun Lamanya sama Teman Hidup, tapi 2 lagu itu bagusnya kalo ditonton sama pacar, iya gak? da apa atuh nonton sendirian mah gak ngefek apapun.

abis Tulus yang romantis tapi bikin meringis akhirnya NAIF! udah ngira banget sih SO7 disimpen di ujung acara tapi gak apa karena Naif juga ditunggu-tunggu. iniiiiiiiiiii pecaaaaaaaaaaaah bangettttttt! sumpahnya Naif keren BGT! kece! apalagi lagu-lagu yang dinyanyiinnya emang lagu kesukaan macem Benci untuk Mencintai, Karena Kamu Cuma Satu, Aku Rela, Jikalau dll lumayan banyak juga yang dinyanyiin Naif malem itu. jingkrak-jingkrak, teriak-teriak, ketawa-tawa. miris sih begitu tau sendirian tapi sumpahnya seru banget, daripada diem aja ketauan sendiriannya ya mending totalitas kan. terus pas di akhir-akhir gitu Davidnya buka baju, semuanya coyyyy! awalnya doi pake jaket jeans, kemeja kotak-kotak, dan kaos singlet gitu eh satu per satu dibuka dan dilempar ke penonton sampe terakhir Davidnya bener-bener gak pake baju, alamaaaaaaak lempar saja Hayati ke rawa-rawa! gak kuat Hayati liatnya! mata udah ada lope-lopenya gitu kayanya, udah ganteng, badannya bagus, terus ada tatonya gitu sekseh anetttt pokoknya Bang David. meskipun gak dapet bajunya David, gak dapet salaman sama personilnya Naif, gak dapet stick drumnya Pepeng, gak dapet pemetik gitarnya tapi sukses banget Naif bikin gue keleper-keleper jatuh cinta. Naif samsek gak mengecewekan! kerennya luar biasa!

KZL YA KENAPA NAIF KEREN BGT!!!

abis Naif, ini yang ditunggu-tunggu sama semua yang ada di Sabuga kayanya. pas Sheila On 7 masuk stage semuanya teriak. sampe teteh-teteh disamping gue pun nangis sambil neriakin nama Duta. gue? pas satu per satu naik panggung, gue malah gak bisa teriak. personil SO7 bikin gue diem mematung. gila! gila! gila! gak nyangka bisa liat Duta, Eross, dan Adam sedeket dan sejelas itu. fyi, Sheila On 7 tuh berkesan banget buat gue, memori generasi 90annya dapet, dan hampir semua lagunya gue apal. meskipun bukan Sheila Gank tapi gue mengakui kalo gue cinta banget sama band ini. dari mulai personilnya 5 orang (drumnya masih Anton dan ada Sakti di gitar nemenin Eross) sampe sekarang personilnya cuma 4 orang. dari mulai album Sheila On 7 sampe ke album Berlayar (Musim Yang Baik, baru release banget Desember ini) gue punya. senengnya luar biasa pas liat SO7, seger banget! seseger waktu gue pertama kali kenal mereka di awal-awal tahun 2000an. dibuka dengan lagu Trimakasih Bijaksana beugh Sabuga langsung jadi lautan suara. semuanya nyanyi, yang berdiri bahkan gak berhenti loncat-loncat. meskipun itu udah jam 10 malem, pegel luar biasa (berdiri dari jam 3 booo), cape, keringetan tapi pada seneng dan antusias banget keliatannya. SO7 pun pecah nyaingin Naif. senengnya lagi SO7 ternyata milih lagu Dan di pertengahan performnya diantara puluhan lagu-lagunya. senengnya kebangetan lah! one of my SO7’ favourite song soalnya, ada kenangannya gitu. Betapa, Seberapa Pantas, Radio, Pria Kesepian, Sahabat Sejati, Bila Kau Tak Disampingku, Saat Aku Lanjut Usia adalah judul-judul lagu yang dibawain sama SO7 malam itu, dan ditutup sama lagu Melompat Lebih Tinggi yang bikin suasana closing jadi makin asik dan berkesan. envy to the max banget saat ada hp+tongsisnya diambil Duta dan dibikin video close up sama Duta, terus ada juga Iphone yang diambil dan dipake selfie sama Duta dan Eross, atau the lucky fans yang bisa cium Duta saat Duta berdiri di tengah penonton festival aaaaaaaaaak jerit-jerit gak jelas sendiri liatnya. sumpahnya SO7, 1000 thumbs up!

