Rosmalinda Nurhubaini's. Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter // Tumblr

December 30, 2014

tahun 2014

H-2 2015. bingung juga untuk cerita tentang setahun kebelakang. 2014, tahun penuh kejutan, gitu kata Mama. tahun ini bener-bener tahun ujian kesabaran, ketulusan, dan tahun kerja keras. tahun yang menurut saya, not really my year. merasa lebih banyak ngerasain masa-masa down di tahun ini, didiagnosis sinusitis diawal tahun sampai harus beberapa kali rontgen, check up dokter, dan minum obat kimia sampe herbal, too much worries dan cobaan untuk PPL dan skripsi, sedih karena gak bisa wisuda tahun ini, hingga jadinya overthinking masalah semua-muanya (boyfriend, kecengan, hubungan sama Opi, hubungan dengan orangtua, sama temen dll). harus banyak istighfar banget untuk tahun ini, harus banyak yang dievaluasi, harus banyak yang direnungi supaya tahun depan gak ngerasain hal yang sama.

Januari.
Lagi masa-masa penyembuhan dari sinusitis di rumah terpaksa harus balik ke Bandung dan langsung kerja keras untuk UAS semester 7, ngerjain tugas akhir PPBS yang masya Allah banyaknya, ngerjain-bimbingan hingga seminar proposal skripsi,  dan persiapan PPL dengan keriweuhannya. dengan kondisi badan dan pikiran yang seadanya itu tapi alhamdulillah UAS gak ada yang skip meskipun nilai anfisman dan evolusi sangat dibawah ekspektasi, bisa seminar proposal dengan lancar meskipun 80% harus revisi, tugas PPBS bisa dikumpul tepat waktu meskipun nilai seadanya karena sering bolos pas sakit sinus. diluar itu semua, alhamdulillah di bulan ini genap 22 tahun dengan perayaan sederhana dari teman-teman dan bisa memulai PPL di SMAN 3 yang sudah diimpi-impikan sejak kuliah semester 2.

Februari-Maret-April
the hectic months ever. di bulan Februari pertama kalinya harus membiasakan kerja praktik. ngajar dari Senin-Kamis, berangkat pagi pulang sore. capek badan dan pikiran enggak bisa dielakan. belum terlalu bondingnya saya dengan teman-teman PPL dan siswa bikin PPL semakin terasa menyiksa. tapi alhamdulillah bulan selanjutnya mulai terbiasa dengan semua kondisi PPL yang ternyata dibalik cape hati, badan, dan pikiran tapi sangat menyenangkan. PPL pun dinikmati meskipun masih dengan tugas yang super duper banyak. alhasil selama bulan-bulan PPL itu skripsi nol dikerjakan. dilupain karena keasyikan (?) kerja praktik dan main. yayaya bulan-bulan ini tuh temanya Work Hard, Play Hard pokoknya. karena terlalu capek di weekdays jadinya weekend atau weekdays pun dipake juga habis-habisan main kalo ada yang ngajak. alhamdulillah akhirnya bisa jalin silaturahmi lagi (main, nonton, makan, ngobrol) sama temen-temen CG Bandung setelah bertahun-tahun jarang ketemu padahal sama-sama di Bandung. ohya, di akhir bulan Maret ini kakak akhirnya lamaran. alhamdulillah waktunya pas emang PPL lagi libur (ujian kelas XII) jadi bener-bener menikmati banget bisa pulang ke rumah dan ke Bogor saat itu.

Mei
akhirnya di pertengahan bulan ini bisa ujian PPL dengan lancar dan hasilnya pun cukup memuaskan. meskipun jadinya sedih karena di bulan ini juga masa-masa akhir ngajar butil-butil (budak tilu). skripsi? masih belum dikerjakan karena ternyata administrasi penyelesaian PPL pun gak gampang. semua stuffs untuk ujian hingga laporan yang sampai menghabiskan 1,5 rim kertas cukup membuat bulan Mei ini gak jauh beda dari bulan-bulan sebelumnya.

Juni
alhamdulillah di bulan ini bisa menyelesaikan kerja praktik dengan resmi plus nerima gaji hasil ngawas ujian selama PPL. uangnya dipake untuk makrab kelas dan makrab PPL deh. seneng banget di bulan ini. bulan ini bulan refreshing dari PPL banget untuk bersiap ngerjain skripsi dengan sungguh-sungguh. makrab kelas itu kita nyewa vila di daerah Parompong. vilanya samping The Peak dan subhanallah plus plus pemandangan alam yang bagus. meskipun gak terlalu banyak yang dateng tapi bener-bener bisa refreshing dan kangen-kangenan sama temen-temen kelas yang udah 5 bulan jarang ketemu (karena tempat PPL-nya beda-beda). minggu depannya jalan-jalan lagi untuk makrab PPL. kita camping di Puncak Jayagiri. woaaaah bener-bener berkesan banget ini! banyak cerita seru, foto-foto lucu, dan gosip gak mutu juga hahaha intinya bulan ini seru luar biasa karena bisa punya pengalaman main bareng temen-temen yang juga seru.

Juli
masalah muncul. ini udah bulan Juli lho, udah mau deket sama semester baru terus skripsi udah sampe mana? bingung. udah kelamaan gak bimbingan soalnya. akhirnya dipaksain ngerjain bab 1-3. di proposal skripsi, saya pake rencana penelitian yang materinya materi semester 2 kelas X tapi karena pas PPL saya gagal melakukan penelitian jadinya bab 1-3 harus rombak total. tapi ternyata pengerjaan bab 1-3 itu terhambat karena dosbing 1 dapet musibah yang bikin beliau gak nerima bimbingan selama 2 bulan plus karena libur ramadhan (dosen 2 pun mudik coy!). akhirnya bener-bener pasrah dan dipostpone lagi deh itu ngerjain skripsinya. but then alhamdulillahnya bisa bertemu sama Ramadhan dan Idul Fitri 1435 H dengan keluarga sehat dan lengkap plus hadiah ‘sehari bersama der CG di Cilegon dan der CG Bandung di Bandung’ yang bikin tambah sayang sama mereka. meskipun skripsi tauahgelapbgt tapi bulan ini tetep seneng banget.

Agustus.
bulan penuh kesoakan. bulan ini bulan pertama ada sidang skripsi paling banyak untuk angkatan 2010, gak tanggung-tanggung sampe 20 orang. berasa ditusuk pisau bedah waktu praktikum struktur hewan tau gak sih dengernya. hanjirrrr mereka udah pada sidang aja, aing penelitian aja belum. belum lagi bulan ini pun UI, UNPAD, UGM, ITS, dan UPI ada wisuda dan temen-temen banyak yang jadi wisudawannya. bikin makin sedih gak sih? tapi akhirnya ngupah maneh aja, toh emang dosbingnya lagi ada musibah, toh masih ada 70% lagi temen-temen yang belum sidang, toh masih bisa ngejar sidang Oktober biar bisa wisuda Desember. di akhir bulan ini, saya keluar kosan, officially. sedih bangetttt pisah sama temen-temen kosan yang udah klop. tapi mau gimana lagi karena udah terlanjur bilang gak akan ngekos lagi, toh tinggal ngerjain skripsi juga dan biar bapak gak ngebiayain double karena adik udah mulai kuliah di bulan September. sayang juga sih kalo harus ngekos sementara bisa tinggal di rumah nenek atau nebeng di kosan adik. di bulan ini progres skripsi cuma sampe pengerjaan instrumen penelitian aja karena awal September direncanain akan penelitian di sekolah bapak. bab 1-3 belum selesai dikerjain. sedih ya.

September.
Alhamdulillah penelitian bisa juga dikerjain di bulan ini (70% peran orangtua sangat berperan dalam pemaksaan pelaksanaannya). selesai penelitian, langsung ngebut ngerjain bab 1-5 karena ngejar sidang Oktober. lagi semangat-semangatnya ngerjain eh tapi ternyata dosbing malah keluar negeri. mpos lah akhirnya jadi gak semangat. drop. akhirnya skripsi dikerjain sebisanya aja. udah mulai woles terserah deh mau sidang kapan aja, terserah mau wisuda kapan aja juga. dipikirin juga cuma bikin sakit hati dan stress juga. September berakhir dengan begitu aja.

Oktober
the month full of stress and mad. karena terlalu ambisi untuk sidang bulan ini akhirnya sakit banget ketika tau gak bisa sidang. faktor bab 4 yang belum selesai dan waktu bimbingan yang masih kurang jadi alasan kenapa gak bisa sidang bulan ini. fiks akhirnya gak bisa wisuda bulan Desember. lebih sedih lagi pada harus bilang ke orangtua. nangis sesenggukan minta maaf. akhirnya mamah dan bapak memaklumi. alhasil bulan ini yang ekspektasinya akan berakhir segala penderitaan skripsi ternyata masih harus dilanjut perjuangannya. di bulan ini juga temen-temen ITB pada wisuda, seru banget liatnya. terharu plus bangga sama mereka bisa lulus dari ITB dengan hasil yang memuaskan plus tepat waktu (enggak kaya aing). tapi sedih juga sih satu persatu temen-temen CG Bandung pada selesai kuliahnya, pada keluar dari Bandung, meluncur ke ibukota untuk cari kerja. di bulan ini tersadar kalau saya pun gak akan lama lagi bakal ninggalin Bandung. seketika jadi sayang banget sama Bandung, sama semua cerita masa lalu 4 tahun kebelakangnya.

November
bulan ini masih dalam target mengejar sidang. tapi ternyata bad news bulan ini gak sidang karena kurang kuota. ya biasalah jurusan suka ribet dan jarang berpihak ke mahasiswa. akhirnya gak jadi lagi sidangnya. sedih lagi, demot lagi. belum lagi bulan ini ditambah kegalauan hati (cih), mentang-mentang lagi hits banget line alumni AADC, si doi jadi Rangga jadi-jadian yang sukses bikin saya galau dan cukup bikin pikiran jadi carut marut (gak usah diceritain disini sekarang ya, emosinya lagi labil takut kemana-mana bicaranya). revisian bulan ini alhasil dibiarkan begitu aja 2 minggu. down luar dalem. astaghfirullah ya bulan ini tuh.

Desember.
1 Desember ternyata batas akhir pendaftaran sidang untuk sidang Desember. nangis lagi karena revisian belum dikerjain gara-gara hati belum diberesin. hanjer si Mr.XX f*ck! seenaknya hadir lagi dan ngacak-ngacak hidup aing. tapi akhirnya gak bisa nyalahin siapa-siapa, balik lagi ke diri sendiri. suruh siapa galau ini itu saat ada yang seharusnya dipikirin dan dikerjain bener-bener. toh kenyataannya hasil dari galau itu meyakinkan kalau kita emang gak bisa bersama lagi. gak bisa kaya dulu lagi. tapi alhamdulillah akhirnya terobati semua kesedihannya sama nonton konser FKUNPADFAIR yang luarrrrr biasa serunya. seketika minggu depannya revisian selesai, langsung rajin bimbingan, plus dapet compliment dari dosbing untuk bab 4 meskipun telat nyerahin revisian alhamdulillah. yet, bulan Desember beberapa hari lagi akan berakhir. masih belum bisa menyandang S.Pd lho anyway. insya Allah tinggal dikit lagi. keep going, you’re in a halfway to finish them all.

keliatan banget ya cerita tiap bulan pasti selalu ada seneng sedihnya. dibalik capeknya ada puas, dibalik sedihnya sebenernya ada banyak juga yang harusnya disyukuri. begitu banyak nikmat yang Allah masih berikan dan percayakan di tahun ini padahal sebanyak itupula saya menjauh dari Allah karena terlalu memikirkan urusan duniawi, terlalu disibukkan sama apa kata orang. padahal siapa lagi yang mengatur semuanya selain Allah swt? saya yakin banget segala perasaan worry, sedih, galau, atau overthinking gak akan terjadi kalau Allah selalu jadi titik balik.

despite of what already happened in 2014, semua cerita mahasiswa tingkat akhir yang subhanallah banget ya itu, alhamdulillahirabbalalamin untuk semua kesempatan, kesehatan, rezeki, dan nikmat yang gak bisa dihitung selama 2014. terimakasih banyak, Allah.

semoga tahun 2015 gak akan ada lagi perasaan buruk yang mengganggu hati dan kehidupan.
semoga tahun 2015 semuanya lebih baik.
semoga tahun 2015 berkah untuk semua urusan.
semoga masih bisa menjalani 2015 tanpa kurang apapun
semoga perencanaan dan niat baik 2015 yang sudah dibuat, diridhoi Allah...
semoga dapet jodoh di 2015 hehe
dan semoga 2015 lebih menyenangkan dengan cara Allah ya.

....Allah lindungilah aku dan keluargaku selalu.

bismillahirahmanirahim.

please welcome 2015!

