Rosmalinda Nurhubaini's. Literally a nous of my random thought.
Posts // About
// Twitter // Tumblr

October 01, 2009

Siomay VS Baso Tahu

Kejadian lucu ini terjadi saat saya berada di Bandung untuk libur lebaran sekitar 10 tahun yang lalu. tepatnya saat saya umur 7 tahun.
Suatu malam, setelah solat tarawih, nggak tahu ngidam atau apa tiba-tiba saya pengen beli baso tapi ternyata tak satu pun dari si tante dan om saya yang mau
beliin termasuk orang tua saya sendiri, alesannya karena males naik motor lah, males ganti bajunya lah, jauh lah, udah malem lah jeung sajabana.
Tiba-tiba bibi saya punya saran yang ternyata membuat saya berbinar tur gembira.

Bibi : meser siomay weh ka bi Imas
Saya : Bi Imas jualan siomay gitu, Bi?
Bibi : Ia atuh...murah deuih...2 rebu juga enak
kayaknya baso diganti siomay nggak apa2 deh...kan sama2 enak
Bibi : kalo mau beli siomay mah hayu atuh bibi anteur, da deukeut ieuh..
Akhirnya saya dan bibi saya pun pergi untuk beli si siomay itu, karena memang tempat jualan Bi Imas itu tidak jauh dari rumah nenek.

Di perjalanan saya benar-benar sudah membayangkan makan siomay murah yang enak dengan saus kacang yang pedas. Ehm..enak pisan!
sesampainya di sana, saya langsung menuju gerobak dimana Bi Imas lagi layanin pembeli anu sanes.
Tapi...kok aneh...
di gerobak itu nggak ada siomay atau telor atau kentang atau tahu atau kol yang biasanya terpajang rapih di gerobak2 tukang siomay lainnya, yang
ada malah baso, mie, dan pangsit. Lho..katanya jualan siomay, kok malah kayak jualan baso sih??
Akhirnya bibi saya pun bilang..

Bibi : bi Imas, pesen siomay nya 2 mangkok...
Bi Imas : euleuh..aya urang Banten nya? Iraha dongkap?
Bibi : kamari...

saya cuma senyum plus ngahuleng (agak) nggak ngerti, sementara Bi Imas langsung sibuk melayani pesanan kami.
setelah menunggu sekitas 2 menit, Bi Imas nanya lagi

Bi Imas : caina seueur teu?

kalo yang ini saya ngerti tapi... emang sejak kapan siomay pake air? Bukannya pake saos kacang ya?
Akhirnya karena penasaran saya pun menghampiri gerobak Bi Imas. Gimana nggak kaget coba? Ternyata emang siomay itu bener2 pake air, atuh saya langsung ngajerit

Saya : Bi Imaaass...kok siomay nya kaya gini sih?
Bi Imas : emang mau kaya gimana, Cha?
Saya : lho...bukannya siomay itu yang adonan aci terigu dikukus ditambah kol, kentang, tahu, telor, terus disiram sama saos kacang itu ya?

Bi Imas malah ngakak ketawa, orang-orang yang lagi pada makan di situ juga langsung senyamsenyum nahan ketawa, termasuk juga bibi saya, beliau juga ketawa. Ihhh...kenapa sih?
apa yang aneh??

Bibi : atuh itu namanya baso tahu Cha...kalo di Bandung itu yang namanya siomay mah ya siga ieu...
Saya : tapi kalo Rangkas itu yang namanya siomay itu baso tahu, makanya dikirain Chacha kita mau beli siomay versi Banten alias si baso tahu itu..
Bi Imas : ya..kumaha atuh? Udah dibungkus yeuh..
Bibi : keun bae atuh bi Imas...lebar. Urang keur aa Ris weh..
Saya : eehh...biarin weh bi Chacha yang makan aja, Chacha juga pengen tau rasanya kaya gimana...

Setelah itu, saya dan bibi pun pulang ke rumah. Ada sih sedikit rasa menyesal karena nggak makan baso dan gagal makan siomay ehhh..baso tahu maksudnya. Tapi hikmahnya, saya jadi
tau apa itu bedanya siomay versi Banten dan siomay versi Bandung.

Jadi kesimpulannya,

Versi Bandung
Siomay : sama kayak baso cuma ditambah pangsit plus tahu kering, tapi tanpa sayuran dan mie.
Baso tahu : sama kayak siomay versi Banten

Versi Banten
Siomay : adonan aci dan terigu yang dikukus ditambah dengan kukusan tahu, kol, kentang, dan telor rebus terus disiram pake saos kacang
Baso tahu : belum pernah denger

Sekarang jadi tau kan bedanya siomay versi Bandung dan versi Banten...
Buat para temen2 yang mau kuliah atau tinggal di Bandung, jangan sampe nggak bisa ngebedain antara siomay versi Banten sama siomay versi Bandung ya...

bodor...bodor...




No comments:

Post a Comment