Sedihnya Eross dan Adam gak ke capture. hiks.

 meskipun awalnya sempet nyesel gak dapet tiket vip jadinya harus berdiri dari jam 3 sore sampe jam 11 malem, gila sendirian, tapi semuanya terbayar. gak nyesel banget dateng lebih awal, berdiri lebih lama, tapi puas ngeliat Banda Neira, Naif, dan SO7 dari deket. tapi sebenernya kalo boleh jujur lebih bagus performnya Naif sih dibanding SO7. SO7 juga bagus tapi itu yakin karena terbantu sama lagu-lagunya yang gue hapal semua, dan memori-memori masa lalu hahaha ya mungkin karena guenya juga udah lelah sih jadi gak se all-out pas Naif. tapi tetep, both Naif dan SO7 sangat berkesan. 


pas pulang, nyempetin untuk nemuin Rahmi dan Izul, kenalan deh sama Izul (pacar barunya Rahmi hehe yang bikin heboh CG seangkatan) seneng deh hehehe. terus nganterin mereka nyari taksi buat pulang ke Buah Batu. abis mengantar mereka sampai naik taksi, gue langsung balik sama Welly naik angkot. di jalan kita gak berhenti ngomongin konsep Naif dan SO7 yang keren banget. gak nyesel pokoknya bercapek-capek ria, ngeluarin duit 100ribu untuk nonton konser mereka pokoknya! akhirnya list nonton konsep SO7 udah checked! alhamdulillah very blessed untuk malem itu.  

sebenernya belum puas sih nonton SO7-nya karena lagu-lagu yang mereka bawain itu cuma 10%-nya aja dari lagu-lagu yang mereka punya. karena nonton konser seru-seruan dan liat muka close upnya udah, pokoknya kalo nanti ada konser tunggal SO7 lagi harus ikut dan harus bisa beli tiket yang VVIP biar bisa menikmati semua lagunya tanpa bercapek-capek hehe see ya di kesempatan nonton konser lainnya, ini tulisannya udah kepanjangan juga soalnya

list konser lainnya yang pengen banget ditonton:
  • Mocca (selalu skip banget kalo ada konser Mocca di Bandung, sampe sekarang gak nonton terus)
  • KOC (dooh ini mah kayanya harus ngumpulin duitnya edan-edanan)
  • Sung Ha Jung
  • SO7 (lagi)
  • Pure Saturday
  • Glenn Fredly
  • One Direction (bodo amat dibilang remaja labil juga yang penting pengen nonton dan nyanyi bareng Harry, Zayn, Nial, Liam, dan Louis)
gelaaaa banyak juga ya mihihihi semoga bisa tercapai! aamin 

December 05, 2014

sering kepikiran alhamdulillah bapak gak harus bersusah-susah kerja, kehujanan, kepanasan, dengan upah seadanya pas liat bapak-bapak lain lagi kerja di jalanan. meskipun capek pikiran, pegel berdiri, dan ngomong sana-sini tapi pekerjaan bapak bisa bikin bapak nyaman dan aman jadi bikin kita tenang dengan gaji yang sampe bikin saya ngerasa gak kurang suatu apapun. Ya Allah alhamdulillah wa syukurillah...

suka sedih sih ya liat bapak-bapak yang udah tua harus kerja banting tulang dengan kerjaannya yang gak mudah dan butuh fisik yang kuat padahal semakin hari kekuatan raganya semakin berkurang. liat bapak-bapak tua gendong jualannya yang berat banget, jalan kaki berkilo-kilo meter, kepanasan, kehujanan, mungkin juga kelaparan. bapak-bapak tukang parkir juga, kena asap knalpot dimana-mana. supir angkot dan bis yang harus duduk konsentrasi berjam-jam, tukang nasi goreng dan jajanan malem yang harus begadang bersama dinginnya malam tanpa keluarga, dan masih banyak lagi pekerjaan berat yang harus ditanggungnya. bener sih itu memang tanggung jawabnya sebagai kepala keluarga tapi suka gak tega liatnya apalagi tau banget upah dan keuntungannya gak seberapa padahal zaman sekarang serba mahal. masya Allah, begitu Maha Penyayang-Nya Allah sehingga manusia yang ditengah kesulitannya itu tetap ditunjukkan dan dikuatkan untuk terus mencari rezeki yang halal. 

jadi punya azzam nanti kalau udah punya gaji sendiri pengen banget sering sedekah ke orang-orang yang disebutkan di atas. pengen banget beli jualannya mereka terus uang kembaliannya untuk mereka, atau ngasih ke tukang parkir gak pas-pasan, atau ngasih ongkos ke supir angkutan umum gak pake pertimbangan dan rela-rela aja meskipun kembaliannya kurang. pengen bangetttt nanti bisa kaya gitu, enggak kaya sekarang karena masih mahasiswa jadi cuma sekali-kali aja bisanya. semoga bisa tercapai suatu hari ya, Insya Allah. amin ya robbal alamin.