December 21, 2014

Dago - Stasiun Hall

malem Rabu itu saya sengaja nginep di kosan sepupu, Ayu, di daerah Dago Atas. rencananya Rabu pagi besoknya saya juga bakal balik ke kosan Opi karena Kamis pagi besoknya sudah rencana ke kampus untuk nemuin dosbing 2. terus lagi Ayu kan udah kerja jadi plannya Ayu berangkat kerja, saya pulang gitu. eh tapi besoknya, pas mau mandi pagi, magernya bangetttt. akhirnya bilang ke Ayu deh pulangnya pas siang aja, pas dia balik dari puskesmas. Ayu bilang sok aja. eh tapi pas dia balik dari puskesmas malah ngajak pulang ke Cicalengka (rumah Ayu dan rumah nenek saya depan-depannya jadi kita bisa pulang bareng). sempet galau sih tapi akhirnya mau-mau aja. toh revisian juga belum selesai dan males juga ke kosan Opi karena dia bakal diapelin (calon) kekasihnya dari Jakarta. akhirnya fix pulang ke rumah nenek aja.

“Ayo Ca siap-siap. pake kereta yang jam 14.15 keburu gak ya?” tanya Ayu.
saya lihat jam sambil pake kerudung, jam 13.25, “Keburu lah. dicoba aja dulu yuk.” meskipun ragu juga sih. toh sebenernya yang bikin aman kalaupun ketinggalan kereta jam 14.15 masih bisa naik yang 15.30. akhirnya jam 13.35 kita keluar kosan dan langsung naik angkot ke St.Hall. itu artinya butuh waktu 40 menit untuk sampe stasiun+beli tiket+jalan dari loket ke kereta. rencana makan mie ayam pun gagal karena ngejar kereta. di angkot Ayu terus-terus bicara sambil liat jam, semoga enggak macet, semoga keburu.

kalo gak keburu jam 14.15 kita makan dulu yuk, kita ke Braga dulu yuk makan Mie Reman. atau gak di deket stasiun ada apa ya? tanya Ayu pas lagi di tengah kemacetan Dago.

“Ada tuh nasi padang Malah Di Cubo. katanya enak. cobain yuk, penasaran.” jawab saya.
“Tapi semoga aja keburu sih, kalo keburu kita makan baso depan Stasiun Cicalengka aja yuk, Ca. Enak lho.” saya cuma bilang oke-oke aja.

tapi ternyata jam 13.50 percaya atau enggak kita masih di Dago. terus Ayu udah was-was. pas lagi di lampu merah Merdeka, Ayu malah ngajakin turun di BIP dan jalan ke baso belakang BIP, katanya penasaran. tapi saya gak setuju karena kalo niatnya untuk nunggu kereta jam 15.30 tetep nantinya gak tenang secara baso belakang BIP suka ngantri. belum lagi pasti makannya gak tenang karena keingetan kereta, pas turun di BIP nya juga harus jalan lagi, dan harus naik angkot lagi pas mau ke stasiunnya. ribet dan gak yakin bisa kekejar yang jam 15.30.

“Pokoknya intinya kita harus nyampe stasiun aja dulu, Yu. keputusan naik yang jam 14.15 atau 15.30 kita liat entar ya.” kata saya.

Jam 14.00 kita masih di Braga plus kejebak kereta. kereta yang mau kita pake lho ituuu. sedih gak sih kalo sampe gak dapet yang itu padahal kita jelas-jelas liat kereta itu sebelum masuk Stasiun Bandung. udah mulai pasrah aja sama Ayu. masalahnya nyesek sih kalo nyampe terus keretanya baru banget berangkat dan harus nunggu 1 jam 15 menit lagi untuk kereta selanjutnya. toh ternyata kayanya Ayu juga gak terlalu seneng diajak makan di Malah Di Cubo. semacem buang-buang waktu kan nunggu kereta selanjutnya.

jam 14.07 kita masih belum sampe stasiun. tapiiiii apa coba ternyata mamang angkotnya baik banget nganterin kita sampe depan stasiunnya banget (kita gak minta lho padahal), kita sampe nganga saking gak nyangkanya. alhamdulillaaaaaah. harusnya angkot St.Hall-Dago itu berhenti di pertigaan Jalan Stasiun Selatan jadi yang mau ke stasiun tetep harus jalan lagi sekitar 200 meter. lumayan makan waktu kan. pas nyampe stasiun langsung lari-lari ke loket karena lokomotifnya udah mulai dipindah arah. untungnya loket udah sepi jadi gak ngantri lama. langsung lari-lari menuju kereta sampe diteriakin sama masinisnya karena kereta mau berangkat. alhamdulillah bisa masuk kereta dengan aman. meskipun ngos-ngosan dan gak kebagian tempat duduk tapi seneng banget keangkut sama kereta jam 14.15 jadinya gak harus buang-buang waktu nunggu lagi. semenit setelah kita sampe di gerbong kereta pun jalan. saya dan Ayu cuma bisa senyum-senyum.


hikmahnya adalah bener ya kata quote yang bilang: the moment you’re ready to quit is usually the moment right before a miracle happen. so don’t give up! terbukti banget lho sama kejadian di atas. kita udah pasrah aja soalnya udah gak mungkin kebawa kereta jam 14.15 sementara jam 13.50 masih di Dago dan nyerah dengan turun di BIP lalu makan baso. tapi kita gak putus asa kan siapa tau masih keburu gitu. ternyata ya gitu kalo emang kitanya udah ikhtiar tinggal pasrah, miracle happen. tiba-tiba angkotnya jalan masuk ke jalan stasiun selatan tanpa diminta. mungkin kalo enggak sih yakin gak akan bisa naik kereta 14.15. terus nyambung juga lho sama takdir hehe kalo udah takdir naik kereta jam 14.15 mah emang pasti terjadi ko gimanapun kita mikirnya gak mungkin tapi kalo bagi Allah mungkin? pasti terjadi. yagitupun sama jodoh ya, meskipun kita mikirnya gak mungkin bersatu (beda masa lalu, beda profesi, beda tipe) eh tapi ternyata kalo udah jodoh yang tetep bisa bersama kan? lah jadinya malah ke jodoh ya. intinya sih emang wajib banget usaha dulu untuk apapun yang kita mau, we do our best and Allah does the rest J

December 10, 2014

berbagi tips skripsi #tsah

hahaha agak serius dikit lah ya sekarang bahasannya. skripsi emang jadi ketakutan terbesar banget kayanya buat mahasiswa S1 (atau gue aja?). yang tadinya asik-asik aja kuliah, bolos rame-rame, ngedelay tugas rame-rame, ngelobi dosen untuk libur rame-rame, ngegembel nyari spesimen (jurusan gue aja sih), nginep sambil ngerjain tugas bareng, ngurusin kepanitiaan, rapat himpunan beberapa menit sebelum UAS, dapet nilai jelek masih santai aja, ujian gak belajar juga nyantai aja karena sekelas pun gitu, nongkrong sambil makan bareng abis pulang kuliah, dimarahain dosen malah cengenges-cengenges, di perpus sampe malem sambil berwebcam ria, dan masih banyak kegilaan lainnya. pas udah skripsi jadi sendiri-sendiri, berasa gak kenal sama yang lain. fokus karena punya targetan masing-masing. kuliah jadi super hambar. gak seru samsek! tapi ya emang masa kuliah yang rame-rame udah abis kali ya diganti sama yang agak serius gitu. makanya kebanyakan orang suka gak betah sama suasana kaya gitu (termasuk gue) ada yang berusaha ngelawan ada yang malah jadi woles (kaya gue). Cuma seriusnya, gue mau ngasih tau aja kalo skripsi lo harus banget cepet selesai! gimanapun caranya. meskipun ya kesuksesan gak bergantung sama cepet lambatnya kita selesai kuliah cuma daripada ditunda-tunda jadi bikin stres mending dikerjain. ya itupun cepet enggaknya skripsi selesai tergantung rezeki juga ya. ada yang udah semangat banget eh taunya dapet dosbing yang perfeksionis jadi tetep aja lama selesainya, ada yang biasa aja tapi dapat dosen yang rajin ngingetin eh jadi cepet selesai, ada yang udah selesai taunya dosbing ke luar negeri atau sakit jadi sidangnya ditunda, adaaa...adaaa.

kenyataannya skripsi bukan aja tergantung sama apa yang udah kita usahakan. masalah dan ujian skripsi bahkan lebih banyak dateng dari faktor eksternalnya, misalnya aja printer yang tiba-tiba rusak di akhir-akhir revisian, dosbing yang kena musibah, dosbing ke luar negeri, dosbing super sibuk, dosbing sakit, dosbing woles, dosbing perfeksionis, laptop nge-hang, putus dari pacar, sidang dibatalin, ada masalah nilai di semester sebelumnya. banyaaak...banyaaak banget obstacles skripsi tuh. bahkan simply masalah gebetan yang gak ada kabar aja jadi overthinking dan ngerusak mood skripsian saking lagi carut marutnya pikiran. tapi seenggaknya maksimalin dulu usaha dari diri kitanya. kalau emang ada ujian-ujian diluar kuasa kita, yaudah pasrah dan ikutin aja yang penting kita udah do the best! 

nah sekarang tinggal gimana caranya maksimalin dari diri kita supaya skripsi bisa cepet selesai. caranya? banyak banget dan mungkin tiap orang bakal ngelakuin hal yang beda-beda untuk ningkatin usahanya, motivasinya, dan ngilangin malesnya. 
  1. Gak usah terburu-buru ngejar seminar proposal skripsi kalau belum mateng ide penelitiannya. Cari dulu bahan sebanyak-banyaknya, bahkan pake analisis SWOT yang simpel juga bisa. pastikan kalau kita tau apa bahan dan benang merah penelitiannya. jangan kaya beli kucing dalam karung. sembarangan ambil tema skripsi taunya ditengah jalan temanya gak segampang yang dikira jadinya stuck ditambah gak ada motivasi karena bukan bidang yang diminati atau dikuasai.
  2. Usahakan ambil bidang yang diminati atau dikuasai. karena penting banget supaya pas ngerjain jadi semangat dan mengurangi kesulitan pengerjaan juga.
  3. Kalo dosbingnya bisa milih, jangan milih yang baik dua-duanya. Usahakan ada yang wolesnya satu dan ada yang on tracknya satu. jadi balance. gak terlalu dibikin stres dan gak terlalu dilepas juga. hehe milih dosbing ini sih tergantung kepribadiannya juga misalnya ada yang mahasiswa yang semangat kalo dosbingnya cantik atau cakep. bisa ko bisa. kalo emang bisa milih dosbing sendiri, jangan disia-siain. harus dipilih bener-bener supaya sesuai dengan kebutuhan dan keinginan.
  4. Cari temen untuk ngerjain skripsi bareng, temen susah-senang-seperjuangan-skripsi gitu. ini cara paling jitu. jangan sok-sokan mandiri, atau sok pinter, dan ngerasa bisa ngerjain sendiri pokoknya. skripsi tuh seriusan banyak banget godaan dan cobaannya. cari temen disini biar bisa saling bantu kalo ada kesulitan, bisa tukeran sumber kalau emang tema skripsinya sama atau mirip, selalu ada yang mantau progres skripsi kita (pertanyaan,”Skripsi lo udah nyampe mana?” serius bakal jadi energi aktivasi, meskipun kesannya nyindir tapi dilubuk hati kita pasti muncul semangat untuk ngejar progres skripsinya dia), nyemangatin kita kalo kita lagi males (kesannya juga basa-basi sih cuma disaat kita lagi krisis semangat dan percaya diri saat skripsi, ini bisa jadi spiritbooster juga), bahkan denger curhatan kita kalo abis dimarahin dosbing (adanya balesan,”Udah lah gak usah dipikirin, gue juga kemaren dimaki-maki ko.” dari temen kita bisa jadi pain-healing lho, seenggaknya bukan kita aja yang dimarahin, bukan kita aja yang ngerasa bego). ngerjain skripsi barengan di KFC, di kafe (buat yang banyak duit), atau di perpus, atau di kosan temen sampe nginep-nginep, atau di Indomaret Point (yang duitnya biasa aja) akan lebih seru dibanding ngerjain sendirian di kosan kan? percayalah tekanan teman sesama pejuang skripsi yang sidang atau wisuda duluan akan jauh lebih efektif terasa dibanding tekanan dari orangtua hehe
  5. Kalo lagi ngontrak matkul skripsi sebisa mungkin tiap hari ke kampus. biarpun gak ada janji sama dosbing, ketemu temen-temen atau bahkan ngeliat gedung kuliah bisa memotivasi kita untuk cepet lulus dan ngasih aura kasih eh maksudnya aura positif ke kitanya. percaya deh itu orang yang skripsinya gak selesai-selesai (naudzubillah) pasti emang gak pernah ke kampus lagi. mereka udah terlalu asyik dengan dunia luar jadinya feeling masih jadi mahasiswa yang harus menyelesaikan kuliahnya udah gak ada lagi. dampaknya ke skripsi yang gak dikerjain.
  6. Banyak tanya ke senior. ini wajib deh dilakuin. cari kontak senior yang ternyata ambil tema skripsi yang sama atau dosbingnya sama, tanya apapun atau curhat apapun yang kita rasain plus minta tips-tipsnya juga, mereka juga toh gak mau kesalahan yang pernah mereka lakuin saat skripsian terjadi lagi ke kita (seniornya pilih yang baik dan memang kompeten ya hehe). meskipun jamannya udah beda, beberapa pesan dari mereka kadang bikin sukses. atau sekadar minta tips ke senior yang berhasil lulus tepat waktu bisa jadi bahan pertimbangan kita untuk bikin strategi.
  7. Kalo bingung sama skripsi jangan justru jadinya ditinggalin. boleh refreshing biar gak jenuh tapi jangan kelamaan karena nanti akan cenderung lebih susah untuk memulai laginya. kalo udah stuck, hubungi dosen untuk diskusi. bilang apa adanya kalau skripsi kita mandek dan bingung harus gimana. meskipun ada beberapa dosen yang marahin pada awalnya tapi ujung-ujungnya mereka selalu ngasih solusi ko. plis, hilang dari peradaban dosbing bukan cara yang baik menyelesaikan masalah stuck-nya si skripsi. berasa dikejar-kejar arwah gentayangan tau gak sih kalo 2 minggu aja gak bimbingan (pengalaman). jadi usahakan setiap minggu harus ketemu dosbing ya sekecil atau bahkan gak ada perkembangan apapun dari skripsi kita.
  8. percayalah dosbing kita tuh punya mahasiswa bimbingan yang gak sedikit. jangan diambil hati kalo mereka merevisi draft kita habis-habisan, atau maki-maki kita bilang sumpah serapah ini itu. itu semua jangan jadi penghambat kita untuk bimbingan karena pas minggu depannya kita kesana lagi dosen dipastikan gak akan inget apa yang udah mereka lakuin ke kita begitu sebaliknya. so stay calm and be positive aja. anggap gak terjadi apa-apa. toh dosbing juga manusia. mereka juga tempat salah dan lupa. mereka BUKAN Tuhan lho inget! hormati mereka sepatutnya, abaikan mereka selebihnya 
  9. point utama dari skripsi dan sidang itu sebenernya uji mental. jadi jangan takut buat yang ngerasa gak pinter-pinter banget. skripsi itu bukan ngukur seberapa pinternya kita, tapi ngukur seberapa sungguh-sungguhnya kita ingin lulus. skripsi gak mungkin selesai tanpa pengorbanan nunggu dosen berjam-jam, diphpin dosen, dimarahin, begadang, makan hati lihat teman-teman yang udah lulus duluan, siklus hidup dan pikiran yang jadi berantakan, bahkan dianggap remah rempeyek atau butiran debu sama dosen (helow pikir aja emang kita tuh butiran debu dihadapan mereka. secara mereka udah Prof. atau Dr. kita Sarjana aja belum kan. jadi wajar sebenernya bikin kebodohan juga. anggap aja sebagai bahan nostalgianya mereka hihiii). kalau itu semua bisa dilewatin, Insya Allah kelulusan sudah di depan mata.
  10. Tanamkan selalu sugesti kalo semuanya akan selesai, semuanya akan baik-baik saja. sabar, hadapi, dan tetep lakukan yang terbaik. inget pengorbanan orangtua #KitaroModeOn #cirambay, inget pas masa-masa awal kuliah dimana kita skeptis untuk bisa sampai ditahap sekarang ternyata semuanya itu bisa dilewati baik-baik saja. fase skripsi pun begitu, semuanya akan terlewati juga. dan ingat, dibalik usaha kita ada Allah yang menuntunnya, lebih dekati Allah supaya semuanya lancar. percayalah hari-hari berat sebagai mahasiswa tingkat akhir suatu hari nanti akan sangat manis untuk dikenang. nikmati setiap prosesnya.

ya mungkin itu ya tips-tips yang bisa dibagi. hehehe beberapa ada yang terinspirasi dari kesalahan diri sendiri juga sih *sedih* dan saya gak mau itu terjadi di generasi berikutnya (halah!). semoga bermanfaat ya! semangat selalu pejuang skripsi!!! doakan skripsi saya pun berjalan lancar hingga sidang ya :*

December 09, 2014

Mengawali Desember, Konser Sheila On7, Banda Neira, dan Naif!

kita cerita yang seru-seru yuk sekarang. jadi malem minggu kemarin (6 Desember) berhasil nonton konser band-band kesayangan plus bonus penampilan duo indie favorit Banda Neira di acara FK Unpad Fair The Concert. udah sering denger banget sih acara FK Unpad Fair ini karena emang Ajong (temen SMA) yang anak sono sering banget promosi di grup. pas dia promosiin konser FKUNPADFair tahun ini langsung ngacay, guest starnya Sheila On 7, Naif, Tulus, Gugun Blues Shelther, dan Banda Neira. hanjaaaaaay SO7 dan Naif coy! gilak gak sih? terus ditawarin dengan harga cuma Rp 70.000 buat yang festival. tapi saat itu masih September, belum jelas nasib skripsi gimana, nanti kesananya sama siapa (gak enak banget pergi konser sendirian) dll. meskipun pas Ajong nawarin itu di grup SMA, temen-temen pada banyak mau tapi hahaha ternyata cuma wacana aja karena besoknya gak ada yang mastiin mau apa enggaknya. yah maklum juga sih acaranya di Bandung dan mereka pada mencar dimana-mana. agak susah juga karena ongkos ke Bandung dari tempat mereka enggak sedikit sedangkan mereka rata-rata masih pada jobseeking gitu. 

tapi pas bulan November awal gue berubah pikiran, yaudah deh kapan lagi nonton Sheila On, Naif, dan Banda Neira? toh skripsi udah udah (hampir) selesai, ada uang tabungan. akhirnya ngajak adik untuk nonton konser. Opi langsung mau. bodo amat nonton sama Opi juga, ya kan sebenernya mah pengennya sama temen-temen, atau gebetan, atau pacar gitu (sedih). pas udah fix Opi juga mau, kita pesen tiketnya yang ternyata udah masuk presale 3 dengan harga festival/regulernya udah 100ribu. kecewa sih tau ujung-ujungnya nonton mah pas presale 1 langsung pesen. yaudah deh akhirnya mau gak mau beli tiket reguler aja karena vip dan vvip pasti akan jauh lebih mahal. toh kata temen-temen,
“Nonton konser enaknya berdiri coy.” 
“Kalo sama temen-temen enaknya berdiri, bisa nyanyi sambil loncat-loncat kerasa banget feel konsernya.” 
“Mahal ih vip dan vvip, mana bukan pake duit sendiri.” 

karena udah beli tiket reguler tapi belum punya temen untuk bisa nonton bareng (asemnya, Opi malah ngajak temen-temennya, terus gue sama siapa kan?). akhirnya ngajak temen-temen SMA deh, siapa tau ada yang mau ikutan kalau udah ada yang mengawali. akhirnya dapet masa deh, Alif, Septi, Rahmi+Pacarnya, sama Ajong. tapi beberapa hari kemudian, Alif ngebatalin karena tanggal segitu dia harus bussiness trip ke Medan, Septi pun mau pulang ke rumahnya, yang jadi tinggal Rahmi+Izul sama Ajong. itupun Rahmi dan Izul bakal dateng maleman karena ada acara siangnya dan Ajong yang abis koas di RSUD Ujung Berung gak janji bakal dateng, lihat sikon badan katanya. tapi ternyataaa, good newsnya Prima dan Haeri juga mau dateng, mereka udah beli tiketnya gitu ya alhamdulillah ya seenggaknya ada temen nonton.

Hari H, saya dan Opi pergi ke Sabuga jam 14.00 karena ngejar Banda Neira yang perform jam 15.45 (hasil lihat twitter mereka). rencana perginya bareng Prima dan Haeri gak jadi karena mereka udah berangkat dari pagi untuk nyiapin stand minuman disana, jadinya naik angkot deh. nyampe sana jam 3an dan langsung ngantri masuk, untungnya masih lumayan sepi jadi pas nyampe langsung bisa masuk venue dan berdiri di depan panggungnya banget. pas dateng itu, lagi ada performance dari Triosa (trio cewek anak FKUNPAD-nya gitu kayanya), terus dilanjut sama performance Voicebox and Windpipes (band anak cowok FK UNPAD), band ini keren lho karena ada saxophonenya gitu plus semua personilnya cakep-cakep hehehe. tapi karena gak sabar nunggu Banda Neira, perform Triosa dan Voicebox itu gak terlalu dinikmati, mata udah liatin jam mulu nunggu 15.45. 

daaaan akhirnya jam 15.55 Banda Neira tampil juga. speechless, perform mereka lebih keren daripada lagu-lagu hasil recordingnya! Rara Sekar-nya cantik banget, terus suaranya emang asli bagus, gitar cowoknya juga keren abis. terus Rara-nya mainin bel sepeda (karena lagu Senja di Jakarta), dan alat musik kaya kolintang gitu (gatau namanya apa, yang Rara Sekar mainin di lagu Di Beranda). semuanya keren, stunning! mata sampe gak ngedip (eh gatau deng lupa), terkesima banget sama mereka, musisi indie yang kerennya kebangetan. gak nyesel banget dateng dari siang karena bisa liat perform dari Banda Neira dari jarak 2 meter. senengnya lagi mereka nyanyiin lagi Di Beranda (yang jadi soundtrack blog ini ehehehe). totally overwhelmed! seneng luar biasa! tapi sayangnya mereka gak sampe 1 jam performanya, cuma 6 lagu gitu kalo gak salah, dan udahan. sumpahnya gak puas banget! agak sedih sih tapi dapet foto mereka dari deket, ngevideoin, nyanyi bareng sebenernya udah seneng banget. kyaaaaa!

Banda Neira, oh so lovely...

abis Banda Neira, ada Gugun Blues Shelther, adooooh iniiii hahahaha gak terlalu suka sebenernya abisnya berisik gitu tipe band rock alternative. tapi emang keren banget sih! wajar kalau para cowok macho pada suka karena basically aransemen dan permainan bass, melody, dan drumnya emang bagus untuk tipe-tipe musik alternative yang lahir di Indonesia. berasa lamaaaa banget nunggu perform GBS selesai, sampe beberapa cewek akhirnya pada duduk (termasuk gue) karena mulai bosen. akhirnya duduk di lantai sambil post foto Banda Neira di ig. sempet kepikiran juga pengen duduk aja di tribun toh nunggu Naif dan Sheila On 7 juga masih lama. tapi gak jadi karena sayang sama posisi strategis depan panggung. akhirnya dikuat-kuatin sambil sesekali duduk di lantai deh demi SO7 dan Naif. setelah 1 jam gitu akhirnya perform GBS-nya selesai dan diganti sama perform FKUNPAD Tribute to Stevie Wonder. ini juga baguslah untuk performance sekelas mahasiswa, meskipun tertariknya karena mereka nyanyiin lagu-lagu Stevie Wonder yang emang gue suka. sempet diharkosin sebenernya sama MC karena kita ngiranya setelah GBS tuh Tulus eh tapi gak apa sih karena abis Tribute to Stevie Wonder itu Tulus muncul sekitar jam 7 malem.

maafin ya cuma capture Gugun Blues Shelther aja, yang lainnya skip hehe

woooooooah berisik banget ukhti-ukhti Teman Tulus di sekeliling gue pada teriak-teriak pas Tulus masuk panggung, secara kayanya yang ngefans sama Tulus tuh teteh-teteh hijabers (MC-nya lho yang bilang gitu). venue festival juga udah mulai penuh dan mulai desek-desekan, space duduk di lantai udah gak bisa lagi. jadi ternyata yang punya tiket festival pada dateng setelah magrib karena mungkin mereka rata-rata pada ngejar Tulus, SO7, dan Naif. pas Tulus nyanyi disekeliling pada nyanyi bareng-bareng gitu sama temen-temennya atau sama pacarnya, envy sih karena ternyata gue cuma sendirian, Ajong yang katanya bakal dateng magrib gak ngabarin (ya mungkin dia kelelahan habis koas), Prima dan Haeri juga gak ada kabar (males juga sih nyarinya karena udah terlalu banyak orang), Rahmi ngabarin baru masuk Sabuga dan susah juga nyarinya. tapi untungnya ada Welly hehe meskipun beda tempat berdiri (Welly dibelakang gue beberapa baris) tapi ya seenggaknya gak sendirian banget. Opi? (lupakan aja karena dia asyik sama temen-temennya dan saya jadi terlupakan). emang dasarnya gak terlalu suka Tulus jadi gak terlalu menikmati juga performnya dia, biasa aja gitu. bagus sih sebenernya apalagi pas dia nyanyi 1000 Tahun Lamanya sama Teman Hidup, tapi 2 lagu itu bagusnya kalo ditonton sama pacar, iya gak? da apa atuh nonton sendirian mah gak ngefek apapun.

abis Tulus yang romantis tapi bikin meringis akhirnya NAIF! udah ngira banget sih SO7 disimpen di ujung acara tapi gak apa karena Naif juga ditunggu-tunggu. iniiiiiiiiiii pecaaaaaaaaaaaah bangettttttt! sumpahnya Naif keren BGT! kece! apalagi lagu-lagu yang dinyanyiinnya emang lagu kesukaan macem Benci untuk Mencintai, Karena Kamu Cuma Satu, Aku Rela, Jikalau dll lumayan banyak juga yang dinyanyiin Naif malem itu. jingkrak-jingkrak, teriak-teriak, ketawa-tawa. miris sih begitu tau sendirian tapi sumpahnya seru banget, daripada diem aja ketauan sendiriannya ya mending totalitas kan. terus pas di akhir-akhir gitu Davidnya buka baju, semuanya coyyyy! awalnya doi pake jaket jeans, kemeja kotak-kotak, dan kaos singlet gitu eh satu per satu dibuka dan dilempar ke penonton sampe terakhir Davidnya bener-bener gak pake baju, alamaaaaaaak lempar saja Hayati ke rawa-rawa! gak kuat Hayati liatnya! mata udah ada lope-lopenya gitu kayanya, udah ganteng, badannya bagus, terus ada tatonya gitu sekseh anetttt pokoknya Bang David. meskipun gak dapet bajunya David, gak dapet salaman sama personilnya Naif, gak dapet stick drumnya Pepeng, gak dapet pemetik gitarnya tapi sukses banget Naif bikin gue keleper-keleper jatuh cinta. Naif samsek gak mengecewekan! kerennya luar biasa!

KZL YA KENAPA NAIF KEREN BGT!!!

abis Naif, ini yang ditunggu-tunggu sama semua yang ada di Sabuga kayanya. pas Sheila On 7 masuk stage semuanya teriak. sampe teteh-teteh disamping gue pun nangis sambil neriakin nama Duta. gue? pas satu per satu naik panggung, gue malah gak bisa teriak. personil SO7 bikin gue diem mematung. gila! gila! gila! gak nyangka bisa liat Duta, Eross, dan Adam sedeket dan sejelas itu. fyi, Sheila On 7 tuh berkesan banget buat gue, memori generasi 90annya dapet, dan hampir semua lagunya gue apal. meskipun bukan Sheila Gank tapi gue mengakui kalo gue cinta banget sama band ini. dari mulai personilnya 5 orang (drumnya masih Anton dan ada Sakti di gitar nemenin Eross) sampe sekarang personilnya cuma 4 orang. dari mulai album Sheila On 7 sampe ke album Berlayar (Musim Yang Baik, baru release banget Desember ini) gue punya. senengnya luar biasa pas liat SO7, seger banget! seseger waktu gue pertama kali kenal mereka di awal-awal tahun 2000an. dibuka dengan lagu Trimakasih Bijaksana beugh Sabuga langsung jadi lautan suara. semuanya nyanyi, yang berdiri bahkan gak berhenti loncat-loncat. meskipun itu udah jam 10 malem, pegel luar biasa (berdiri dari jam 3 booo), cape, keringetan tapi pada seneng dan antusias banget keliatannya. SO7 pun pecah nyaingin Naif. senengnya lagi SO7 ternyata milih lagu Dan di pertengahan performnya diantara puluhan lagu-lagunya. senengnya kebangetan lah! one of my SO7’ favourite song soalnya, ada kenangannya gitu. Betapa, Seberapa Pantas, Radio, Pria Kesepian, Sahabat Sejati, Bila Kau Tak Disampingku, Saat Aku Lanjut Usia adalah judul-judul lagu yang dibawain sama SO7 malam itu, dan ditutup sama lagu Melompat Lebih Tinggi yang bikin suasana closing jadi makin asik dan berkesan. envy to the max banget saat ada hp+tongsisnya diambil Duta dan dibikin video close up sama Duta, terus ada juga Iphone yang diambil dan dipake selfie sama Duta dan Eross, atau the lucky fans yang bisa cium Duta saat Duta berdiri di tengah penonton festival aaaaaaaaaak jerit-jerit gak jelas sendiri liatnya. sumpahnya SO7, 1000 thumbs up!

Sedihnya Eross dan Adam gak ke capture. hiks.

 meskipun awalnya sempet nyesel gak dapet tiket vip jadinya harus berdiri dari jam 3 sore sampe jam 11 malem, gila sendirian, tapi semuanya terbayar. gak nyesel banget dateng lebih awal, berdiri lebih lama, tapi puas ngeliat Banda Neira, Naif, dan SO7 dari deket. tapi sebenernya kalo boleh jujur lebih bagus performnya Naif sih dibanding SO7. SO7 juga bagus tapi itu yakin karena terbantu sama lagu-lagunya yang gue hapal semua, dan memori-memori masa lalu hahaha ya mungkin karena guenya juga udah lelah sih jadi gak se all-out pas Naif. tapi tetep, both Naif dan SO7 sangat berkesan. 


pas pulang, nyempetin untuk nemuin Rahmi dan Izul, kenalan deh sama Izul (pacar barunya Rahmi hehe yang bikin heboh CG seangkatan) seneng deh hehehe. terus nganterin mereka nyari taksi buat pulang ke Buah Batu. abis mengantar mereka sampai naik taksi, gue langsung balik sama Welly naik angkot. di jalan kita gak berhenti ngomongin konsep Naif dan SO7 yang keren banget. gak nyesel pokoknya bercapek-capek ria, ngeluarin duit 100ribu untuk nonton konser mereka pokoknya! akhirnya list nonton konsep SO7 udah checked! alhamdulillah very blessed untuk malem itu.  

sebenernya belum puas sih nonton SO7-nya karena lagu-lagu yang mereka bawain itu cuma 10%-nya aja dari lagu-lagu yang mereka punya. karena nonton konser seru-seruan dan liat muka close upnya udah, pokoknya kalo nanti ada konser tunggal SO7 lagi harus ikut dan harus bisa beli tiket yang VVIP biar bisa menikmati semua lagunya tanpa bercapek-capek hehe see ya di kesempatan nonton konser lainnya, ini tulisannya udah kepanjangan juga soalnya

list konser lainnya yang pengen banget ditonton:
  • Mocca (selalu skip banget kalo ada konser Mocca di Bandung, sampe sekarang gak nonton terus)
  • KOC (dooh ini mah kayanya harus ngumpulin duitnya edan-edanan)
  • Sung Ha Jung
  • SO7 (lagi)
  • Pure Saturday
  • Glenn Fredly
  • One Direction (bodo amat dibilang remaja labil juga yang penting pengen nonton dan nyanyi bareng Harry, Zayn, Nial, Liam, dan Louis)
gelaaaa banyak juga ya mihihihi semoga bisa tercapai! aamin 

December 05, 2014

sering kepikiran alhamdulillah bapak gak harus bersusah-susah kerja, kehujanan, kepanasan, dengan upah seadanya pas liat bapak-bapak lain lagi kerja di jalanan. meskipun capek pikiran, pegel berdiri, dan ngomong sana-sini tapi pekerjaan bapak bisa bikin bapak nyaman dan aman jadi bikin kita tenang dengan gaji yang sampe bikin saya ngerasa gak kurang suatu apapun. Ya Allah alhamdulillah wa syukurillah...

suka sedih sih ya liat bapak-bapak yang udah tua harus kerja banting tulang dengan kerjaannya yang gak mudah dan butuh fisik yang kuat padahal semakin hari kekuatan raganya semakin berkurang. liat bapak-bapak tua gendong jualannya yang berat banget, jalan kaki berkilo-kilo meter, kepanasan, kehujanan, mungkin juga kelaparan. bapak-bapak tukang parkir juga, kena asap knalpot dimana-mana. supir angkot dan bis yang harus duduk konsentrasi berjam-jam, tukang nasi goreng dan jajanan malem yang harus begadang bersama dinginnya malam tanpa keluarga, dan masih banyak lagi pekerjaan berat yang harus ditanggungnya. bener sih itu memang tanggung jawabnya sebagai kepala keluarga tapi suka gak tega liatnya apalagi tau banget upah dan keuntungannya gak seberapa padahal zaman sekarang serba mahal. masya Allah, begitu Maha Penyayang-Nya Allah sehingga manusia yang ditengah kesulitannya itu tetap ditunjukkan dan dikuatkan untuk terus mencari rezeki yang halal. 

jadi punya azzam nanti kalau udah punya gaji sendiri pengen banget sering sedekah ke orang-orang yang disebutkan di atas. pengen banget beli jualannya mereka terus uang kembaliannya untuk mereka, atau ngasih ke tukang parkir gak pas-pasan, atau ngasih ongkos ke supir angkutan umum gak pake pertimbangan dan rela-rela aja meskipun kembaliannya kurang. pengen bangetttt nanti bisa kaya gitu, enggak kaya sekarang karena masih mahasiswa jadi cuma sekali-kali aja bisanya. semoga bisa tercapai suatu hari ya, Insya Allah. amin ya robbal alamin. 

November 25, 2014

ala-ala ask.fm *akibat ada beberapa yg komen tentang blog ini*

banyak banget yang terkesima sehabis melihat blogspot saya, bentar deh itu terkesima sebenernya kata buatan saya aja sih haha gak ada yang bilang terkesima beneran. jadi mau bikin ala-ala ask.fm ah biar kekinian hahaha padahal karena udah bikin ask.fm tapi gak ada yang nanya-nanya. 

katanya, 

hebat ya masih rajin nulis sampe sekarang
iya blogspot ini emang sengaja saya bikin eksis dari sejak 2009. sudah 5 tahun dengan hampir 500 posts. gak ada sebulan pun saya lewatkan untuk nulis, sesibuk-sibuknya saya sempatkan untuk nulis meskipun itu cuma beberapa kalimat aja. alasannya? karena suka nulis aja, seneng banget kalau lagi punya masalah terus dicurhatin ke blog. meskipun blog gak bisa ngasih solusi setidaknya dia selalu ngasih kenyamanan dan ketenangan. banyak terjadi, setelah nulis yang annoying (ngomongin orang lah, maki-maki diri sendiri, kecewa sama cowok) terus dibaca lagi ko saya gitu banget sih terus akhirnya postingannya di delete. hehe sometimes bisa jadi bahan berkontemplasi juga. terusnya lagi blog ini juga sebagai tempat untuk tetep bisa menyalurkan hobi nulis saya, ya gak apa-apa sih meskipun tulisannya gak ada yang komen, gak ada yang ngeattach link blog saya, tapi seenggaknya ada orang yang bilang mereka my blog silent reade, lumayan seneng. toh emang awalnya bikin blog ini untuk keperluan pribadi aja, sebagai temen curhat yang setia

jadi pengen punya blogspot juga kaya kamu biar rajin nulis 
hahaha sebenernya dulu bikin blogspot gak ada niatan biar rajin nulis, justru bikin blogspot karena rajin nulis, dari mulai nulis fiksi bahkan curhatan sehari-hari. tapi karena saat itu sekolah di asrama dan agak-agak misterius kalau punya diari (karena harus berbagi kamar) jadinya kepikiran untuk bikin blogspot. eh ternyata emang seru, yaudah dipertahankan sampai sekarang

yang lain pada pake tumblr, kamu ko tetep bertahan sama blogspot
ini...sebenernya jadi kegalauan juga sih beberapa tahun lalu saat tumblr lagi hits-hitsnya. saya juga punya tumblr ko, masih aktif juga sampe sekarang (aktif reblogged doang sih) beberapa tahun yang lalu masih sering bikin posting sendiri di tumblr tapi ko jadinya punya 2 tempat nulis yang sebenernya isinya hampir sama. tapi akhirnya lebih milih blogspot sih karena ya itu balik lagi ke niatan awal, punya blogspot cuma untuk kenyamanan diri sendiri kalau ada masalah. kalo di tumblr udah terlalu banyak followernya, gak enak kalo isinya curhatan. jadinya tumblr sekarang cuma dipake liat home dan reblogged beberapa yang disuka aja.

gak coba pindah ke wordpress? blogspot childish gitu tau gak sih...
ya itu pikiran ngana aja sih, saya sih gak mikir begitu. eh tapi karena emang males aja pindah-pindah ke wordpress segala nanti archivesnya pada hilang terus bikin url baru lagi ngafal password lagi. yaudalah males. setia aja sama blogspot yang udah menemani 5 tahun, dengerin cerita ini itu.

eh, bahkan urlnya gak pernah ganti sejak 2009 ya?
hihiii iyaaa. apal banget ya! karenaaa udah suka aja sama urlnya, meskipun ini bloggernya udah 22 tahun tapi tetep cocok lah. emang gak ada niatan sama sekali untuk ganti juga sih, males mikir. paling ngeganti head title aja. 

terakhir nih ya kenapa sih masih aja nulis di blog, hari gini loh ya. instagram, path, twitter, gak cukup?
enggak. mereka mah bayangan aja. kamu gak tahu apa yang saya rasain sih begitu nulis. menumpahkan semua perasaan dalam kata-kata itu sangat menyenangkan, bagi saya. saya rasa gak semua orang punya rasa itu jadi akan saya pertahankan itu terus hingga...hingga saya udah gak bisa nulis lagi. disaat yang lain cuma bisa update status singkat-singkat saya pertahankan untuk curhat sepanjang-panjangnya. disaat yang lain upload foto pake caption singkat-singkat, saya upload foto pake cerita panjang. disaat sosmed saya yang lain sibuk bertambah follower, blogspot ini gak nambah-nambah followernya padahal sosial media tertua. yagitu meskipun paling katro, dianggap childish, gak tenar, tapi justru tetep cinta karena blogspot saya spesial dengan rahasianya sendiri yang justru tidak bisa dirasakan semua orang. 

November 22, 2014

hari ini hari posting sedunia kayanya hahaha karena langsung ngepost 3 postingan sekaligus, sorry ya nyampah sekali. sebenernya kedua postingan sebelumnya udah dibikin dari 3 dan 2 hari yang lalu tapi belum sempet dipost karena sinyal di kosan Opi yang bikin saya sampai tuker kartu provider untuk smartphone. dan sekarang mumpung lagi di Lawson nemenin Opi ngerjain laporan praktikum dan saya ngegeje sambil dikit-dikit ngedit revisian dan banyak-banyak posting di blog.

cuma mau bilang,
untuk seseorang disana enak banget sih datang lagi, nyapa lagi, dan ngajak ketemuan lagi setelah yang kemaren berakhir begitu aja. terimakasih banyak lho udah bikin saya ngerti kenapa Cinta begitu galau untuk bales line dari Rangga. 

situ Rangga, hah? 

finally Dulang Resort!

salah satu tujuan di Bandung-Must-Visit-Place list milik saya akhirnya berhasil dicoret hehe Dulang Resort. dikira gak akan kecapai karena tempatnya jauh dan gak ada angkutan umum jadi gak bisa kalo sengaja kesana sendirian. tapi akhirnya bertepatan karena ulangtahun Prima akhirnya diajak kesana. langsung kepikiran kayanya Prima emang mau nepatin janjinya karena udah lama rencana ke Dulang tapi selalu gagal. awalnya sih gak terlalu excited pas Prima bilang, “Ca kita nongkrong dulu yuk. Dulang?” sehabis makan sate depan UPI, karena kepengennya ke dulang pas sore gitu, jadi bisa kelihatan pemandangan hutan-hutannya daripada malem (saat itu jam delapan) cuma bisa liat city light yang udah biasa. pertanyaannya Prima enggak saya jawab tapi ternyata mobilnya tetep dilaju ke arah Lembang. “Eh seriusan mau ke Dulang?” sekarang giliran Prima yang gak jawab pertanyaan saya hahaha.

sampe di Dulang jam setengah 9an terus sebelum masuk disuruh Prima nanya ke pegawainya tutup jam berapa karena udah sepi, ternyata tutupnya jam 10 dan kita pun masuk. dingin bangetttt karena Dulang letaknya di Lembang tapi untungnya saya udah pake sweater, Prima yang tadinya gak pake jaketpun akhirnya make jaket pas turun dari mobil. speechless sih pas masuk ke dalemnya karena ternyata malem hari Dulang tetep bagus. meskipun gak bisa lihat kolam renang dan hutan-hutannya tapi ternyata kolam renangnya dikasih lampu kaya di Jembatan Pasupati terus lampunya mantul ke air jadi airnya warna warni plus tiap 5 menit sekali ada kabut buatan. Dulang di malam hari ternyata punya pemandangan yang beda dari biasanya.

di Dulang kita cuma pesen minuman aja karena sebenernya niatnya cuma ngobrol-ngobrol dan waktunya emang tinggal satu jam ke jam 10 malem. tapi ternyata bukannya ngobrol kita malah foto-foto karena saking terkesimanya sama Dulang di malam hari. pas udah jam 10 akhirnya kita pulang. meskipun cuma sebentar di Dulang-nya tapi makasih banyak banget sama Prima hehe kapan lagi coba ke Dulang malem-malem hehe padahal cuma bawain brownies amanda terus dikasih lilin-lilin doang tapi gantinya diajak ke Dulang. makasih banyaaaak! 

happy belated birthday, Prim!

Dulang siang hari, ini sebenernya minta dari gallery ponselnya Prima pas dia kesana beberapa bulan lalu

ini? hahaha lupakan aja

this is what actually a sister should do?

tidak banyak yang tahu kalau saya punya seorang adik perempuan, "Soalnya kamu sering banget cerita ini itu tentang kakak, tapi gak pernah cerita tentang adik. kesannya kan kaya gak punya adik." itulah jawaban yang kebanyakan dikatakan saat saya bilang punya adik perempuan dan mereka nanya, "Seriusan?" Iya, saya memang jarang sekali cerita soal Opi, adik perempuan satu-satunya yang ternyata semakin kesini justru semakin dewasa dibanding saya. padahal sekarang usianya baru 17 tahun. 

dulu, duluu sekali saat saya masih SD dan Opi di TK kita masih main bareng, kejar-kejaran di rumah hingga akhirnya harus berakhir saat ada yang menangis karena terlalu dianiaya. tapi kemudian kita sampai di masa dimana, saya benci punya adik perempuan. benci sekali saat Opi mulai ingin tahu dan ingin ikut kemana saya pergi. ketika Opi mulai mengikuti apa yang saya lakukan sementara mama dan bapak selalu menganggak kita baik-baik saja dengan menyatukan kamar kita, sering belikan kami baju kembar, dan stuff that we could sharing each others. sejak saat itu Opi menjadi 'musuh' utama. 

untungnya, sesegera itu saya pindah dari rumah karena masuk sekolah boarding. intensitas pertemuan dengan Opi jadi semakin jarang. bahkan karena terlalu lama tidak tidur bareng, saat liburan sekolah justru saya malah pindah kamar dan lebih memilih tidak satu kamar dengan Opi. risih dan gengsi. hal itu yang tidak saya sadari, justru saat itu Opi sedang dalam masa pertumbuhannya. butuh seorang model remaja lain untuk jadi panutannya, untuk jadi sandaran cerita-cerita remajanya, untuk berbagi kecerian masa sekolahnya yang sudah tidak bisa lagi diceritakan seluruhnya pada orangtua. 

dulu saat saya dan kakak masih remaja, kita masih bisa-bisa saja cerita pada mama semua hal yang terjadi di sekolah karena saat itu mama masih muda. saat Opi? mama sudah semakin tua, jangankan untuk bercerita atau memijat kaki Opi jika kelelahan sekolah seperti yang dulu mama sering lakukan pada kakak dan saya, untuk menemani Opi belajar saja mama sudah kelelahan sehingga sudah di kamar dari pukul 8 malam. harusnya saat itu saya sadar kalau Opi butuh teman yang bisa menggantikan peran mama yang sudah tidak semuda dulu, yaitu kakak perempuannya sendiri. tapi saya tidak ada saat itu. masa liburan sekolah saat SMA dilewatkan begitu saja tapi ada bonding yang bisa memperbaiki suasana hati kami berdua. saya dengan urusan dan teman-teman saya, Opi pun akhirnya begitu.

saat saya kuliah tidak ada yang berubah, bodoh. liburan kuliah yang tidak sama dengan liburan anak SMA membuat kami makin jarang bermain bersama. hingga pada suatu hari saya menyadari kalau Opi, sudah bukan Opi yang dulu lagi, bukan Opi yang bisa saya kerjain habis-habisan tapi Opi yang sudah punya pacar, merasakan jatuh dan putus cinta, bermasalah dengan teman yang sering dia ungkapkan di media sosial. sakit rasanya saat itu tahu bahwa Opi lebih mempercayakan ceritanya pada teman-teman dan media sosial dibanding saya.

saat itu mulai berpikir, apakah saya sudah menjalankan peran sebagai kakak perempuannya? ternyata tidak. Saat pulang ke rumah, saya tidak pernah bertanya kabar sekolah Opi, kabar teman-teman dekat Opi, yang saya lakukan hanya untuk kesenangan diri saya sendiri untuk mengisi liburan. padahal jauh diluar itu, ternyata Opi selalu ceritakan saya pada teman-temannya (banyak yang memfollow twitter saya dan ngakunya teman sekolah Opi), Opi yang selalu pergi ke Alfamart sepulang sekolahnya untuk beli jajanan untuk saya kalau saya sedang di rumah, Opi yang selalu menanyakan kabar saya dan bertanya "Teteh kapan pulang ke rumah?" Opi yang selalu excited saat ada kabar saya mau pulang ke rumah dengan update statusnya, "Hari ini teteh mau pulang asik asik, harus beres-beres kamar nih.", dan Opi yang ternyata selalu menanti keberadaan saya.

semua memang sudah ada jalannya, ternyata Opi kuliah di Bandung saat skripsi saya belum selesai. Alhamdulillah Allah memberikan jalan agar saya dan Opi bisa menghabiskan di saat masa-masa terakhir saya di Bandung. Bapak yang sengaja tidak memberikan jatah kosan pada saya membuat saya harus tinggal satu kamar dengan Opi. akhirnya saya dan Opi bisa tidur sebelahan lagi, makan bersama yang bahkan di rumah sangat jarang kami lakukan, pergi main bersama, bahkan sekarang saya dan Opi sudah bisa saling curhat, saya tahu teman-teman Opi dan Opi pun tahu teman-teman saya. 

saya sering menyesali kenapa skripsi ini tidak saya paksa kerjakan bersamaan dengan ppl meskipun harus ekstra kerja keras sehingga di akhir semester 8 bisa selesai, namun ternyata nasi yang sudah jadi bubur tidak selama buruk. mungkin saya gagal wisuda di tahun ini, namun ternyata ini kesempatan agar saya dan Opi bisa bersama-sama di Bandung, memperbaiki hubungan saya dengan Opi. kalau saya sudah lulus kuliah, saya pasti pulang ke rumah, bekerja. kapan lagi ada waktu bersama Opi? 

sekarang senang rasanya ya saat pulang dari kampus atau suatu tempat saya bawakan Opi oleh-oleh lalu Opi berkomentar, “Ih enak teh, ini beli dimana?” atau saat saya memberi tahu Opi tempat-tempat asyik di Bandung yang murah, saat Opi cerita tentang pacarnya lalu putus, tentang cowok-cowok yang sekarang sedang dekat dengannya, saat nonton film dan konser bersama, saat belajar bersama di Lawson, dan saat kami saling menunjukkan afeksinya masing-masing. 

intinya, meskipun saya hanya beberapa bulan saja di Bandung, saya ingin menunjukkan kesan yang baik pada Opi, untuk membayar hak-haknya sebagai adik yang selama ini saya kurang penuhi, untuk menunjukan bahwa rasa sayang saya pada Opi lebih dari rasa sayang Opi pada saya. kenyataan bahwa skripsi ini sangat lambat perkembangannya namun ternyata jika dibandingkan dengan kebersamaan saya dengan Opi hal itu tidak ada apa-apanya.

Ya Allah terimakasih banyak atas semua kesempatan ini, maafkan kakak yang lalai pada adiknya ini. Caca janji kesempatan ini akan Caca gunakan sebaik-baiknya...

seriously being a big sister with the little one is the silly thing for the first time, but we’re all growing up. everything seems to be more excited, happier, and even more silly in the best way when we do stuffs together. and realized, ohyaa this why sisterhood can be sweeter than brother-sisterhood. Pi, if you wanna know, you’re the person i would have to give everything...you deserve receive and take the best for everything too...

November 17, 2014

it's in the middle of November, almost the end of 2014 and everything used to be recall, ruined in my mind lately. the first line in my 2014 list hasn't checked yet (still in progress) i still do my best for it, don't care about their who have finished, the perfectionist 'dosen', lack of resource, my fuck lazziness, and another obstacles. just hope the defense go so well in December amin. 

been so stressed because of my thesis, i just realized my lately posts was talking about my sighing and my bad life, subhanallah banget ya, seems that i got so many difficulity through this year. indeed, i forgot to be grateful for what i've done before. my family still complete with the healthy and infinite prosperity, my 5 month teaching practice has done succesfully, got many new-fine friends (i called them as my kiddos), alot of bonding with my SMA friends, got my own salary, taking care of my sister in Bandung which i never wanted but actually a must to do and one of happy moment, and also my brother wedding. 

yeah 2014 hasn't finished yet sih. lets do something good and make 2014 as the best year ever. and let this blogspot know it for the next posts. heyaaaaah anyway so sorry for my broken-english-grammar, it just so long time i'm not used english to write in this blogspot :p

November 01, 2014

bener banget ya selalu ada kesedihan di atas kesedihan, begitu pun selalu ada kebahagiaan di atas kebahagiaan. makanya kaya pernah saya baca di tumblrnya Regina don't feel so miserable yet so happy, kunci hidup bahagia dan tenang kayanya gitu sih. bulan ini sedihnya minta ampun, sidang dilempar ke bulan depan. berasa enggak punya tujuan hidup lagi. tapi kemarin curhat sama Adhin dan abisnya dia cerita kalau bapak dari salah satu sahabat SMA kita lagi dirawat di rumah sakit karena komplikasi diabetes dan harus cuci darah juga padahal minggu depannya si sahabat kita itu bakal wisuda. sedih banget dengernya. sidang yang ditunda enggak berasa sedihnya lagi kalau dibanding dengan orang tua kita sakit parah dan harus dirawat di rumah sakit. ya Allah, maaf sekali selalu suudzon :''

ya Allah meskipun wisudanya jadi April enggak apa-apa kok udah mulai ikhlas. saya sadar karena kapanpun itu, wisuda akan baik-baik saja selama keluarga tetap utuh dan semuanya sehat jadi bisa menyaksikan saya wisuda. titip mereka ya Allah, lindungi mereka, jaga kesehatan mereka dan izinkanlah saya untuk bisa menunjukan pada mereka bahwa S.Pd ini enggak akan ada tanpa hasil kerja keras mereka, hasil jerih payah mereka juga. amin ya robbal alamin. 

October 24, 2014

when you're very sad, you'll feel everyone around you is happy
yes, it does.
nikmati aja semuanya, Ca. nikmati masa-masa skripsi yang entah-kapan-akan-selesai-ini-nunggu-acc-aja-lama-banget-karena-dosen-sibuk-dan-males-nungguin-di-gedung-jica-yang-banyak-angin-jadi-bikin-masuk-angin-padahal-tinggal-revisi-doang-malesnya-minta-ampun. luntang-lantung Cicalengka Bandung tiap minggu disaat orang lain udah kembali ke kampung halamannya, cari kerja pake STL. ketiduran di kereta disaat orang lain ketiduran karena kecapean kerja tapi saya karena ingin melupakan kejadian enggak enak diinget di kampus. di rumah nenek kerjaannya ngecek instagram, liat temen-temen udah pada mulai upload foto sidang, terus tiba-tiba ceurik sendirian di kamar dan beberapa menit kemudian sadar kalo skripsi gak bisa selesai pake nangis. yaa mungkin emang usaha mereka lebih gigih dibandingkan usaha saya, mungkin doa mereka lebih banyak daripada doa saya. enggak ada yang tau kan.

oh gosh! i really hate this situation. tapi yaudah lah nikmati aja. nikmati aja orang-orang udah pada pamer ganti profile picture pake jas sidang. nikmati mereka update-update apapun itu tentang wisuda dan sidangnya. kerasa ko hal itu emang bikin plong lahir batin buah dari perjuangan dan doa-doa yang dipanjatkan. nikmati aja hari-hari yang sebenernya enggak terlalu padet tapi tetep bikin cape pikiran. nikmati hari-hari dimana masih bisa buka instagram dan nulis blogspot sering-sering (pas ppl bahkan nulis blogspot aja cuma bisa sebulan sekali). nikmati aja hari-hari masih dapet uang jajan dari orangtua meskipun cuma dapet 30% dari uang jajan biasanya. nikmati saat ditanya sidang dan wisuda kapan sama orang-orang sekitar (tapi sungguh hal itu pertanyaan basa basi yang enggak lucu sama sekali).

sekarang emang lagi masanya kaya gitu. masa dimana yang sudah selesai akan pamer, dan yang belum selesai cuma bisa nulis-nulis curhat di blogspotnya (macem gue). masa dimana semuanya bisa jadi topik yang sangat sensitif dan mulai membandingkan kehidupan orang-orang sekitarnya, "Wajar sih kalo si YYY lama selesai skripsinya karena dia kerja, keluar negeri, dll. laah ini masa si XXX enggak ngapa-ngapain belum selesai hahaha." salah seorang temen kelas saya ngomong dengan pedenya di Nobu Ramen saat kita kumpul. kampret! terus masalah buat maneh kalau si XXX itu lulusnya telat? maneh berhak apa mempermasalahkan masa depan orang lain? semuanya punya masalahnya masing-masing, enggak bisa dianggap remah, enggak ada yang tau juga kenapa dia kaya gitu, bukannya didoain dan di support malah diomongan di belakang. sedih dan miris dengernya. 

yaa life will keep pushing you to the edge, to jungle stage. jungle stage dimana semua orang akan mulai menanyakan pertanyaan basa-basi yang sangat enggak lucu, tentang wisuda, pekerjaan, dan bahkan sampai ke privasi pernikahan dan momongan. lucu sih kenapa orang senang sekali ikut campur ke kehidupan orang lain. sumpah enggak enak, inget ya Ca jangan begitu ke orang lain. 

tapi yaudah lah ya balik lagi ke positive thinking aja. enggak baik juga ngedumel di blogspot meskipun bisa jadi healing for a broken heart yang efektif. inget toh semuanya selalu ada jalannya masing-masing.

if everything has been written, so why worry we say
if life is everchanging, so why worry we say
Dewi Lestari - Grow A Day Older

October 22, 2014

music and passion

ternyata kalau flash back ke belakang saya cukup punya passion yang sebegitu besarnya pada musik. sebenarnya sudah dari SD punya ketertarikan pada musik tapi baru sekarang sadarnya. dulu masih ingat semangat banget kalau latihan angklung meskipun malasnya luar biasa kalau disuruh nyanyi pas pelajaran seni hehe karena enggak dianugerahi suara bagus kali ya. terus pas SMP, pengen banget bisa bisa main gitar karena waktu itu kakak anak band, beli gitar sendiri, dan sering nyanyi-nyanyi asyik di kamarnya tapi sayangnya yagitu enggak pernah bisa minjem gitarnya. apalagi saat itu di SMP lagi hits banget jadi anak band, kan keren aja gitu ada anak putri ikutan band hehe jadi gitarisnya pula. tapi akhirnya minat musiknya cuma bisa disalurkan ke gamelan karena pelajaran seni musik di SMP enggak terlalu seeksis pelajaran karawitan. lumayan seneng sih bisa main gamelan juga, belajar titilaras da mi na ti la da di bonang, saron, jenglong, dan suling. seneng aja gitu belajar alat musik tradisional yang ternyata sangat asyik  dan seru untuk dimainin. jadinya tiap kali latihan selalu semangat, dari mulai semangat ngafal titilarasnya sampai ke semangat mainnya.

pas SMA masih juga tetep ingin bisa main gitar, dulu ngeliat Esthi dan Momo yang bisa main gitar mupeng banget tapi ya gitu waktunya enggak memungkinkan untuk belajar gitar di tengah padatnya kegiatan SMA boarding dan belum punya gitar sendiri juga. sampai di tingkat kuliah akhirnya bisa nabung untuk bisa beli gitar (alat musik yang paling dipengenin dari dulu dan paling bisa dibeli pake tabungan sendiri). meskipun pas izin mau beli gitar ke mama enggak ngizinin, "Ih kaya laki-laki teh main gitar mah." tapi akhirnya diem-diem (enggak bilang orangtua), nabung sendiri pantang menyerah untuk bisa beli gitar. alhamdulillah tingkat 2 bisa beli gitar sendiri yang kata banyak orang gitarnya bagus hahaha karena itu harganya sama dengan uang jajan full bulanan saya. bilang ke mama sih belinya gitar bekas dan cuma 300 ribu. so sorry mama, anaknya bandel.

sekarang pertanyaannya, coba siapa yang enggak pengen diajak ke acara musik favoritnya? siapa yang enggak bisa menikmati musik? enggak ada, semuanya pasti menikmati musik sesuai genre favoritnya. di semua acara formal dan non formal selalu ada hiburan musik. dengan musik orang-orang bisa keliling dunia, bisa dikenal banyak orang, dan bisa melestarikan budaya bangsa sendiri. dari situlah timbul pemikiran bahwa musik memang sangat menarik dan menantang untuk dipelajari. dari pemikiran saya itu, mulai tersadar kalau saya sangat tertarik di bidang musik dan betapa quote music spreads love itu benar-benar nyata terasa. disaat mungkin enggak terlalu banyak orang yang aware pada musik, enggak semua orang juga bisa memandang musik adalah suatu prestise tapi saya justru berpikir sebaliknya. 

kamu tahu,

  • saya bisa menghabiskan waktu berjam-jam di kamar kos sendirian hanya untuk belajar gitar akustik atau lagu tertentu dari tutorial youtube. 
  • secapek-capeknya kegiatan diluar kosan pas balik ke kosan bukannya tidur malah main gitar bari jeung enggak inget jam. 
  • berjam-jam juga betah dengerin lagu-lagu hasil recovering di soundcloud. 
  • rela beli CD-CD original band-band indie Indonesia pakai uang tabungan. 
  • di path update-an listening to ternyata lebih banyak dibanding check in di suatu tempat. terus sampe ada yang bilang -bakal kangen (saat saya memutuskan untuk unactive akun path saya) sama track-track yang saya upload. 
  • bisa stalking abis-abisan di soundcloud orang (non artis) ataupun artis dan dengerin lagunya satu-satu. selalu terkesima setelah stalking akun instagram atau youtube orang-orang (terutama perempuan) yang bisa main alat musik dengan indah. 

meskipun menghabiskan waktu berjam-jam untuk hal-hal tersebut tapi baru kali itu saya ngerasa kalau yang saya lakukan itu enggak ada bosennya sama sekali. malah bikin ketagihan.

sedihnya, sebenernya sampai detik ini masih punya mimpi untuk bisa jadi pemain alat musik profesional (alat musik petik, piano, atau alat musik tiup). tapi karena udah umur segini dan berpikirnya masih ada hal lain yang lebih patut untuk dikejar, jadinya usaha pencapaian terhadap mimpi belum diusahakan semaksimal mungkin. sekarang sekarang main gitar pun hanya sekadar melakukan untuk menyalurkan hobi. nyesel banget kenapa enggak dari SMP inisiatif untuk minta les musik ke orangtua, kenapa enggak dari dulu maksa minta dibelikan alat musik, atau kenapa pas masuk kuliah enggak ikutan UKM atau komunitas musik klasik atau orkestra gitu. dulu sih mikirnya karena belum bisa main alat musik gitu, tapi sebenernya justru masuk UKM atau komunitas musik biar bisa main alat musik toh temen-temen yang masuk UKM olahraga juga bukan karena mereka bisa olahraga tapi ya emang minat mereka disitu. kalau aja dari dulu ngeh, pasti seenggaknya dalam waktu 4 tahun bisalah main alat musik dikit-dikit, bisa manggung dikit-dikit hehe. atau juga lebih ekstrimnya lagi kenapa enggak masuk jurusan pendidikan seni musik misalnya? jadinya ngajar di kelas bisa sambil nyanyi-nyanyi dan main alat musik, bikin suasana kelas jadi enjoy dibanding ngajar sains yang kebanyakan ditakuti dan dihindari siswa. 

tapi sekarang? nasi udah jadi bubur, udah susah nyari tempat les musik untuk umur segini. meskipun ada, udah enggak pantes kayanya umur segini malah belajar musik sedangkan perempuan yang lain mungkin mulai kursus kepribadiannya (masak, bikin kue, menjahit, make up, manajemen keuangan dll). sedih ya punya minat enggak tersalurkan gini. nyesel banget kenapa enggak dari dulu ngomong jujur ke orangtua kalau minat banget di musik. dengan alasan takut orangtua marah karena orangtua masih skeptis terhadap masa depan seorang pemusik harusnya jadi motivasi untuk terus maju dan menunjukkan ke orangtua bahwa musik enggak serendah itu kalau kita mengapreasiasinya dengan baik. padahal lagi kalau dipikir-pikir ya daripada sekarang enggak punya kemampuan apa-apa, lebih baik dulu dimarahin orangtua tapi berusaha semaksimal mungkin untuk belajar musik dengan sungguh-sungguh.

yaudah sih enggak perlu disesali berlarut-larut, toh masih bisa main gitar juga, toh sempet punya cerita romantis juga sama gitar (ekhem). jadi hubungan spesial saya dengan seorang laki-laki yang terakhir bermula karena dia tertarik saat lihat saya main gitar di acara salah satu organisasi gitu hahaha dan itu ketertarikan itu terjadi karena dia enggak bisa main alat musik sama sekali. lucu aja saat saya jadinya ngajarin dia kunci-kunci dasar gitar sampe ngajarin lagu Peterpan "Mungkin Nanti", terus dengan gaya sok cool-nya, dia yang bawain gitar saya kalau saya abis latihan bareng temen-temen (oke skip, terjebak nostalgia nih kayanya). dan toh masih bisa nyari suami yang punya minat musik juga eeaaaaa (hehe karena laki-laki yang bisa main alat musik jadi poin plus di mata saya) jadi nanti punya misi yang sama untuk punya alat musik di rumah, nabung bareng-bareng, belajar bareng-bareng, dan main bahkan bikin lagu bareng-bareng, atau enggak nanti mungkin minat musik saya ini jadi tersalurkan melalui anak atau cucu, who knows

tapi intinya saya belajar dari pengalaman ini, semua minat dan bakat akan hebat pada akhirnya jika dipelajari dan ditekuni dengan sungguh-sungguh, enggak ada satu ilmu pun yang bisa kita rendahkan. semuanya bermanfaat. dan sebagai orang tua nantinya, percayalah bahwa anak yang berprestasi di bidang akademik sudah terlalu mainstream, kepintaran akademik bisa dikejar dimanapun, tapi bakat tidak bisa. jadi kalau tahu anak kita berbakat dan berminat di bidang tertentu, jangan dipaksa untuk merubah minatnya hanya karena orangtuanya berpikir bahwa bidang itu tidak keren sama sekali. tapi justru tuntunlah hingga dia bersungguh-sungguh di bidang yang diminatinya itu. hingga akhirnya dia bisa berkembang karena bidangnya itu. berprestasi bukan hanya soal urusan akademik! saya rasakan sekarang.

October 03, 2014

a little bit selfish?

kadang berpikir apa yang selama ini sudah dilakukan itu karena keegoisan diri sendiri atau memang murni kebutuhan. kenyataannya sampai sekarang masih belum bisa menentukan prioritas kegiatan (tentunya kegiatan lain disamping ibadah ya, ibadah selalu jadi nomor 1). saya punya prinsip dari dulu, kalau menurut saya orang lain keren maka saya harus bisa seperti itu bahkan lebih. dari kecil, menurut saya orang yang bisa menggambar dengan baik itu keren. akhirnya sejak kecil, saya sering latihan gambar sendiri, minta dibelikan alat-alat gambar dan bercita-cita jadi seniman atau arsitek. semakin bertambahnya umur, ternyata pemikiran itu tidak berubah. saya masih melihat bahwa orang yang jago seni rupa dan desain itu hebat. akhirnya sejak SMP, dimana teknologi semakin maju dan computering graphic sedang hits, saya pun sangat tertarik dan sedikit demi sedikit memainkan paint dan corel draw di komputer pentium 3 punya bapak. lanjut SMA, akhirnya sedikit bakat saya itu dipakai untuk beberapa proyek sekolah, meskipun cuma sebagai asisten bukan leader project. rasanya bahagia sekali bisa berkecimpung di dunia yang memang kita sukai dan kita anggap keren. 

karena tertarik dengan dunia gambar, bagi saya jadi anak mading sekolah itu keren juga. akhirnya karena mading di SMP not that good as my expectation, saat lihat mading SMA yang lumayan keren muncul keinginan: "Harus bisa jadi anak mading!" benar adanya saat itu usaha sungguh-sungguh untuk bisa jadi anak mading dan akhirnya masuk dengan perjalanan pembuatan mading yang sangat dinikmati. 

selain jago gambar adalah orang keren, saya pun berpikiran kalau perempuan bisa main gitar adalah orang keren. sejak SMA akhirnya punya keinginan kuat untuk beli gitar sendiri, nabung mati-matian untuk beli gitar dan akhirnya bisa terbeli saat kuliah tingkat 2. itupun karena bantuan uang beasiswa. sejak punya gitar sendiri bukan main senangnya. sejak saat itu saya jadi bisa bermain gitar meskipun belajar otodidak tapi semuanya benar-benar dinikmati, dari pertama belajar kunci, pindah kunci, belajar lagu, sampai ke belajar akustik sambil melihat tutorialnya di youtube. 

terus lagi dari SD, bagi saya orang yang bisa cas cis cus ngomong english itu keren. alhamdulillah waktu SMA (tanpa berekspektasi apapun) berkesempatan untuk bisa belajar english selama 3 tahun dengan bonus belajar bahasa arab juga meskipun dulunya sempat setengah koprol untuk bisa belajar 2 bahasa itu. akhirnya sekarang jadi sedikit demi sedikit bisa pede ngomong english, berani ngobrol dengan bule, toefl pun bisa diatas 500. padahal dulunya saya orang paling bego sama english dan selalu nangis kalau dapat PR bahasa inggris.

saat kuliah, bagi saya orang yang bisa enggak cuma kuliah-pulang kosan-kuliah-nongkrong itu keren. akhirnya saya berusaha untuk bisa masuk himpunan, aktif ikut kegiatan ini itu di kepanitiaan jurusan, ikut organisasi ekstra kampus juga. sebisa mungkin saya usaha untuk balance di akademik maupun kegiatan soft skill karena menurut saya orang (perempuan khususnya) yang bisa balance di field itu keren. dan alhamdulillah akhirnya saya bisa melewati itu dengan lumayan baik meskipun dengan sangat tidak mudah.

unfortunately dulu juga saat bilang ke mama ingin masuk jurusan seni atau arsitek tak ada izin dan mama menyarankan untuk masuk kedokteran atau keguruan. saat itu, benar-benar terjadi penolakan hati. bukan itu yang menurut saya keren hahaha, bukan itu yang sesuai dengan keinginan saya. tapi saat itu logika ikut bermain, kapan lagi membanggakan orangtua dengan bisa kuliah di jurusan sesuai harapan mama. akhirnya ditekadkan mulai menyukai apapun yang berhubungan dengan kedokteran. tapi ternyata kenyataannya Allah menakdirkan saya untuk bergelut di dunia keguruan. bagi saya ini enggak keren! makanya saat kuliah enggak ada sama sekali keinginan untuk lulus cumlaude, lulus cepet, intinya untuk berprestasi di bidang akademik karena bagi saya dengan bisa masuk di jurusan keinginan orangtua itu sudah cukup. sejak itulah akhirnya menurut saya akademik bukanlah sesuatu yang ingin saya kejar di dunia perkuliahan. kalaupun pada akhirnya ternyata IPK saya dinyatakan cumlaude itu hanya berkah dari luasnya networking dengan kakak tingkat, dosen, dan teman-teman untuk membantu perkuliahan, bukan sesuatu yang saya banggakan. makanya saat ada teman yang lulus cumlaude, atau ikut olimpiade, atau berprestasi di bidang akademik sama sekali tidak membuat saya bercengang jika di kehidupan sosialnya mereka tidak sehebat di akademik mereka. :) 

egois memang. tapi ya itu saya, saya akan berusaha sungguh-sungguh kalau memang hal itu benar-benar saya inginkan, benar-benar keren. saya tidak yakin apakah hal ini memang dialami semua orang di masa pencarian jati dirinya atau tidak. saya juga tidak yakin apakah yang saya lakukan ini benar. ada kalanya saya berpikir bahwa tidak cukup dengan hanya masuk jurusan yang orangtua inginkan lalu melewatinya dengan tidak ada motivasi sama sekali untuk membuatnya lebih baik. tapi ternyata alhamdulillah prestasi akademik ternyata mengikuti seiring banyak link yang saya dapatkan selama kuliah untuk membantu di kemudahan akademik. 

meskipun di saat tugas akhir ini saya tidak ada motivasi sama sekali untuk menyelesaikannya dan wisuda Agustus seperti impian kebanyakan teman-teman. saya jalani semuanya dengan sangat santai karena menurut saya hal itu gak keren jadi yaaaa saya pun biasa saja menjalaninya. sungguh ini terjadi seperti adanya. saya pun bingung, meskipun saya sangat tahu hal ini harus selesai karena amanah orangtua dan harus saya lakukan dan selesaikan untuk melangkah ke tahapan kehidupan selanjutnya. tapi kalau saya tidak suka apakah saya harus bersusah payah? saya tahu ini sangat egosi padahal orangtua mana yang tidak bangga kalau anaknya berprestasi di bidang akademik. tapi ya itu, menurut saya hal itu bukan yang ingin saya banggakan terhadap orangtua. salah? mungkin untuk beberapa orang iya. tapi inilah saya, hidup bukan untuk dibuat susah tapi dinikmati. saya sudah berusaha semaksimal mungkin dengan bertahan dan mencari bagian menarik di jurusan ini (akhirnya sudah ditemukan). sampai akhirnya saya tiba dimasa penumpukan rasa jenuh sebagai akibat dari penolakan dimasa lalu dan sangat tidak berhubungan dengan sesuatu yang membuat saya jatuh cinta dengan jurusan saya. mungkin semua ini dimulai karena awalnya bukan saya yang ingin kuliah di jurusan ini tapi orangtua hingga harus berakhir apa adanya. tapi bagaimanapun itu, suka atau tidak suka, keren atau tidak keren, tujuan atau bukan, semuanya harus segera diselesaikan. harus! anggap saja ini expection sebagai siluet dari pahitnya hidup.

selanjutnya, masih banyak persepsi keren menurut saya. perempuan bisa mengendarai mobil sendiri, memiliki suara bagus (ini sepertinya sudah tidak mungkin), perempuan yang sukses di karir dan keluarganya, punya penghasilan lebih dari 10 juta per bulan, pergi keluar negeri, punya sekolah sendiri, menikah di usia 23. semuanya keren! dan saya harus bisa mencapai itu supaya saya keren hahahahaha

September 22, 2014

#20factsaboutme

entah hashtag itu berawal dari mana tiba-tiba beberapa teman membuat caption di foto instagramnya dengan hashtag itu, mereka bilang karena ditag orang dan mereka pun men-tag teman-temannya. secepat itu pulalah hashtag menyebar. daaan saya pun terkena tagging dari Alif, Intan, Eko, Resti, Rani, Malo, Rijal dll. awalnya agak malas sih untuk buatnya (malu dan mikir gak terlalu penting juga) terlebih bingung untuk memilih foto karena gak ada foto terbaru tapi ya untuk have fun dan kekinian jadinya saya buat #20factsaboutme di instagram. 

#20factsaboutme itu agak lama bikinnya, bukannya bingung sama diri sendiri tapi karena terlalu banyak tentang diri sendiri yang gak mau diketahui oleh para follower instagram yang umumnya orang-orang yang kenal saya tapi tidak dekat. selain itu, dijaga juga pemilihan fakta-faktanya (gak bermaksud biar keliatan baik) tapi berhubung single, sebagai media self-branding juga bisa kan? hahaha tapi sebenernya emang gak berniat untuk menjelek-jelekan diri sendiri aja. udah sedewasa ini harus mulai mencintai diri sendiri, supaya tahu diri ini harus dibawa kemana, supaya makin banyak bersyukur. makanya disaat orang lain berlomba-lomba umbar kejelekan di faktanya masing-masing, saya justru memfilter fakta-fakta diri saya sendiri. tapi ya itu, 20 fakta aja ternyata gak cukup ya untuk mendeskripsikan diri kita sendiri. serumit itu lho manusia. Maha Besar Allah yang dengan mudahnya mengerti serumit apapun makhluk ciptaannya ini.


Maafkan kalau factnya sungguh terkesan pencitraan. Just make it for fun actually :p
  1. lahir di Bandung tapi di akte kelahiran ditulis Rangkasbitung. ceritanya? panjang. tapi kalau ditanya asal mana ya tetep bilang Rangkasbitung sih.
  2. lahir di tengah-tengah keluarga dengan background sarjana pendidikan dan profesi di dunia pendidikan, juga darah Sunda tulen
  3. punya kenangan sekolah di boarding school pas SMA. Definitely one of my best experience!
  4. tapi unfortunately, impiannya untuk kuliah di FKG Universitas Padjadjaran gak tercapai. eh malah sekarang lagi berjuang untuk S.Pd-nya dari Jurusan Pendidikan Biologi, Universitas Pendidikan Indonesia.
  5. sering sekali punya masalah dengan kulit, tenggorokan, dan hidung (mulai dari flu dan mimisan). sampai-sampai cuma dokter spesialis kulit dan tht yang cukup sering didatengin.
  6. karena itu, sebenarnya mencoba untuk menghindari makanan bersantan dan minuman dingin (apapun bentuknya) 
  7. Big No to coffee and soda drink! gak bisa banget kalau minum 2 jenis minuman itu. meskipun bukan pantangan tapi karena ngerasa ada bad-directly-effect sehabis minum minuman itu, akhirnya bye-bye dan gak mau mau lagi minum kopi atau soda.
  8. tapi jeleknya, sangat gak bisa menghindari makanan pedes. meskipun spicy tolerance saya masih di level rendah (kalau di Richeese sih paling cuma bisa pesen level 2) tapi kalau makan gak ada rasa-rasa pedesnya pasti gak akan selera.
  9. i'm a noodle-addict (mie tektek, instan rebus & goreng, ramyun, ayam, goreng, yamin, ramen, udon dll) pokoknya gak bisa hidup tanpa mie, kalau bisa milih mie atau nasi sih mending pilih mie. tapi karena saya anak biologi yang tau betapa bahayanya mie untuk kesehatan terutama mie instan akhirnya cuma bisa makan mie paling banyak 3 kali seminggu. tapinya lagi really don't mind sih kalau ada yang ngajak makan mie (apapun jenis mie-nya) meskipun satu hari yang lalu habis makan mie. gak ada kata bosen dan gak selera dengan mie!
  10. gak suka kalau bayam sudah dibikin sayur bening (keingetan pas jaman gejala tifus waktu SD dan tiap hari harus makan itu) atau sayurannya udah berbentuk capcay keasinan dan gak pedes. Gak suka juga makan durian kalau duriannya sudah berbentuk produk lain, pancake, es krim, dll durian better when it's original.
  11. hobi banget nulis (blogger dan tumblrer aktif, punya lebih dari 20 buku diary/buku agenda sejak SD meskipun beberapa udah menghilang dibakar mama) dan kebiasaan untuk baca berulang-ulang lagi tulisannya yang udah dibuat meskipun cuma tweet atau status line.
  12. punya 2,5 buah novel bikinan sendiri sejak SMA (setengah lagi karena belum beres) tapi belum ada keberanian untuk kirim ke penerbit.
  13. masih punya cita-cita untuk jadi penulis. tapi penulis disini bukan untuk full time, tapi cukup untuk part time. 
  14. alasannya karena saya masih termotivasi untuk bisa jadi guru sains and tell the student that biologi is fun and science is not something they should afraid of.
  15. penyuka membaca apapun itu -blog, novel, koran, majalah, komik, spanduk, status orang lain, caption instagram, dan buku kuliah (bohong abis). berawal dari sinilah 2,5 buah novel terlahir dan cita-cita jadi seorang penulis diinspirasi.
  16. sangat termotivasi untuk bisa kuliah master of education atau bahkan doktoral. meskipun gak pernah ada niatan dan keinginan untuk jadi dosen (karena mengajar murid SMP dan SMA lebih mengasyikan so far)
  17. anaknya artsy banget k a t a n y a. tapi ini lho yang bikin akhir-akhir masa kuliah agak nyesel kenapa gak ambil pendidikan seni musik atau seni rupa aja. terlalu suka sama gambar dan gitar! :( 
  18. awal ketemu pasti dikira anak pendiem tapi kalau udah satu bulan bareng pasti bilang, "Kamu anaknya asyik banget, Caaa!" Yeah if you said that i'm a shy person, you're totally not my friends haha
  19. gak ngaku orang kidal tapi banyak kegiatan yang lebih cepet dan efisien kalau dilakuin pakai tangan kiri, pegang tas, nyalain pemantik api, ngocok kartu. is there any kind of 'left-handed-partia'l in person?
  20. sering disebut a girl with complete tools for herself sama temen-temen kampus, sampe ada yang nyebut toko buku berjalan. rela bawa tas berat asalkan kebutuhan untuk seharian ada di tas itu. contohnya: pergi kuliah. yang harus ada di tas: alat tulis (lengkap. sampe gunting, selotip, lem, stepler ada), mukena, payung, power bank, notebook wajib ada. bahkan obat-obatan yang sering diminum pun selalu tersedia di tas kemanapun saya pergi.

that aduh moment

iya tahu banget hidup ini memang bukan ftv dimana cari jodoh atau pacar itu gampang banget. duduk sebelahan di bis eh nikah gak taunya doi anak orang kaya di Jakarta, belanja jengkol eh pacaran sama tukang jengkolnya, atau jadi pencopet terus nabrak orang terus dilamar sama orang yang ditabrak itu dan orang itu ternyata direktur. serandom itu ya pertemuan jodoh? meskipun ya random feeling juga untuk percaya semuanya, masa iya ada hidup yang semulus dan selalu sesuai dengan keinginan kita itu. 

jadi ceritanya semenjak lamaran aa, waktu itu udah ngecengin salah satu anak laki-laki yang hadir juga di lamaran itu. pasti keluarga dari pihak perempuan, tapi selidik-selidik jalur saudarannya gak terlalu dekat. penasaran banget sama tuh cowok, good looking enough (mirip-mirip sama Dimas Anggara gitu), terus dari penampilannya kayanya masih mahasiswa juga. pengen banget kenalan, padahal timing saat itu lagi pas banget doi duduk sendirian di garasi dan saya pun lagi nyari tempat duduk. tapi disuruh mama makan di meja ruang tengah bareng keluarga inti Teh Nanda. failed.

daaaan jodoh pasti bertemuu. di nikahan aa kemaren, doi ada lagi doong. pakai tuxedo yang bikin dia tambah ganteng. sebelum resepsi dimulai, saya mulai capek karena pakai heels lalu duduk di kursi sendirian. dari arah jam 1 si cowok itu lagi ngobrol dengan (sepertinya orang tuanya) terus dia jalan menuju tempat saya duduk dan jeeeeeng duduk di samping saya. frozen! tapi tetep belum berani nyapa, cuma bisa senyum aja lalu kami sibuk dengan ponsel masing-masing. gak beberapa lama, ada ibu-ibu duduk di samping saya, yang mana ibu-ibu yang tadi ngobrol dengan si cowok itu. terus ibu-ibu itu nanya-nanya saya dan aa, dari mulai asal, sekolah dimana, dll. geer sedikit dong hahahaha ditanyain sama (perkiraan ibu dari si cowok ganteng), apalagi ibu itu bilang hubungan dengan Teh Nanda nya sebagai sepupu jauh. 

tapi kemudian semuanya berubah seketika saat ibu itu menjawab pertanyaan saya, 
"Kalau anak ibu?"
"Itu anak saya yang paling besar baru kelas 3 SMA," (sambil ngelirik anaknya yang duduk di samping kiri saya)

ternyataaaaa si cowok ganteng yang mirip Dimas Anggara itu masih SMA. terlalu jauh untuk dikecengnya. kenapa sih kenapa cowok itu harus bermuka tua tapi kece jadi saya kira dia udah kuliah. jadi, jodoh pasti bertemunya baru sebatas salah satu judul lagunya Afgan. failed ngeceng lagi. yayaya ternyata kerandoman itu masih juga sebatas cerita-cerita di ftv ya 

September 18, 2014

no tittle and label needed

malam ini berbeda dari malam biasanya. rumah yang biasanya sepi malam ini super rame sama ibu-ibu yang masak untuk acara syukuran nikahan aa di rumah. terus di ruang tamu, mama dan bapak lagi rapat dengan ibu-ibu dan bapak-bapak among. tapi saya justru di kamar sendirian, nothing to do karena kalau ikutan masak pun malah bikin riweuh nantinya. ruang tivi udah dirapihin untuk acara besok, udah digelar karpet-karpet jadinya perintah mama jangan nonton tivi. akhirnya cuma bisa masuk kamar dan nyalain internet. cek instagram sebentar dan liat postingan @Generasi90an. seketika ingin dengerin lagunya Sheila On 7 yang judulnya Dan. langsung lah buka wmp dan play lagunya. terus following track tiba-tiba ingin bernostalgia juga, akhirnya ngeplay lagu Sheila On 7 yang lain, Ada Band, dan Kahitna. dan apa jadinya? jadinya kangen aa. karena aa, saya tau lagu itu semua. Ya, we are 90s!

meskipun udah cuti kerja, minggu ini aa gak pulang ke rumah padahal ada acara syukuran. aa akan stay di Bogor sampe acara pernikahan, karena katanya mau pindahan juga. padahal ingin banget bisa menghabiskan waktu-waktu terakhir sama aa yang masih belum resmi dimiliki siapa-siapa lagi. tapi apa boleh buat. gak nyangka bakal sesedih ini ngelepas aa nikah. masih belum siap untuk cemburu, masih belum siap kalau ngeliat aa bakal lebih deket sama orang lain. 

dulu di era 90s, saat dimana saya dan aa lagi deket-deketnya tanpa bantuan teknologi apapun. semuanya mengasyikan dan justru memperindah masa kecil. dulu cukup lama hidup cuma 2 bersaudara karena Opi baru lahir di tahun 1997 dan baru bergabung bermain dengan saya dan aa di tahun 2002-2003. 10 tahun saya dan aa selalu main bersama, kemana-mana bareng, dan saat itu aa cuma sayang sama saya karena belum terlalu ngeh dengan kehadiran Opi. masih inget, dulu aa pernah kasih hadiah ulang tahun tato-tatoan tokoh-tokoh Warner Bros (dulu senengnya luar biasa), main monopoli pas bulan Ramadhan, bikin kebun binatang pake lego, ngumpulin tazos dari Chiki dan nyusun tazos-tazosnya, bantuin aa ngebentang layang-layang, dibonceng aa naik sepeda untuk berangkat sekolah agama, semua hal gak akan bisa diulang bahkan gak akan pernah bisa dilakukan lagi untuk anak seumuran kita saat itu di zaman sekarang. 

saat aa masuk SMP, semuanya mulai rubah. aa udah jaga jarak sama saya. udah gak pernah lagi ngajak main bareng, dan udah pisah kamar juga. sejak itu gak sedeket dulu sama aa, aa jadi orang yang tertutup (karena puber kali ya jadi gak mau berbagi cerita lagi, sibuk jadi anak OSIS juga). aa yang mulai banyak kecengan, juara umum, jadi gitaris band SMP, anak pramuka (pramuka saat itu lagi hits-hitsnya), anak OSIS juga -prince charming anak SMP aja lah pokoknya. sejak itu juga mulai jadi secret admirer aa, sering liatin aa kalau dandan mau sekolah, sering ngintip-ngintip aa kalo lagi main gitar, gilanya bahkan saat itu saya sempet kepikiran kalau pengennya nikah aja sama aa, sama orang yang begitu adorable-nya dan gak mungkin bikin saya terluka dan sakit hati. tapi itu hal yang gak akan mungkin terjadi sama kaya mengharapkan Kerajaan Majapahit berjaya lagi.

pas aa masuk SMA, akhirnya aa gak jadi anak OSIS lagi. intensitas di rumahnya jadi makin sering, tapi tetep aja gak ngerubah sikapnya, tetep cuek ke saya, gak sibuk di OSIS sekarang sibuk dengan main game, sibuk belajar juga, masih sering main gitar meski enggak gabung band lagi. zaman inilah dimana aa mulai mencekoki saya dengan lagu-lagu anak muda masa itu. saat itu saya yang SMP sedikit-sedikit pahamlah. aa mulai beli kaset-kaset band terkenal (inget rasanya bahagia saat aa nunjukin beli kaset Sheila On 7 yang Seberapa Pantas karena saat itu lagi hits-hitsnya banget), mulai nonton MTV Ampuh yang saat itu susah banget ditonton karena sinyal Global TV masih awam. karena itu meski lahir di era 90s saya cukup banyak tau kehidupan anak muda 90s. tapi kemudian itu cuma temporary pleasure karena pas aa dapet pacar semuanya kembali ke zaman dimana aa jadi orang tertutup. saking keselnya, akhirnya saya kepoin aja siapa sih pacar aa itu. akhinya pas aa sekolah dan saya sekolah siang, saya geledah kamar aa untuk nemuin hpnya. setelah ketemu terus saya bacain pesan-pesannya. dari situ akhirnya saya bener-bener tau siapa pacar aa dan aa ngapain aja kalau smsan dengan pacarnya. tapi ternyata, tetooooooooooot. hp aa ternyata diseting untuk bisa tau jam berapa aja hp itu diliat oleh orang. ketauanlah ada yang buka hp aa pagi-pagi padahal aa lagi di sekolah. siapa lagi kalau bukan saya pelakunya? karena setelah dikonfirmasi ke mama, mama bilang gak tau apa-apa dengan hp aa. pas saya pulang sekolah sore harinya, aa keliatan banget marahnya, pas saya baru buka pintu rumah, aa langsung ngedrible bola basket kenceng-kenceng di ruang tamu, terus bolanya di lempar ke tembok. serem banget. tapi ya itu, aa tetep aa, yang kalau marah gak bisa ngomong. sedangkan saya, adik yang cemburuan dan licik selalu innocent meskipu melakukan suatu kesalahan. 

sejak itu, aa rada parno sama saya. hiks. aa makin jadi orang yang sangat tertutup. padahal harusnya saya sadar kalau aa gak suka privasinya dicampurin orang lain. ya tapi namanya juga anak kecil sih bertingkah seenaknya. tapi sampe sekarang aa gak pernah konfirmasi apapun tentang kejadian itu. setiap kesalahan yang saya lakukan di zaman dulu mungkin udah aa maafkan dan mungkin gak penting juga untuk diungkit-ungkit lagi karena saat itu saya pun masih belum bisa mikir jernih. 

ya gitu namanya juga kakak adik, tinggal serumah ada aja godaannya. tapi aa tetep sabar ngehadapin tingkah adik-adiknya. gak pernah protes, gak pernah mendzolimi saya dan Opi, padahal saya sering banget dzolimin aa ataupun Opi. aa yang paling banyak ngerasain perjuangan susahnya hidup karena dulu kehidupan keluarga saya belum secukup sekarang, baru bisa pake motor saat kuliah, baru pegang hp di kelas duabelasnya, baru merasakan mobil saat kuliah, jauh berbeda dengan kondisi saya dan Opi, tapi justru aa yang paling banyak punya kewajiban. sampe sekarang, aa yang mungkin gak akan pernah tau kalau adiknya ini sangat kagum padanya ya.

dan orang yang dulunya saya harapkan untuk jadi suami saya, 2 hari lagi akan menikah dengan wanita pujaannya. gak pernah terbayangkan waktu berjalan secepat ini. 

Aa, i love you beyond words!!!
meskipun Caca cuma bisa jadi adik yang nyebelin, belum bisa bikin aa bangga, bisanya cuma curhat kalo sakit, kepoin aa, ngerecokin aa. tapi justru itu just the way i am untuk bisa deket sama aa. entah aa sadar atau enggak, enggak ada maksud sedikitpun untuk bikin aa sakit hati dan sedih di sepanjang hidup Caca. semoga aa selalu sehat dan bahagia dunia akhirat, selalu dilindungi Allah swt dan selalu sayang untuk orang-orang sekitar aa no matter what. jangan pernah berubah ya, A! tetep jadi role model untuk Caca, tetep jadi aa yang selalu Caca banggain. sampe kapapun, Caca akan selalu ingat masa kecil kita, A hehehehe selucu itu ya kita dulu semoga aa pun gitu. semoga setelah aa berkeluarga nantinya, Caca masih bisa curhat-curhat sama aa ya! semoga jadi keluarga yang sakinah, mawaddah, warahmah, jadi imam yang terbaik untuk keluarga kecil aa. doa terbaik selalu Caca panjatnya untuk satu-satunya kakak yang dicinta.